Puji Tuhan

Di post yang ini, saya sudah sempat ngomong kalo tahun lalu tepatnya di bulan Mei, saya dan suami berkeputusan untuk ngambil properti lagi.

Keputusan yang nekad banget saat itu, mengingat di tahun sebelumnya kami baru beli rumah yang sekarang ini kami diami. Simpanan sebenarnya bukan yang lagi banyak, tapi kami tau ini kesempatan yang tidak boleh disia-siakan. Lagipula selama ini kami selalu berprinsip, mumpung anak masih kecil-kecil, kebutuhan belum terlalu banyak maka ini  saatnya kami berupaya untuk sebisa mungkin menginvestasikan rejeki yang Tuhan kasih. Makanya selama ini setiap kali ada rejeki lebih dari kantor semisal bonus atau penghargaan kinerja, sebisa mungkin digunakan untuk investasi.

Kalo udah kepikiran buat investasi, maka segala kepengenan yang laen-laen yang gak terlalu penting berusaha kami tahan. Segala sesuatu ada waktunya dan kami tau saat ini bukan saat untuk foya-foya. Yang penting kami bukan berhemat sampe jadi pelit ke diri sendiri, ke anak-anak, dan keluarga.

Hemat kami sebatas membatasi keinginan… terutama keinginan untuk liburan. Terus terang ya kalo udah terima bonus gitu, rasanya godaan untuk liburan tuh gede banget. Tapi balik-balik lagi, keinginan itu musti ditahan-tahan. Pertama, karena toh kami masih punya anak bayi yang belum ngerti liburan, jadi buat apa juga kami enjoy sementara dia gak. Kedua, toh tiap tahun kami liburan ‘gede’ juga kan dengan pulang kampung ke Medan/Manado dan dana untuk itu bukannya kecil (malah gede banget! Sampe posisi hari ini harga tiket ke Manado buat akhir tahun masih gila-gilaan, bikin mules liatnya T_T ). Ketiga, lebih baik sekarang-sekarang ini itu dana lebih dipake buat investasi dulu, tar kalo anak udah gedean dan situasi udah memungkinkan maka udah bisa lah dana untuk liburan dialokasikan lebih dari yang sekarang.

Pilihan investasi utama kami adalah LM yang mana memang selama ini terbukti membantu banget ketika kami memutuskan untuk investasi yang lebih besar lagi yaitu dalam bentuk properti (tanah/bangunan).

Nah, sekarang pengen cerita tentang investasi kami yang di Manado.

Pertama kali beli tanah di Manado kalo gak salah di tahun 2010 (atau 2011 ya? Agak lupa saya kapan tepatnya). Waktu itu sebenarnya gak direncanain, hanya karena tiba-tiba ada orang yang mau jual tanah di dekat rumah mama dan mama langsung ngabarin ke saya sapa tau saya tertarik. Ya saya sih langsung tertarik ya, mumpung dananya juga lagi ada. Selama beberapa lama, tanah itu gak diapa-apain, meski sudah terpikir, pengen bangun kost-kostan di situ.

Punya bangunan kost adalah salah satu impian kami.

Dulu, waktu pertama kali kerja dan denger cerita seorang bapak tentang bangunan kost yang dia punya, bikin saya langsung tertarik. Rasanya asik juga ya, punya aset yang menghasilkan pendapatan dengan operasional yang tidak terlalu berat dan besar. Pikir saya waktu itu cocok banget nih buat masa pensiun nanti.

Iya, dulu saya mikirnya punya kost-kostan untuk siap-siap menghadapi masa pensiun.

Sedikit pun saya (dan suami juga) gak pernah terpikir untuk segera punya bangunan kost dalam waktu dekat.

Tapi berkat Tuhan memang tak terduga.

Kami gak perlu nunggu terlalu lama. Keputusan di tahun lalu itu, telah menghantar kami untuk memiliki bangunan kost dalam bentuk rumah panggung dengan jumlah kamar sebanyak 9 dan masih sangat memungkinkan untuk ditambah lagi, karena bangunan kost yang saat ini kami miliki itu bukan berdiri di atas tanah yang kami beli di tahun 2010/2011 itu. Bangunan itu berdiri tepat di samping tanah yang dulu kami beli itu. Jadi di sana kami sudah punya dua bidang tanah yang bersebelahan dengan lahan kosong yang masih cukup besar. Puji Tuhan.

Perjuangan ke arah situ gak mudah buat kami. Pala barbie sampe berkali-kali pusing karena liat pengeluaran gila-gilaan tiap bulan gara-gara bangunan kost itu. Sempat terpikir, ini kami udah bener gak sih langkahnya? Apa kali ini kami terlalu nekad? Tapi kami tetap percaya, Tuhan memberkati motivasi kami karena keputusan kami itu bukan hanya untuk keuntungan pribadi tapi terkait dengan hal lain juga yang tidak bisa saya ceritain di sini. Dan puji Tuhan banget karena kami berdua punya visi yang sama dan gak pernah ngambil keputusan sepihak, makanya begitu ngalamin masa-masa susah, kami bisa sama-sama tersenyum, saling menguatkan, dan saling meyakinkan satu sama lain… Bahwa semua yang susah ini akan lewat, tidak lama lagi Tuhan akan membuat kami mengingat masa-masa ini dengan tawa dan pujian ucapan syukur di mulut kami.

Dan puji Tuhan, setelah berbulan-bulan berkutat dengan masa yang sulit, akhirnya dua bulan terakhir ini kami sudah bisa menikmati hasilnya.

Belum berkelimpahan memang, tapi rasanya bahagiaaaaa karena aset itu sekarang sudah benar-benar bisa memberikan tambahan penghasilan buat kami! Dan bahagiaaa rasanya, melihat bangunan ini yang adalah milik kami……..

Yes, another dream comes true…

Semoga ke depannya ada rejeki lagi, bisa bangun lagi bangunan kost di tanah di sampingnya dan bangunan yang ini juga bisa ditambah jumlah kamarnya karena masih memungkinkan banget untuk nambah kamar di lantai bawah 🙂

Puji Tuhan…puji Tuhan…puji Tuhan…

Memang rencana Tuhan tak terduga sama sekali. Kami juga gak nyangka. Dulu sempat berpikir, di usia segini punya aset berupa rumah yang ditinggali dan kendaraan untuk dipakai rasanya sudah lebih dari cukup. Tapi ternyata Tuhan memang memberikan yang jauh lebih lagi daripada itu 🙂

Post ini judulnya Puji Tuhan, karena memang saya gak tau mo dikasih judul apa lagi dan memang cuma dua kata itu aja yang terus menerus terngiang di benak saya 🙂

Oh ya, selain soal bangunan kost di atas, sebenarnya ada juga hal lain yang bikin saya bersyukur banget hari ini.

Hal lain itu adalah ini…

 Tespack dengan hasil negatif.

Hahahahaha….

Iyes, ini tuh sempet bikin dag-dig-dug berhari-hari. Haid udah telat berhari-hari, jadi otomatis berhubung udah punya suami kan ya ( 😛 ) pikiran langsung curiga udah isi lagi aja.

Haduh…sempat kuatir karena meski saya sempat terpikir punya empat anak cowok, tapi pikiran itu bukanlah sungguh-sungguh. Saya cuma main-main aja. Beneran. Sumpah. Saya belum pengen nambah anak lagi sekarang dan memang gak ada kepengenan nambah lagi. Dua aja udah cukup. Makanya jadi kuatir banget ketika haid telat dan akhirnya kemarin saya tes deh. Syukurlah hasilnya negatif. Aahhh…legaaa…..semoga si rembulan yang dinanti-nanti bisa segera muncul…hihihihihi…

Ok deh pemirsa, sekian dulu cerita-cerita kita sore ini, saya udah harus pulang. Tuhan memberkati kita semua yaaa…Amin!

Iklan

74 thoughts on “Puji Tuhan

  1. Pas sekelebat liat foto testpack aku hampir histeris n siap2 mau bbm dirimu mau ngucapin selamat..eeh pas baca jd senyum2 sendiri..hihihi..

    Bangunan kost nya cantik banget Lis..sukaa bgt..ditunggu review interior kost nya yaa..

  2. Rumah kostnya cantik banget, Mbaaaak.. Rumah panggung, dari kayu lagih! Huaaaaa.. Aku jadi pengen maen ke sana loh. Beneran. Wkwkwk 😀

    Salah satu impian ku jugak pengen punya kost-kostan.. Febri malah uda punya dan secara ngga langsung bikin aku sirik. Mihihihi 😛

    Rejeki Raja dan Ralph yaaa.. Eh tapi ngga papa loh kalok mereka punya adik lagih! 😛 *dikeplak*

  3. Selamat ya Lis! Ikut bahagia bacanya. Ikut ngebayangin nafas leganya! Hehehe. Bisa ngerasain banget deh megap-megapnya. Semoga doa-doa untuk rencana berikutnya bisa segera terwujud.
    Hahahaha. Be careful for what you are wishing for itu bener ya. Semoga sehat selalu ya kalian sekeluarga 😀

  4. bangunan kos2annya cantik banget,macam rumah panggung gitu ya, btw asli dari Manado ya mbak? Saya dari Ternate loh deket dari Manado.
    oh ya saya juga sering dag dug dug kalo belum datang bulan (padahal sudah punya suami) kok rasanya ya belum siap punya anak 😀

  5. congrats ya buat rumah kos2an nya!!! 🙂

    tentang pregnancy test kok sama ama kita ya. hahaha. si esther udah 3 bulan gak dapet. jadi dia berasa2 jangan2 hamil. kemaren ini udah test dan negatif. lega dah. dan ini dia lagi ke obgyn buat make sure dan udah pasti gak hamil. tambah lega dah. hahaha.

      1. Justru karena udah dua2nya cowok, aku gak pengen nambah lagi..hihihihi… Seandainya satu cowok, satu cewek, kemungkinan jadi pengen nambah lagi karena mertua pengennya gak cuma punya satu cucu cowok doang 😀 😀 😀

  6. Keren banget rumah kost-kostannya. Salut. Selamat ya Lisa.
    Memang sebaiknya kalo ada uang investasi diwaktu muda. Kalo anak-anak sudah sekolah banyak biaya yang tidak terduga.

  7. Halo mbak Alisa… lam kenal ya. Si SR ini gak tahan mau komen… KEREN dan KECE banget rumah kostnya… *jadi pengen kost disana* #lho?! hahaha. Selamat untuk property barunya and makasih untuk sharingnya… bisa tambah motivasi buat aku untuk makin “medit” demi masa depan :p

  8. seneng bgt dengan cerita ini…, sangat” setuju mumpung anak masih kecil sebisa mungkin untuk berinvestasi…, pengen bgt punya kos”n… semoga bisa terwujud seperti mama raja.., amiinn,

  9. Selamat ya kak, jadi ikut termotivasi untuk menata masa depan nih walaupun sekarang masih sangat terseok-seok.. aih bahasanya 🙂 Unik banget ya rumah panggung kayu kak, lucu… klo di manado banyak ga rumah model begini?

  10. Allisaaaaa…
    selamat buat kost-kost-an barunya yaaah :))
    Aku doakan semoga rejekimu sekeluarga tambah lancar teruuuus 🙂

    Dan OMG!!
    Ini kenapa bisa samaan siiih?
    kemaren ini aku sempet lupa minum pil KB Liiiis…
    dan akhirnya telat gitu dan langsung deg-degan gak tenang hidupnya…bhuahahaha…
    *kalo gak salah sempet aku tulis juga di endingnya postingan spazzing itu deh *

    Dan ketika akhirnya gak jadi perasaan legaaaaa banget…hahaha…

    Waktu itu Abah cuma komentar pendek : biarin atuh hamil juga da ada suaminya inih!
    *ih, pengen tendang kulkasnya abah deh!!!*

  11. kost-annya kereeen, unik ya, aku juga mauuu huhuhu
    hahha, masalah testpack aku juga suka deg-deg, mana aku kan belom dapet2 lagi sehabis melahirkan kemarin, jadi kalo udah mulai sakit kepala, langsung curiga hehehe

  12. Congrats ya buat kos2annya, emang bagus untuk investasi buat jangka panjang.
    Ortuku dulu juga buat kos2an sejak aku dari kelas 3 SD, jadi sewaktu masa pensiun ga bingung2 lagi karena udah berjalan lama 🙂

  13. haha pas lihat test pack kirain beneran Ralph mau punya adek, kan biasanya yang dipajang itu yang garisnya dua lis hehe.
    dan wah, bagus banget rumah panggungnya, kebayang deh kepusinganmu selama proses pembangunan 😛

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s