5 Benda Penyelamat MPASI Ketika Bepergian

Saya sama sekali gak menyangka kalo sekarang akan kembali menulis tentang MPASI lagi. Aslinya saya punya beberapa hal lain yang pengen diceritain di blog ini. Tentang film, tentang lip palette, dan tentang S.L.C. Udah lumayan lama, ada kali sekitar tiga minggu, ketiga ide itu menggantung di kepala saya. Pengennya segera ditulis. Tapi kok entah kenapa, begitu dapat pertanyaan seputar MPASI di post yang ini, pagi ini saya malah ngedapatin diri sendiri merasa lebih bersemangat untuk nulis soal MPASI buat bayi ketika sedang bepergian.

Buat yang anak-anaknya udah gede dan sudah melewati masa-masa MPASI, mungkin udah bosan kali ya dengan topik ini :D. Dan saya sendiri pun sebenarnya sudah beberapa kali menyinggung soal ini ketika cerita tentang perjalanan-perjalanan saya bersama si abang dulu. Tapi karena dulu itu nulisnya gak spesifik, jadi gak apa lah ya ditulis lagi sekarang. Mudah-mudahan berguna buat yang sedang nyari informasi.

Mungkin sama seperti orang tua lainnya yang punya anak yang masih dalam usia belum bisa makan makanan ‘luar’, kami pun berusaha memastikan supaya anak tetap bisa makan makanan rumah seperti yang biasa dia makan meskipun sedang berada di luar. Di kasus kami, hal ini bukan saja menjadi pilihan agar lebih sehat, tapi menjadi keharusan, mengingat kedua bocah ganteng luar biasa itu, sepertinya janjian untuk lebih menyukai bubur ketimbang nasi di usia segini.

Nah, dalam usaha kami itu, sesuai judulnya, kami mengandalkan lima benda di bawah ini.

1. Lunch Jar

Fungsi benda ini adalah untuk membawa MPASI yang udah jadi biar tetap hangat paling tidak sampai kurang lebih 5 jam. Punya kami merknya Yoshkawa. Udah dipake selama hampir 6 tahun (sejak si abang bayi) dan masih bertahan hingga sekarang. Lunch jar ini udah melalang buana karena selalu dibawa ketika kami bepergian dan memang amat sangat membantu supaya anak tetap bisa makan makanan rumah dalam kondisi hangat meskipun kami sedang di luar rumah atau bahkan ratusan kilometer jauhnya dari rumah. Lunch jar ini udah singgah ke berbagai kota. Dan sudah dipakai untuk anak makan di berbagai tempat. Di restoran, di dalam mobil, di ruang tunggu bandara, atau di dalam pesawat.

Meski berguna, tapi seperti yang saya bilang, ketahanan panas dari benda paling hanya sampe 5 jam. Karena itu, lunch jar ini paling dipake untuk perjalanan singkat saja, untuk anak sekali makan atau maksimal dua kali. Selebihnya kalo mo dimakan lagi maka makanannya udah perlu dipanasin karena pasti udah dingin.

Kalo perjalanan kami jauh, ke Manado misalnya, biasanya kami akan pilih penerbangan yang pagi-pagi sekali.  Jadi lunch jar bagian paling atas akan berisi makanan untuk sarapan di bandara atau di pesawat, bagian tengah akan berisi makanan untuk makan siang lagi-lagi di bandara atau di pesawat, dan bagian paling bawah untuk makan sore yang sudah harus dipanasin terlebih dahulu ketika kami tiba di Manado.

Oh ya, ada tips dari saya supaya suhu hangat di dalam jar bertahan lebih lama, yaitu dengan terlebih dahulu memasukkan air mendidih ke dalam jar. Tutup jar dan biarkan selama kurang lebih 20 menit. Setelah itu buang airnya dan dalam kondisi bagian dalam jar masih panas, masukkan masing-masing bowl yang telah berisi makanan hangat dan jar segera ditutup.

2. Cooler box

Sama seperti si lunch jar, cooler box bermerk Igloo ini juga sudah melalang buana. Malah lebih duluan cooler box ini ketimbang si jar, karena sudah dipake sejak jaman si abang berusia 5 bulan. Perjalanan pertama cooler box ini adalah ke Jogja buat bawa stok ASIP. Setelah si abang masuk usia MPASI, maka cooler box ini berfungsi untuk membawa bahan-bahan MPASI mentah seperti sayur, daging, ikan, dan keju. Saya merasa perlu bepergian dengan membawa bahan makanan mentah, untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan yang bisa saja terjadi. Walo bahan makanannya bisa dibeli ketika kami tiba di kota tujuan, tapi bisa saja kan kami tibanya kemalaman dan tak ada waktu lagi buat belanja, jadi mending udah disiapin dulu bahannya paling tidak sampai dua hari ke depan, supaya begitu tiba di tempat tujuan kami tidak kesulitan memikirkan esok harinya anak mo makan apa. Pernah saya dinas ke Cipanas dan juga pernah ke Cipayung, ke lokasi yang jauh dari tempat belanja bahan makanan buat si abang. Puji Tuhan waktu itu saya udah siap bawa bahan makanan untuk si abang selama saya dinas, jadi begitu di sana gak ada kesulitan sama sekali buat nyediain makanan buat si abang.

Selain diisi bahan makanan, cooler box ini juga ya harus berisi es batu supaya suhu di dalam cooler box tetap dingin. Es batu yang dimasukkan diusahakan sebanyak mungkin dan kalo bisa menutupi semua celah ruang yang ada. Semakin padat isi cooler box, maka suhu dingin di dalamnya akan semakin tahan lama. Kalo cooler box-nya memiliki banyak ruang kosong, maka es batu akan lebih cepat mencair.

Makanan yang dimasukkan ke dalamnya juga adalah yang bener-bener baru keluar dari dalam fridge/freezer (dengan suhu di bawah 4 derajat celcius) dan sepanjang perjalanan itu box gak dibuka-buka.

Saya sering terbang dengan membawa cooler box yang berisi ikan atau daging beku, dan begitu tiba di kota tujuan (termasuk ke Manado), itu ikan dan daging tetap berada dalam keadaan beku 🙂

3. Mobile cooler/warmer

Untuk perjalanan darat, benda ini amat sangat membantu. Tinggal pilih mau dipake mode apa. Pendingin atau penghangat. Kalo bawa bahan makanan mentah, maka gunakan mode pendingin dan lengkapi isinya dengan es batu supaya dinginnya lebih maksimal. Kalo bawa makanan jadi, maka mode yang digunakan adalah penghangat.

Punya kami adalah yang mereknya Mobicool. Tinggal dicolokin ke mobil dan makanan anak pun akan terjaga suhunya sepanjang perjalanan, berapapun jauhnya itu 🙂

Waktu kemarin ke Lahat, ketika perginya, Mobicool ini berisi bahan makanan mentah. Ketika kembalinya, berisi makanan jadi yang akan dimakan si adek ketika kami singgah untuk makan. Praktis dan terjamin 🙂

4. Slow Cooker

Kemanapun kami pergi, selama anak masih dalam usia MPASI, maka slow cooker tidak pernah ketinggalan kami bawa. Fungsinya untuk membuat makanan anak udah gak perlu lagi saya jabarkan lah ya, yang pasti memang, entahkah lagi berada di rumah atau sedang di luar kota, maka slow cooker ini benar-benar membantu supaya makanan untuk anak tetap bisa terhidang tanpa pake repot.

Dulu, waktu jaman si abang saya pake Toyomi, yang kemudian rusak ketika si abang berusia hampir tiga tahun. Sekarang, saya pake Takahi, semoga lebih tahan lama daripada yang sebelumnya.

Setelah beberapa kali masuk bagasi pesawat, akhirnya Takahi ini ngalamin penyok juga…hehehe…

O ya, buat penerbangan, biasanya slow cooker ini kami taro di dalam koper baju. Posisinya dibuat di tengah-tengah di antara baju. Tutupnya yang kaca juga dibungkus pake baju tebal-tebal biar aman.

5. Mini electric stove

Meski udah bawa slow cooker, tapi tetep aja kalo nginep di hotel, maka kompor mini elektrik ini juga dibutuhkan paling gak buat masak oatmeal, ngerebus ikan, atau numis sayuran. Asal jangan lupa aja bawa panci, wajan, dan sutilnya 😀

Kompor mini punya kami yang merknya Maspion (sayang fotonya gak ada). Berguna sekali dan tahan lama. O ya, untuk pake kompor ini, bisa pake panci/wajan stainless steel, aluminium, atau hard anodized. Ya asal bagian bawahnya rata aja lah ya, biar isinya gak tumpah, hehe….

====================

Kelima benda di atas, benar-benar berguna untuk kami. Dan puji Tuhan, dengan bantuan kelima benda itu, maka tak pernah sekalipun urusan makanan anak jadi terbengkalai ketika kami sedang berlibur atau dinas ke luar kota. Memang jadinya lebih repot karena kalo pergi-pergi butuh satu koper sendiri untuk peralatan makan anak. Tapi hasil yang didapat juga lebih besar dari usahanya, karena kami bisa tenang melihat anak tetap mendapatkan nutrisi terbaik meski sedang tidak berada dalam kondisi yang seperti biasanya 🙂

Kalo teman-teman sendiri biasanya bawa perlengkapan apa buat makan anak ketika lagi jalan ke luar kota?

PS:

O iya, ini ada pesan-pesan sponsor…hehehehe…gak ding, bukan sponsor cuma bantu promosiin aja. Buat temen-temen yang selama ini follow blognya Pungky (catatanmamahanif.wordpress.com), sekarang blognya udah pindah ke alamat nyonyakotaro.com yaaa 🙂

Iklan

41 thoughts on “5 Benda Penyelamat MPASI Ketika Bepergian

  1. Tosss daaa…lunch jar ku juga udah usia 4 tahun merk zoshiruji tahan 6-8 jam. Mantap!! Sekarang dipake kk tiap hari kesekolah. Klo traveling pasto bawa takahi slow cooker…ahhhh remfonggg tp menyenangkan ya da…anak2 sehat dan terjamin makannya

  2. curhat ya lis, taun ini kan mustinya mau ikut papanda pulkam eh kog adek kira2 lebaran usianya baru setahun, mikirin ribetnya nyiapin makan jadi males…apalagi pulkamnya naek motor trus disana gk ada kulkas, pasar gk tiap hari alamakkkk…mending di surbaya saja hihihi karena kalo anak2 sakit di saat traveling itu gak banget deh.

  3. wiih mantap banget persiapannnya mama Lisaa…. ;))

    waktu jalan2 ke cirebon kemaren, aku bawa pure nasi tim cuma buat sehari aja. Dan sama pake lunch jar stainles steel, jadi angetnya awet. Besoknya sarapan buburnya si dede dari hotel, trus makan siangnya terpaksa makanan instan, hihihi #emaknya lagi kumat malesnya :p *kemudian dilempar cooler box*

  4. Persiapannya buat bepergian bener2 T O P spasi B G T dhe Lis…kalo kayak gini dijamin anak ga bakal kekurangan vitamin. Apalagi sampe mesti makan makanan yang belum layak untuk mereka konsumsi

  5. Kebayang deh lis betapa rempong nya itu bawaan ya sampe bawa cooler box gede gitu. Aku ada slow cooker takahi tp ga kepikiran kl mau pergi2 bawa dia haha. Akhirnya teronggok di kotak aja deh ga dipake2

  6. Barang-barang bermutu baik seperti di atas, walau mahal, tapi awet ya Jeng. Dan aku membayangkan dirimu mengisi cooler box dengan bahan makanan mentah lalu memasaknya di tempat tujuan. Ibu yang sangat teliti 🙂

  7. lengkap banget gadget nya.. aku gak punya semuanya! ;( gak kepikiran buat beli lunch jar.. biasanya bawa mpasi di tupperware aja..trus nanti diangetin pas sampe tujuan

      1. Amiinn. Aku Amin-kan dhlu, sekarang masih setengah mati. Hahaha. Aku baca blog Mba bisa kerja sambil urus rumah tangga, salut bgt. Aku blm bisa nih, rumah tangga aja masih keteteran xp

  8. Wah..Mb Allisa ini Well Organized bgt…Salut deh…Sharingnya bermanfaat sekali walaupun sekarang saya belum ada momongan. Oh ya, maaf mau nanya sedikit boleh ya(agak keluar dari topik ini), Soal Ecolite diamond-nya, klo buat numis bumbu tanpa minyak bisa ya mbak? Suweerrr mb, saya pengen bingits beli.

  9. Asyiiiik….ada contekan baru dari Lisa…makasih ya Lis, buat nanti aku butuh….Amin…

    Huwaaa…beneran pesan sponsornya, hahahah…Tengkyu So Much ya dear…. 😉

  10. Waah mbak Lisa, itu samaan lagi.. tapi aku nggak punya no,5 hihihihi… btw ada satu lagi mbak, hand blender. Dulu waktu si Bocil masih 7 bulan.. kalo ke hotel aku bawa takahi slowcooker 0.7L itu plus handblender buat ngalusin 😉

  11. bener2 deh mamak satu ini, hebat banget yaa 🙂 kalo sudah begini tenang yaa walaupun rempong nyiapinnya.
    kl aku dulu cuma modal lunchjar aja, awet dari si chibi bayi sampe skrg masih dipake buat nyimpan makan malamnya si ayah, biar masih hangat sampe jam 8 malam *jangan ditiru, istri pemalas

  12. Mba mau tanya, lunch jar merk yoshkawa beli dimana ya? Saya takutnya klo beli di situs online barangnya palsu, hhee

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s