Menyepi Sejenak

Long weekend dua minggu yang lalu, suami tiba-tiba ngajak untuk ikut dia yang lagi ada urusan kerjaan ke Lahat. Urusan kerjaannya hari Kamis, jadi dia ngajak kami untuk ikut dia berangkat ke Lahat hari Rabu malam dan dengan demikian kalo saya ok, berarti harus minta ijin gak ngantor di hari Kamisnya.

Aslinya, sejak dua minggu yang lalu itu hingga minggu kemarin, ada kerjaan yang tiba-tiba diberikan dan harus sudah selesai paling lambat hari Jumat kemarin dan waktu suami ngajak ikut dia ke Lahat, kerjaan alias aplikasi itu belum selesai saya kerjain (ya secara baru jalan dua hari pengerjannya). Sudah lebih dari 50% selesai memang, tapi tetap aja statusnya belum kelar dan apalagi saat itu ada kesulitan yang saya hadapi dalam pembuatan aplikasi itu yang belum nemu jalan keluarnya gimana. Dalam kondisi seperti itu, gak enak rasanya kalo harus ijin gak ngantor. Bukan gak enak sama siapa-siapa, atasan pasti akan langsung kasihย kalo saya minta ijin (apalagi kalo pak suami sendiri yang ngomong ke pak atasanย ๐Ÿ˜›ย ) tapi gak enak sama diri saya sendiri karena yang namanya lagi bikin aplikasi gini, kalo ada yang mentok dan belum ketemu jalan keluarnya itu pasti bikin penasaran banget dan pengennya bisa cepet-cepet ketemu solusinya gimana. Lumayan kan, kalo dalam satu hari itu saya ijin maka beberapa jam kesempatan untuk coba dan coba lagi hingga berhasil itu akan hilang. Sempat terpikir untuk sambil liburan sambil kerja. Tapi ah, mana lah bisa kayak gitu. Kalo lagi bareng anak-anak, perhatian saya pasti tercurah ke mereka. Bisa sih sambil kerja, tapi paling bisanya sekedar nge-remote ke server kalo lagi ada masalah. Kalo untuk coding…hhhhh….sudahlah, mending gak usah memulai daripada ribet sendiri nanti ๐Ÿ˜€

Rasanya berat untuk ngikut ajakan suami……….

Tapi godaan untuk bisa menghabiskan waktu bersama-sama dalam kondisi yang lagi LDM-an begini itu ternyata besar sekali terasa di hati saya………

Iya, saya tau kerjaan belum beres. Jangankan beres, saya malah sedang ngalamin kondisi mentok di manaย apapun yang saya bikin hasilnya jauh dari yang diharapkan.

Tapi, berpikir kalo dalam beberapa hari ke depan kami akan tetap bisa sama-sama, saya dan suami bisa punya waktu lebih banyak untuk ngobrol sambil bertatap muka, serta anak-anak bisa main bersama papanya lebih lama…rasanya bikin saya tak punya alasan lagi untuk bilang gak mau ikut ke pak suami.

Akhirnya saya bilang ke pak suami untuk oke akan ikut, dengan catatan dia harus mendoakan saya supaya sebelum istirahat siang hari Rabu itu, saya sudah bisa nemu jalan keluar dari masalah soal aplikasi itu. Bahkan kalo bisa sehabis istirahat siang, saya udah bisa tunjukkin aplikasi itu ke atasannyaย atasanย (karena beliau yang nge-request aplikasi ini). Walo belum sempurna, tapi seenggaknya beliau udah bisa tenang mengetahui kalo aplikasi yang beliau request dan pengen secepatnya selesai itu memang sudah hampir selesai bahkan lebih cepat dari tenggat waktu yang beliau kasih. Waktu beliau ngasih tugas, memang perintahnya gitu. Tanggal 13 April aplikasi itu akan dipakai untuk Raker. Jadi paling lambat harus sudah selesai di hari Jumat tanggal 10 April. Dan kalo bisa, selesainya lebih cepat dari tanggal 10 April itu, karena makin cepat itu aplikasi dipakai akan makin baik.

Dan puji Tuhan Yesus, di hari Rabu pagi itu juga, entah bagaimana saya udah nemu solusi buat ngakalin supaya hasil yang tampil di aplikasi bisa seperti desain yang saya harapkan. Saya sendiri kaget. Lho, cuma segitu aja ternyata? Padahal saya udah mentok selama dua hari lho itu ๐Ÿ˜€

Siangnya saya jemput si abang, trus pulang ke rumah, trus anterin si abang les. Suami gak bisa ikut ngaterin saya ke sana ke mari karena dia lagi rapat. Ya gak apa-apa, karena saya sendiri sudah sangat terbiasa untuk di sela-sela kerjaan bolak balik nganterin anak-anak. Sehabis si abang les, saya ke kantor lagi bareng si abang karena tempat lesnya lebih deket ke kantor daripada ke rumah. Di kantor, sehabisย ngurusinย si abang yang tiba-tiba pengen pupita dan setelah memastikan dia bisa ditinggal dalam kondisi nyaman di ruang kerja saya, saya pun ngadep ke atasannya atasan buat presentasiin itu aplikasi. Puji Tuhan, beliau senang banget karena dalam waktu 3 hari setelah request, beliau udah bisa lihat hasilnya dan beliau juga langsung setuju dengan konsep yang saya bikin. Puji Tuhan Yesus…….lega dan senang banget rasanya.

Sore hari, mendekati waktu pulang, suami jemput kami di ruang kerja saya pas di saat saya lagi nunjukin aplikasinyaย ke atasan. Gak lama setelah mereka ngobrol bareng, suami pun bilang, “Bro, dia ijin ya besok, mo gua bawa ke Lahat.”

Dan yah, sesederhana itu, rencana kami untuk menyepi sejenak di kota kecil yang memang benar-benar sepi akhirnya bisa terlaksana.

Malam harinya jam delapan, kami jalan dari rumah. Isi mobil ada 6 orang. Pak suami, saya, si abang, si adek, pak supir, dan si sus. ย Pak supir dan si sus duduk di depan, sisanya kami berempat di jok tengah. Perjalanan kali ini istimewa sekali, karena ini pertama kalinya buat si adek ikut dalam perjalanan darat yang memakan waktu berjam-jam.

Sebelum berangkat, kami sempat singgah ke minimarket deket rumah buat beli macam-macam cemilan dan minuman. Memang kalo lagi jalan darat gini, udah paling asik itu kalo sepanjang jalan ngemil…hihihihi… Sehabis dari minimarket, kami pun cabut menuju Lahat.

Di awal perjalanan, si abang minta diputerin DVD Thomas yang judulnya Tale of The Brave. Gak cukup sekali, begitu udah habis, masih minta diputerin lagi, padahal sebenarnya dia udah mulai ngantuk. Pertengahan putaran kedua film Thomasย itu, si abang pun ketiduran dengan bersandar di dada papanya. Si adek sendiri, sejak pertengahan film putaran pertama, udah minta mimid ke saya dan gak berapa lama dia pulas tertidur di pangkuan saya.

Puji Tuhan, malam itu perjalanan lancar sekali. Sekitar jam 12.45 malam, kami sudah tiba di Hotel Grand Zuri Lahat. Lumayan cepet lho itu perjalanannya karena memang hampir tak ada macetnya, padahal biasanya suka macet panjang dan lama saking banyaknya truk batubara di sepanjang jalan. Suami udah pernah, berangkat dari Lahat jam 9 malam dan baru tiba di Palembang jam 12 siang keesokan harinya. Luar biasa kan?

Nyampe kamar, sehabis ngatur barang-barang sebentar, kami semua pun pulas tertidur dan paginya semua bisa bangun dalam kondisi ceria, segar, bugar, tanpa ada tanda kelelahan sedikit pun…termasuk si bayi ๐Ÿ˜€

Serius amat dua bocah ini nonton ๐Ÿ˜€

Hari itu, sehabis sarapan, kami ditinggal di hotel oleh pak suami karena dia musti kerja.

O iya, pas lagi sarapan di resto hotel, tiba-tiba ada orang yang nyapa pak suami sambil bilang, “Poltak kan? Poltak Samosir kan?”

Suami sempat heran karena gak ngerasa kenal dengan itu orang. Baru setelah orang itu nyebut namanya, suami baru inget kalo itu adalah teman lama dia yang bareng-bareng sejak SD, SMP, dan SMA. Mereka baru pisah sekolah setelah kuliah. Suami ke UI dan temannya itu ke USU. Rupanya temennya itu sekarang kerja di perusahaan yang bergerak di bidang energi juga dan lagi ke Lahat buat ngurus proyek pembangkit listrik. Oalah, alangkah sempitnya dunia. Siapa yang bisa nyangka bahwa bahkan ketika sedang berada di kota kecil seperti Lahat ini, tetap saja kejutan berupa pertemuan dengan teman lama dari tempat asal yang nun jauh di sana bisa terjadi?

Teman lama dari Medan yang gak sengaja ketemuan di Lahat ๐Ÿ˜€

Hari itu, selagi suami kerja, kami santai-santai di hotel aja gak kemana-mana. Kami cuma berenang, tidur-tiduran, makan, becanda, asik banget lah pokoknya. Gak inget lagi kapan terakhir kali bisa santai kayak gini tanpa ada sesuatu yang harus dilakukan atau ada tempat yang harus dituju.

Si adek terpukau liat pemandangan sekeliling cuma hutan…hihihihi
Si abang lagi bujukin si adek buat jalan ke bawah aja daripada ngeliatin pemandangan dari jendela kayak gini ๐Ÿ˜€
Yesss! Akhirnya si adek mau juga diajak jalan ๐Ÿ˜€
Di area kolam…..gak asiknya di sini, kalo mo ke kolam kita musti ngelewatin lobi belakang…
Tapi meski jalan menuju ke sini gak asik, kami tetep berenang juga sih…hehehe…asiknya waktu itu berenang karena kolamnya sepiii..cuma ada kami bertiga aja ๐Ÿ˜€

Sorenya, selesai suami kerja, kami siap-siap keluar buat makan malam.

Walo cuma jalan-jalan di Lahat doang, tapi tetep musti kece dong tampilannya ๐Ÿ˜›

Dan sesuai dugaan, tak pernah mudah menemukan tempat makan enak di kota ini. Akhirnya kami memutuskan untuk singgah di sebuah rumah makan. Makanannya standar banget rasanya, tapi berhubung udah lapar, ya sudahlah mari makan saja ๐Ÿ˜€

Habis makan dan puter-puter bentar, kami balik ke hotel……buat tidur.

Esok harinya, hari libur Jumat Agung. Paginya kami ibadah dulu dan selesai ibadah tadinya berencana untuk berenang lagi. Tapi acara berenang batal karena ternyata kolamnya lagi rame sekali, dibuka untuk umum soalnya dan karena itu hari libur jadi tak heran kalo pengunjungnya begitu banyak. Dan yang bikin kami bertambah enggan karena melihat air kolam yang mulai kotor. Ok deh, kita balik arah aja, mending tidur-tiduran aja deh di kamar…hahahaha….

Menjelang makan siang, kami siap-siap…mo kemana? Mo kembali ke Palembang lah…hehehe….

Kami check-out setelah si adek selesai makan. Di jalan kami sempat ngebakso trus singgah makan masakan Padang di Prabumulih dan sempat juga jajan tahu sumedang di jalan. Seperti perginya, pulangnya pun lancar meski sempat beberapa kali bertemu dengan kemacetan. Jam belum menunjukkan pukul 7 malam ketika kami tiba di depan rumah. Puji Tuhan bisa tiba dengan selamat dan anak-anak pun sehat. Gak ada tanda-tanda kelelahan akibat perjalanan darat selamaย hampir 7 jam.

Coba tebak kami fotonya di mana ini? ๐Ÿ˜›

Kembali ke Palembang, berarti kembali ke realita dengan berbagai kesibukannya. Tapi dengan sempat menyepi sebentar ke Lahat, bikin hati tambah semangat dan bergairah. Bahagia banget rasanya sempatย santai tanpa ada sesuatu yang harus dikejar, meski hanya sehari tapi rasanya lebih dari cukup…..

O ya, sebagai penutup, saya tau ini udah telat banget, tapi gak afdol rasanya kalo gak ngucapin di sini. Saya mo ngucapin Selamat Paskah buatย teman-teman, kasih Tuhan menyertai kita selalu. Amin!

Iklan

60 thoughts on “Menyepi Sejenak

  1. Lis, kalo pergi2 kayak gtu bahan makanan untuk Ralph sudah di prepare terlebih dahulu ato beli dan masak disana? Aku punya anak selisih beberapa bulan sama Ralph, klo pergi2 kadang mikir makannya..abisnya klo mao dikasih makanan kayak orang gede takutnya pencernaannya blom sempurna.

  2. Syukurlah perjalanan panjang pertama kalinya tak membuat Ralph rewel ya Jeng. Menyepinya sejenak Jeng, semangat kebersamaan yang didapat jadi kenangan sepanjang masa. Salam hangat

  3. Liiiis…
    Seru sekali acara jalan-jalanmu itu, walopun singkat tapi kalo bareng2 sekeluarga rasanya tuh tenang banget yaaah ๐Ÿ™‚
    Di foto semuanya terlihat tersenyum sumringah, yang ngelihatnya pun jadi ikutan bahagiaaa ๐Ÿ™‚

  4. Ikut seneng akhirnya bisa menemukan solusinya untuk menyelesaikan masalah aplikasinya. Seru jadi ikut sama suami ya. Kadang kalau di kejar waktu gitu ada aja jalan buat menyelesaikannya ya

  5. wah lahat palembang itu 7 jam ternyata ya…wah bisa berasa lama tuh naik mobilnya tapi seru ya liburan walau singkat tapi berkualitas…

  6. Aaaa adek ralph sdh gede dan ganteng bangeeet, rasanya pengen gigit trus dibungkus bawa pulang ke bombana xixxiixxix
    btw,,, ikut senang liat foto2 liburannya…..

  7. Uda besar makin garang aja Dek Ralph, Mbaaaak.. ๐Ÿ˜€ Kalok Abang Raja sih, manis banget senyumnya.. Aaaah.. Ngga tahaaaan ๐Ÿ˜›

  8. hehe gpp jeng, biarpun harus izin dari kantor dan 7 jam jalan darat sekalipun dijabanin yaa, yang penting bisa punya waktu lebih lama dengan belahan jiwa ๐Ÿ™‚
    sukaaaaa banget lihat keluarga kalian ๐Ÿ™‚ semoga cepat berkumpul lagi

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s