Yamaha Electone Festival 2015 (Part I)

Akhirnya event Yamaha Piano Competition and Electone Festival 2015 tingkat Regional Palembang datang juga kemarin. Acaranya digelar di Grand Attyasa. Tahun ini, si abang ikut Electone Festivalnya di kategori Free Style.

Dalam kategori free style ini, peserta gak cuma main electone aja, tapi juga harus ada atraksi lainnya seperti nyanyi atau nari atau atraksi apa aja. Main electonenya gak perlu utuh seluruh lagu, tapi bisa hanya sebagian aja dan sebagian lainnya diisi dengan atraksi. Jadi di kategori ini sebenarnya kalo saya liat, kemampuan main electone-nya sendiri gak begitu penting, yang paling penting adalah kemampuan peserta untuk percaya diri dalam beratraksi dan berinteraksi dengan pemirsa dari atas panggung.

Tapi gak apa, tahun ini si abang ikutan yang kategori free styleΒ dulu, itung-itung buat ngelatih kepercayaan diri dia di atas panggung. Kalo Tuhan berkenan, tahun depan ngikut lagi untuk Piano Competition.

Oh ya, untuk electone sendiri, selain ada kategori free style, juga ada kategori concourse. Nah, kalo yang kategori concourse itu barulah memang benar-benar mengandalkan kemampuan bermain electone yang mana bikin ter-wow-wow liat kemampuan para pesertanya. Jago-jago amat yak bikin aransemen lagu sendiri trus cara mainnya itu lho…speechless liatnya dan saya selalu berpikir, itu gimana ya kakinya kok bisa lincah nginjak pedal ke sana ke mari tanpa salah nginjak pedal πŸ˜€ . Kalo ada yang penasaran, pengen tau gimana sih cara orang main electone dalam kompetisi Yamaha untuk kategori concourse ini, mungkin video di bawah ini bisa mewakili…

Itu yang main namanya Kenan Loui Wijaya, juara 1 Yamaha Electone Festival tingkat dunia tahun 2008 kalo gak salah. Keren banget yak. Dan dalam kompetisi yang diikuti si abang kemarin, kakak Kenan ini jadi salah satu jurinya.

Oke, kita lanjut ke cerita soal kompetisi kemarin ya….

Kami datang ke tempat acara dari jam 8 pagi. Pengambilan undian untuk nomor tampil sendiri baru akan diadakan jam 9, tapi kami datang pagi supaya si abang bisa latihan di atas panggung dulu. Harusnya sih latihan di atas panggung dari malam sebelumnya, tapi malam itu si abang udah keburu ngantuk dan si adek lagi gak enak badan gak bisa ditinggal, jadilah kami mutusin si abang latihan di panggungnya pagi aja sebelum acara mulai.

Jam sembilan, sesuai jadwal dilakukan pengambilan undian untuk nomor urut tampil. Si abang dapat urutan nomor 6.

Selesai pengambilan undian untuk nomor urut tampil. Jumlah peserta untuk kategori electone free style adalah 7 orang (satu orangnya belum datang). 3 anak ABG, 4 anak kecil . Yang orang-orang dewasa di pinggir kanan dan kiri itu adalah gurunya anak-anak.

Setelah semua dapat urutan tampil, peserta dan pemirsa dikasih penjelasan singkat mengenai tata tertib kompetisi. Setelah itu selesai, pada siap-siap deh. Si abang langsung saya bawa ke ruangan belakang buat ganti baju.

Kostum si abang sederhana aja. Cuma pake kemeja dan celana panjang merah plus kain songket tarutung plus topi tilangga dari pulau Rote (topi ini pake acara import dari Kupang…hihihihi). Ini memang temanya satu nusa satu bangsa. Lagunya lagu Rasa Sayange dari Maluku tapi kostumnya perpaduan Batak dan Rote. Buat nambah rame, di pipinya saya kasih lukisan bintang merah-putih dan bendera merah-putih.

O iya, soal lukisan di wajah ini kan ceritanya baru dapat ide sehari sebelumnya yah, tapi kami kan buta banget soal yang kayak ginian. Jadi sempat bingung. Kalo mo ngelukis wajah pake alat apa yah? Puji Tuhan keingetan sama adek sepupu saya di Bogor yang emang kerjaannya berhubungan sama make up artist gitu, jadi langsunglah saya bbm si adek sepupu dan puji Tuhan langsung dapat jawaban, “Di Gramedia ada kak, face painting tools yang aman untuk anak.”. Langsung lah kami ke Gramedia dan emang ada di situ…asiiiikkkk….bersyukur banget udah nanya sama orang yang tepat. Thank you so much, adek sepupu yang cantiikk! πŸ˜€

Kostum si abang kayak gini aja. Sederhana banget yak

Perlengkapan untuk di atas panggung juga gak macam-macam. Cuma ada backdropΒ hasil desainΒ saya sendiri plus Bendera Merah Putih plus drum yang stiknya dikasih hiasan warnaΒ merah-putih juga.

Properti di atas panggung untuk si abang..

Untuk Electone Festival kategori Free Style ini memang boleh banget pake properti di atas panggung untuk memeriahkan dan membantu atraksi anak. Itu punya abang termasuk sederhana walo masih mending karena ada juga yang gak pake sama sekali, tapiΒ ada juga yang propertinya sampe kayak gini…

Ini sampe bawa kru lho untuk perlengkapan lightingnya πŸ˜€
Ini bawain lagu daerah Papua, sampe bikin rumah-rumahan khas Papua plus api unggun gitu πŸ˜€

Kompetisinya sendiri diawali dengan piano dulu yang pesertanya banyak trus lanjut ke Electone Concourse A (pake lagu sendiri) dan B (pake lagu orang),Β terakhir barulah kompetisi untuk electone kategori free style.

Puji Tuhan, pas giliran si abang tampil, dia bisa tampil dengan percaya diri dan nyanyinya pun gak terburu-buru. Padahal waktu latihan nyanyinya suka terburu-buru. Ya memang lagunya temponya cepat dan dalam lagu itu dia bawain empat bait pantun hasil corat-coret mamaknya….wkwkwkwkwk….

Waktu lagi siap-siap mau tampil

Walo belum tau hasilnya nanti bagaimana, tapi liat si abang bisa tampil dengan percaya diri gitu, hati kami rasanya terharu dan bangga sekali.Β Begitu dia turun panggung langsung kami peluk dan ber-hi5. Bangga naakk…papa dan mama bangga sekali sama abang! Puji Tuhan Yesus!

Selesai si abang tampil, kami tinggal duduk-duduk sambil nunggu pengumuman hasil lombanya.

Miss Mira yang kece dan trendi bareng empat anak asuhnya yang kocik-kocik. O ya, di situ terlihat seperti usia abang beda jauh ya dengan teman-temannya yang lain. Padahal sebenarnya semuanya lahir di tahun yang sama, 2009.

Gak berapa lama, tibalah saat yang dinanti-nanti yaitu pengumuman.

Mulai dari yang piano aneka kategori dulu, lanjut ke electone concourse, dan terakhir baru ke electone free style.

Para koko dan cici yang di belakang adalah peserta electone concourse A dan B. Bok, mereka mainnya luar biasa sekali! Apalagi yang dua dari kananΒ itu…keren banget mainnya!

Di kompetisi ini, semua peserta dapat piala. Menang gak menang dapat piala pokoknya. Bedanya kalo yang menang, pitanya warna merah. Yang gak menang pitanya warna ijo. Yang menang, nanti bakal diutus ke kompetisi tingkat selanjutnya yaitu Regional Sumatera.

Puji Tuhan, si abang ternyata menang di urutan ketiga. Horeeee!!!!

Waktu namanya dipanggil sebagai pemenang nomor 3….dia bahagia sekali! Ya iyalaaahh…mamak bapaknya aja udah pengen nangis terharu…hahahaha..

Waktu denger nomor si abang dipanggil sebagai pemenang, rasanya bener-bener luar biasa. Campur-campur antara bahagia, bangga, dan terharu. Rasanya hati gak pengen berhenti ngomong, thank you Jesus, thank you Jesus!

Meski usia beda jauh, tapi bang Ivan ini adalah salah satu teman kesayangan si abang. Mereka bertemu pertama kali ketika latihan untuk drama di kantor dan mereka berdua juga belajar musik di sekolah musik yang sama. Ternyata, mereka berdua juga sama-sama ikut kompetisi ini. Bahagianya, mereka sama-sama menang. Si abang nomor 3, bang Ivan nomor 2.
Bareng miss Mira tersayang….trendi banget yak guru musik si abang ini πŸ˜€

Bareng salah satu juri, kak Kenan Loui Wijaya yang permainan electonenya bikin orang kagum banget!
Selamat anakku sayang!

Selesai sama kompetisi, si abang masih harus ganti kostum lagi karena mo ngikut konser untuk pembagian sertifikat kelulusan JMC 3 sekian bulan yang lalu itu. Sebelum ganti kostum, dia saya suapin makan dulu yang dibawa dari rumah.

Foto bareng teman sekolah (tapi beda tingkatan di sekolah musik, temen-temen sekolah si abang memang lumayan banyak yang belajar musik di tempat yang sama dengan si abang ini) pake kostum buat konser

Untuk konsernya sendiri, kami lumayan lama nunggu. Saya sampe terkantuk-kantuk. Hampir jam 4 kayaknya baru selesai. Syukurlah semua berjalan lancar dan si abang bisa main dan nyanyi dengan sangat baik. Puji Tuhan πŸ™‚

O iya, ini pake Part 1, karena nanti bakal ada kelanjutannya lagi. Dengan menang pada urutan nomor 3, itu berarti si abang akan diikutkan di kompetisi tahap selanjutnya di Batam pada bulan Mei nanti. Kiranya Tuhan berkenan, gak ada halangan si abang bisa ikut kompetisi lanjutan itu. Dan semoga nanti si abang bisa tampil dengan segala baik dan hasilnya juga baik. Amin!

PS:

Video si abang belum saya tampilkan di sini. Nanti kalo udah selesai semua tahap kompetisinya, baru saya tampilin yaa….

Iklan

63 respons untuk β€˜Yamaha Electone Festival 2015 (Part I)’

  1. ah passs liatnyaa di kompi ahahaha gak pusiang mau liat fotonya kalo di hape . Rajaaaa congrats yaaa, gak sia-sia latihannya yaaaa, makin rajin nanti di babak selanjutnya makiiiiin keren ya Baaaang, buktikan pada dunia bapak mamak gak bakat musik tapi anaknya bisa jago hahahah *dilempar metronom sama emaknya**galak ih*

  2. Selamat Abang! Jangan pernah berhenti membuat mamaknya merasa bangga ya…
    semoga persiapan makin matang untuk bulan Mei nanti
    Sukses selalu

      1. Klo nggak menangin, bapak gak bisa makan nasi kotaknya lho krn sendoknya patah semua πŸ˜† trs kata jurinya: “Wekkk kita kan pake sendok plastikkkk!”

      2. Oiya. Maap bukan nasi kotak. Nasi styrofoam ya pak? Lauknya apa? Ayam apa daging? Ayamnya ada ayam pop sama gule. Sambelnya pake sambel ijo campur merah ya? Minumnya? Marimas? Rasa apa pak? πŸ˜† πŸ˜†

  3. Lis, si Raja gak direkam ya? Pengen liat pas dia perform. Semoga nanti di Batam berprestasi juga Bang Raja.

    Gile itu freestyle heboh amat ortunya alias pada modal-modal. Nanti giliran keluar kota mabok bawa perlengkapannya hahahaha.

  4. Selamat ya buat Abang Raja ganteng. Jangankan mama papanya, aku yang baca aja terharu banget. Pingin dengerin permaianan elctone Raja live niih

  5. selamatttt ya untuk abang raja..
    hihihi..saya baca bagian ini ikut seneng jg abang raja juara..apalagi orang tuan nya ya..

  6. so proud to read this..
    aah abang selamay latihan lagi, semoga makin cemerlang di Batam nanti..

    keren kostumnya pake topi ti’ilangga dan songket.., ide oke

  7. Lisaaaa…aku kelewatan postinganmu yang ini….

    Selamat ya abang….ikut senang…. semoga lomba lanjutannya lancar ya… πŸ˜‰

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s