Let’s Jump Together!

Selamat hari Senin!

Minggu ini bakal sibuk banget buat saya. Bukan karena kerjaan, tapi karena urusan anak-anak. Tepatnya urusan si abang. Kompetisi Electone Idol udah makin dekat, jadi tiap hari dia musti datang latihan ke sekolah musik. Nasib di rumah gak punya electone, jadi kalo latihan musti ke sekolah musik. Ya gak apa sih, emang lebih enak latihan di situ, karena bisa sambil diliatin juga sama gurunya. Jadi setiap hari saya harus nganterin dia ke sekolah musik, sementara dengan begitu kan bukan berarti les-les yang lain jadi gak jalan. Les tetep jalan, sekolah juga tetep jalan *yaiyalah!*. Jadi bayangkan dalam sehari entah berapa kali saya harus bolak-balik antar jemput si abang *nasib LDM-an lagi, jadi urusan sehari-hari musti di-handle sendiri*. Tapi gak apalah, selama anaknya semangat, saya juga akan selalu semangat 🙂

Ngomongin musik, akhirnya setelah diingatkan lagi sama Arman via komennya di sini (thank you, thank you so much ya Man), akhirnya jadi juga kami ngedaftarin si abang untuk les privat piano. Tempat lesnya di sekolah musik dia sekarang sih, cuma beda hari aja dengan kelas JMC-nya. Untuk kelas grupnya gak dibrentiin, jadi si abang akan tetep ngikutin kelas JMC dan kelanjutannya seperti biasa. Les privat ini untuk tambahan, biar kemajuannya bisa lebih pesat. Jadi kelas grup dan kelas privat akan jalan beriringan 🙂

Memang masing-masing, baik  kelas grup maupun privat ada untung-ruginya.

Kalo di kelas grup, mau gak mau dalam kelas si abang harus ngikutin teman-temannya. Meski dia udah bisa, tapi karena teman-teman yang lain baru belajar, jadi dalam kelas dia harus ikut belajar lagi ngikutin kemajuan teman-temannya. Jadinya memang lebih lambat. Tapi keuntungan lain di kelas grup ini adalah kelasnya jadi tidak membosankan karena belajarnya rame-rame dan lagipula dari info yang saya dapat dari pemain musik di Gereja yang anaknya juga belajar di sekolah musik yang sama, ujian untuk kelas grup itu lebih sulit ketimbang ujian untuk kelas privat.

Kalo di kelas privat, keuntungannya sudah jelas. Kemajuan si abang akan mengikuti sejauh mana kemampuan dia. Yah, semoga aja memang setelah ikut kelas privat ini maka si abang akan lebih pintar main pianonya…

Kalo Tuhan berkenan, nanti talenta ini bisa dia pake untuk ciptain dan bawain lagu-lagu pujian buat Tuhan. Amin 🙂

Oya, soal nyiptain lagu, ini ada satu lagu yang diciptain sendiri sama si abang. Aslinya udah ada dua lagu yang dia ciptain, tapi saya tampilin satu aja di sini. Judulnya Jumping Together. Lagunya pendek dan sederhana sekali memang, tapi yah namanya juga masih belajar kan ya dan dia bikin lagu ini juga atas inisiatif dia sendiri, tiba-tiba aja gitu dia bilang ke saya kalo dia ada bikin lagu yang dikasih judul Jumping Together. Nanti-nanti dia pasti bisa bikin lagu yang lebih bagus. Video yang saya tampilin di sini, jika berkenan mohon dikomentari ya (soal permainan si abang, bukan tingkah si adek yaaa….hihihihihi), saya suka bacain komentar orang-orang ke si abang tentang gimana permainan piano dia. Dan dia selalu bahagia banget kalo ada yang memuji apalagi ngasih masukan ke dia.

Ok deh, segitu dulu ceritanya. Sekali lagi selamat hari Senin yaaa…kiranya banyak berkat tercurah sepanjang minggu ini buat kita semua. Amin!

Iklan

60 respons untuk ‘Let’s Jump Together!

  1. Permulaan yg bagus.. Bagus lho serius Lis… Dannnnn maap itu adek nya boleh ga dipinjemmmm.. Kok lucu gt sihhhh *beli tiket, susulin abang adek*

  2. Keren raja,udh kebayang liriknya.. #lets jump,lets jump,lets jump togther dear my friends…jump together,yeay…!..lets jump,lets jump….. #finalle ending by ralph “ting”……
    God bless u all duwo R

  3. hahahhaa aduuuh si ade lucu bangett siiihh pengen tak cium kamu yaaa… :*

    siaabang kereeen bangg ..udah bisa nyiptain lagu meskipun note sederhana..tapi beneran deh kereen bang ;)))

  4. Hi mba Allisa, selama ini aku jaraaaang komen, tapi selalu suka kalo ada video abang main piano. Hebat banget abang udah bisa nyiptain lagu sendiri…. Anakku juga lagi semangat-semangatnya les piano mba… Mudah2an bisa hebat mainnya kayak abang 🙂

  5. Aaakh, anak Mbak itu main piano -_- aku merasa tersaingi -_- megang piano aja belum, apalagi main. Aku kalaaaaaaaaaah :’

    Eh, tapi fokusku malah ke adiknya yang nari-nari itu loh 😀 ngakak 😀

  6. nanti abang biar diasah lagi yah Lis dengan private ini, kan udah jago dan luwes jari jemarinya tinggal nanti belajar dinamikanya (keras, lembut, cepat, lambat,dll) aja jadi lebih menjiwai

    Clarissa juga double nih, skrg udah JXC 1 trus private pianonya udah 10 bulan les

  7. Wow Lisa…. you are so blessed…. si Abang bener-bener keren…
    ini yang dinamakan bakat… ketika dia bisa melakukan sesuatu dengan mudah sementara orang lain sangat susah payah melakukan hal yang sama…. hahaha..
    anakku uda les piano dari TK B sampai sekarang kelas 3 SD, tapi progressnya lambat sekali, tapi tetap aku kasih les privat sih sampe skarang… aku harus selalu menyemangati dia bahwa dia beruntung bisa les piano dari kecil… banyak anak yang pengen bisa les tapi orangtuanya gak mampu atau gak mau ngasih les privat ke anaknya…. dan aku bilang ke anakku bahwa suatu saat nanti ketika dia sudah besar dia akan menyadari bahwa les piano itu bermanfaat sekali untuknya…
    dan supaya dia semangat les, aku juga ikutan les lho…. hahaha… jadi kami berdua sama-sama les piano privat piano bareng….it’s fun!

    dan itu adeknya ya ampuuuun… lucunya…. gemes banget deh….

    again, you are so lucky and blessed…. 🙂
    God bless you and your family abundantly, Lisa! 🙂

    1. Semoga emang bener ini tanda-tanda dia ada bakat yaa…amiiinn 😀

      Dan semoga anakmu juga terus semangat belajar pianonya ya. Asik juga ya kalo berdua private gitu, sebenarnya aku juga perlu les, secara gak tau apa2 soal musik..hahahah..

      Thank you ya, and God bless you too!

  8. Dicatet not nya bang tiap jadi 1 lagu ciptaan abang, besok2 bisa di poles biar tambah bagus lagi, pasti bangga abangnya… semangat ya bang

  9. hebat nih raja! 🙂
    les nya di yamaha kan? kasih tau gurunya kalo raja suka bikin lagu. di yamaha ada program yang namanya JOC (junior original concert). disitu anak2nya dilatih untuk bikin komposisi dan tiap konser nanti bawain komposisi sendiri (kalo masih awal ya pasti dibantuin ama gurunya). kalo menonjol banget nanti bisa mewakili indonesia buat ikut konser JOC se-asia atau bahkan yang internasional di jepang lho. 🙂

  10. Hai, Rajaaaa.. Maennya baguuuus banget.. Semoga bakat yang dikasih Tuhan bisa dipersembahkan buat orang banyak yaaaa.. 😀 Dan Raaaalph, ya ampun goyangan kamyu, Deeeeek! 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s