Cinderella

Akhirnya setelah pake acara bela-belain, jadi juga saya nonton Cinderella kemarin. Sampe bela-belain karena emang ini film udah saya tunggu-tunggu banget. Udah tau lah ya selera film saya gimana. Saya sih emang bisa menikmati nonton film apa aja karena emang hobi banget nonton (bahkan pernah sama yang ngaku jauh lebih sukaย film psycho thriller gitu ketimbang film romance terbukti gakย nonton film psycho thriller sebanyak yang udah saya tonton ๐Ÿ˜› ), tapi saya gak bisa membohongi diri kalo film-film romantis dan apalagi jika itu diangkat dari dongeng adalah kesukaan saya banget. Untuk Cinderella ini, sama seperti Arman, segala macam versinya saya tonton dan saya sukaaa semua. Ya versi kartunnyaย jaman dulu banget itu, versinya Ira Maya Sopha, versi Ever After, versi Brandy, Into The Woods, sampe ke yang reviewnya paling parah dan pernah masuk dalam jajaran film terburuk di tahun keluarnya yaitu A Cinderella Story versinya Hillary Duff. Dan bagaimanapun review orang-orang, ya karena saya suka sama cerita Cinderella, jadi sama film-filmnya pun saya suka…hehe…

Untuk Cinderella 2015 ini, liat traillernya aja udah bikin nahan napas, baju dan sepatunya itu lhooo…keren banget kayaknya! Udah gitu yang main si Lily James pula kan yang emang menurut saya cocok banget jadi Cinderella karena mukanya yang klasik banget itu. Ditambah lagi pas liat traillerย dan baca reviewnya, tak ada tanda-tanda kalo bakal ada twist dalam film ini, bikin saya makin semangat buat nonton, karena buat saya kisah dongeng itu lebih baik jika dibiarkan sebagaimana adanya. Sebuah dongeng bisa bertahan melewati berbagai jaman dan peradaban,ย sudah menjadi buktiย kekuatan kisahnya, jadi tanpa diapa-apain pun pasti lah udah bagus.

Kemarin saya nonton di Cinemaxx, ngambil yang gold, jadi tambah asik suasananya. Seruangan cuma beberapa kursi doang dan jauh-jauhan, jadi gak terganggu sama penonton lain yang bawa anak-anak dan anak-anaknya jalan-jalan doang sepanjang film diputer…hihihihi… Udah gitu kursinya gede dan nyaman banget, bisa sambil setengah tiduran. Selimut juga disediakan biar gak kedinginan. Trus bagian yang lebih asik lagi karena bisa pesan makanan dan minuman trus nanti dianterin sama waitress-nya ke ruang sinema. Nyamaan ๐Ÿ˜€

Ruang tunggu Cinemaxx Gold
Dalam sinemanya

Dan ternyata, setelah kemarin saya nonton………

Sumpah, gak rugi banget rasanya sampe bela-belain nonton ini film!

Sumber gambar dari sini
Sumber gambar dari sini

Ini film bagus banget!

Bok, Disney emang total banget yaaa kalo bikin film. Gak tanggung-tanggung. Kebayang itu untuk kostumnya aja udah habis berapa duit…keren abis, gila!

Sepatu kaca di sini adalah sepatu kaca Cinderella yang paling wah.

Sumber gambar dari sini

Dan gaunnya juga adalah gaun yang paling……..apa yah…luar biasa banget pokoknya. Birunya keren, jatuhnya bagus banget, apalagi waktu dipake buat berdansa, itu gaun ikut melayang-layang dan berputar-putar cantik banget. Kayaknya sih karena gak pake rangka jadi gaunnya melayangnya maksimal…hihihihi… Mana pinggangnya Lily James dibikin kecil banget lagi, duh ampun deh bikin ngiri liatnya..hahahaha.. Selain gaun birunya yang cantik banget, gaun putih yang dia pake buat nikahan juga bagus pake banget. Kayaknya bakal banyak dicontek tuh buat gaun nikahan, simpel tapi anggun banget soalnya ๐Ÿ˜€

Sumber gambar dari sini
Sumber gambar dari sini

 

Sumber gambar dari sini

Udah gitu transformasi dari labu jadi kereta kencana yang bagus banget, dari kadal jadi pelayan, tikus jadi kuda, dan angsa jadi kusir…itu keren efeknya dan lucuu! O iya, film ini emang banyak bagian-bagian lucunya, makanya tambah bikin gak bosen deh.

Sumber gambar dari sini

Richard Madden yang jadi pangeran juga lumayan. Gak ganteng banget sih, tapi cocok mukanya. Cate Blanchett juga cocok pake banget jadi ibu tiri.

Tapi ada satu yang mengganggu. Yaitu baju yang sehari-hari dipake sama Ella. Masak ya dibikin gak pernah diganti-ganti gitu. Itu baju dipake buat masak, bersihin rumah, nyuci baju, naek kuda, sampe ketemu pangeran. Kan kita yang nonton jadi kebayang alangkah kotor dan baunya itu baju. Coba kalo itu baju sehari-harinya diganti-ganti, maka film ini akan jadi lebih bagus.

Sumber gambar dari sini

Kalo untuk anak-anak, film ini memang termasuk aman karena gak ada adegan kekerasan atau percintaan yang gimana-gimana. Ibu tiri dan kakak tiri gak jahat-jahat amat dan adegan ciuman cuma ada di scene terakhir, itu pun bentar doang. Cuma tetep ya, kalo menurut saya film ini mending ditonton sama anak-anak yang udah lebih bisa bernalar, karena yah seperti film-film Disney lainnya, ini film ngajarin anak untuk percaya sama magic. Untuk hal itu, saya bener-bener gak setujuย dan ngeri aja ngebayangin kalo banyak anak-anak yang jadi lebih percaya sama magic ketimbang sama Tuhan. Peramal bakal tambah laku keras sementaraย rumah-rumah ibadah akan bertambah sepi. Karena itu saya sarankan, nonton film ini diambil entertainment-nya jangan pesannya. Kita harus punya keberanian, memang baik. Kita harus baik sama orang, itu juga baik. Tapi kedua pesan itu tak lebih benar dan sempurna ketimbang pesan untuk memiliki iman dan kasih. Dan soalย harus percaya pada magic? A big no! I believe in God. I believe in miracle, not magic!

O iya, di film ini lagu Lavender Blue sering banget dinyanyiin ato dimainkan. Waktu Ella masih kecil, mamanya nyanyiin lagu ini buat pengantar tidur. Trus waktu Ella dan prince Kit berdansa, juga pake lagu ini. Terakhir, waktu Ella disembunyiin di menara dan prince Kit datang buat nyari dia, Ella juga nyanyiin lagu ini.

Tadinya waktu denger mamanya Ella nyanyi itu lagu, saya masih belum nyadar. Tapi begitu lagu ini dipake buat dansa, saya tiba-tiba keinget. Lho, ini kan lagu yang hampir tiap hari dimainin si abang dengan pianonya di rumah?

Bener aja, begitu sampe rumah saya tanya ke si abang kalo dia tau gak lagu Lavender Blue? Dia jawab, “Of course I know, ma. I play that everyday!“.

Ternyata emang itu lagu ada di buku Yamaha JMC 4, belom dipelajari sih di kelasnya, cuma ย kan si abang gitu ya, maunya few steps ahead, jadi puji Tuhan jauh sebelum diajarin pun dia sudah akan belajar sendiri di rumah ๐Ÿ˜€

Ini ada videonya si abang mainin Lavender Blue.

Sambil denger video ini, sambil nyanyi yok…

Lavender’s blue dilly dilly Lavender’s Green

When I am King dilly dilly you’ll be my queen…..

PS:

Waktu awal nonton sempat bingung, kok ini ngapain ada Frozen Fever? Temen nonton saya sempat nanya, “Ini mereka salah puter gak sih? Kok Frozen gini?” hahahaa…ternyata pas nyari di inet, emang Frozen Fever sengaja ditaro sebagai film pembuka di sini. Yah, lumayanlah buat menghibur, apalagi ceritanya pun lucu. Cuma sayang di waktunya sih karena nontonnya jadi tambah lamaaa ๐Ÿ˜€

Update:

Tambahan dari saya setelah baca dua komentar yang masuk. Seperti yang saya bilang di atas, secara umum ini film aman untuk anak dengan catatan ada bimbingan dari orangtua. Di film ini, ada adult material seperti ciuman meski hanya sebentar saja, juga ada adegan orang main judi dan minum minuman keras. Selain itu baju-baju yang dipake oleh para pemeran wanita juga banyak memamerkan bagian dada. Hal-hal ini, di samping soal pesannya yang saya pribadi gak setuju banget, mungkin bisa jadi pertimbangan juga untuk para orangtua lainnya ๐Ÿ™‚

Iklan

61 thoughts on “Cinderella

  1. Jadi aman buat anak-anak ya mbak? Bisa dong ngajak dedek nonton, dah beberapa hari ini merajuk pengen nonton, gara-gara lihat iklannya. Tiap hari nanya, “jam berapa filmnya mulai, Ma” padahal udah sering dijawab filmnya nggak bakal diputar di TV

    1. Hehe…si dedek udah ngebet pengen nonton ya mbak?

      Yah, termasuk aman dengan catatan dikasih bimbingan mbak.

      O ya, di film ini juga adegan orang minum2 dan main judi, juga kostumnya banyak memamerkan bagian dada. Mungkin bisa jadi pertimbangan juga…

      1. wah ada adegan gitu juga ya. bisa-bisa malah sepanjang cerita saya nanti banyak ngomongnya dan jadi menganggu penonton lain ๐Ÿ™‚
        sebenarnya sih, menurut pengamatan saya, lebih ngebet pengen lihat baju “princess” yang biru itu, alias pengen punya baju kayak gitu

  2. Bul pengen banget nonton ini tapi dia gak tega ninggalin A sementara gak mau ngajak juga. Udah berkalikali dibilang A ama gw eh dia tetep aja gak mau. Hihihi.

  3. lah iya yaa itu pinggangnya si Lily James kenapa bisa jadi keliatan kecil gitu yaa… ๐Ÿ˜€
    bang Rajaaa….. pinter bangeet siih maen pianonyaa…. kereeeen ;))

  4. Pengen nonton….tapi ga mau ngajak Hanif…hahahha ๐Ÿ˜‰
    Walaupun Hanif yang pertama ngasi tau pas bulan lalu, ” ada film cinderella nanti Maret, mama”

    Eh iya lagunya Hanif juga tau…baru nyadar kalo dia sering bersenandung lagu itu…hahahah XD

  5. bagus ya emang cinderella ini. baju rumahnya gak ganti2 soalnya belinya langsung selusin sama semua gitu kali ya lis. huahahaha.

    wah raja ternyata bisa main lavender dilly dilly ya ๐Ÿ™‚

  6. Ini si Gaoqi ngedenger dari temen-temennya udah mupeeeng dan kmrn diajak salah satu emak temennya buat playdate nonton ini hihi kalo bisa minta ijin besok aku Pulang cepet deh. Semua yang review juga bilang bagus menghidupkan cerita bukunya ahahaha sukurlah ciumannya cuma satuuuu dan katanya ini princessnya pake ketemuan di hutan bukan cuma sekali ketemu jatuh cinta gak bisa tidur lalalala ya . *yg kayaknya gak penting juga buat anak kicik ya*
    Enak bangeeet kauu bisa nonton berduaaaaaa udah setengah taun lalu terakhir nonton berdua itupun nunggu ompungnya datang biar bisa ke bioskop malam

    1. Iya, bedanya ini dengan cerita kartunnya krn mereka sempat ketemuan dulu di hutan. Tapi tetep sih, ceritanya mereka sekali ketemu langsung jatuh cinta ๐Ÿ˜€

      Aku juga nonton gak sama suami ku Ndaaanggg…aku LDM lho sekarang..hihihii…aku nonton ini bareng temen. Lagian suamiku mana mau diajak nonton kayak ginian? Kalo diajak nonton Insurgent ato jurassic world, nah baru deh dia pasti mau ๐Ÿ˜€

  7. nah aku juga pengen nonton tapi ragu ngajak nonton anakku secara anakku laki2 uda usia 8 mau 9 thn…. bentar lagi kan puber tuh….
    sementara kalo liat iklannya, baju pemeran wanitanya memamerkan dada yang tumpah kemana2…. jadinya masih ragu nih… hihihi… soal adegan kekerasan sih yakin gak ada… tapi pameran dada itu lho… ihik….
    jadi kayaknya mendingan nggak ngajak anakku yah… mama papanya aja deh yg movie date berdua…hihihi….
    makasih review-nya ya Lis….

  8. Lis, kalau menurut aku sih, mumpung anak-anak masih luas imajinasinya, gak apa-apa juga mereka nonton soal magic dan berimajinasi soal itu, dan menurut aku pribadi juga, gak akan mempengaruhi ide mereka soal Tuhan. Magic termasuk anak yang kecilnya nonton Cinderella berkali2, Sleeping Beauty berkali2, tetapi tetap magic is magic, God is God. Actually, for kids, having high imagination kayak misalnya tooth fairy supaya anak gak sedih saat giginya tanggal, atau Santa Claus yang kasih hadiah untuk anak yg baik, bener-bener gak masalah loh selama mereka dididik yg baik di dalam agama yang dianut. Jadi nggak usah sampai gimana-gimana banget mikirnya ya. Soalnya pas aku baca alinea itu, aku ngerasa kamu mikirnya agak too far. Bahkan menurutku kisah Alkitab sendiri aja gak terlepas dari yang namanya imagination and maybe sounds like magic. Gpp ya aku komen kayak gini hehe soalnya bbrp ortu jadi mikir safety for kids dr segi itu juga kan.

    1. Gak apa dong Le, komen kayak gini, kan di sini dibuka seluas2nya untuk berpendapat…hahaha..

      Aku juga dari kecil nonton dan baca dongeng sih Le, cuma emang makin ke sini kan dunia udah makin beda yah. Pengaruh ke anak-anak gak sama lagi seperti aku jaman dulu. Tapi tentu aja masing-masing orang punya pendapat yang berbeda-beda, dan pendapat aku ya seperti yang aku bilang di atas dan karena aku bukan yang tipenya menyembunyikan pendapat untuk diri sendiri jadi pendapat itu aku tulis. Kalo soal cerita Alkitab, adalah tentang miracle, bukan tentang magic. Keajaiban yang dibuat oleh Tuhan, bukan keajaiban karena sihir ๐Ÿ™‚

      1. That’s why I said sounds like magic. Bukan magic. Nah kayaknya tidak apa2 anak2 diajak nonton lalu diberikan pengertian jadi tau the difference between magic and miracle. Kalau tidak pernah diekspose yang ada malah nanti gak paham kalau disodorin karena bs aja malah dianggap miracle. Apalagi km tau sendiri kan jaman skrg banyak ‘imam palsu’ yang mengatas namakan bisa membuat miracle pdhl pakainya magic. Jadi exposure and imagination itu penting sekali sih untuk anak2, tinggal kitanya yg ksh pengertian. Just my two cents.

      2. Iya Le, makanya seperti yang aku tulis di atas, film ini tergolong aman untuk anak, tapi saran aku tetep butuh bimbingan dari orangtua dan akan lebih enak membimbing ketika anak udah bisa dikasih pengertian dan nalarnya juga udah jalan ๐Ÿ™‚

  9. Hadeiuuhh setelah kmrn demam frozen kayanya alisha bentar lg minta baju kayak cinderella xixixi.

    Aku rencana besok lis nontonnya, seabis azka selese uts. Mau ga mau ajak anak2, ga ada yg jagain. Alisha udah pengen bgt nonton, liat iklannya pake baju princess jd pengen nonton. azka nih males2an katanya itu kan film perempuan

  10. Gw dah ntn minggu lalu sm Millie.. Awal film krn ada frozen, dia happy berat.. Trs lanjut cinderella, dia agak takjub sm gaun2nya dan yeahhhh gaun nya terlalu terbuka.. Tp Millie blm ngerti sih yah, jd dia ga fokus kesitu nya, dia lbh fokus sm istana, kereta labu dll. Oiya sepatunyaaa juga.. Millie sampe skrg suka blg “sepatunya bagus banget yah cinderella itu” hihihi

  11. dongeng abadi difilmkan juga bikin bikin heboh pengin nonton apalagi penggarapannya apik ya Jeng Lis. Aha menikmati me time nonton Cinderela bersama sahabat ya Jeng.
    Salam

  12. Lisa.. kangen deh br sempet pagi ini blog walking and read the complete story.. kmrn cuma ngintip2 aja… tadi malem baru nonton Cinderella segerombolan sama anak2 (ini pengalaman mereka yg pertama di cinema) kezia sih tampak amaze sepanjang film sambil tangannya menggesek2 udara setiap kali ada bunyi violin berkumandang, kalo kenzo dan matthew mah ngajak balik terus dan ga berhenti makan hihihi. Btw kalo ada Cinderella di kehidupan nyata orang yg pertama ku inget kok kamu ya… Have Courage and always be kind.. jangan ngomongin aku lebay yah… beneran terlintas di kepala waktu nonton. Kiss and Hug.. kapan2 nonton bareng yuk.. abis ini ada beauty and the beast lho..

      1. iya di announce 2017 tp dr beberapa source di internet ada juga yg bilang tahun 2016, pemeran belle nya emma watson yg jadi hermione (bisa nggak ya dia lepasin image hermione dan transform total jd belle?) dari all disney princess honestly aku paling suka sama belle, even more than cinderella hihihi

  13. iya aku juga ga sabar banget mau nonton cinderella ini, kayaknya lebih ngebet emaknya deh dari anaknya ๐Ÿ˜›
    dan setelah nonton, rasanya sesuai dengan imajinasi kita yaa.
    btw skrg LDM yaa jeng ? semoga selalu diberi kekuatan dan kesehatan yaa ๐Ÿ™‚

  14. kita nonton film ini bertiga..ama Bo et Obi..dan komentar Obi, anak perempuanku, lucu bangeet pas `Cinderellanya nangis lagi dan lagi..she said..Agaiiin? hehehe..protes karena si neng CInderella nangis muluuu ๐Ÿ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s