Mengubah Panggilan…

Kalo baca-baca lagi tulisan lawas di blog ini, kadang saya suka senyum sendiri.

Bukan senyum karena apa yang saya tulis.

Tapi senyum karena baca komentar-komentarnya.

Bukan karena komentarnya cetar membahana sampe bikin saya senyum sendiri.

Tapi karena saya mendapati bahwa ada yang berbeda antara dulu dan sekarang.

Ini saya kasih contoh perbedaan yang saya maksud….

Komentar dari Pungky
Komentar dari Indah
Komentar dari Maria
Komentar dari Mamah Etty
Komentar dari Memy
Komentar dari Desi
Komentar dari Dani

Nangkep gak apa bedanya?

Kenapa dulu kalian semua pada manggil saya ‘mbak’????? *pelototin satu-satu*

Kalo diterusin lagi, masih panjang tuh daftarnya teman-teman yang dulu waktu pertama kenal pada manggil saya mbak. Padahal gak semua lho memang lebih muda dari saya. Ternyata banyakan sepantaran, bahkan ada yang lebih tua. Untunglah akhirnya kesalahpahaman itu bisa diluruskan, hingga akhirnya seiring waktu kami jadi saling panggil nama. Puji Tuhan ya pemirsa…hihihihi….bukannya apa-apa sih, tapi kalo saling manggil nama tuh memang lebih asik. Serasa tak ada jarak usia di antara kita…hihihihi…

Tapi sebenarnya saya juga suka gitu kalo sama orang yang baru kenal. Suka manggil nama orang dengan embel-embel semacam ‘mbak’ di depan. Mungkin karena bawaan orang Indonesia, rasanya kalo langsung panggil nama, agak gimanaa gitu apalagi kalo belum tau pasti usianya lebih muda, lebih tua, atau sepantaran. Lagian kadang kalo langsung panggil nama, rasanya kok kalo di budaya kita jadinya sok akrab banget…hehehe…

Eh tapi saya pernah, sama teman blog, awalnya sok-sokan sok asik manggil nama. Trus akhirnya karena sadar kalo yang bersangkutan usianya seusia kakak saya, malah abis itu jadi gak enak sendiri, trus akhirnya jadi manggil mbak deh…hehe… Tapi ada juga sih, dua orang yang saya kenal dekat *lirik Luluk dan Fitri*, yang mana seharusnya oleh karena perbedaan usia yang cukup mencolok di antara kami, saya harusnya manggil mereka dengan embel-embel mbak, tapi gak diijinkan dong sama mereka. Ya sudahlah, sama sesepuh memang harus ngalah. Apapun kata mereka, anggap saja sebagai perintah *trus langsung dikutuk jadi batu sama mereka…hihihihi..*.

Trus pernah juga kejadian sama eda yang satu ini. Awalnya sok asik aja dong manggil nama, elahdalah ternyata suaminya marganya Siregar, yang mana itu berarti karena saya juga boru Siregar, maka keluarga mereka adalah hula-hula kami *marsomba tu hula-hula…hihihihi* . Jadilah sejak tau itu saya gak berani lagi manggil nama, takut dimarahin sama hula-hula…wkwkwkwkw…

Urusan panggilan di budaya kita memang kadang meribetkan ya. Ini baru yang sama teman blog, nah kalo di dunia nyata dan apalagi bila itu sudah menyangkut adat istiadat, kadang (atau malah sering ya?) lebih ribet lagi.

Contohnya yang pernah saya cerita di sini.

Atau dulu pernah kejadian sama Manajer Bidang saya. Ceritanya si bapak ini marganya Gultom yang mana Gultom itu adalah abangnya Samosir. Secara adat saya harus manggil beliau dengan sebutan Amang dan suami manggil beliau dengan sebutan Abang. Tapi kalo di lingkungan kantor kan gak enak ya kalo manggil atasan dengan embel-embel keluarga seperti itu. Jadilah kalo di kantor saya manggil beliau bapak, sementara kalo ketemu di luar saya manggil beliau Amang. Ih, ribet rasanya, akhirnya jadi suka ketuker-tuker deh panggilannya. Beliau juga jatuh-jatuhnya bingung sendiri. Kadang saya dipanggilnya Inang, kadang dipanggil Dek, dan malah pernah manggil saya dengan sebutan Mbak….yang mana begitu beliau sadar, langsung ketawa sendiri trus ngomong, “Bah! Kenapa pulak ku panggil kau dengan mbak?” 😆

Padahal sebenarnya kalo mo jujur, saya lebih milih dipanggil dengan nama aja oleh beliau. Ringkas. Tanpa ribet.

Makanya emang bener kata Arman di komentarnya di sini, udah lah paling pas kayak orang bule, manggil orang ya manggil nama aja, jadi gak ribet sama embel-embel di depannya. Tapi yah, gimana lagi, namanya masih tinggal di sini ya, jadi mau gak mau adat dan budaya di sini gak bisa dilepaskan 🙂

Untuk mengatasi keribetan dan ketidaknyamanan, mungkin yang dibutuhkan adalah komunikasi kali yah..

Contohnya saya. Di lingkungan kantor, usia saya adalah yang paling tua dibanding semua staf saya. Bahkan sekarang saya punya dua programmer yang kelahiran 93 dan 92 (muda banget ya boookk…huhuhuhuhu…waktu nerima mereka berdua saya langsung berasa tua banget! wkwkwkwwk). Tapiii…meski mereka semua usianya paling dekat berjarak 5 tahun dengan saya, tapi saya gak nyaman kalo mereka manggil saya Ibu. Jadilah sejak awal saya udah ngomong, “Jangan panggil saya Ibu ya, panggil aja Mbak. Ini perintah lho…” Ceritanya maksa pokoknya….hahahaha…..

Makanya, kalo mungkin ada di antara pembaca blog ini yang gak nyaman dengan panggilan yang saya pake, sampaikan aja ya. Misalnya ada yang saya panggil mbak, tapi sama seperti Luluk dan Fitri masih lebih nyaman kalo nama aja, ya monggo saya dikasih tau. Atau ada pula yang saya panggil dengan nama doang, tapi ternyata lebih nyaman saya panggil dengan embel-embel di depannya, ya monggo juga ngasih tau lewat komentar di bawah ini…hihihihi…. Kalo sama-sama nyaman kan asik ya. Yang dipanggil maupun yang memanggil gak ada yang berasa aneh ato risih 🙂

PS:

Hula-hula: pihak yang dihormati dalam adat Batak. Biasanya merujuk pada keluarga perempuan. Contohnya kami. Si Suami Samosir. Si Istri Siregar. Jadi semua yang bermarga Siregar adalah termasuk hula-hula kami. Bingung? Ya gak apa…dibawa santai aja. Adat Batak memang meski indah dan selalu saya cintai, tapi harus diakui, penuh dengan keribetan…hihihihi….

Iklan

77 thoughts on “Mengubah Panggilan…

  1. eh eh jeng Lisa…..aku kan sempet manggil kamu jeng lis….ingat ga?

    Ya abis kalo baru (sok) kenal kan ga enak ya…kalo ternyata kamu lebih tua dari aku gimana? kan tengsin ya bok kekekekek
    iya kan mbak Allisa… 😉

    1. Issshh…Pungky, ku cubit nanti yaaa kalo masih manggil aku mbak…wkwkwkwk

      Eh iya, dulu kita pernah saling manggil jeng yo. Eh tapi dulu jujur, aku bingung mo manggil kamu apa. Pungky, Pung, ato Ky…hihihihih

  2. Hahahahaaha dlu kynya gw manggil lisa juga mba deh.. Tp ternyata bnran kan klo kamu diatas aku *digetok centong* hahahaha

      1. wkwkwkwkwkwkwkwwkwkwkwkk.. coba cek lg.. kynya mbak atau kakak deh.. Aku udah feeling kok dr awal klo kita beda tahun *kekeuh* hahahahahahahaha

  3. Aku dari dulu manggil dirimu Jeng Lis. Dan gak enak aja manggil langsung nama Alissa…Begitu pun aku kebanyakan manggil blogger cowok Mas, dan blogger cewek Mbak..Walau aku tahu persis mereka jauh lebih muda dan bukan orang Jawa. Aku gak enak hati langsung manggil nama mereka, berasa gak sopan..:)

  4. iya kk juga masih nyebut mbak bahkan sama yg lebih muda jauh.. .., mau ngerubah juga udah terbiasa jadi malah nggak enak he..he..
    kk manggil dirimu udah langsung nama apa nggak ya?

    1. Iya kak, dari awal udah langsung manggil nama ke aku. Udah pas lah yaaaa….hahahahaha..

      Iya memang, ‘mbak’ itu udah jadi panggilan umum di indonesia ya kak. Mau lebih muda, mau lebih tua, biar aman dipanggil mbak aja, berguna juga terutama kalo belum saling tau nama jadi sama2 saling manggil mbak 😀

  5. Untuk yang sepantaran memang terasa lebih akrab panggil nama ya. Meski sejak awal saya menyapa dengan “Jeng Lis” tetap nyaman saja bercanda dengan Mama duo R yang jauuuh lebih muda. Salam hangat kami

  6. Ikutan komeeen aaah. Klo aku keknya pas deh semisal manggil dirimu mbak. Soalnya baca komen diatas 85 masih dibawahmu, jadinya aku pun masih dibawahmu mbak. *sok muda*
    Etapi aku mah seneng2 aja misal dipanggil mbak. Soalnyaaa yah drpd dipanggil bu. Xixixi. 😀

    1. Haaahhh?? Huwaaahhh…..hahahahaha

      Kalo aku dipanggil mbak gak masalah, asalkan sama orang yang memang usianya beda lebih dari 3 tahun dr aku. Kalo masih sama yang sepantaran, lebih enakan manggil nama aja, apalagi kalo udah akrab 😀

  7. Aku juga ngerasa lebih ikrib klo saling manggil pake nama aja tanpa embel2. Kebiasaan jaman kuliah dulu, sama kakak kelas jg manggil nama aja. Eeh skrg di sekolah anak2, semuanya pd manggil mbak. Yang tua, yg sepantaran, bahkan yg oma jg. Kayaknya udah tradisi aja gt mesti manggil mbak, akhirnya aku ngikutin, semuanya aku panggil mbak, entah itu yg sepantaran aku ato yg jelas2 lebih muda dr aku, daann ga ada yg protesss hihi…

  8. Hahaha iya masalah budaya dan kebiasaan emang ya. Gw jd inget pas pertama kali kerja di KPMG. Walaupun di Indo tp mereka ngantuk budaya barat dalam artian semua manggil nama. Lha rasanya kan gak enak ya, masa ama bos manggil nama. Mau panggil pak, ko, kak gak boleh. Pokoknya harus nama doang. Hehehe.

  9. Iya mbaa, kalo belum kenal atau baru kenal berasa ngga sopan manggil nama aja. Tuh kan jadi ikut manggil mba.. salam kenal ya mba hehe, kunjungan perdana kayaknya nih 🙂

  10. Kalo aku sih mau dipanggil apa aja cuek. Dipanggil mbak ya boleh, dipanggil cici ya hayuk, yang penting masih manggil hahahaha. Drpd eh eh eh nah itu ga enak hihi.

    1. Kalo di sekolah si abang, aku juga manggil cici ke mamah2 yang aku belum tau namanya, Le…hihihihi….tapi kalo udah tau namanya sih biasanya lgs switch ke nama, apalagi klo kira2 dr penampakan kami msh seumuran 😀

  11. PAnggil gw Dan aja Lis, langsung nama aja.. *udah kelleus Daaaan. hahaha.
    Btw Lis, gw semua orang langsung panggil mas dan mbak aja biar aman. Sampai kemudian dikomplen baru deh gw ubah. :))

  12. Saya ikut manggil mbak juga deh 😀
    Kalau masalah panggilan, pernah juga alami disebuah grup facebook, malah dipanggil adek sama anak-anak SMP di grup itu padahal waktu itu umur udah 24 tahun 😀 yah ambil positifnya saja, mungkin saya memang terlihat awet muda jadi dikirain seumuran anak SMP.

  13. maaf salah ketik hehehe peace Lis.. peace. Rasanya dari awal kenalan udah aku udah langsung SKSD aja manggil nama ya… soalnya sempet liat bio kamu Lis… dan sempet lama jadi silent reader blog ini… awal ketemu blog inih waktuuu… search di google dengan kata kunci “sekolah yang bagus di Palembang”

      1. betul betul betul (pakai gaya ipin dan upin) … salam kenal juga buat temen-temen blogger lainnya… panggil aja saya Rika…

  14. wkwkwkkwwk gileee rajin bener kamu Lis merhatiin komen2 kita yang dulu … 😀
    lucu ya kalo diliat2…eeh sekarang mah.. Lis Lis aja aku manggilnya hahaha

  15. Kebanyakan komentator blog sayapun manggil saya mbak. padahal umur saya masih 23. Hehe… Mungkin bagi orang Indonesia panggilan Mbak itu adalah tanda sopan santun. Soalnya kalo langsung panggil nama kayaknya gimanaaa gitu. Kecuali kalo udah tau bener orang yang dipanggil umurnya lebih muda.

  16. aku kasih yang wp aja ya.. udah pindahan barusan hehehe biar lebih mudar dijangkau (diskon kalee), here it is Lis : nextholiday.wordpress.com, silahkan mampir-mampir ya temen-temen, entar disediain Teh hihihi

  17. Salam kenal ya Kak! Aku Damanik, makelaku Siregar, jadi aku panggil apa ya dirimu? Hahah ga tahu.
    Kalau aku bebas-bebas saja sih, tapi memang lebih enak panggil nama, kesannya lebih dekat….

  18. jadi ingat kejadian sama dania yang ga mungkin kita semua lupa, hari pertama OJT minta tugas kerjaan dan emang dikasih sih,,’Tugas pertama kamu adalah jangan panggil saya IBU’ hahahahaa

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s