Fifty Shades of Grey

Tadi malam, akhirnya saya nonton juga itu Fifty Shades of Grey. Gak direncanain sebenarnya, tapi karena temen saya ngasih info kalo ini film udah ada di nontonmovie.com, maka karena emang penasaran kan ya jadilah semalam begadang sama suami buat nonton film ini…hihihi…

Kalo soal ceritanya mah gak perlu lagi lah ya saya ceritain. Kayaknya semua udah tau ini film tentang apaan. Saya juga gak mau nulis review soal film ini. Saya cuma pengen cerita aja soal kesan yang saya dapat setelah nonton film ini, yang mana kesan saya cuma satu: membosankan!

Bener deh, menurut saya cerita ini kalo aja bumbu utamanya bukan yang panas dan pedas, maka film ini hanya akan jadi pengantar tidur doang, yang mana sebelum ceritanya berakhir pun saya udah bakal ketiduran. Sebabnya adalah karena sepanjang film dari awal sampe akhir saya gak nemu ada chemistry antara Ana dan Christian!

Gak ada satupun scene tentang mereka berdua yang bikin dada berdesir dan bisa ikut ngerasain ikatan kuat di antara mereka. Satu-satunya ikatan yang terlihat di antara mereka berdua hanya ketertarikan fisik doang…..tapi ikatan kuat menyangkut hati dan perasaan yang sampe bikin saya senyum atau terharu sendiri itu sama sekali gak saya dapat.

Padahal kalo dari ceritanya yang mana si Ana yang lugu bisa bikin si self-proclaimed dominant macam Christian Grey bertekuk lutut, harusnya chemistry itu bisa kerasa dengan kuat banget dong ya karena pasti hanya perasaan yang dalam banget yang bisa bikin si Christian berubah. Tapi nyatanya gak….gak sama sekali. Gak ketika Christian panik denger suara mabuknya Ana. Gak ketika Christian cemburu sama temennya Ana. Gak ketika Christian ngajak Ana naek helikopter ke Seattle. Gak ketika Christian tiba-tiba muncul di depan ibunya Ana. Gak ketika Christian ngajak Ana naek pesawat. Bahkan gak ketika Ana pergi dari apartemennya dan mereka berpisah di depan pintu lift……Adegan-adegan yang harusnya manis itu hanya terlihat seperti bumbu pelengkap doang dalam film ini. Entah apa karena memang saya yang nontonnya yang salah ataukah karena memang pembuatan film ini lebih difokuskan ke soal fisik yang gitu-gitu (gitu-gitu apa coba? hahahaha) sampe akhirnya yang soal ikatan hati gak terlalu jadi perhatian. Ntahlah….

Udah gitu, di film ini penggambaran Christian yang kaya banget dan ganteng banget juga gak terlalu saya dapatkan kesannya. Gimana ya bilangnya? Karismanya sebagai cowok dominan sekaligus ganteng selangit sekaligus kaya gak tanggung tuh, gak terlalu muncul menurut saya. Si Ana-nya juga, kurang keliatan gitu lugunya meskipun aktingnya bagus sih. Balik-balik lagi, chemistry antara si cowok yang hampir mustahil ada dengan si cewek yang super biasa-biasa saja itu gak terasa. Selebihnya soal hubungan mereka berdua yang jadi fokus dalam film ini, yaaaa….. karena it’s not our cup of coffee, jadi liatnya juga biasa-biasa aja… hot, yes, but…just that.

Kalo dibandingin sama Twilight, jauh banget kalo menurut saya mah. Maaf ya, nyangkutnya jadi ke Twilight. Tapi Christian dan Ana kan memang terinspirasi dari Edward dan Bella, jadi mau gak mau terkaitnya ke situ. Kalo di Twilight jelas banget apa yang bikin Edward sampe tertarik sama Bella sejak awal, sementara saya sampe sekarang bingung apa sih yang bikin Christian bisa sampe tergila-gila gitu sama Ana? Udah gitu kalo di Twilight, entahkah saya baca bukunya atau nonton filmnya, chemistry between Edward and Bella itu kerasa banget, kakaaak….bikin senyum-senyum sendiri, bahkan ketika udah selesai baca atau nonton pun. Beda banget laahhh…sama Christian dan Ana ini, at least dari apa yang saya dapat dari filmnya.

Yah, gitu deh kesan saya soal film ini. Yang jelas sih bukan yang sampe bikin nyesel udah nonton, tapi kalo menurut saya film ini gak sebagus dan gak sesensasional seperti yang dibilang orang-orang. Yah, selera orang memang beda-beda sih yaaa dan selera saya memang lebih ke film yang sweet romance, hehe….

Ya udah, sekarang udah sore, saya udah harus buru-buru pulang. Selamat sore ya semua. God bless us! 🙂

Iklan

65 thoughts on “Fifty Shades of Grey

  1. issshhh aku blom nonoton loh ini pelem…
    padahal kalo baca bukunya lumayan bikin deg2 ser loh Lis,…hihihi
    makanya aku penasaran pengen liat, tapi emang banyak juga yang bilang, felem ini agak kurang merepresentasikan chemistry antara Ana ama Christian…

  2. Apalagi kalo udah baca novelnya lis, pasti kecewa sih nonton filmnya..
    Aku pas tau castnya aja rada “mengernyit”, trus pas liat traillernya kok kaku2 gitu ya aktingnya..

  3. Kalau film ini lebih jelek dr Twilight, berarti ini film super parah ya. Soalnya menurut aku, Twilight aja parah banget. Cm nonton yg pertama dan kedua, itupun dua2nya krn diajak orang. Gak bs dapet jg chemistry diantara mereka. Maaf ya pencinta Twilight… but both Pattison and Stewart bener2 ga bisa akting. Jd kayak dua robot pacaran. Eh even robot kayak Wall-e and Eve aja lbh pny chemistry hihihi…

    1. Hahahaha….Leonyyyy…*ngakak guling-guling*

      Kalo soal lebih jelek ato lebih bagus dan mana yg bagus ato jelek, mmg spt kata aku di atas, tergantung selera masing2 sih yaaa…jadi musti nonton sendiri baru bs mutusin bagus apa gak nya. Review org gk cukup, krn selera mempengaruhi banget…

    1. hahahhaa… bener banget yaa….

      mungkin sutradara dan produser nya berkiblat pada sinetron indonesia
      bukan pada drama korea
      makanya feelnya gak dapet

  4. I feel you kaaaaak 😂
    Filmnya “kentang” banget
    Christian cakepnya kurang seons 😂😂😂

    Aaah sudaaaah… Sudah terlanjur nntn, dan aku lebih jatuh cinta dan super deg2an dgn ostnya yg ellie goulding

  5. Lis kalo butuh chemistry kuat dan adegan so sweet yang gak kentang cobalah tonton “The Fault in Our Stars” . Ohh itu para abegeh sungguh ciamik akting dan chemistry nya, mamah etty sampe nangis darah rasanya..

    1. awalnya nonton The Fault in Our Star ini harapanku juga begitu sih, apalagi si Kim Kaedashian bilang kalo film ini menggeser The Notebook sebagai film teromantis sepanjang masa.
      eeeh setelah nonton, aku merasa biasa aja tuh. kisahnya mudah di tebak. dan aku nangis. hehehe
      aku lebih nangis waktu nonton PS I Love You, dan merasa bahwa posisi The Notebook masih tak tergantikan.

  6. Aku udah baca buku ama nonton Twilight, masih mikir Edward naksir Bella itu karena apa ya? Karena misterius gitu kali ya kan Edward gak bisa baca pikirannya… Lah kalau Bella naksir Edward nya kenapa?
    *kok jadi Twilight yang dibahas*

    1. Hahahaha…nah lho, kenapa jadi Twilight??? 😆

      Kalo Edward iya, pertama kali tertarik krn cuma bella yang gk bisa dia baca pikirannya. Kalo Bella yaaaa….seperti cewek pada umumnya laahh…tertarik krn ganteng dan perhatiannya yang wow 😀

  7. Gw jadi inget baca ebook twilight sampe bab ketiga udah mati gaya kebosenan, eh trus pas browsing kok ya ada buku ini yang katanya terinspirasi gitu. Langsung ilfil. Hahahaha. Filmnya mbosenin juga ya ternyata? :))

      1. Kalo PS: I Love You kan rada beda menurutku Dan. Maksudnya itu bkn cuma romance doang tapi ada pelajaran hidup juga…kalo twilight kan emang bener2 full romance yang dipengenin sama cewek2…hehehe

      2. PS I LOVE YOU ya bagus lah… levelnya beda sama twilight dan si grey ini..

        aku baru saja nonton LOVE,ROSIE… yang masih saudaraan sama PS I LOVE YOU, karena writernya sama. dan ternyata bagus loh…. kisahnya sederhana, tapi nyata sekali. Bahwa ternnyata kehidupan itu bisa jadi melenceng dari harapan kita. yang bikin gregetan lagi, kisah cinta mereka yang selalu saja gak pas, yang salah paham lah, yang gak tepat waktunya lah.. lucu dan bikin gregetan!

        mendingan nonton LOVE,ROSIE daripada nonton Grey

  8. BENEERRRR!!!!

    semua bener! aku setuju. filmnya membosankan. gak ada romantis romantisnya. gak ada chemistry nya…
    apa mungkin karena ini film ya, maksudku .. siapa tau kalo baca novelnya, ikatan antara mereka berdua bisa terlihat jelas. aku sih belom baca novelnya, jadi ya gak bisa membandingkan, mana yang lebih baik, nonton filmnya atau baca novelnya.

    si christian kok gak keluar karismanya gitu yaa… seharusnya penonton begitu ketemu sosok christian kan langsung klepek klepek pada jatuh cinta semua… kok aku nggak ya? biasa aja, kurang charming gitu…

    dan di bagian terakhir, waktu ana sendiri yang pingin merasakan “hukuman” nya kayak apa, hingga akhirnya dia merasa gak kuat. aku pikir, ngapain gitu… dia sendiri yang minta, dia sendiri yang gak kuat…. aneh aja. salah sendiri minta “dihukum”, hehehehee….

    intinya adalah, kecewa lihat film ini

  9. hoahahaha
    persis banget yang kurasakan waktu nonton pelem ini kak
    pertama penasaran menggebu2 ama pelemnya, karna pan buku 3 serinya dah aku lahap abis 😀
    tapi ternyata..hiks. Pelemnya mengentang dimana2. Ga ketemu chemistrynya samsek.
    Dan akupun sukses tertidur ditengah-tengah nonton 😀

  10. Whoaaa…
    Belum nonton inih dan baru mau Liiiis…

    Tapi rata2 yah kalo udah biasa bukunya, pas nonton film nya jadi terasa basi sih…
    Aku begitu banget waktu nonton Harry Potter…

    yang ini aku agak2 lupa ceritanya ih, coba ntar aku baca lagi buat sekedar pemanasan deh..halah..

  11. setuju ! characternya kurang greget ya chemistry-nya. menurut aku mereka malah gagal maininnya. kl sampai ada yg tergila2x sm cowoqnya, aku malah mikir … kok bs sih ?! biasa aja tuh. hahaha … tp balik ke selera memang 🙂

      1. iya dan kurang kece juga si Grey. Kirain ampe bikin merinding2 gitu nontonya secara bukunya bikin seru sendiri haha. Eh tapi pas dia datang jemputnya naik heli/pesawat bikin sirik sih hihihi.

      2. Iyes mbak, Jamie Dornan gak cocok jadi si Grey ya. Karismanya total gak dapet 😆

        Hahahahaha…kalo itu semua juga mupeng ya mbak. Bukan sama cowoknya tapi sama heli dan pesawatnya *matre* 😆

      3. Andaikan duitnya Grey nyampe ke suamiku trus dia beliin aku pesawat kayak gitu, palingan aku protes mbak, ngapain coba beli pesawat kayak gitu. Udah, dijual aja, duitnya kasihkan ke aku sini, bisa ku pake buat beliin bla..bla..bla… *beneran ngayal* 😆

  12. belum nonton, twilight is one of my favorite movie too, kalo serial tv barat kamu suka apa Lis? Type ku sih kaya semisal friend or sex and the city, jadul tapi ngangenin

  13. Kecuali fakta bahwa setelah Ari Wibowo, tak ada lagi artis sinetron Indonesia yg bs merepresentasikan kata ‘ganteng banget’ 😆 hehehe memang kita ini satu angkatan ya lis 😛

    Twilight aku ga suka, ceritanya menye2, pemerannya apalagi 😦
    kalo PS I Love You memang keren abis, bikin mewek semewek2nya, apalagi pas baca bukunya hikhikhik

  14. Aku dulu baca e-booknya baru di bab 3 apa ya, aku udah hoam hoam ngantuk. Dan mungkin karena udah merit, adegan asyik masyuk mereka tak menarik buatku hahahaha jadiii itu trilogi sebiji aja tak habis kubaca setengahnya. Apalagi filmnya yak. Denger soundtracknya Love Me Like You Do aku suka, tapi kalo liat soundtracknya zzzzz hahaha aku baca review mbak Yo itu paaas banget menggambarkannya soal pelem ini. Not my cup of tea, beneran not. Jadi ada anak baru di sini pas dia semangat ceirta kan aku cuma manggut manggut keliatan bosen ya, dia bilang “Kak Sondaaaaang tolong pasang muka antusias sedikiiiit, ekspresi kakak bikin imajinasiku soal film ini tergangguuuu.,” dan diiyakan sama temennya yang seangkatan ahahaha aduh ampun mukaku keliatan sebosan dan bener bener melecehkan kayaknya.
    Untuk yang ini kayaknya selera kita sama Lis, kalo film lain kayaknya nggak ahahahaha *kita denger lagu bareng aja deh jangan nonton bareng*

    1. Hihihihi…iya Ndang, nontonnya malah heran, ih kok mau2nya sih? hahahaha…

      Emang kamu sukanya nonton film apa, sondaaangg? Ayo, sebutin film yang kamu suka tonton dan aku gak tau dan gak pernah nonton juga *nantangin ceritanya* hahaha

      1. Aku beneran gak suka Twilight Lisaaaa hahahahaha di antara sahabatku satu orang suka bangeeet Twiligh dan itu cobaan banget buat gak ngenyek dia ahahahahah. Film korea cuma Winter Sonata, udah. Errr…aku suka film romantis tapi yg ‘nyata’ dan chemistrynya yg nyambung itu kayak menurutku kayak You’ve Got Mail (dan film-film romantis Meg Ryan kecuali yang adegan malaikat sama Nicolas Cage), Jerry Maguire, Before Sunset series, Up, . Romantis ku kadarnya rendaaaaah ahahaha jadi kalo ada adegan candle light dinner, pandang-pandangan dansa dan gak ada lucu-lucunya, aku langsung ilfil ahahaha. Trus kalo film yg gak realistis sekalian gak realistis kayak hungergames dkk, pokoke jangan sampe percintaan dijadikan kegiatan utamanya. Makanya agak males nonton film hollywood sih, *trus mau nonton film apa lagi yakh * . Trakhir yg kayak Interstellar aku biasa aja tapi suka untuk beberapa kutipan katanya. Hmm kalo gak mikir lagi remfong aku jadi kegoda bikin 30 challenge movies yang si jo bikin *cari masalah ya namanya ini hahaha*

      2. Nah kaann….semua film yang kamu sebut di sini aku udah tonton lhooo… Hunger Games juga aku nonton sampe mockingjay lho, gak ada yang ketinggalan semua serinya. Soal selera film aku bisa dibilang suka semua Ndang, makanya ada temenku bilang aku ini temen nonton paling asik karena diajak nonton film apapun (kecuali bokep ya, aku gak pernah nonton bokep), aku bisa nikmatin sampe abis itu film. Cuma kan gak mungkin lah yaaa..semua film yang aku tonton ku ceritain, jadi aku cuma cerita yang bener2 nyentuh ke hati banget aja, hehe…

      3. hahaha iya itu dia Liiis, bisa sih kita nonton bareng tapi kan jadinya bakal nonton film yang kusuka semua, kau mulu nanti yg menyesuaikan dan ngikutin seleraku nantinya soalnya aku yang picky-an kalo nonton hahahaha

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s