Weekend yang sibuk…sangat sibuk….!

Nasib udah punya anak gini ya, sering banget lagu yang terngiang-ngiang di kepala itu bukan lagu romantis yang lagi ngehits ato yang lagi disukai, tapi justru lagu anak-anak. Saya sering lho, pas lagi mandi malah nyanyiin lagu-lagunya Barney, soalnya si adek kan suka tuh nonton Barney. Ato pas di mobil, muter lagu, nyantai aja gitu denger lagunya, trus pas di lampu merah baru nyadar kalo yang saya denger itu lagunya sekolah musik si abang yang notabene lagu anak-anak semua…hahahaha…. Seperti sekarang ini juga, begitu mo nulis judul cerita kali ini, yang terngiang-ngiang adalah lagunya Thomas and Friends yang judulnya Sibuk Sangat Sibuk itu…hehehe…. buat yang punya anak penggemar Thomas, pasti tau banget deh sama lagu ini ๐Ÿ˜€

Ini pembukaannya gak ada hubungannya sih sama cerita yang mo saya tulis. Cuma keingetan aja, betapa punya anak itu pengaruhnya amat sangat besar dalam hidup saya ๐Ÿ˜€

Saya mo cerita soal weekend kemarin. Biasalah ya, kalo weekend itu banyak cerita yangย mungkin buat orang lain gak perlu diceritain, tapi kalo buat yang punya blog, pasti pengen diceritain…hahahaha…

Weekend kami kemarin lumayan sibuk. Ini saya ceritainnya hari per hari aja lah ya, biar saya sendiri yang ngetik gak bingung…hihihi..

Jumat Sore

Jumat, kalo udah sore, pasti itungannya udah weekend kan? ๐Ÿ˜€

Kami paling suka sama Jumat sore, karena ngerasa bebas. Malamnya gak perlu tidur cepet-cepet dan gak perlu mikirin soal musti bangun pagi banget besokannya.

Pulang kantor, nyampe rumah kami bahagia banget ngedapetin semua kerjaan renovasi dan beberapa perbaikan (termasuk cat-cat ulang) udah selesai semua. Seneng liat taman belakang yang sekarang udah jadi tempat nyaman banget buat anak-anak main. Pas nyampe rumah si mbak lagi bersih-bersih. Kasian sama si mbak ini, selama proses renovasi kerjaannya jadi nambah banyak. Apalagi karena tanah belakang itu musti digali, jadi bayangkan selama proses penggalian berlangsung, setiap sore si mbak harus bersihin tanah-tanah yang ngotori lantai rumah. Puji Tuhan, hari Jumat itu semua udah kelar. Kami pulang ngedapetin anak-anak lagi asik main di backyard. So happy!

Sayang, kami gak bisa langsung nikmatin main-main sama anak karena udah musti siap-siap. Sore ini mau ke dokter syarafย di RS Charitas. Suami mo periksa lagi untuk yang ketiga kalinya.

Jadi ceritanya suami saya iniย sejak kami liburan ke Medan pas Natal yang lalu itu, sering ngerasain sakit di tulang ekornya. Awalnya cuma nyeri dikit, tapi kemudian jadi sering sakit banget setelah dipijat sama tukang pijatnya mertua. Akhirnya pas udah balik ke sini, kami pergi lah periksa ke dokter. Sesuai saran kakak saya, periksanya ke dokter ahli syaraf.

Waktu periksa pertama, dokter nyaranin buat tulangnya di-rontgen. Dari hasil rontgenย ketahuan kalo di tulang ekornya ada sedikit fraktur. Buat lebih mastiin, suami diminta sama dokter buat scan paru-paru. Kuatirnya katanya ada bakteri dari paru-paru yang ngerusak tulang. Saya tanya bakteri apa, kata dokter bisa jadi TBC. Nah lho…denger itu udah serem aja. Langsung bbm-an sama kakak, tapi kakak saya bilang kalo dari tanda-tanda fisik, suami saya gak ada tuh gejala TBC yang mana salah satu tanda besarnya adalah berat badan yang menurun drastis. Dia memang sebulanan ini batuk. Tapi dia kan memang ada bronchitis, jadi kalo udah batuk susah banget sembuhnya. Meski ragu, tapi tetep sih kami ambil waktu buat scan paru-parunya. Hasilnya ternyata bener aja, gak ada sama sekali gejala TBC. Nah, Jumat sore kemarin itu kami kembali ke dokter buat konsultasi lagi. Anak-anak juga ikut soalnya rencana abis dari dokter mo ke mall.

Sama dokter kembali dipastiin kalo fraktur di tulang ekor itu bukan karena TBC. Dokter bilang mungkin pernah jatuh yang keras banget sampe bikin trauma di tulang. Suami inget-inget kalo beberapa tahun belakangan ini sih gak pernah. Tapi kalo dulu waktu sering tanding basket sama bola ya emang sering jatuh keduduk gitu. Dokter bilang mungkin penyebabnya dari situ. Trus kenapa baru dirasakan sekarang? Ehhmm…kata dokter sih penyebabnya bisa jadi karena peningkatan berat badan, jadi itu tulang bertambah berat bebannya. Kalo dulu berat badan masih bisa ditolerir sama tulang yang ngalamin fraktur. Tapi seiring berat badan terus bertambah, itu tulang akhirnya ngeluh dan sakit deh…hehehe….. Tapi memang sih suami ngerasa, kalo berat badannya nambah, nyeri di tulang ekor bertambah. Makanya beberapa waktu lalu suami udah mulai diet. Lumayan, turun 5 kilo dalam waktu kurang lebih dua minggu.

Trus solusi selanjutnya gimana?

Dokternya sih ngasih rujukan ke ahli tulang. Tar dari situ baru ada rekomendasi apakah sudah perlu ada tindakan operasi atau gak.

Duh pak suami, semoga gak kenapa-kenapa yaaa….. Kiranya Tuhan Yesus ngasih kesembuhan di tulangnya yaaa….digantikan semua yang luka, yang rusak, dengan yang baru. Amen!

Habis dari dokter, kami ke PSX. Singgah makan dulu di Penang Cafe. Udah agak kemalaman, karena kelamaan di rumah sakit nunggu obatnya. Di Penang Cafe yang makan gede cuma suami sama si sus aja, karena tadi di rumah mereka gak sempat makan. Saya dan si abang cuma ngemil martabak sapi doang sama minum kopi susu (saya) dan teh anget (si abang). Si adek? Cukup puas dengan duduk di baby chair sambil mainin chopsticks…hihihihi…nasib masih jadi anak bayi ya dek ๐Ÿ˜›

Habis makan, kami puter-puter, nyari baju si abang buat dipake hari Senin ke sekolah. Ceritanya di sekolahnya mo ada acara buat imlek gitu, jadi anak-anak pada disuruh pake baju bertema Imlek. Kebayang kalo yang cewek-cewek pasti pada pake cheongsam.ย Berhubung anak saya cowok dan kami gak ngerayain Imlek juga, jadi cuma cari kaos merah bertema Imlek sama celana kuning doang biar gonjreng…hehehe…. Untunglah di Matahari lagi banyak (dan lagi pada diskon) jadi gak pake susah-susah nyarinya, hehe…

Waktu lagi nyobain bajunya di kamar pas. Gonjreng kan warnanya? Hihihi…

Pas lagi mo bayar baju si abang, suami ngeliat ada jam tangan buat bayiย yang lucu-lucu, trus ada pula yang cocok buat si adek. Jadilah si adek dibeliin jam tangan dan dia suka-suka aja pakenya, soalnya selama ini dia liat abangnya selalu pake jam tangan kan, jadi gak masalah buat dia pake jam tangan. Malah waktu pertama-pertama pake, tangan kirinya diangkat-angkat terus kayak pengen pamer…hihihihi…

Keren kan si adek pake jam tangan gitu? ๐Ÿ˜€

Abis dari belanja baju kami mampir hypermart dulu buat beli susu si adek. Trus abis itu pulang.

Rencananya di rumah pengen nonton sampe lewat tengah malam sama pak suami.

Sampe rumah, bersihin muka, berdoa, trus nganter anak-anak tidur. Sesuai rencana, abis anak-anak tidur pengen nonton sama suami.

Gak taunya, bahkan ketika abang masih gedebak gedebuk di atas tempat tidur, saya sudah tertidur pulas duluan……….bangun-bangun udah subuh…yaelaahh….usia memang gak bisa bohong! T_T

Sabtu

It’s Valentine’s day!

Pas bangun, si abang langsung ngucapin happy valentine’s day sambil ngasih kami kartu ini…

He’s always so sweet! Thank you, darling!

Trus abis itu, si abangย ย langsung maen di backyard disusul si adek yang bangun kemudianย and we were sooo happy to see them playing under the sunย ๐Ÿ™‚ . Memang backyard ini kan ngadepnya ke timur yah, jadi kalo pagi bener-bener bermandi cahaya matahari banget. Cocok banget buat anak-anak maen ๐Ÿ™‚

Pagi itu saya isi dengan bersih-bersih di halaman belakang. Hasil pekerjaan bongkar halaman kemarin bikin kursi dan meja taman kotor. Alat fitness juga kotor kena semburan tanah dan semen. Jadilah saya bersih-bersihin itu barang-barang sambil ngeliatin anak-anak main bareng suami.

Jam delapan lebih semua pada siap-siap karena rencananya kami mo ikut acara family gathering di bidangnya pak suami.

Jam sembilan lebih berangkat dari rumah, nyampe di lokasi acara hampir jam sepuluh. Lokasinya di kebonย gitu. Kebonnya lumayan luas dan cuaca hari itu lumayan. Gak hujan tapi gak juga panas, meski udara tetap gerah.

Anak-anak lumayan hepi karena rame dan banyak teman.

Gak berapa lama setelah kami datang, acara dimulai. Acara-acaranya sih cuma games-games gitu. Suami jadi pemandu buat games Benar – Salah kayak yang di acara Ranking 1 gitu. Saya juga ikutan gamesnya karena toh waktu dia bikin-bikin pertanyaannya, saya sama sekali gak ikutan, jadi gak tau juga apa aja pertanyaannya.

Pertanyaan pertama soal umur piutang. Dan yang jawabannya betul hanya saya. Yang lain salah semua (termasuk pak GM…hihihihihi) karena kejebak sama pertanyaannya. Harusnya karena cuma saya yang benar jadi saya otomatis langsung jadi juara 1 kan ya? Tapi ternyata gak. Pertanyaan itu dianulir oleh pak suami sendiri karena yang benar cuma saya doang….curaaangg!! Hahahaha…nasib suami-istri ya begini, kadang harus siap menerima ketidakadilan…wkwkwkwk..

Waktu lagi main kuis Ranking 1

Jam setengah sebelasan gitu kami undur diri sebentar karena si abang kan harus ke sekolah musik. Di jalan si adek ketiduran, jadi saya dan si abang diturunin di sekolah musik, sementara suami, sus, dan adek lanjut ke rumah. Habis itu suami kembali ke sekolah musik lagi buat jemput kami sambil bawa bekal makan siang buat kami makan di jalan. Si adek tinggal di rumah biar bisa nyaman makan dan tidur siang.

Selesai si abang sekolah musik, kami jalan lagi ke lokasi acara family gathering.ย Di jalan saya dan si abang makan…nyam..nyam…nyam. Pas nyampe di lokasi diajak makan lagi, tapi kami udah kenyang, jadi cuma ngemil-ngemil aja.

Games juga masih terus dilanjutin. Suami sempat ikut yang estafet belut. Seruuuu! Saya sih cuma moto-moto doang. Ogah ikutan, geli sama belut hidup…hihihihi…. Ternyata timnya suami dapat juara 3. Lumayanlah ya bisa pulang dapat hadiah ๐Ÿ˜€

Antara suami dan belut…hiiiyyyy
Ada cowok ganteng lari-lari bawa belut ๐Ÿ˜›

Tapi yang dapat hadiah gak cuma suami kok. Saya dan si abang juga dapat setelah didaulat berjoged…hahahaha…. Sebenarnya sih si abang gak disuruh berjoged, tapi liat saya joged-jogedan, dia juga ikut-ikutan malah lebih heboh akhirnya sama panitia dia dikasih hadiah juga ๐Ÿ˜€

Di saat yang lain heboh sama games, si abang malah bolak balik ngajak main scrabble ๐Ÿ˜€
Matahari bersinar sangat terik, kami sampe susah buka mata ๐Ÿ˜€

Sekitar jam setengah 3 kami pamitan dari lokasi, langsung menuju rumah yang mana sepanjang perjalanan saya dan si abang tertidur pulas. Tinggallah suami sendiri. Nyetir dalam keheningan…hihihihi…

Nyampe rumah, anak-anak main bentar lalu kami siap-siap mo keluar lagi. Yes, I told you, this weekend is a busy one ๐Ÿ˜€

Malam itu kami ke PIM. Muter-muter nyari sepatu abang gak ketemu yang cocok, eh malah ketemu buat si adek. Ya udah, bungkuslah buat si adek ๐Ÿ˜€

Abis itu keย Ace Hardware nyari pot buat taman belakang. Eh, gak ketemu yang bagus. Ya udah, setelah muter-muter di Ace dan Informa, kami ke Hypermart, belanja buah dan beberapa bahan makanan buat si adek.

Abis itu cabut dari PIM, kami kemudian ke PS yang syukurlah karena udah jam setengah sepuluh malam jadi parkiran udah ada yang kosong. Ke PS cuma buat ke Ace Hardware doang. Pot dan hiasan yang kami cari ada di situ…senangnyaa…..langsung bungkus, trus pulang deh.

Minggu

Pagi-pagi, begitu bangun anak-anak langsung main lagi. Si adek malah masih sempoyongan sebenarnya ketika minta turun dari gendongan saya untuk lari ke halaman belakang. Seneeengg banget liatnya mereka bisa bebas main-main di udara terbuka gitu.

Muka-muka ngantuk yang semangat maen ๐Ÿ˜€
Sinar mataharinya asik banget ya?

Karena hari Minggu, jadi agenda pagi udah jelas ke Gereja. Namun beda dengan biasanya, kali ini suami minta supaya si adek tinggal di rumah aja, karena sehabis ibadah, dia mo ke Jalan Sudirman, mo nyari cincin batu akik….eyampuuunn!!!

Cincin batu akiknya memang bukan buat dia ย tapi buat hadiah di COC besok paginya di bidang dia. Maklum ya, sekarang kan kayaknya lagi musim batu akik dan bapak-bapak di kantor pada heboh juga sama batu akik ini (kecuali pak suami tentu, dia gak suka pake cincin dengan batu gede-gede gitu…apalagi saya istrinya, antiiii liat yang kayak gitu ๐Ÿ˜› ), jadi dia kepikiran untuk hadiah di COC adalah batu akik, biar seru. Tapi saya denger rencana itu langsung males. Selama ini denger orang heboh sama batu akik aja udah bikin saya malas dan eneg. Lah ini malah mo ikutan nyari cincin batu akik lagi di pinggir jalan. Issshhh….maluuu ๐Ÿ˜›

Tadinya saya mo berkeras biar si adek ikut ke Gereja juga. Karena kalo si adek ikut, suami pasti ngebatalin acara nyari cincin batu akik, soalnya pas selesai ibadah adalah jam makan siang si adek, jadi suami tak akan mungkin mengorbankan jam makan si adek demi nyari tu cincin….hihihihi…. *istri-istri memang kayaknya demen ya pake anak-anak buat alasan…eh, apa saya aja yang kayak gitu? hihihihi*

Eh, gak taunya suami malah bilang gini, “Gak apalah adek tinggal aja. Kan cuma sekali ini doang. Sekali-sekali juga lah kita bergereja berdua. Udah lama sekali gak denger khotbah sambil pegangan tangan.”

Denger dia bilang gitu, saya gak bisa nolak lagi. Terpaksa, dengan hati bahagia saya iya-in *gampangan* .

Trus gak tau juga kenapa, deket-deket jam kami berangkat, si adek malah bobo. Padahal biasanya dia gak mau lho bobo jam segitu. Mungkin ngerti kali mo ditinggal, jadi milih bobo aja…hihihi…

Jadilah yang ke Gereja hanya kami bertiga. Si papa, si mama, dan si abang. Si abang masuk ke kelas sekolah minggu, kami berdua ikut ibadah umum.

Dan iya memang benar. Setelah selama ini selalu beribadah sambil ngurus anak di ruang bayi, kali ini terasa berbeda karena hanya ada kami berdua dan duduknya bukan di ruang bayi, tapi di aula utama Gereja. Setelah sekian lama, akhirnya bisa lagi duduk berdampingan dalam ibadah dan selama denger khotbah kami pegangan tangan terus…seneengg! ๐Ÿ˜€

Pegangan tangan itu memang sederhana sekali. Saking sederhananya sering dilupakan oleh pasangan setelah menikah bertahun-tahun. Liat aja di jalan-jalan, agakย jarang menemukan suami-istri yang masih pegangan tangan kemana-mana, meskipun hanya jalan berdua saja. Memang sih pegangan tangan gak lantas mengindikasikan sebuah hubungan hangat atau dingin ya, hanya saja menurut saya sayang aja jika mengingat dulu saat pacaran maunya kemana-mana gandengan tapi setelah menikah dan punya anak kalo jalan saling jauh-jauhan. Menikah harusnya bikin pasangan tambah mesra, bukannya tambah jauh.

Selesai ibadah, kami jemput si abang di ruang kelas sekolah minggunya, trus abis itu kami cabut dari Gereja buat makan di Bakmie Medan. Pas liat kami datang, si cece yang punya rumah makan langsung nyambut ramah sambil nanya, “Kalian ke mana aja? Kok udah lama gak ke sini?” hehehe…

Si cece ini ceritanya memang orang Medan dan dia suka banget ngobrol sama suami soal kota Medan, makanya jadi akrab sama kami yang memang lumayan sering ke sini. Siang itu kami pesan mie hokkien buat saya, bakmie buat si abang, dan kwetiaw goreng buat pak suami. Minumnya bertiga kompak, es sirup markisa. Maknyuuss…hehehehe…. Selama makan, seperti biasa si cece duduk menemani sambil ngobrol soal kota Medan ๐Ÿ˜€

Selesai makan, bayar, kami lanjut ke Jalan Sudirman…buat beli cincin batu akik itu…hikkkksss….

Tadinya saya mo biarin suami turun sendiri. Tapi gak tega, jadi saya ikutan turun juga, meski sepanjang nyari rasanya pengen tutupin ini muka. Takut ada orang kantor yang liat, tar pasti diledekin…hihihihi…. Untunglah cepat saja suami udah nemuin yang dia cari. Langsung bungkus dan kami pun cabut. Legaaa rasanya…wkwkwkwkwk…

Dari situ kami pulang, ganti baju, trus keluar lagi, kali ini dengan formasi lengkap.

Siang itu rencananya mo nyari tanaman brokoli (bukan sayur lho yaaa) buat ditaro di pot-pot di halaman belakang dan di atas dak depan.

Awalnya nyari yang deket-deket rumah, tapi tanaman brokoli di situ cuma ada yang warna ijo, padahal saya pengennya bisa kombinasiin antara yang ijo dan yang kuning. Karena di deket rumah gak ada, jadi kami lanjut jalan ke pusat tanaman hias di deket rumah yang lama. Kalo di sini sih segala macam tanaman juga ada, jadi puas milih-milih. Tanaman brokoli ini harganya murah sekali. Satu polibag hanya Rp 8.000 saja. Dan inilah yang kami bawa pulang ๐Ÿ™‚

Tanaman brokoli dan pot-pot dari Ace Hardware…lucu ya? ๐Ÿ˜€

Ini yang di atas dak depan..seger yak warna tanamannya?
Ini juga tanaman yang baru dibeli kemarin. Lupa apa namanya..hihihi..yang pasti ini tanaman hasil stek

Cantik kan? ๐Ÿ™‚

Nyampe rumah udah sore, agenda selanjutnya hanya menghabiskan waktu bersama di rumah. Main, ketawa-ketawa, nonton, makan, dan semua yang bikin bahagia…yang bikin hati hangat dan merasa bahwa, yah…inilah bahagianya berkeluarga ๐Ÿ™‚

.

Iklan

57 thoughts on “Weekend yang sibuk…sangat sibuk….!

  1. Wooooowwww.. syibukk sekali nganaaaa, jd bingung mau komen nya saking banyak kesibukan nya hahahaha

    Ahhh klo udah dirumah itu, nyaman yah Lis.. Home sweet Home..

  2. Eh si Abi kan kurus ya. Dan dia smpt kuatir klo TBC. Tp pas diperiksa sih normal aja. Anyway… Ada soundtrack lagu kesukaan anak2 sini (di tipi lokal) yg kayaknya aku ga bakalan pernah lupa deh. Judul lagunya: Guess How Much I Love You. Ceritanya ttg anak kelinci dan bapak kelinci yg hidup berdua gitu. Kayaknya sih single parent. Klo liat kartunnya, kadang jadi sedih krn si anak kelinci gak punya ibu ๐Ÿ˜ฆ

  3. Lis si adek lucuuu rambut nya kena cahaya gt Jd kyk mohawk ๐Ÿ˜€ btw raja pinter ya kok bisa tau ada plesetan kata2 kyk “beary” much gt. Soal brokoli, itu brokOli bkn sayuran yg biasa kita buat mkn ya? Hahaha abis penampakan nya cakep gt. Btw batu akik apa sih lis?

  4. mbak, itu tour mall ke mall nya mantap banget sih. salut dengan kondisi kalian yang fit terus. aku dan suami yg cuma dari ps ke psx aja ngerasa pinggang mau copot (nasib ga pernah olahraga)

  5. aku juga kepikiran soal rumput sintetis pengen buat halaman rumah, soalnya disini setiap minggu kerjaannya ngerumput mulu. waktu masih banyak rumput liar, sibuk nanem rumput gajah mini. pas rumput gajah mini udah numbuh, sibuk nyabutin rumput liar yg seuprit2. pokoknya gak habis2 siklusnya hahaa…

  6. rapih dan bersih halaman belakangnya ya…

    bener2 weekend yang sibuk banget tapi happy ya…

    Abang raja so sweet bgt buat kartunya ya dan Ralph keren bgt kayak anak gede pakai jam tangan kayak gitu…

  7. Cie…. yang pegangan tangan #ehm
    Btw, kiat dietnya suami gimana tuh mba, bisa sukses gitu. Mau nyontek maksutnya. GWS ya buat suaminya mba Lissa. Trus titip towel pipi buat duo R ya.. Gemes liatnya. ๐Ÿ™‚

  8. Paduan tanaman ‘brokoli’ dan pot dari ace hardware dg kepala dogy imutnya lucu banget. Penasaran dengan kerapihan rumput di backyard…..senangnya anak-anak serasa main di lapangan dalam pekarangan.
    Salam

  9. ini luar biasa padatnya agendanya tiap week end begini? salut deh.. saya aja berdua rempong kadang padahal agenda nya cuma 2-3 visit ini mah extra ordinary mbak.. salut sama keluarga kecilnya..kompak dan selalu happy bersama.. , halaman belakangnya adem ya..

  10. halo eda,,

    senangnya melihat foto duo R lagi, Ralph sdh makin besar ya..hihi..tp gpp ya tampilin anak-anak lagi di blog?
    weekend yg padat merayap tp membahagiakan ya..salam

  11. backyardnya bagus, bersih dan terang, bisa buat berjemur disitu jeng, kebayang ga berjemur sambil baca buku, aaah asiknya.
    aku juga paling suka jalan sambil pegangan tangan sama suami, dulu pas dia masih ngantor di palembang tiap jumat pagi mesti keliling kambang iwak sambil pegangan tangan yang alhasil bikin iri teman2 yang beda kota dengan istri atau suaminya wkwkwk

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s