9 Years Ago………..

Kalo sudah masuk bulan Februari gini, biasanya saya jadi suka teringat masa-masa yang lalu, tepatnya waktu lagi tes-tes buat kerjaan 9 tahun yang lalu. Eyampun…udah lama banget aja ya bok *tiba-tiba sadar usia udah makin tua*. Apalagi kalo lagi nyetir sendirian, saya paling demen muterin lagu-lagu lama sambil bernostalgia tentang masa yang sudah lewat, terutama cerita di tahun 2006 dulu.

Sebenarnya waktu itu tes-tesnya udah dimulai sejak kalo gak salah pertengahan 2005, tapi prosesnya baru kelar di awal 2006.

Yang paling saya kenang saat itu adalah gimana males-malesannya saya ikut tes. Sebelumnya saya kan memang gak pernah terpikir kalo abis wisuda bakal ngelamar kerja di perusahaan negara alias BUMN kayak gini. Pikirannya abis kuliah ya mo kuliah lagi. Waktu itu yang saya pengenin memang adalah jadi dosen, karena sejujurnya saya menikmati ngajar (waktu jaman kuliah suka jadi asisten dosen, trus abis selesai skripsi juga sempat ngajar jadi dosen lepas di kampus). Tapi orang tua mendorong supaya masuk ke BUMN dan pas waktu saya selesai skripsi itu, ada dua lowongan yang saya ikuti. Satunya tes di Manado aja. Satunya lagi di Jakarta. Dan karena tesnya gak cuma sekali aja kan, tapi bertahap-tahap gitu, jadilah saya bolak-balik Manado-Jakarta (waktu Desember 2005 sempet ding jalan-jalan ke Kupang dan Rote, yang mana waktu itu liburannya harus buru-buru dihentikan karena ada panggilan tes lagi).

Lebih dari 9 tahun yang lalu, ketika sedang bermain-main di Pantai Termanu ini, saya masih belum nyangka sama sekali kalo di tahun berikutnya hidup saya akan berubah total………

Sebenarnya waktu itu saya bingung sendiri.

Ini apa sebenarnya yang sedang saya jalani?

Gak pengen, tapi demi orang tua dijabanin.

Gak minat, tapi demi orang tua dilakuin juga.

Pikirnya waktu itu ya sudah, pokoknya ikut aja. Kalo Tuhan gak berkenan saya masuk BUMN ini, maka nanti Tuhan sendiri yang akan gagalkan saya dalam tahap tes itu. Setiap tahapan tes saya ikuti tanpa persiapan apa-apa. Gak pernah saya beli atau baca-baca buku buat psikotes segala macam. Bukannya sombong ato gimana-gimana. Waktu itu memang karena gak kepikiran buat nyiapin diri dan semua dijalani tanpa beban yang harus lulus (malah sempat berharap gak lulus, supaya bisa nunjukin ke orang tua kalo jalan saya ke depan ya harus sekolah lagi). Pokoknya dipanggil tes, diikuti. Dapat lembaran soal, dikerjakan.

Bulan Februari 2006 adalah bulan di mana tes-tes terakhir (wawancara dan tes kesehatan)  dilakukan. Tes di BUMN yang satunya lagi saya tinggalkan, karena prosesnya udah duluan yang di perusahaan ini. Setelah tes terakhir selesai dan dinyatakan lulus, proses-proses selanjutnya saya ikuti dengan perasaan dalam hati mulai berubah, karena mulai terpikir, “Yah, mungkin ini memang jalan Tuhan buat saya…..”. Kegiatan mengajar di kampus saya tinggalkan. Persiapan sekolah lagi pun saya hentikan….

Tak jauh beda dengan saya, suami juga begitu. Awalnya gak pengen masuk perusahaan ini, apalagi dengan embel-embel harus siap ditempatkan di mana saja. Meski jurusannya elektro arus kuat, tapi dia ngincer perusahaan laen. Waktu akhirnya ikut daftar di lowongan tahun 2005 itu, juga karena dorongan dari mamaknya alias inang simatua saya. Waktu itu suami udah kerja di tempat laen dan lagi mo pindah kerjaan juga, tapi inang terus nyaranin buat tetep ikut daftar. Pas lagi debat-debatan, dia sempat bilang ke inang, “Gimana kalo nanti ditempatin di Papua, hayo? Mamak rela aku ke Papua?” *ini bukan ada maksud apa-apa yaaa…cuma kan jarak pulau Sumatera – Papua itu jauuuhh sekali!*

Eh, dijawab mamaknya dengan santai, “Tenang aja, amang. Mamak mimpi kau ditempatkan di Palembang!”

Nah lho!

Kurang dahsyat apa coba mimpi si inang?? Bisa gitu langsung tepat sasaran: Palembang! Sumpah, tiap ingat soal ini saya suka geli sendiri. Hebat amat yak mimpi si inang 😆

Eh tapi pada akhirnya mimpi si inang melenceng dikit 200-an kilometer ding. Karena kenyataannya saat keluar SK pengangkatan, si dia ditempatinnya di Lahat, bukan di Palembang. Yang bener yang ditempatkan di Palembang itu ternyata adalah calon jodohnya, alias saya…hihihi… Yah, masih sama-sama Sumsel sih dan masih tetep dalam satu wilayah kerja juga. Jadi walo melenceng, tapi gak salah-salah amat. Mungkin dulu inang salah liat di mimpi. Yang bener itu, anaknya bukannya mo ditempatkan di Palembang, tapi bakal membangun keluarga di Palembang 😀

Dan yah, akhirnya beginilah kami berdua.

Jalan Tuhan memang sungguh tak terselami.

Di hari pertama dia menginjakkan kakinya di gedung Udiklat Slipi buat ngikutin serangkaian pendidikan dan pelatihan awal, dia ngeliat saya di ruang lobi dan jatuh hati pada pandangan pertama.

Di hari pertama saya menginjakkan kaki di gedung kantor ini buat ngejalanin masa on the job training, saya melihat dia di lobi dan kemudian tau bahwa ada sesuatu antara saya dan dia.

Dan semua pun, meski penuh kerikil dan kesulitan, namun seperti mimpi saya jalani.

Jujur, sebelumnya gak pernah terpikir bahwa pada akhirnya saya bisa menemukan sosok ideal yang saya impikan selama ini. Udahlah seiman, ganteng (penting 😛 ), pinter (dia lulusan kampus impian saya dulu ya bok, yang mana dulu musti dikubur dalam-dalam itu impian masuk ke situ karena orang tua gak mungkin ngijinin saya kuliah di luar kota 😦 ), gak ngerokok, gak dugem, perhatian pake banget, ngelindungin pake sangat, dan dia pula yang naksir duluan (penting buanget ini, menjaga ego saya, bahwa sampai pada terakhir kali pacaran pun, saya selalu ditaksir duluan….ihiiirrrr *songong!* ).

Dan puji Tuhan, makin ke sini saya makin suka dengan sifat-sifat dia. Soal ketegasannya, soal kerja kerasnya, soal visi dan ide-ide dia, soal integritasnya, soal family man-nya, soal keluarga dia (yang begitu menerima saya apa adanya dan begitu penyayang!), serta soal banyaakk! Ya memang sih sebagai manusia dia gak sempurna, kekurangannya ya ada lah, cuma seenggaknya sebagai istri saya udah gak perlu susah-susah berusaha mengubah dia jadi lebih baik, karena pada dasarnya kepribadian dia emang udah baik. Sebagai istri saya juga gak perlu menahan perasaan berharap begini dan begitu sementara suami gak ngerti apa yang diharapkan, sebaliknya, dia hampir selalu bisa memahami saya dan tau apa yang saya mau bahkan sebelum saya ngomong! Pokoknya dia udah pas banget lah buat saya. Saya cinta dia. Saya kagum dia. Saya bersyukur dia adalah suami saya. Segala kekurangannya bisa saya terima dengan sukacita, karena justru di situ lah alasan saya diciptakan Tuhan untuk dia kan, sebagai penolong buat dia, dan bersama-sama kami berproses menjadi insan yang lebih baik dalam Tuhan. Amin.

Yah gitu deh, setiap kali masuk bulan Februari, pasti saya teringat-ingat lagi dengan masa-masa dulu ini. Gak bosen-bosen rasanya buat diingat-ingat. Karena setiap kali mengingat yang sudah lama lewat ini, saya selalu merasakan rasa syukur yang luar biasa besar. Meski hidup yang saya jalani, melenceng jauh dari apa yang saya inginkan dulu, tapi Tuhan memberikan yang jauh lebih indah dari apa yang sanggup saya bayangkan……

we are forever and for always ya pak suami…amen!

 PS:

Nulis ini sebenarnya dengan terburu-buru, hanya karena lagi berbunga-bunga dapat bbm dari suami yang ngajak pacaran setelah pulang kantor nanti…ahahahahaha….

Iklan

45 thoughts on “9 Years Ago………..

  1. Ciyehhhhhhh kak lisaaaa mau pacaraannn.. Btw, pak P tak berubah yah muka nya dr dlu smpe skrg, klo ngana agak berubah, lbh seger skrg noh 😀

    Selamat pacaran yah buuuuu :p

  2. Ceritanya sesama trainee sudah saling lirik-lirikan ya Jeng..
    Dan ya demikian lah adanya waktu..Berjalan diam-diam di lorong sejarahnya, tahu-tahu kita sedikit terkejut telah sampai di suatu tempat 🙂

  3. Ciyeee..ciyeee….suitt…suittt…asyik tuh klo dah beranak dua tapi bawaannya kayak masi pacaran. Ada hikmahnya juga ya lis ga jd dosen, malah jadi peg bumn, seenggaknya dapet suami hihi…

  4. baca ginian pasti bikin aku ikut berbunga-bunga. btw mimpinya si inang mantep pake banget. walaupun melenceng dikit. padahal saat itu belum keterima juga kan?

  5. Mbak Lisa, komen pertama nihh.. Ceritanya hampir mirip aku deh, tapi aku di bumn sebelah. Hehehe. tapi kalau aku satu kampus, ketemu juga pas ojt. Penempatan ojt sama2 di sumsel (prabumulih,sumsel juga. Hehe) Bedanya kalau di tempatku, ga boleh nikah sesama pertamina jadi salah satu mesti kluar, mbak (walau jadinya pindah anak perusahaan aja sih). Pln enak yaa boleeeh..

  6. Dipertemukan tulang rusuk di sesi training ya Jeng. Selamat terus menjaga nyala kasih Pebruari
    Semakin yakin tak ada yang kebetulan dalam kehidupan umatNya

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s