Can’t Let Go……!

Bukan…bukan…bukan lagi mo ngomongin lagunya Landon Pigg.

Cuma pengen ngomongin sesuatu yang penting banget buat saya…and it’s coffee!

Gak tau kenapa sejak dulu saya cinta banget sama kopi. Seingetnya sih saya hampir gak pernah minum kopi sampe SMA. Mungkin karena dulu gak diijinin kali ya sama mama. Ya soalnya dulu badan saya kan kurus kering *one of my staff once saw my picture when I was very..very skinny, and she said that i looked like a morphinist…paraahh…kekekekek*, jadi daripada dibikinin kopi, udah paling bener lah itu kalo tiap pagi dan malam mama bikinin susu buat saya. Kesannya manja bener udah SMA pun masih dibikinin susu sama mama. Sebenarnya bukan karena manja, tapi karena kalo gak dibikinin ya gak bakal inisiatif bikin dan minum sendiri. Jangankan susu, makan aja kalo mama gak teriak-teriak saya bisa kelupaan keluar kamar buat makan. Gak heran kurus kering. Mo makan aja susahnya setengah hidup.

Saya baru kenal kopi setelah kuliah. Awalnya karena terpaksa, karena saya harus stay awake all night long demi bikin aplikasi kan, jadi salah satu cara yang ampuh untuk tetap melek dan konsentrasi coding ya adalah dengan minum kopi. Awalnya saya pikir karena sebelumnya gak pernah minum kopi, maka seharusnya secangkir kopi saja sudah cukup bikin saya terjaga.

Eh, gak taunya gak ngaruh sama sekali.

Minum secangkir, sejam kemudian ngantuk lagi.

Minum cangkir kedua, sejam kemudian kembali ngantuk.

Tambah secangkir lagi juga sama, tetep ngantuk kembali datang.

Jadilah karena saya gak rela kalo sampe ketiduran (coding tuh bikin penasaran, rasanya gak pengen udahan sebelum kelar!), maka dalam semalam itu saya bisa ngabisin minimal 5 cangkir! Itupun masih ditambah dengan secangkir lagi sebelum berangkat ke kampus besokannya biar gak ketiduran dalam kelas. Memang sih dulu itu saya bukan minum kopi item, tapi kopi-kopi kemasan yang berkrim gitu, tapi kan tetep aja itu judulnya kopi jadi tetep ada kafeinnya juga.

Makin mendekati semester akhir, project dari kampus juga makin banyak dan makin sering, jadi hampir tiap malam saya begadang ditemani bercangkir-cangkir kopi.

Papa tuh yang marah-marah kalo subuh-subuh terbangun dan liat saya masih di depan komputer. Kalo mama agak santai terlihat, tapi saya tau mama khawatir juga. Makanya kalo mama pagi-pagi bangun langsung anterin saya minum air putih dan susu. Trus begitu agak terang mama bikinin saya jus wortel. Katanya biar mata gak rusak. Puji Tuhan, sampe sekarang my eyes are good!

Nah, mungkin karena keseringan minum kopi gitu, jadilah lama-lama saya terbiasa, take at least one cup of coffee when i wake up in the morning and then another cup (or other cups!) in the afternoon. Rasanya kalo gak minum kopi, apalagi kalo di pagi hari, bawaan jadi ngantuk dan kurang semangat aja. Mungkin ini yang namanya mulai addicted to caffeine ya?

Setelah mulai kerja, kebiasaan minum kopi bercangkir-cangkir di malam hari masih tak bisa saya lepaskan. Penyebabnya tak lain karena setelah kerja pun saya tetap harus bikin aplikasi, karena memang itulah kerjaan saya.

Bercangkir-cangkir kopi habis setiap malam. Di kantor pun saya masih minum beberapa cangkir.

Masa itu dulu kadang bikin saya khawatir. Apa segitunya ya saya ketagihan sama kafein? Takut aja gitu bakal ada dampak buruknya. Tapi meski kuatir, tetep aja kebiasaan itu gak bisa saya hilangkan. Ya abis gimana? Udah minum kopi bercangkir-cangkir aja saya masih tetep bolak-balik ngantuk kalo malam, apalagi kalo gak minum kopi? Bukan salah badan sih, namanya juga udah waktunya tidur kan, gak heran kalo si badan bolak-balik minta tidur! Dan bukan salah badan juga kalo pagi bawaannya ngantuk setelah dipaksa terjaga semalam suntuk!

Kemudian yang bikin saya merasa yakin bahwa saya udah kecanduan adalah karena meski saat tak lagi coding atau begadang pun, saya merasa harus minum kopi! Perasaan harusnya itu bukan lagi karena udah terbiasa, tapi karena kepala saya bisa pusing kalo gak minum kopi. Jadi meski tak harus begadang, saya tetap harus minum paling gak 3 cangkir kopi dalam sehari. Siapapun pasti akan bilang bahwa memang saya sudah kecanduan kan?

Sampai kemudian saya ketahuan hamil si abang. Kekhawatiran akan dampak tak baik dari kafein yang berlebihan, membuat saya memutuskan untuk berhenti minum kopi. Totally! Jadi selama 9 bulan hamil, saya tidak menyentuh kopi sama sekali! Minum kopi di pagi hari saya ganti dengan minum susu hamil.

Kenapa sampai memutuskan berhenti sama sekali?

Pertama, karena kenikmatan menyeruput kopi itu tak ada duanya. Kalo saya masih nyuri-nyuri kesempatan untuk minum, bukan tidak mungkin saya akan pengen lagi dan lagi. Jadi daripada keterusan, mending distop sama sekali deh.

Kedua, saya masih mengkonsumsi cokelat, yang juga mengandung kafein. Jadi untuk menghindari berlebihnya kafein dalam tubuh, saya memilih untuk menghentikan kopi.

Perasaannya gimana?

Biasa aja ternyata….hahahaha….

Ya, memang terasa ada yang hilang sih dan kadang suka kangeeenn banget sama kopi. Tapi gak pernah bikin saya sampai harus melanggar aturan diri sendiri untuk gak minum kopi. Selama hamil saya masih tetap bikin aplikasi, tapi demi menjaga kehamilan tetap sehat, saya tak pernah begadang lagi. Tidur jam 10 itu udah paling malam buat saya selama hamil. Mungkin karena tidurnya teratur, membuat tubuh saya tidak lelah dan mengantuk, yang mana dampak akhirnya adalah saya tidak merasa membutuhkan suntikan kafein dari kopi.

Setelah si abang berumur 10 bulan, baru saya kembali minum kopi kemasan berkrimer. Tapi beda dengan sebelumnya, kali ini saya membatasi minum kopi paling maksimal 2 kali sehari. Pagi sama siang ato sore.

Hamil si adek, kembali saya berhenti minum kopi.

Setelah si adek lahir dan berusia sekian bulan, kembali saya minum kopi dan tetap dengan aturan maksimal dua kali dalam sehari. Kopi yang diminum juga tetep, kopi kemasan berkrimer (nabati). Sedari dulu saya suka beli macam-macam merk, meski yang paling disukai dari dulu adalah Coffeemix.

Sampai kemudian akhir Januari lalu saya nonton di TV tentang dampak tak baik dari krimer nabati atau non-dairy creamer yang digunakan oleh hampir semua merk kopi kemasan berkrimer. Ternyata jenis krimer ini dapat menghambat pembuluh darah dan juga bersifat flammable! O my God!

Sejak itu saya memutuskan untuk berhenti minum kopi berkrimer nabati!

Nasib minum kopi gimana?

Yah, seperti judulnya, I can’t let go of it.

Kalo diliat dari kemampuan saya mengendalikan kapan saat untuk mulai dan berhenti (dan diperkuat dengan hasil survey di sini yang mana skor ‘kecanduan’ saya hanya 4), maka saya yakin bahwa saya tidak kecanduan kafein. Saya bisa hidup normal tanpa minum kopi. Tapi saya selalu merasa bahagia ketika minum kopi, karena itu jika tidak harus, saya tidak mau berhenti 🙂

Kopi berkrimer saya ganti dengan kopi hitam. Tadinya sempat berpikir, kalau selama ini saya minum kopi berkrimer tanpa merasakan dampak kafein seperti jadi susah tidur atau dada berdebar, jangan-jangan setelah minum kopi hitam maka dampak itu akan saya rasakan. Eh, ternyata gak juga. Biasa aja rasanya. Abis minum kopi pun kalo pengen tidur ya bisa tidur. Jantung juga gak pernah kerasa berdebar-debar. Biasa aja lah pokoknya.

Yang berbeda hanya rasa di lidah saja. Kopi hitam jelaslah terasa lebih pahit.

So far, udah coba macam-macam. Dari yang kemasan, sampe yang bubuk.

Yang kemasan udah nyoba yang Luwak Arabica, Kapal Api Special Mix, sama Kapal Api Mantap. Semua gak ada yang saya sukai. Aneh rasanya. Minum kopi-kopi kemasan kayak gitu hanya bikin saya kangen dengan kopi kemasan berkrimer.

Kalo yang bubuk udah nyoba Nescafe Fine Blend, Kopi AAA Jambi, Kopi Lampung, dan Kopi Semendo. Dari semuanya, Kopi Semendo adalah yang paling juara! Rasanya kopi banget dan wanginya itu lho…sukaaa banget pokoknya! Udah deh, saya gak mau kopi yang lain lagi. Saya cuma mau kopi yang ini! Minum kopi Semendo bikin saya gak kangen lagi sama kopi kemasan berkrimer, malah kalo malam mo tidur saya jadi suka semangat mikirin paginya bakal minum kopi ini..hehehe….

Macam-macam kopi bubuk di rumah. Liat tuh, Kopi Semendo yang paling hitam warnanya 🙂

Yang agak repotnya dengan kopi bubuk gini, karena airnya kan harus air mendidih ya, jadi kalo siang pengen minum kopi saya gak bisa nyeduh di kantor. Begitu juga kalo pagi buru-buru mo berangkat, gak sempat ngopi di rumah, saya gak bisa nyeduh kopinya setelah di kantor.

Tapi tenang aja, saya mah selalu tau gimana menyiasatinya…hehehe…

Kalo pagi gak keburu, saya tinggal minta tolong si mbak bikinin, trus taro dalam termos. Tar nyampe kantor saya tinggal tuang deh ke cangkir buat saya minum dalam kondisi itu kopi masih hangat dan nikmat. Kan kalo pagi perjalanan agak lebih panjang soalnya musti nganterin si abang dulu, jadi kopinya harus dijaga tetap hangat dalam termos.

Termos berisi kopi hitam hangat…..
minum kopi dalam cangkir di kantor…

Kalo siang, seabis makan siang, biasanya saya juga minta tolong si mbak bikinin saya kopi trus taro dalam cangkir angry bird si abang yang ada tutup silikonnya, trus tinggal pasangin sedotan, bisa deh saya nyeruput kopi di jalan tanpa takut itu kopi tumpah. Kalo gak abis di jalan, biasanya itu cangkir saya bawa sampe ke ruangan kantor. Cuek aja sih bawa-bawa cangkir ke kantor gitu…hehehe…

Cangkir Angry Bird punya si abang yang ada tutup silikonnya jadi sering saya bawa ke kantor kalo siang 😀

Yah begitulah cerita saya soal kopi sore-sore selagi hujan gini. Cuaca dingin begini, bikin saya terpikir untuk menulis soal kopi ini. Di antara temen-temen, ada yang suka minum kopi juga gak? Kopi apa yang paling disukai?

Iklan

85 thoughts on “Can’t Let Go……!

  1. Aku ga bisa minum kopi lis…kalo nescafe aku bisa langsung pening….kalo kopi lain aku mules…tapi kalo kopi2an hahahah maksudnya yang banyakan creamnya aku masih bisa tahan. Jangan kuatir, kalo kamu ke rumahku tetep aku bikinin kopi. Karena di rumah ada yang pencinta kopi. Sama….ada macem2 juga jenis kopinya. Dan cara bikinnyapun lain2. Musti aku catet cara bikinnya. Atau dia bikin sendiri. daripada salah…. 😉

  2. Toss sesama penggemar kopi, Jeng Lis pandai mengelolanya kapan minum dengan batasan, kapan stop total. Nyoba ngikutin jejak ah yang kemasan itu. Ini barusan nyeruput kopi cangkir ke n hehe… Trim ya Jeng sharingnya

  3. aku juga doyan ngopi Liiiiis…
    Tapi justru gak pernah ngopi malem lho, dan kuat2 aja sih begadang sampe subuh…
    *mungkin karena dopping nya Lee Min Ho kali yah…bhuahahaha…*

    TApi sekarang kadang2 kalo abis ngopi suka rada kembung gitu lho Liiis…
    huhuhu…aku sudah tuaaaa 😦

  4. Aku ga bisa ngopi Lis, dulu pas sma mau ujian akhir ceritanya kudu begadang. Trus minum kopi item lampung 😂 ga sampe secangkir loh, palinh cuma 4-5 teguk lah. Hasilnya mata jd 100watt dari malem sampe besok malem nya lg ga bisa tidur wakakaka. Sejak itu kapok sampe skrg ga berani ngopi lg :p

    1. aq juga pernah kejadian kayak gini..pas mau ujian coba2 minum kopi buat belajar..alhasil mata melek gak bisa dibuat tidur..padahal badan udah minta istirahat..abis itu kapok ngopi..tapi kalo di ruangan kantor ada yg ngopi, suka tergiur pingin bikin juga pas nyium baunya..

  5. Aku biasanya minum yg cappucino mbak…tp klo lg pengen aja sih 😀

    Klo nyoba yg kopi item gitu pernah trus beneran mempan mataku melek lama, gk ngantuk2 jdnya kapok huahahaha soalnya gk enak rasanya ky yg mbak bilang badannya mnta istirahat tp malah terjaga

  6. Not a coffe lover not a tea person too. Aku callais dan chatime people hahahaha. Kalo diajak Edi atau sahabat ngupi ngupi cantikpun aku jatuhnya ke frappe. Tapiiiii aku sukaaa wanginya kopi kalau pas luluran di salon pasti mintanya lulur kopi wanginya theurapeutic sekalii

      1. yah terpaksa gitu deh lis, daripada pas kita ngobrol berdua karena minuman cuma kau sediakan kopi trus gak kuminum jadinya aku keselek dan gak bisa komen-komen ya…ya kutahankanpuuun hahahah

  7. Kopi bagi saya juga nggak ada efeknya mbak. Abis minum kopi (berkrimer maupun kopi hitam) nggak sampai sejam juga dah bisa pulas tidur 🙂
    Jaman kuliah dulu juga sering begadang buat coding, tanpa ditemani kopi juga tetap betah aja melek. Karena penasaran dan tanggung rasanya buat ninggalin kalau belum selesai

  8. hmm berarti aq masih cupu bgt ya,karena dari dulu maksimal minum kopi cuma 2x sehari,dan dulu emang kopi item,trus mrasa kecanduan karena kalo ga minum kopi pagi hari jd pusing,akhirnya aku ganti kopi kemasan yg berkrimer,krn pikirq lbh ringan mbak,dan aq minumnya cm pagi aja,trus kmrn bc postingan mbak yg kapan hari akhirnya ganti kopi item lg,hahaha tp rasanya emg ttp enakan kopi berkrimer 😀

  9. aku juga suka ngopi mbak. Malah mulainya pas udah punya suami. Gara2 tiap pagi bikinin kopi akhirnya malah ikut2an ngopi deh 😀 Kopi favoritku excelso arabica gold, lezaat tak terkira :d Kalo yg kemasan/ kopi instan ga begitu suka, ya itu, karena kalo dikonsumsi terus menerus banyak dampak negatifnya.

  10. kak Alissa..
    makasih artikelnya, saya mah suka ma kopi dengan banyak creamer..bahkan teh juga di kasih creamer jadi Teh tarik dong..hihihi.
    baca blog kakak.. dan bariu ngeh klo ada efek samping dr creamer tsb.. dan baru akan mau berinisiatif juga buat googling cari efek negatif creamer..GBU

  11. Mama Raja, Trimakasih buat artikel-artikelnya, meskipun beberapa artikel tentang Raja & Ralph dirahasiakan (yang kita tau memang untuk kebaikan anak-anak), tapi saya sbg silent reader senang liat mama Raja lebih banyak explore topik2 menarik. Bagus banget, banyak yang saya jadikan bahan masukan…
    O ya, soal kopi hitam, saya suka juga pakai termos spt mama Raja, tapi saya tambahin Jahe & serai..
    Kalau musim hujan gini, enak banget nyeruputnya..
    Salam Kenal,

  12. Yaampun lisaaa… Hahahaha.. Bener2 pecinta kopi yaa, sampe ada tiga toples gitu.. :))
    Dari dulu Suamiku dalam satu hari bisa 3-4 kali minum susu berkrimer.. Untungnya beberapa bulan belakangan ini dia bilang bosen dan ganti jadi susu cokelat (dia ga suka kopi item), dan ternya emang ga baik ya kebanyakan susu krimer itu…
    Kalo aku sendiri sih ngga kuat minum kopi/teh.. Lambung pasti langsung melilit.. Padahal paling suka ngehirup aroma kopi pas abis diseduh.. Wangiiii

  13. kopi yang aku doyan cuman good day freeze hehehe, lainnya emoh, gak pengen nyoba juga, aku lebih cinta minuman ada coklatnya, minimal milo gitu atau teh tapi gak mau yang manis-manis ya… *ini komen apa mau pesen minuman di warung* 😆

  14. Lisa, dulu kupikir kalo Ibu/nenekku bilang pusing kalo ga minum kopi pasti “alesan” aja biar bisa minum kopi, eh ternyata emang gitu ya hehe 🙂
    Kalo aku jarang banget minum kopi/teh, palingan kalo senin pagi kerasa agak ngantuk (karena sudah harus naik bis dari Madiun jam 2 malem kan), sampe kantor bikin luwak white koffie. Itupun jaranggg banget, karena (heran ya) barpun cuma tidur 2-3jam trus sambung tidur2 ayam di bis, aku kok jarang ngerasa ngantuk, tapi kliyengan iya *podo ae* 😀

  15. wah bagus juga berarti lu gak sampe kecanduan ya. kalo mau brenti bisa ya lis…
    gua biasa2 aja ama kopi sih. bisa minum tapi prefer gak minum. lebih suka minum air putih 🙂

  16. Hai mba Allisa….Kalau saya lebih suka teh hangat. Nah, kalau siang-siang sekitar jam 2-an di kantor dan malamnya tidurnya diatas jam 11, ni mata rasanya pengen merem aja dan nguap-nguap terus, kalau dipaksain melek jadinya pusing…baru deh, saya buat kopi hitam. begitu diseduh air panas, harumnya..ehmm…dan disruput…. bikin kantuk dan pusing saya hilang mba…Salam, Mira – Semarang.

  17. aku juga suka kopi semendo. rasanya mantap. mama dan nenekku pecandu kopi yg klo ga minum kopi suka keblingsatan sendiri. karena dari kecil minumnya kopi item, jadi sampe skrg kopi macem starbucks dkk itu bikin geli2 doang. haha..

  18. Aku juga harus ngopi tiap hari mbak allisa, kl gak berasa ada yg kurang haha..tapi cuma yang instan sih. Kl kopi item hueek gak suka 😛 btw, mau tanya kl kopi semendo itu belinya dimana yah? (bukan buat aku sih, tapi buat temen) trims mbak!

  19. saya juga peconta kopi dan yang pasti sama seperti mba juga udh kecanduan. Kopi yang saya gemari adalah kopi hitam kental agak pahit. Bisa jadi moodbooster sampai sore hari dijamin semangat. mba kalo boleh tau kopi semendo itu beli dmana ya? enak kayaknya.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s