This February Is About…….

Pink

Namanya Februari, identik banget sama Valentine dan seneng rasanya liat di mana-mana ada gambar hati dan pernak-pernik berbau ‘cinta-cintaan’ berwarna pink (adakah yang sudah tau sebelumnya bahwa nama warna pink ini diambil dari nama bunga yang bernama pink? Kalau belum tau, silakan dibaca di sini). Termasuk coklat kesayangan saya juga bungkusnya berubah jadi bertema Valentine. Kami sih sebenarnya sejak dulu gak pernah ngerayain Valentine, cuma kalo udah mulai akhir Januari, hampir tiap hari saya dapat kado Valentine dari suami.

Romantis bangeeett!

Gak juga sih. Itu cuma karena dia hampir tiap pulang kantor singgah ke Alfamart ato ke Indomaret buat beliin saya Silverqueen almond. Nah berhubung seperti yang saya bilang tadi kalo coklat kesukaan saya, yang tak lain dan tak bukan adalah Silverqueen, biasanya menjelang Valentine gini bungkusnya udah bertema Valentine, maka jadilah saya seperti dapat hadiah Valentine tiap hari.

Foto coklatnya mana?

Gak kepikiran buat difoto, karena saking tiap hari dapat yang kayak gitu jadi rasanya udah biasa. Udah gitu bungkusnya yang warna pink itu selalu diambil duluan sama si adek buat disobek-sobek, jadi ya udah, tambah gak ada hasrat buat motoin.

O iya, inget Valentine jadi inget setahun yang lalu. Kan ceritanya di Gereja kami tiap tahun manfaatin peringatan Valentine buat bikin semacam acara-acara khusus untuk pasangan suami-istri. Tujuannya ya biar suami-istri gak lupa untuk menjaga romansa meski udah bertahun-tahun berumah tangga. Nah, salah satu acara yang diadain tuh adalah dinner yang dikhususkan untuk pasangan suami-istri aja, yang mana dalam dinner itu gak cuma makan-makan doang tapi ada ibadah juga dengan tema khotbah tentang hubungan suami-istri. Nah, setahun yang lalu, saya dan suami udah niat banget buat ngikut itu acara. Apalagi karena berhubung mama saya waktu itu masih ada di rumah kami, jadi rasanya tenang ninggalin anak-anak malam-malam bareng para nanny, toh ada omanya ini kan yang ikut jagain dan ngawasin. Tiket buat acara itu udah kami beli. Sehari sebelumnya juga waktu ditelpon sama panitia, saya udah konfirmasi bahwa kami akan hadir. Gak cuma itu, bahkan outfitnya pun udah saya siapin. Niat banget emang, karena waktu itu kan statusnya saya baru selesai melahirkan ya dan belum pernah sekalipun keluar berdua doang sama suami. Pas banget kan dengan ngikut acara Gereja kayak gitu, kami jadi semacam punya alasan untuk diri kami sendiri. Segala keromantisan udah kebayang, sebelum akhirnya suami tiba-tiba dapat kabar kalo salah satu Ompung yang berdomisili di Bandung, meninggal. Ompung ini adalah ompung terakhir dari kakak beradik ompung kandung suami, jadi suami pas dengar kabar duka itu langsung memutuskan untuk berangkat ke sana. Gimana dengan acara Valentine? Ya batal lah….selamat malam……

Tahun ini di Gereja diadain lagi acara dinner seperti itu. Rencana kami gimana? Belum tau sih ini. Liat perkembangan nanti gimana, soalnya di rumah lagi ada renovasi kecil-kecilan di taman belakang. Apa hubungannya? Ya gak tau deh. Pokoknya dihubung-hubungkan aja…hihihihi…

IMG_00001928

my valentine, forever and for always….

Red

Selain rame sama Valentine, Februari juga identik dengan Imlek dengan dekorasinya yang didominasi warna merah. Meski oma saya bermarga Oey, tapi tradisi Tionghoa tidak pernah diturunkan dalam keluarga kami dengan alasan yang tidak saya ketahui. Jadi kalo Imlek gini, paling kami cuma ikut rame doang terutama di lingkungan Gereja dan hanya turut menikmati dekorasinya yang merah meriah di mana-mana itu.

IMG_00001918

O ya, yang menyenangkan dengan suasana Imlek gini adalah biasanya di saat-saat seperti ini buah naga merah bertebaran di mana-mana dengan harga yang muraahh! Seneng banget rasanya, karena kami sekeluarga kan sukaaak banget sama buah naga merah. Apalagi pak suami. Suka banget dia, karena khasiat buah ini buat pencernaan pak suami kerasa banget.

IMG_00001903

(back to) White

Jadi, kalo udah Februari itu, artinya telah tiba saat untuk melepaskan dekorasi Natal di rumah. Rumah yang tadinya meriah dengan hiasan Natal akan kembali terlihat didominasi oleh warna putih. Pohon Natal dan semua dekorasinya pun akan menjadi penghuni container box hingga bulan November yang akan datang. Ada rasa sedih. Tapi kalo dekorasinya gak dibongkar-bongkar juga, alamat rasanya bakal biasa aja kan? Tar menjelang Natal berkurang dong salah satu tradisi yang istimewa sekali di keluarga kami. Jadi gak apa dibongkar sekarang. Kiranya Tuhan berkenan, November nanti kami kembali bisa heboh dengan dekorasi Natal di rumah 🙂

Black

Jadi ceritanya, pada Februari di tahun ini, saya akhirnya memutuskan meninggalkan minuman kopi berkrimer untuk kemudian beralih ke kopi hitam. Alasannya karena akhirnya saya tau kalo non dairy creamer itu ternyata tak baik untuk kesehatan dan sebenarnya hanya menyebabkan berkurangnya manfaat baik dari kopi itu sendiri. Karena udah tau itu ya saya memutuskan kami semua gak lagi mengkonsumsi kopi berkrimer. Jadilah di rumah nyetok kopi bubuk Semendo, kopi bubuk Nescafe fine blend, kopi AAA Jambi, sama kopi kemasan (kopi + gula) Luwak dan Kapal Api. Maruk emang langsung nyetok macam-macam kopi itu….ya abis saya kepengen nyoba aneka rasa kopi item. Pengen tau mana yang lebih enak, hehe…

Blue

Adakah yang tau apa maksudnya warna biru di Februari?

Kalau belum, sini saya kasih tau.

Jadi, Febuari identik dengan biru, karena bulan Februari ini adalah bulan ulang tahun si abang, yang mana si abang ini kan sampe sekarang masih maniak banget sama yang tokoh berwarna biru, si Thomas. Dan tahun ini, lagi-lagi dia minta kue ulang tahunnya bertema Thomas! Duh ampun, gak ada bosen-bosennya anak ini sama si Thomas. Padahal saya udah tawarin kue ultah bertema superhero, karena biasanya kan anak umur segini minatnya mulai beralih ke superhero. Eh, gak mau aja dong dianya. Tetep maunya Thomas. Titik. Ya sudah, whatever you wish, honey, as long as you are happy then we will be very happy too 🙂

========================

Februari, bulan yang indah. Puji Tuhan bisa masuk ke bulan ini. Semoga sepanjang bulan ini banyak berkat  dan hal-hal yang kami rencanakan sepanjang bulan ini bisa terlaksana dengan baik. Amin 🙂

Buat teman-teman juga, kiranya selalu diberkati yaaa….selamat sore semua! 😀

Iklan

36 thoughts on “This February Is About…….

      1. Oh brati blom ada yg bertanya sperti itu padamu krn terbukti km blm tau sapa dese, hohoho. Ituloh mammaaaaa….. Personelnya SM*SH yg paling kece dan skrg main sinetron sama Nikita Willy. Jangan bilang kalo yey gak tau juga sapa itu Nikita Willy yaaa! *gambarin alis mamma kayak alise Nikita* 😆

      2. Hihihi..iya, emang blom ada, soalnya orang gak akan nyangka kalo keluarga kami ada turunan Oey. Tak nampak sama sekali soalnya 😆

        Hahahah..ampuunn tykaa…kalo nikita willy mah masih tau, soalnya sering keluar di inpotemen

      3. Sumpah lah aku juga mau nanya ini =)) Masih sodaraan gak ama Morgan Oey, hahahaha… Mbak ternyata kalau pasang pohon natal itu berbulan-bulan toh, kirain cuma Desember aja loh hihihi…

  1. Awwh.. So sweet…
    Terakhir kali ngerasain “coklat valentine” pas jaman sekolah dulu…

    Yeaay ada yang mau ultah… Kayaknya belum lama deh baca postingan soal ultah bang raja, sekarang tau2 udah mau ultah lagi…

  2. jadi tiap hari emang makan silverqueen lis? hehe

    moga2 kali ini bisa kesampean ya ikutan acara valentine dinner nya gereja… 🙂

    wah abang bentar lagi ultah ya… seru nih…. 🙂

  3. Marga Oei itu kan berarti sama dengan yang last namenya Wijaya. Kemungkinan besar sih karena yang Chinese dari pihak perempuan, jadi ikutan suami aja, alias lama-lama luntur tradisi Chinesenya.

    Soal kopi, coba kamu perhatiin kopi sachet, mostly pakai pemanis buatan/ aspartam. So far yang pakai gula beneran kalau dilihat baru si Indocafe coffee mix. Anyway, mending beli kopi giling sendiri dan tambah gula sendiri. Repot sedikit tapi lebih sehat 🙂

    1. Kalo kami Oey, Le, bukan Oei. Kalo yang Wijaya tuh kayaknya yang Oei.

      Iya kayaknya Le, mgkn krn yang Oey cuma bapaknya oma (mamanya oma sendiri bukan chiness), trus oma juga nikah sama opa ku yang krones, jadi tradisi tionghoa gak tll lekat dengan beliau.

      Bener emang, lebih enakan kopi bubuk (apalagi yang dari sumatera macam semendo, jambi, medan) gitu krn rasanya emang kopi banget (ya emang gk mgkn jd rasa teh sih) hihihihi….

  4. Sama bgt kita, Mba. Akupun suka Silverqueen almond. Bedanya suamiku gak seromantis suami Mba. Hehehe. Aku juga gak merayakan Valentine tapi otomatis jd merayakan karena ultah ibuku bertepatan dengan Valentine.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s