Mending Menghindar Kalo Ketemu yang Kayak Gini…….

Tadi di jalan, saya dan suami ngobrolin soal teman-teman saya yang notabene sama-sama berstatus udah ibu-ibu.

Sebenarnya awalnya kami obrolin soal semangka. Saya cerita ke suami kalo beberapa hari yang lalu sempat ngobrol dengan seorang teman tentang semangka yang diberi suntikan pemanis dan pewarna buatan.

Nah, dari soal semangka itu, entah gimana kami malah obrolin soal teman-teman saya yang udah ibu-ibu.

Sebagai mahkluk sosial, saya tentu senang jika punya teman. Dan berhubung sekarang saya udah punya anak, jadi saya juga senang jika bisa berteman dengan yang udah punya anak juga.

Namun pada kenyataannya, seseneng-senengnya saya punya temen yang udah punya anak, ternyata tak semua bisa dijadikan teman yang benar-benar teman (mo pake istilah sahabat, tapi kok kayaknya kalo sahabat itu sifatnya terlalu dekat, sementara yang saya maksud di sini lebih ke teman ngobrol), meskipun berada dalam satu lingkungan sosial. Entahkah di sekolah, kantor, gereja, tempat les, sekomplek, sealumni, dan sebagainya.

Pada akhirnya memang harus pilih-pilih. Maksudnya pilih-pilih di sini bukan pilih-pilih yang sampe gak mau kenal gitu, tapi pilih-pilih orang yang memang bisa dijadikan teman ngobrol. Siapapun bisa jadi kenalan saya, tapi kalo untuk dijadikan teman ngobrol apalagi sampe yang intens dan bikin lupa waktu, kayaknya butuh proses seleksi biar gak terjebak sendiri dalam obrolan yang tidak saya inginkan.

Dan ini ada beberapa tipe ibu-ibu yang akan bikin saya mending nunggu sendirian entah mo ngapain dalam mobil daripada nunggu sambil ngobrol dengan mereka.

1. Suka nanya tapi bukan karena peduli

Tipe yang kayak gini biasanya justru orang yang terlihat ramah banget. Kalo di saya seringnya kejadian yang kayak gini yang ngajak kenalan duluan dan berhubung udah banyak saya ketemu sama tipe ini, jadi dari awal pun biasanya saya udah nangkap kalo orang ada kecenderungan ke arah sini.

Khasnya adalah suka banyak tanya, apalagi soal anak-anak.

Karena perhatian? Tunggu dulu.

Kalo dia nanya anak saya les di mana, itu bukan karena dia pengen tau soal les itu dan gimana soal metode pengajarannya, karena ujung-ujungnya dia hanya akan bilang,

“Lho memang anakmu gak tidur siang?”

“Kok lesnya di situ sih? Ada temenku bilang tempat itu katanya…bla…bla…bla…mending katanya di sini…bli…bli…bli…”

“Aku gak ah ngasih anakku les itu, anak segitu kan masih kecil.”

Kalo dia nanya anak di rumah siapa yang jaga ketika saya kerja, itu bukan karena dia punya hati dan keajaiban bak ibu peri yang tanpa perlu susah payah dapat menawarkan diri menjagai anak saya di rumah atau ngasih saya gaji jika saya berhenti kerja. Bukan juga karena dia lagi hopeless nyari ART atau BS di rumah jadi perlu info soal darimana saya dapat orang-orang kerja. Apalagi bukan karena memang perhatian sebagai teman.

Kenapa bisa tau?

Karena begitu saya jawab, dia akan dengan seketika ngomong begini, “Eh, emang gak takut ya anak-anak ditinggal sama orang lain gitu?”.

Hiyak, mari senyum saja jika komentar kayak gini udah keluar dan mari pelan-pelan melipir nyari spot laen dan teman ngobrol yang lain. Atau langsung pura-pura sibuk balas email dari kantor juga bisa membantu situasi saya 😛

Kalo dia nanya anak saya udah bisa apa aja, sekali lagi bukan karena dia peduli, karena ujung-ujungnya dia hanya akan membanding-bandingkan dengan anaknya sendiri.

“Udah bisa jalan belum? Anakku dari 11 bulan udah lancar jalan.”

“Udah tumbuh gigi belum? Anakku dari 4 bulan udah keluar tiga giginya.”

“Udah lancar ngomong belum? Anakku dari 10 bulan udah pinter ngomong.”

Kalo yang kayak gini mah udah biasa yah. Saya sendiri gak pernah ngerasa yang gimana-gimana kalo pertanyaan yang dilanjutkan dengan perbandingan kayak gitu keluar. Cuma ya itu, meski saya gak apa-apa, tapi mending diusahakan sesedikit mungkin terjadi percakapan antara saya dengan tipe yang seperti ini 🙂

Oh ya nulis ini jadi teringat, pernah terjadi satu kali saya lagi ngopi sama seorang teman sebut saja si A, trus datang dua orang teman lainnya, B dan C. Si A ini baru beberapa bulan nikah dan belum hamil. Gak lama setelah dua orang yang lainnya itu datang, tiba-tiba si C nanya, “A, kamu udah isi belum?”. Dijawab sama si A, “Belum…”. Kemudian dengan wajah riang dan senyum cerah, si C nanggepin jawaban si A, “Belum yah? Aku kemarin habis nikah langsung lho….bulan depannya gak dapat lagi.” yaaaa..teruusss? 😆

2. Hobi ngasih kritikan

Setiap manusia memang butuh kritikan supaya jadi lebih baik, tapi kalo kritikan itu datang terus menerus dan sampe udah ke hal-hal yang gak perlu, dan pula dilontarkan oleh orang yang sebenarnya gak gitu kenal kita, ya kan rasanya males juga dong dengernya.

Sungguh bosan jika ketemu sama seseorang yang matanya begitu jeli melihat setiap jengkal sisi kekurangan kita, yang sebenarnya gak kurang-kurang amat sih, cuma di mata dia aja itu dianggap kesalahan fatal.

Kadang kritikan itu berbalut nasehat yang tiba-tiba saja diberikan. Terdengar baik. Tapi jika itu hanya bertujuan untuk mengurangkan orang lain, apa gunanya? 🙂

3. Bawaannya ngeluh terus

Saya tau, dunia ibu memang tidak mudah. Setiap hari ada aja tantangannya, entahkah dari dalam rumah, atau dari luar rumah. Tapi itu bukan alasan juga untuk setiap saat ngeluh dan ngeluh. Sesekali boleh, sebagai teman saya juga mau kok mendengarkan. Tapi kalo selalu tiap ketemuan yang disampaikan hanya keluhan dan keluhan sementara semua saran yang diberikan (karena dia minta) selalu mental oleh banyaknya alasan, jadi maunya bagaimana? Bukannya mau egois, tapi sebagaimana ibu yang lain pun, saya juga ngalamin kesulitan dan punya kekhawatiran juga, jadi tak bisa dipungkiri ada saat-saat dalam hidup saya di mana saya tak ingin menambahkan beban orang lain ke beban saya.

Saya tak keberatan berteman dengan orang yang bawaannya ngeluh.

Tapi kalo untuk sering ngobrol, tunggu dulu, karena yang seperti ini bisa menular dan kalopun gak sampe ketularan, bisa berdampak yang tak baik juga untuk si pendengar 🙂

4. Gak mau kalah

Yang kayak gini juga bikin pengen ketawa dalam hati. Alih-alih memberikan apresiasi, yang ini justru akan menceritakan bahwa pencapaiannya bisa lebih daripada pencapaian kita. Yang malesnya tuh karena dia yang nanya duluan, eh giliran dijawab malah tanggapannya kayak gitu. Pokoknya mo apapun kita kalah deh! Dia lebih hebat segala-galanya dari kita. Ya sudah, siapa juga yang mau lomba-lombaan? 😛

Begitulah, 4 tipe ibu yang membuat saya merasa kurang nyaman berpanjang-panjang ngobrol.

Saya tidak pernah merasa tidak nyaman ketika berada di dekat ibu yang terlihat begitu lebih segala-galanya dari saya. Lebih ramping, lebih cantik, lebih kaya, lebih lembut, lebih ramah, lebih keibuan, lebih pintar, lebih perhatian, lebih rohani, dan sebagainya, dan sebagainya. Seperti yang saya bilang di sini, saya masih melihat rumput tetangga lebih hijau, tapi bukan dalam pengertian iri atau menginginkan apa yang dipunyai orang lain apalagi menjadi seperti orang lain. Saya selalu bersyukur dengan segala yang sudah Tuhan beri, dan hidup yang saya jalani sekarang ini sudah lebih dari apa yang bisa saya bayangkan. Saya hanya melihat orang lain lebih saja. Karena itu saya tak masalah (apalagi merasa terintimidasi) berada di dekat orang yang begitu lebihnya di mata saya, selama orang itu tak ada tanda-tanda adalah seperti salah satu dari keempat tipe yang saya sebutkan di atas.

Kalo udah ketemu dengan salah satu dari keempat tipe di atas itu, maka saya akan lebih memilih menghindar. Bahkan terkadang sekedar say hi apa kabar saja sudah cukup. Mending gitu kan, daripada pusing sendiri 😀

'IMG_1410248041649

I love…love my life!

Iklan

82 thoughts on “Mending Menghindar Kalo Ketemu yang Kayak Gini…….

  1. Tipe satu itu sering banget ketemu, dan memang jadi malas banget lho nerusin ngobrol. Dan ini bukan cuma ibu-ibu lho, dikantor saya ada satu bapak yang kayak gitu. Suka banget nanya-nanya masalah pribadi, yang tujuannya supaya kita balik nanya gimana dia. Yang masih bujang sering kena “kapan nikahnya? kok nggak nikah-nikah sih, masa kalah sama…..” yang udah nikah dan belum punya anak kena “Gimana ini, masa cuma bikin terus tapi nggak pernah jadi….” yang udah punya anak satu kena “jadi kapan nambah lagi, ntar keburu….” yang sudah punya anak dua kena “kok cepet banget sih anaknya udah dua…”

    Jadi, dimatanya itu semua orang salah!
    Klo dia masuk ke ruangan saya, saya pura-pura sibuk aja baca sesuatu di layar, padahal dalam hati jengkel dengar pertanyaan dia buat teman seruangan saya. Usil banget sih mau ngurusi kehidupan pribadi orang lain. Nah, saya yang nggak kena pertanyaan aja bisa jengkel, gimana yang ditanya?

  2. klasifikasi yang jeli Jeng Lis, belum lagi yang kombinasi lebih dari satu pilahan di postingan ini ya, tambah ruwet.Suka dengan motto love our life….
    Salam hangat

      1. Yagitudeh. Awalnya excited bahkan sampe kasih nasehat lalalili. Eeeeh lama lama jengah. Udah deh dia dateng kita tinggalin. *lah beneran bocooor.

        Maap Liis nyampah di sini….. XD

      2. Bikikikikik…

        Tapi ember Dan, sama orang kayak gitu, mending menghindar. Capek, jengah, lelah, bosan kalo diladenin 😀

        Gak apa Dan nyampah di sini, banyak2 jg gak apa, tar aku kirim tagihan kebersihannya #lho? 😆

  3. Buanyaaak banget ketemu sama 4 tipe itu… ngga di dunia nyata aja sih, di sosmed juga suka ada aja yg begitu..
    Tapi abis baca ini trus aku sambil mikir juga “aku salah satu dari 4 tipe itu ga ya.?”
    *tiba2 galau*

    1. Ayo mumut dipilih2, masuknya ke kategori yg mana ini :p

      Iya Lis, klo gw lbh baik menghindar sih biar hati tenang dan ga banyak dosa jg karena kitanya jadi ga komen negatif.

  4. Hi da (boleh panggil eda kah? Hehehe..), salam kenal ya. Sudah agak lama jadi silent reader ceritanya. Ketemu blog’nya ga sengaja, tapi waktu coba baca langsung suka, hehehe…kalau lagi ada waktu buat baca, meluncur deh ke blognya eda. Izin copy artikel yg ini ya da, soalnya ngadepin hal yg sama juga euyy & setuju dgn yg eda tulis disini. Duuhh jdi panjang nih, hihihi.. mauliate ya da 🙂

  5. Aku jg gak suka mbak, sm ibu2 yg mbanding2an sm anaknya. Prnh kan di babyshop ada ibu2 dia nanya Anin umur berapa, dkiranya Anin itu 3thn ckckck, (wktu itu Anin umur 6thn) trs hbs itu dia mbandingin sm anak laki2nya yg tinggi dan ndut.
    Klo yg suka ngeluh dan suka pamer, ada itu di sosmed. Yg suka ngeluh terpaksa aku unfollow, males baca newsfeednya. yang suka pamer juga gak nguatin, risih sdri aku.

  6. Nah yg ttg nomer 1 itu…. Prinsipku sblkm bertanya (trutama sama yg ga akrab ato bukan bestfren banget): ada guna+manfaatnya gak buatku klo aku tau cerita/jawabannya? Ada guna+manfaatnya gak buat dia kalo aku tau cerita/jawabannya? Klo cm kepo dan ujung2nya bikin penyakit hati mah mending gak usyah.

  7. Kok saya melihat lebih banyak ibu2 yg punya kebiasaan spt di atas dr pada yg tulus dlm berteman.

    Bersyukur dengan segala yang sudah Tuhan beri adalah yg terbaik 🙂

  8. mudah-mudahan kita semua dihindarkan dari sifat-sifat begini dan begitu ya Lia, dan gw terbuka loh kalo mau ada kritik misalkan suatu saat khilaf jadi nyinyir begitu.. Bentar mamah etty nyari minyak dulu yah,keselip dimana itu minyak…

  9. Duh… saya gitu gak ya… Emang sih bukan ibu-ibu (harus ganti kelamin kalau untuk ini), tapi…. kayaknya kadang suka melakukan seperti yang disebut deh.

      1. Biasanya sih klo tanpa disadari itu terjadi krn gk ada niat. Nah yg ku ceritain di sini biasanya mmg orgnya punya niat (bahkan gede!) buat nunjukin kelemahan org lain dan nunjukin kalo dia lebih. Kenapa tau niatnya begitu? Karena terjadi berulang-ulang..

  10. makanya saya gak terlalu suka gabung sama emak emak dikantor yang memang gap nya sama aku beda jauh hanya karena saya status dah nikah yang kadang mengharuskan aku ikutan mereka tapi gak se soulmate.. soalnya emang bukan sahabat .. kita .. cuma teman kantor aja..

  11. Hiks langsung ngaca *semoga kalau ada juga hal tersebut di diriku aku bisa berubah lebih baik.Amin* Kalau bestfriends sih biasanya udah lewatin time test ya Lis, dan kita biasanya udah pada punya kan (selain suami tyentyunyaaa) . Jadi kalo semakin berumur gini malah makin selektif, kalo emang gak nyaman/gak cocok ya emang mending jangan buang waktu sayaaaang booo waktu kita. Eh tapi pernah lah ya aku sok curhat (padahal ngegosip kan ahahah) ke hubby soal kenalan yg mirip gambaran no 1, menurutku sok nanya padahal mau pamer atau sengaja mau kritik dan ngasih tau kalau dia yg paling oke, daaaaan jawaban hubby? “yah, mungkin dia jadi begitu karena nggak punya temen buat cerita kehebatannya dia. Gak punya social media kayak fesbuk buat nunjukin kelebihannya dia….nggak punya blog buat pamerin apa yang dia punya dan bisa….” BAAAANG STOP BAAAAAANG KOK JADI KAYAK NGOMONGIN AKU BAAAAAANG

  12. Mba kalo menurut aku kok enakan temen tuh saling diskusi atau tukar cerita dibanding beberapa tipe yg Mba jabarin itu. Being a mother supposed to be mature. Cuma pada kenyataannya emang gak semua seperti itu sih. That’s life 🙂

  13. mudah mudahan aku bukan jadi salah satu type yg begitu ya lis.. tapi emang kadang nyebelin bgt klo ketemu yg model begituan.. khususnya no 1.. ribeeet ajah

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s