Sore ini……sebelum pulang………

Baru selesai berurusan sama satu aplikasi. Puas. Akhirnya selesai juga.

Ini aplikasi istimewa, karena business owner-nya pak suami sendiri. Dia punya program yang pengen diterapin dan butuh IT support. Ya udah, berhubung emang kerjaan saya itu, ya saya kerjain aja. Puji Tuhan akhirnya semua fitur kelar semua dan dari pak suami sendiri udah oke banget sama hasilnya.

Seneng!

Walo leher pegel.

Trus karena masih nunggu, saya buka lah  si The Old Reader.

Trus langsung nyesel, karena ternyata banyak temen yang lagi nulis tentang rencana liburan.

Nyesel, karena bikin jadi pengen liburan juga, tapi sadar diri kalo tahun ini jatah cuti cuma 12 hari, yang mana udah harus disiapin buat cuti pas Lebaran nanti karena si sus dan si mbak pasti mo mudik, dan musti disiapin juga buat Natal.

Tahun ini udah pasti ada rencana liburan, tapi ya itu, liburannya paling pulang kampung doang…hehe… Dalam hati pengen sih, liburan ke manaaa gitu. Tapi dengan kondisi sekarang, rasanya kok gimana ya kalo kami bisa ada waktu dan dana untuk liburan tapi trus gak dipake buat nengok orang tua. Bukan gak enak sama orang tua, tapi gak enak sama perasaan sendiri. Mumpung ada kesempatan, lebih baik dipake buat nengok mereka, karena mereka pasti rindu banget ketemu sama anak-anak dan terutama cucu, apalagi di masa tua mereka gini.

Dan akhirnya, setelah puas mupeng dengan rencana liburan teman-teman itu, saya pun membuka halaman ini. Pengen nulis aja, biar otak jadi rileks.

Trus tiba-tiba saya keinget sama film October Baby. Iyes, saya emang masih belom bisa move on dari film ini. Masih kepikiran terus, mungkin karena di mobil saya selalu denger soundtracks-nya.

Nah, seperti yang saya bilang sebelumnya, film ini tuh ngasih pesan-pesan tentang kehidupan yang menurut saya bagus banget. Trus juga ada beberapa quotes dalam film ini yang menarik hati dan perhatian saya karena kalimatnya indah dan so true!

To be human is to be beautifully flawed

Bener banget, semua manusia pasti ada cacat dan kekurangannya.

Kalo mo dibahas berapa banyak kekurangan saya, rasanya mo dibikin ratusan tulisan pun gak bakal ada habisnya. Yah, masih syukur sih kalo punya banyak kekurangan, karena berarti masih ada kelebihannya. Yang parah tuh justru kalo kita cuma punya satu kekurangan: gak ada kelebihan :mrgreen:

Ya secara fisik, sikap, pemikiran, rasanya kok semua gak ada yang sempurna. Ada aja kurangnya di sana-sini. Dan emang peribahasa kalo rumput tetangga selalu lebih hijau itu benar adanya, karena saya juga masih ngeliat orang lain lebih punya sesuatu daripada saya.

Menyedihkan.

Tapi saya yakin, yang kayak gini gak hanya saya. Yang baca ini pasti juga pernah (atau sering?) merasakan yang sama.

Wajar sih. Namanya juga manusia. Itu lah mungkin salah satu kekurangan kita. Dan sebenarnya kekurangan itu lah yang menjadikan kita manusia. Jadi seharusnya gak boleh sedih dengan kekurangan yang dimiliki, asalkan jangan sampe kekurangan itu udah menyangkut sifat-sifat yang merugikan diri sendiri dan orang lain. Misalnya iri hati, tukang boong, tukang cari muka, dan sejenisnya. Kalo udah kayak gitu mah, harus diperbaiki tuh, karena dampaknya udah gak baik.

When you hear something enough times, somehow you start to believe it

Emberrrr….gak usah jauh-jauh deh. Contoh sederhana aja, karena dari kecil denger dongeng kalo kura-kura itu lambat, maka saya pun jadi beneran 100% percaya kalo kura-kura itu hewan yang lambat dan gak bisa lari. Padahal ternyata? Salah kaaannn….

Itu cuma contoh yang sederhana banget. Belom lagi yang lain-lainnya.

Maka ya memang, apa yang didengar, yang dibaca, yang diliat tetep harus diuji sih.

Dan quote ini bikin saya berpikir, untuk hati-hati ngenalin sesuatu ke anak-anak, supaya jangan sampe mereka tumbuh dengan pemahaman yang salah terhadap sesuatu. Yah, semoga aja bisa, meski namanya mamanya masih manusia, jadi tetep aja pengajarannya bakal kurang sempurna.

Life is not always black and white. Hate the crime, not the criminal.

Quote ini mungkin mo bilang kalo kadang ada aja alasan yang membuat manusia melakukan kesalahan yang fatal. Iya, emang bener. Tapi kalo saya bilang sih, yang ini bukannya mudah buat dilakukan. Jangankan mikirin urusan mengampuni tindak kejahatan orang yang berdampak kerugian atau kehilangan besar di saya, memaafkan orang yang bikin salah ke saya aja kadang susah 😀

Butuh hati yang benar-benar pengampun untuk bisa seperti ini dan hati yang penuh pengampunan kayak gitu memang cuma bisa datang dari Tuhan aja.

Tapi emang bener kalo yang harusnya dibenci itu adalah perbuatannya, bukan orang yang ngelakuinnya. Setiap orang bagaimanapun pantas untuk dicintai. Di mata Tuhan begitu kan? Meski benci dengan tindakan dosa manusia, tapi tetep aja, Tuhan sayang dengan semua ciptaan-Nya.

Kalo saya mungkin masih jauh dengan yang kayak gini. Karena ya bok, kalo ketemu sama orang yang saya tau bisa ngelakuin tindak kejahatan, saya mah pasti udah serem duluan 😀

Because you’re forgiven, you have the power to forgive, to choose to forgive

Sedikit banyak masih ada hubungan dengan di atas. Tentang mengampuni kesalahan orang and I couldn’t agree more…. Mengampuni itu memang adalah pilihan…….

Ya udah, segitu aja yang mo ditulis…hihihi…Gantung banget rasanya ini tulisan, tapi saya buru-buru. Yah, lumayan lah, nulis gini emang bikin rileks pikiran 😀

Iklan

45 thoughts on “Sore ini……sebelum pulang………

  1. wah bagus banget kak postnya utk jd bahan renungan hari ini. aku jg sbg manusia sering rendah diri dan iri, tapi kadang bs sombong jg kalo lagi diatas >.<
    quotes nya bagus banget :hate the crime, not the criminal 🙂

  2. Barusan aku sama temenku lihat-lihat IG seseorang yang folowrnya lumayan banyak, dokter, cantik banget, nikahannya gede banget, jago masak, trus kita sirik. Tapi emang ya, meski kayaknya tuh orang sempurna tapi dia pasti punya sisi yang kita ngga tahu kan. Hahaha komen apa sih iniii…
    Rumput tetangga emang lebih hijau Mbak…
    Tapi kalau urusan toilet enggak. Mau toilet rumahku jelek, di rumah tetangga bagus, tetep enakan di rumah sendiri, hahaha =))

  3. Huaaaa, utk bagian post yg terakhir gw masih susah maafin org apalagi dia udh bla bla bla tak terjelaskan dan sampai skrgpun masih belum bisa maafin dia. Berharap jangan sampai jadi akar pahit juga sih 

  4. “Rumput tetangga selalu lebih hijau itu benar adanya..”(benar banget tuh mba) sering bgt ngerasain itu ….hihihihi tp untungnya cepat ditangkis deh dengan banyak bersyukur ma Allah Swt.

  5. Padahal ya mbak, bisa jadi orang yang kita anggap lebih baik itu, orang yang kita pengen supaya bisa kayak dia, bisa jadi dia beranggapan sebaliknya. Bisa jadi dia itu beranggapan kalau kita ini lebih baik dari dia. Jadi kalau orang jawa bilang “sawan sinawang” artinya saling memandang, saling mengamati. Tiap orang itu ada kelebihan dan ada kekurangan

    1. Iyes mbak, bener.

      Aku pernah kayak gitu sama seseorang. Dulu sebelum kami belum saling kenal, aku sering liatin dia trus dalam hati bilang, cantik banget sih ni orang. Trus akhirnya satu kali kami jadi kenalan dan akrab, trus dia ngakuin kalo dulu sering liat aku sambil dalam hati mbatin, itu mbak cantik deh…aku pas denger itu langsung ketawa…rupanya yaa…hahahaha

  6. ah betul sekalih itu, aku paling mupeng dan envy klo liat org jalan2 or liburan…klo pamer mobil baru ato materi si aku ga peduli ya, tp klo tau2 cek in di airport mana sumpah bikin drooling. Tapiii kan ngga boleh ngiriiiii yaa, stiap kelg pasti sudah punya grand plan masing2, taun ini pun aku blum ada rencana liburan, paling yg deket2 ini….pokoknya skr fokus nabung aja dulu mba *lah malah curcol*

  7. padahal aku sering mikir mbak alissa sekeluarga ini udah kerennya ga ketulungan. manusia sih ya. aku juga selalu ngerasain rumput tetangga lebih hijau. tapi ya kelamaan nengok rumput tetangga, kasian juga ma rumput sendiri. hihi..

  8. Kata nya envy is a waste of time. Tapi kalo ga berlebihan kan bagus jg yak buat motivasi diri sendiri 😀 aku jg lg butuh bgt liburan nih, uda sumpek bgt di jakarta. Semoga imlek nanti bisa pulkam 😀

  9. Liiiisss cuti 2015 kami 12 hari itupun dikurangi cuti bersama, kaleee hahahaha *iri sama yang cutinya 24 hariiiii* mau ikut liburan di long weekend males kena macet dan rame di mana-mana dan kayaknya emang buat yg jauh kampungnya macam kami juga udah jelas alokasi cutinya itu buat pulkam. Aku juga nggak nganggap itu liburan sih itu mudik kan, tapi kayaknya anak-anak nganggap itu liburan banget hahaha
    Ya udahlah adalah nanti waktunya (dan duitnya juga) ye ahahaha

    1. Hahahaha…iya yaa kalian cuti bersama pun dipotong ya, turut prihatin kalo gitu ya mak *ditimpukpiano*

      Klo buat anak2 malah mudik itu liburan yg super menyenangkan….krn bakal kumpul rame2 sama sepupu. Mrk mah gk peduli di mana tempatnya, setiap hr cm diam di rumah opa/opung pun gk mslh selama bs maen bareng sama sepupu2 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s