HP yang bikin nyaman……

Buat orang pengidap hyperhidrosis seperti saya, bisa dibilang bukan mudah mencari handphone di jaman yang udah serba touch screen seperti sekarang ini.

Sejak dulu saya gak pernah tertarik sebenarnya pake hp yang full touch screen, apalagi iPhone. Tanpa mencoba pun saya sudah bisa membayangkan bahwa saya tidak akan nyaman ngetik-ngetik di atas layar kaca. Sayang banget rasanya, harga udah mahal, trus saya gak nyaman pake. Eh, tapi kalo sekarang sih udah ada Typo (physical keyboard for iPhone) yah, cuma denger-dengernya sih masih agak ngerepotin pakenya, apalagi karena si Typo ini musti di-charge terpisah dari hpnya selain bikin ukuran hpnya juga jadi lebih panjang.

Anyway saya bukan mo bahas soal iPhone dan Typo di sini, saya mo cerita tentang saya dan handphone.

Dulu saya pake BB Torch, itu sebenarnya udah nyaman banget karena masih ada keyboardnya. Tapi trus seiring waktu berjalan, si Torch tambah lama tambah lemot jadilah saya berpikir buat ganti hp. Sebenarnya persoalan lemotnya itu cuma alasan aja sih. Alasan utamanya adalah karena saya tergoda dengan kamera Sony Experia…hihihihi…. Akhirnya waktu itu nekad beli, padahal suami udah bolak balik nanya, “Yakin?”

Iya, yakin kok…….

Dulu………waktu belum beli.

Setelah udah beli akhirnya nyesel.

Iya, memang kameranya bagus. Tapi apa artinya kalo alat buat komunikasi itu malah bikin saya malas berkomunikasi?

Ya gimana gak malas, kalo ngetik dikit itu layar hp langsung basah. Jangankan buat nge-chat ya, buat nyari nama kontak aja saya malaassss….kasian liat layarnya yang selalu kayak abis kena ciprat orang cuci tangan.

Sampe kemudian ntah kenapa itu hp tiba-tiba bermasalah. Bolak-balik nge-hang, hingga akhirnya musti dikarantina berbulan-bulan.

Sebenarnya saat itu saya sedih, tapi sekaligus kok berasa lega juga yah, karena dengan begitu maka jadi ada alasan buat nyari hp lagi yang lebih cocok untuk kondisi saya 😀

Suami juga pas itu Sony dikarantina udah mulai paham sih ini arahnya mo kemana. Waktu karantina pertama dia masih belum ngomong. Nah, waktu karantina kedua akhirnya dia keluarkan juga apa yang jadi uneg-unegnya ada di hatinya, “Udaahh….mama ganti hp aja! Pake BB Q10 ajah biar gak repot gini!”. Aahhh..suamiku, aku kan jadi gak enak…hihihihihi….

Dan akhirnya, singkat cerita, jadilah saya beli si BB Q10.  Bersyukur ya, jaman sekarang urusan contact udah bisa ngandelin email, jadi mo ganti-ganti hp pun gak masalah, karena once kita konek dan sinkron ke email maka contact akan bisa masuk semua dengan sendirinya.

Udah berbulan-bulan saya pake, dan emang, saya udah paling cocok sama hp yang kayak gini karena gak full touch screen. Memang sih waktu awal-awal, saya butuh beradaptasi dulu buat swipe-swipe-an dan sempat bingung sendiri, ini kok gak ada tombol ato key buat back yaaa? Oalah, ternyata musti nge-swipe dulu biar windownya bisa ketutup, hehe….

Trus juga dari segi model memang bukannya yang trendi dan gaya, tapi itu gak masalah, yang penting kalo ada yang bbm atau email, saya masih punya hasrat untuk balas…hihihihi….

Trus kekurangan lainnya adalah karena aplikasi WordPress buat BB 10 ternyata masih belum sempurna. Jadilah itu aplikasi gak bisa kepake…hikkss…padahal kan aplikasi kayak gitu berguna sekali buat blogging. Tapi berhubung saya lebih banyak ngeblog di depan kompie, jadi hal itu gak terlalu jadi permasalahan buat saya *lah trus ngapain pake hikss-hikkssan segala?*

Nah, setelah beberapa bulan pake ini hp, berikut adalah hal-hal yang bikin saya nyaman dengan benda ini.

Pertama, tentu karena physical keyboardnya. Meski fitur dan menunya tetep harus diakses lewat layar sentuh (jadi jangan berharap bisa mendapatkan kenyamanan seperti pendahulunya ya, di hp ini gak ada satupun menu yang bisa diakses lewat keyboard, karena si keyboard murni hanya untuk ngetik doang!), tapi seenggaknya saya gak kesulitan ketika ngetik dan layar juga gak harus selalu basah. Yang paling asik, dengan hp kayak gini, saya jadi bisa seperti dulu lagi, ngetik tanpa liat layar. Kalo pake touch screen mana lah bisa. Udah liat aja masih bolak balik tuh saya salah ketik 😀 .

Kedua, ukurannya pas banget dalam genggaman saya. Panjang x lebar x tebal nya pas apalagi kalo dibandingin dengan Sony Experia C saya yang dulu, itu Sony masih kepanjangan rasanya. Kalo dibandingin sama Torch, yang ini lebih ringkes karena lebih tipis serta ringan dan kalo dimasukin dalam dompet gak bikin dompet jadi terasa lebih tebal.

Ketiga, aplikasi terbatas banget yang bisa diinstal di sini. Beberapa aplikasi macam Instagram sebenarnya bisa juga diinstal, tapi butuh effort karena gak tersedia di BB World. Buat yang lain mungkin ini adalah ‘kekurangan’. Tapi kalo bagi saya pribadi itu adalah keuntungan…hihihi… Dengan kayak gini, saya bisa aman dari segala macam social media dan chat application. Install yang perlu-perlu aja, kalo pun ada godaan nyoba aplikasi baru, mikirin effortnya aja udah bikin saya malas duluan 😀 . Saya butuh hp buat komunikasi (telp, sms, email, bbm, wa, fb), dokumentasi (kameranya memang cuma 8MP, tapi udah cukup lah kalo buat dokumentasi sehari-hari yang sifatnya bukan profesional), bikin catatan yang perlu-perlu, dan buat membantu saya baca berita serta bayar-bayar ols tagihan. Jadi asal aplikasi-aplikasi itu bisa keinstal di hp ini, maka itu udah cukup banget buat saya.

Keempat, saya nyaman dengan BB Hub-nya. Ngecek notifikasi cukup di satu tempat tapi gak jebret sekaligus semua notifikasi keluar bikin pusing liatnya. Meski dapat diakses dalam satu menu, tapi semua notifikasi tetap terbagi-bagi per aplikasi/account. Nyaman. Memudahkan banget buat saya.

Kelima, baterainya tahan lama. Seharian tahan tuh tanpa di-charge dari malam ke malam. Mungkin karena aplikasi yang saya install minim, jadi baterainya tahan lama.

Gitulah beberapa kenyamanan yang saya rasakan. Mudah-mudahan ini hp bisa tahan lama biar saya gak tergoda untuk pindah ke lain hati lagi. So far sih ini hp udah lebih dari 10 kali jatuh sejak dibeli. Jatuh karena saya yang gak hati-hati. Atau jatuh karena dilempar si dedek, dan so far gak pernah dia hang. Semoga aja setelah nulis ini gak ada kejadian si adek menguji kekuatan hp ini dengan cara dicemplungin ke dalam air…hihihi…

Oh ya, satu hal yang jadi tanda kalo saya nyaman dengan hp ini adalah karena beberapa hari setelah dibeli dan setelah saya beradaptasi dengan layarnya, saya langsung semangat buat ngatur aplikasi dalam folder-folder. Dibandingkan sama sebelumnya dengan si Sony, asli dah, saya gak ada semangat sama sekali buat bikin itu hp jadi lebih mudah buat saya akses. Semua aplikasi gak ada diatur, padahal bagi saya yang maunya serba terorganisir, aplikasi yang tampil semua tanpa diatur per fungsi itu adalah pelanggaran kode etik, tapi berhubung saya emang rada malas pake itu hp dan somehow udah ngerasa kalo saya gak jodoh dengan itu hp, jadi yah saya biarkan saja :D. Kalo sama yang ini mah, udah rapi teratur isinya. Nama-nama kontak yang baru yang tadinya saya masukin sembarangan aja lewat si Sony, juga sekarang udah saya rapikan, bikin nyaman mata sendiri pas nyari nama kontak, hehe…

IMG-20150126-WA000

Btw, ini bukan post berbayar ya *mimpi aja dibayar sama BB buat review produk dia…hihihihi*, saya nulis ini cuma dalam rangka cerita doang. Sapa tau kan gitu, di luar sana ada juga orang aneh kayak saya yang justru ngerasa tak nyaman dengan perkembangan jaman ini dalam hal ini persoalan communication gadget yang udah serba layar sentuh semua…

Iklan

38 thoughts on “HP yang bikin nyaman……

  1. Aku juga ga nyaman pake yang full touch screen lis….taulah gimana aku kalo typo….juara lah pokoknya,hahahha
    Kayaknya aku juga pgn balik yang pake keypad deh….tapi nabuuung dulu aaah *itungin tanggalan, kapan gajian*

  2. Awalnya aku jg suka yg keypad dibanding touch screen, tp lama2 kok enakan yg touch screen yah, jadilah hijrah ke iphone hehehe

  3. sama mbak, aku juga nggak nyaman pakai yang touchscreen. klo pakai keypad, ngetik bisa sambil ngobrol dan adu mata dengan anak-anak. klo touchscreen mata harus konsen ke layar, jadinya si babang yang sering protes klo saya lagi ngetik, katanya “mama itu kerja terus, kapanlah main sama aku”

  4. hehehe.. syukurlah dah nemu yg pas sm kondisi tangannya mb Lis 🙂
    Aku dl juga cinta banget sm keypad-nya BB waktu aku ganti hp touchscreen aku lgsg milih yg layar 5 inch, tentunya dengan alasan bakalan susah ngetik2nya.. ternyata waktu pertama ganti.. ahahahhaaa.. lgsg berasa salah milih hp, krn typo melulu ngetiknya. Tapi karna uda terlanjur, ya belajar membiasakan diri, untungnya aq g da mslh sm tangan..

  5. Mba, aku punya temen yang masalahnya mungkin mirip dengan Mba. Tangan n kaki keringetan, basah. Berhubung Beliau sebelumnya pernah kuliah di Eropa, di sana ada alat untuk terapinya.. Memang ga nyembuhin total tp cukup membantu asal teratur pakenya. Aku ga tau persis alatnya. Tp katanya seperti setrum gt. Jd tangan kita dimasukin ke air yg udah dialiri arus listrik tegangan rendah. Beliau sudah menerapkan cara ini bertahun-tahun dan selama ini cukup membantu agar tangan/kaki basah tsb tdk mengganggu aktivitas sehari-hari.

      1. Setelah aku konfirm ke orgny ternyata alat yg Beliau pake bkn beli di luaran jd ga ada merknya gt.. Tp sistemnya itu disebut iontophoresis. Mungkin Mba bisa coba browsing. Aku ga tau jg apakah ada yg jual. Maaf ya kl tdk membantu.. 😊

  6. Emang cocok-cocokan juga sih Lis…
    Setelah si tablet samsung ku error dan ribet banget mau benerinnya..
    Akhirnya sekarang pake lenovo dan langsung cocok sih 🙂

    Sebelnya pake layar sentuh itu, gak bisa browsing sambil makan gorengan sih…bhuahaha..
    mana jariku jempol semua lagi, makanya jarang BW pake hape, typo muluk 🙂

  7. dulu juga ga bisa muv on deh dari BB, soalnya qwertynya membantu banget.
    Eh, tapi pas pake touch screen, lama2 terbiasa..cuma ya itu sebelnya suka typo… *ketularan Pungky* 😀

  8. dulu aku pake bb onyx 1 dan 2 lamaa, tapi kalo udah setahun lebih pasti suka lemot n ngehang dan eror kak BB tuh, makanya ganti merk deh skrg. moga aja bbnya kak Lisa awet sampe bertahun tahun kedepan ya 🙂

      1. Setelah 1.5 tahun pake iphone, aku baru tau klo ternyata fitur alarm nya dipisah (menu yg beda dgn calendar). Jadi aku stop ngandelin calendar dan pake alarm biasa aja, hehehehe. Termasuk untuk reminder aktivitas keseharian yg MESTINYA pake calendar. Rada rempong akhirnya tp yastralah 🙂

  9. hubby itu apple fanboy karena tahan bantingnya Lis, jadi ngeliat aku yang suka jejatuhin barang dia ngerasa aku perlu pake iphone dan aku tak suka karenaaaa itu touchscreen. BB bulukku ini masih kucinta karena itu juga, enak dipake ngetik. Aku pake touchscreen tak terhitung typonya dan jadi males lambat gitu padahal jariku gak gede gede amat tapi tetep aja ratu typo

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s