Movies I Like Recently

Mowniing!

Pagi-pagi pengen ngomongin film ahhhh…

Sebenarnya kalo soal film (alias tontonan), saya punya selera yang random. Hampir sama dengan selera soal buku. Mo thriller, mo horor, mo detektif-detektifan, mo sejarah dan biografi, mo lucu, mo romantis, mo nyata, mo fiksi, mo komik, mo novel, mo ensiklopedia, mo hollywood, mo british, mo India, Korea, Jepang, ato Indonesia…..Anything, asalkan ceritanya jelas, maka pasti akan bisa bikin saya duduk nonton atau baca sampe habis. Terkecuali buat sinetron (masa kini) yaaa…karena ceritanya gak jelas, jadi gak mungkin bisa bikin saya suka 😛

Tapi itu dulu…..

Jaman masih belia.

Jaman yang dipikirin cuma sekolah dan pacaran.

Kalo sekarang, berhubung keterbatasan waktu dan kondisi, saya mulai pilih-pilih lah. Kalo gak bener-bener suka dan/atau bermanfaat, mending waktu buat nonton ato baca buku dialihkan ke yang lain (baca: ke urusan suami, anak, dan rumah 😀 ). Dan lagian makin ke sini tuh makin banyak yang dipikirin dalam hidup ini. Keluarga, kerjaan, berat badan (masih sedih inget angka 57 kilo!), harga bbm, harga cabe, harga tukang yang makin mahal (murahin dikit dooongg biar rencana tahun ini bisa terealisasi T_T), ART, BS……banyak  lah, jadi please, kalo pun saya ada waktu untuk nonton ato baca buku, saya pengennya yang gak harus bikin saya mikir lebih banyak lagi. Cheesy gak apa deh. Yang penting gak bikin saya lelah mikir!

Nah, pagi ini saya mo cerita tentang film-film yang belum lama ini saya tonton yang bener-bener menarik perhatian saya sampe bikin saya googling tentang itu film. Sebenarnya semua yang mo saya ceritain ini udah termasuk film lama, tapi saya sendiri baru-baru ini aja nontonnya…hehe…maklum, untuk sekarang cuma ngandelin apa yang diputar di TV doang, jadi ya itu, rata-rata yang ditonton adalah film yang minimal udah basi sejak 6 bulan sebelumnya 😀

Saya nulis tentang film-film ini bukan sebagai review yaaa…. I really don’t have competencies to review a movie or other works of art, so I won’t try to do that.

October Baby

Ini film yang saya suka pake banget…nget…nget!

October-Baby-Large
Sumber gambar dari sini

Ini film udah lama. Udah tayang sejak tahun 2012. Saya sendiri sebenarnya udah lama banget tau film ini dan udah pernah nonton juga di TV lebih dari setahun yang lalu. Tapi dulu itu, saya pas lagi gak bisa stay tune di depan TV, udah harus buru-buru ngelakuin apa gitu. Mana waktu itu mulai nontonnya ketika film udah jalan lebih dari setengah jam lagi, jadilah meski ada rasa tertarik buat tetep nonton, namun berhubung urusan domestik lebih penting ya, waktu itu TV-nya langsung dimatiin dengan meninggalkan rasa penasaran yang masih besar sebenarnya.

Sampe akhirnya hari Sabtu yang baru lalu, ini film ditayangin lagi di TV. Mungkin sebelum-sebelumnya udah pernah juga ada tayang ulangnya, cuma saya baru ‘ketemu’ lagi dengan ini film ya Sabtu kemarin itu.

Bahagianya, kali ini bisa nonton dari awal sampe habis.

Buat yang belum tau, October Baby ini ceritanya tentang cewek usia 19 tahun bernama Hannah yang secara tiba-tiba mengetahui kalo ia adalah anak yang diadopsi oleh orang tua yang selama ini dia tau sebagai orang tua kandungnya. Dia juga akhirnya tau kalo dia dulu terlahir prematur di usia kehamilan 24 minggu yang disebabkan karena upaya aborsi yang gagal dilakukan oleh ibu kandungnya dulu di sebuah klinik di Mobile, Alabama.

Dari situ akhirnya dia, ditemeni sama temen deketnya dari kecil, Jason, berusaha mencari tau kebenaran tentang kelahirannya, terutama nyari tau tentang ibu kandungnya.

Perjalanan Hannah dan Jason memang akhirnya berbuah manis. Semua rahasia yang pengen dia tau bisa terungkap…gak cuma soal kelahirannya, tapi juga rahasia hati antara dia dan Jason…ahahaha….

Ini ada trailernya, saya ambil dari youtube, buat yang pengen liat.

Secara ide cerita, mungkin terdengar klasik, tapi sungguh deh film ini membangkitkan rasa yang gimanaaa…banget *gimana coba? Tauk deh. Hard to explain*.

Dan pesannya itu lho, dalam banget!

Choose life, because life is beautiful.

Choose to forgive, because we have been forgiven by God.

And please, say no to abortion because every baby has all the rights to live a life.

Buat orang-orang yang pernah mengalami rasanya terabaikan, terbuang, tak diinginkan, atau berbuat kesalahan yang rasanya tak terampuni bahkan oleh diri sendiri, maka film ini pas banget untuk membantu memulihkan diri dari perasaan-perasaan seperti itu.

Selain suka sama jalan cerita dan pesannya (yang suer, bikin saya sampe nangis!), menurut saya film ini juga komplit banget mengakomodir bagian-bagian yang paling saya suka ketika nonton sebuah film.

Tentang keluarga dapet. Banget malah! Apalagi soal hubungan antara ayah dan anak perempuan. Nonton ini bikin keingetan terus jadinya sama papa yang nun jauh di pulau seberang…hikkss…

Tentang romantis-romantisan yang manis banget ala remaja (yang seharusnya dan yang sesuai porsinya) juga dapet! Seneng nonton film ini karena gak mengumbar apa yang tidak perlu tapi tetep romantisnya kerasa sampai di sini (nunjuk dada).

Dan bagian paling romantis menurut saya adalah ketika daddy-nya si Hannah nanya gini ke Jason, “I just want to know what your intentions are about my daughter?”

Trus si Jason tanpa berpanjang-panjang langsung jawab, “I love her.”

Aaakk….buat saya itu so sweet banget!

Seneng aja gitu kalo liat orang tua yang begitu melindungi anaknya sampe gak ragu untuk ngasih pertanyaan yang nembak langsung ke sasaran kayak gitu. Juga seneng kalo liat ada cowok yang bisa dengan tegas dan berani ngungkapin perasaannya ke orang tua si cewek. Kalo emang niatnya baik sih emang udah seharusnya kayak gitu kan. Gak usah ditutup-tutupin dan gak usah bertele-tele. Males kalo liat cowok yang demen ngasih jawaban muter-muter. Ditanya apa, dijawab apa. Gak heran kalo papa saya emang cuma klik sama si dia yang jadi suami saya kini, karena emang cuma dia yang bisa ngasih jawaban yang straight to the point *lah iki kok malah ngomongin diri sendiri?? *. Pokoknya gitulah, saya suka banget bagian itu yang mana sampe bikin saya berharap, someday when my 2Rs are big, they can find a girl whom they won’t hesitate to say I Love Her to the girl’s parents 🙂

Saking senengnya sama film ini, saya sampe nyari soundtracknya dan saya sukaaa…suka hampir semua lagunya, terutama lagu Life Is Beautiful, Broken (Beautiful), dan Hesitate. Ini pun lagi nulis sambil dengerin si Hesitate. Suka banget liriknya di bagian, excuse me while I fall for you, manis banget! 😀

Holiday in Handcuffs

Sumber gambar dari sini

Ini juga film yang udah lama banget. Udah dari tahun 2007 coba, dan saya baru nonton Desember kemaren…huhuhuhu…kemana aja buuu??

Hal pertama yang bikin saya tertarik nonton film ini adalah karena yang maen Melissa Joan Hart (from Sabrina the Teenaged Witch) and Mario Lopez (from Saved by The Bell). Sebagai orang yang melalui masa remaja di tahun 90’an, dua nama itu jelas langsung bikin saya ber-‘waaahhh…’ hehehe…. Apalagi Mario Lopez kan ya. Dari dulu juga udah ganteng. Eh, pas liat dia di film ini…bookk….masih ganteng pake banget aja yaakk! Hihihihi…..*ketawa centil*. Dan mereka berdua dipasangin di film komedi romantis kayak gini, ya memang udah pas banget. Karena dua-duanya emang lucu! 😀

Film ini ceritanya tentang Trudie, seorang pelayan restoran, yang diputusin pacarnya pas di hari di mana dia seharusnya ngenalin sang pacar di acara keluarga. Dalam kondisi patah hati dan shock, a super crazy idea came accross her mind when she saw a nicely dressed man in a long overcoat, David. Alih-alih mengerjakan pesanan David, dia malah nekad menculik David sambil nodongin pistol milik pemilik restoran.

Pendek cerita, Trudie berhasil ngenalin David (yang aslinya sebenarnya udah punya tunangan) sebagai pacar ke keluarganya. Dan pelan-pelan, through one deep conversation to another conversation, they start to fall for each other. Sweet!

Sukanya saya, film ini lumayan banyak berisi bagian-bagian yang manis. Apalagi ditambah karena yang membuat kemanisan itu adalah si Mario Lopez, jadilah manisnya berlipat-lipat…hihihihi….

Film ini memang cocok banget ditonton buat nyantai-nyantai (apalagi kalo lagi nyantai ma suami..hehe…) dan ini adalah salah satu film yang bikin saya ngerasa beruntung bisa nonton ini. Sayang soalnya kalo saya sampe gak tau sama sekali soal film bagus gini..hehe…

The Proposal

Sumber gambar dari sini

Another film lama, udah keluar sejak tahun 2009, dan baru saya tonton di Desember 2014…wkwkwkwkwk….

Yang main Sandra Bullock dan Ryan Reynolds. Dari nama-nama yang main aja udah keliatan, kalo ini film yang bagus 😀

Cerita tentang Margaret, executive editor in chief di sebuah perusahaan penerbitan buku yang demi menghindari dideportasi ke Canada, memaksa asistennya, Andrew, untuk menikahi dia. Again, crazy idea, yang meski kita tau cuma bisa berhasil dalam film, tapi kok tetep aja sayang untuk dilewatkan..hihihihi…

Akhirnya udah tau lah yaaa…lewat serangkaian kejadian, mereka kemudian akhirnya dari yang boong-boongan malah jadi sayang beneran, hehe…

Buat yang belum pernah nonton film ini, coba deh dicari DVD-nya, bener deh I think this movie is decent 🙂

Who Is Clark Rockefeller?

Kalo tiga di atas filmnya berbau romantis-romantisan, nah ini ada satu film yang juga menarik perhatian saya. Nontonnya di Lifetime dan emang yang saya suka dari Lifetime adalah kalo mereka udah nayangin film yang diangkat dari kisah nyata.

movie_13296
Sumber gambar dari sini

Kisah ini beneran diangkat dari kisah seorang berkebangsaan Jerman, bernama asli Christian Gerhartsreiter yang selama bertahun-tahun tinggal di Amerika sejak tahun 1979 dan kemudian sejak itu dia berganti-ganti identitas dan profesi.

Sejak tahun 1990-an, dia kemudian menjadi Clark Rockefeller dan mengaku adalah anggota American royalty family, Rockefeller. Di tahun 1995 dia berhasil menikahi Sandra Boss, seorang Harvard Business School student, yang sangat pintar (masuk Stanford di usia 16 bok diana!), yang kemudian menjadi seorang wanita pebisnis yang amat sangat sukses.

Ironis, dengan segala kepintaran dan kecerdasan yang dimiliki Sandra , dia sama sekali tidak tau kalo Clark Rockefeller yang dia kenal adalah seorang penipu. Mereka menikah selama 12 tahun dan punya seorang anak perempuan, Reigh. Sandra baru tau soal suaminya setelah dia ngajuin cerai dan menyewa detektif swasta, namun saat itu dia cuma tau kalo Clark Rockefeller tidak pernah ada dan dia masih tidak tau siapa sebenarnya orang yang dia nikahi itu. Nama aslinya pun dia tidak tau. Serem amat yak.

Clark kemudian ditangkap setelah dia menculik anaknya (yang mana dalam pelariannya dia pake nama Chip).

Atas penculikan itu dia diganjar 4 tahun penjara.

Gak hanya sampai di situ.

Di tahun 2013 dia diganjar hukuman 27 tahun penjara (alias hampir seumur hidup lah ya kalo udah gitu) untuk pembunuhan tingkat satu yang terjadi di tahun 1985, yang mana dia terbukti sebagai pelakunya.

Sepanjang nonton film ini saya hampir terlongo aja. Yang ada dalam pikiran saya cuma, kok bisa yaa? kok bisa yaa?

Ini orang hidup belasan tahun tanpa kartu identitas apa-apa, tanpa keluarga dan kenalan satu pun, tapi bisa masuk di lingkungan kelas atas tanpa ada yang curiga dengan kebohongannya. Bahkan keluarga si Sandra Boss yang terdidik pun bisa berhasil ditipu mentah-mentah sama dia. Emang harus diakui si Clark atau Chris ini otaknya pinter banget. Lah dia bisa ngomong berbagai bahasa (termasuk bahasa Klingon…hihihihi) dan bisa ngomongin semua mulai dari ekonomi, sejarah, politik, sampe olahraga. Pinter. Cerdas banget emang. Sayang aja kecerdasannya dipake untuk yang aneh-aneh gini.

Gara-gara film ini, saya sampe banyak baca soal Clark Rockefeller a.ka Christian Gerhartsreiter, yang mana semuanya cuma bikin saya geleng-geleng kepala aja, sambil narik pelajaran juga, terutama dari apa yang dialami Sandra Boss dan keluarganya.

Sejak awal keanehan si Clark udah terlihat (kurang aneh apa coba kalo pada saat nikah yang hadir mewakili pihak keluarga Clark cuma anjing peliharaannya aja??), tapi nama besar Rockefeller membuat mereka berpikir bahwa keanehan itu adalah ‘wajar’. Namanya bangsawan. Namanya orang yang kayanya gak ketulungan. Namanya keluarga yang bisa membangun kerajaan berisi duit gitu. Wajar memang kalo agak ‘aneh’.

Pengalaman mereka ngasih pelajaran, bahwa apapun itu, yang namanya mo nikah ya kudu jelas sejelas-jelasnya lah. Dan kalo udah ada indikasi yang aneh-aneh, mending gak usah deh, daripada nyesel kemudian. Ini udah pernah terjadi di orang yang dekat dengan saya (baca ceritanya di sini), meski kisahnya beda banget, tapi intinya itu, ketika pacaran buka mata, buka hati, buka telinga lebar-lebar demi kebahagiaan nantinya.

Saya suka film ini, simply karena merupakan kisah nyata yang sebenarnya susah untuk membayangkan bahwa hal kayak gini bisa benar-benar terjadi. Bener-bener seperti skenario film. But well, life is always unpredictable, so yes, something like this can really happen in real life.

Ok deh, cukup empat film ini aja dulu. Temen-temen udah ada yang nonton keempat film itu (pastilah udah ada, wong itu film-film lama…saya aja yang ketinggalan…hihihihi)? Kalo udah, please let me know if you like those films as much as I do 🙂

Iklan

38 thoughts on “Movies I Like Recently

  1. The Proposal lucu yaa, ceritanya menghibur. tapi jangan sampai yaa anak kita nanti kayak si Andrew, bertahun2 ga pulang2.
    kl Rockefeller itu memang serem banget ya buat si istri, ternyata dia tidak tahu apa2 tentang suaminya.
    kalo yang dua lagi belum pernah ditonton 😦

      1. Banyak film kartun macem despicable me dan filmwnya pixar. Trus 12 years a slave. Maze runner. Semacem gitu Lis. Mainstream abis deh. Hihihi

      2. Lisa dan Dani aku ikut nimbrung sini….
        12 years a slave, aku sediiiih nontonnya…gak tega….nyalahin papap kenapa donlot pilem beginian….trus papap nyalahin aku, kenapa ikutan nonton 😉
        Maze runner, udah nonton juga….bagusss….seruuu

  2. yang ke4 aq nontonnya udh dari september apa ya di lifetime juga, 2x nonton dan selalu ngerasa kok bisa??? beneran kisah nyata yang luar biasa,……
    tapi ttp lah ya, dia sebagai Ayah punya “perasaan” ke baby girl nya… sampe dia “rela” mengganti “identitas” anaknya secara kasat mata hehehe

  3. Pernah liat DVD October Baby di library tapi belon pernah pinjem, langsung cari lagi deh…thanks for review-nya ya Lis 😀
    Ada lagi cerita yang tentang adoption juga sampe bikin terharu, mungkin pernah nonton judulnya ‘Like Dandelion Dust’ – rebutan antara ortu kandung dan ortu angkatnya padahal anaknya masih kecil…

    1. Iya, pernah nonton Like Dandelion Dust. Bagus banget itu. Sedih banget sebenarnya. Memang kalo dalam soal adopsi anak ini, banyak sekali perasaan yang terlibat ya..terutama rasa kehilangan.

      Yang orang tua kandung kehilangan kesempatan untuk membesarkan anak sendiri.

      Yang orang tua adopsi rata-rata kehilangan rasa ‘aman’ bahwa anak yang mereka adopsi akan selamanya mau bersama mereka, karena sebenarnya mereka cuma orang luar tanpa ikatan darah.

      Yang anaknya, kehilangan kesempatan untuk hidup bersama orang2 yang ‘mirip’ dengan dia dan dengan orang yang mana dia mendapatkan sifat-perilaku-rupa bawaan.

      Dilematis memang…

  4. Lis selera filemmu ternyata hampir sama dengan seleraku heheheh…tapi dari keempat flm yang kamu review itu aku baru nonton yg the proposal. Nanti aku minta papap donlot…

    tks lis…;)

  5. belom pernah nonton semuaaa 😀

    tapi kayanya yg rockefeller bagus ih, tapi belum pernah liat di lapak DVD KW, hihihii.
    ohya kata suamiku kalo aku mulai mikir pas nonton felem macam rockefeller: Udaaaah jangan kebanyakan nanya,,, kalo nonton otaknya taro di kamar dulu 😛 Apakah Papanya 2R berkomentar senada? hohohoo..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s