September 2014: Meski Pahit, Harus Dijalani………………

Udah mulai masuk bulan ‘ber-ber-an’ aja ya, gak kerasa banget. Perasaan kok awal tahun baru aja lewat, eh ini udah mo akhir tahun lagi. Bentar lagi bakal banyak yang ulang tahun di keluarga kami dan yang paling ditunggu-tunggu adalah pecah telor ulang tahun pertamanya Ralph…dan…dan…bentar lagi udah mo Natal dong! Asiiikkkk!!! πŸ˜€ πŸ˜€

Akhir-akhir bulan Agustus masuk ke September, rasanya banyak hal yang bikin campur aduk perasaan.

Bahagia itu sudah pasti.

Liat anak-anak sehat dan pintar, suami-istri yang masih selalu saling sayang, orang tua yang masih dikasih Tuhan kesehatan, masih punya pekerjaan, kondisi bangsa dan negara aman sehingga kita pun nyaman, masih ada orang yang bisa diandelin untuk bantu-bantu di rumah, dan semua hal di sekitar banyak sekali yang patut disyukuri dan kemudian bikin bahagia.

Tapi menyambut bulan ini kami juga ada rasa ketar-ketir.

Dan beberapa hal itu gak jauh-jauh dari soal hepeng. Ahahahaha…duit oh duit! πŸ˜€ πŸ˜€

Keputusan kami untuk ngambil properti lagi 4 bulan yang lalu memang bisa dibilang nekad dalam kondisi sekarang. Apalagi tu properti sampai bulan depan belom bisa dijadikan salah satu sumber penghasilan tambahan. Jadi memang lumayan kenceng juga pengeluaran 5 bulanan terakhir ini demi nutupin biaya investasi si properti itu. Bulan-bulan pertama masih belum terlalu yang gimana kerasanya, tapi masuk bulan kelima ini mulai kerasaaaa…dudududu….tapi yah, gak apalah, investasi memang kadang menyakitkan di awalnya, tapi semoga ke depannya properti itu udah bisa menghasilkan sesuatu yang gak cuma bisa nutupin biaya investasinya tapi juga bisa jadi tambahan penghasilan dan kemudian bisa terus dan terus kami kembangin demi kehidupan yang lebih baik di masa pensiun nanti. Kalo kata suami, gak apa sekarang kita bersusah-susah dahulu, seperti bangsa Israel dulu di Mara. Sabar-sabar aja, tetap punya hati yang bersyukur, dan terus melangkah maju, karena Elim yang penuh berkat sudah ada di depan mata, tinggal selangkah lagi untuk menuju ke sana……. Yes, kiranya Tuhan Yesus berkati semua rencana kami. Amin!

Selain mikirin soal urusan properti dan usaha di properti yang di sono itu, saya juga akhir-akhir ini lagi mikirin soal bikin usaha rumahan di sini. Tangan ini udah gatel rasanya bisa ngejalanin usaha di sini. Cuma usaha kecil-kecilan, yang penting bisa menyalurkan hobi, dan bisa dapat penghasilan tambahan. Usaha seperti apa yang mo dibikin udah ada di pikiran, udah dibicarain juga sama suami, tapi ini kok rasanya masih maju-mundur karena saya belom punya waktu yang cukup untuk bikin rancangan usaha detilnya seperti apa. Udah mo ngejalanin usaha tapi tanpa business plan yang bener sama aja dengan bunuh diri kalo buat saya. Biar kata ini cuma usaha kecil-kecilan dengan modal kecil, tapi ada reputasi (ciyeeee…!!) yang dipertaruhkan di sini. Jadi mungkin memang harus pelan-pelan dulu, dirancang dan didoakan, kalo Tuhan berkenan semua bisa lancar. Amin lagi!

Dan yang terakhir yang jadi pemikiran adalah soal ASIP!

Mungkin karena efek selama sebulan cuti saya gak pernah perah ASI (makanya, jangan malas dong!), plus karena efek seminggu yang lalu saya sakit, dan lalu pas pula lagi banyak pikiran gini, produksi ASI saya tiba-tiba berkurang. Apalagi kalo diperah…hikksss…hasilnya lumayan bikin sesak hati. Kok cuma segitu??? Biasanya buat dapat 200ml sekali perah, saya butuh waktu gak nyampe 15 menit. Lah ini kok udah hampir setengah jam dapatnya sekitar 120ml doang malah pernah gak nyampe 100ml. Sediiihhh rasanya, apalagi kalo udah ngeliat antara yang diminum Ralph dengan yang bisa saya perah hasilnya udah gak seimbang……timbangannya udah berat ke arah jumlah yang diminum Ralph….sedihnya itu, luar biasa saya rasakan!

Tapi ASI yang berkurang gak boleh berhenti sampe di sedih dan meratap aja dong. Harus ada usaha yang saya lakukan. Doa sudah pasti, karena itu kekuatan paling besar. Selanjutnya ya saya usaha biar produksi ASI bisa seperti dulu lagi. Kalo mau Ralph bisa ASI sampe 2 tahun, maka harus ada harga yang saya bayar dan saya gak bisa menyerah sampe di sini aja.

Lebih banyak lagi minum air putih, lebih banyak makan daun katuk, minum rebusan air daun pepaya, dan minum jus pare setiap hari 1 gelas adalah beberapa usaha yang saya lakukan.

Rasanya gimana pare satu buah mentah-mentah hanya dicuci, dibersihkan tengahnya, potong-potong, dicampur air, lalu tanpa tambahanΒ apa-apa lagi langsung dijus itu?

Pahit banget, sodara-sodaraaa!!! Apalagi buat saya yang gak suka makanan pahit. Selama ini, satu-satunya makanan pahit yang saya makan adalah pare tumis sambal, itupun saya terpaksa makan setelah punya anak karena katanya pare bisa membantu melancarkan dan mengentalkan ASI. Tapi gak pernah sekalipun terpikir saya akan tergoda untuk mencoba minum jus pare mentah! Sampai di hari Jumat kemarin, ketika saya merasa produksi ASI sudah benar-benar menipis,Β dalam hati saya udah bertekad, pahit pun gak apalah, yang penting Tuhan berkati supaya jus super pahit itu memang bisa membantu meningkatkan produksi ASI.

jus pare-1
Rasanya………………….nikmaaaatttt!!! Hahahahaha

Lalu hasilnya gimana?

Puji Tuhan, setelah 4 hari rutin minum jus pare setiap hari, dampaknya mulai kerasa. Memang belum sebanyak dulu, tapi seenggaknya saya gak pernah ngerasa ‘kosong’ lagi dan bisa sekali perahΒ dapat 200ml lagi. Saya masih bertekad untuk secara rutin terus minum jus pare sampai batas waktu yang tidak ditentukan, toh pare juga memang baik kan untuk kesehatan dan kabar-kabarnya selain anti kanker, si pahit ini bisa bikin singset juga lhoooo….lumayan kan, kalo Tuhan berkenan pare ini bisa bikin ASI saya banyak lagi dan bisa membantu saya biar agak kecilan dikit lagi. Makanya, harus tetap semangat!! πŸ˜€ πŸ˜€

So, welcome September, no matter how bitter things get, everything in our lives will be just fine, because God always walk with us. Amen!

Iklan

77 thoughts on “September 2014: Meski Pahit, Harus Dijalani………………

  1. take note untuk jus pare, daun pepaya dan juga daun katuknya bertekad juga untuk lebih baik soal ASI untuk anak kedua ini, btw tanya pompanya merek apa jeng,…walah kok malah disini…via WA aja..:)

      1. sama seperti saran kawanku yang disurabaya, dia nyaranin pake tangan malah mau diajarin segala nanti kalo mudik katanya lebih efektif dan juga hasilnya lebih ok..emang awalnya katanya rada ribet tapi kalo udah seiring waktu nanti jadi mahir .:)

      2. Iya jeng, dulu waktu Raja aku cuma pake tangan. Trus pas Ralph lahir jd pengen coba pake Medela Swing..eh, pas nyoba ternyata tetep aja ngerasa lebih nyaman pke tangan, ya udah pake tangan lagi sampe sekarang πŸ˜€

  2. benerr banget sy juga biasa konsumsi pare demi mningkatkan prod asip… tp ga pnh dijus.. dimasak biasa aja.. *ga sanggup mbayangin paitnya minum jus pare* πŸ˜€
    eniwey.. salam kenal yaak.. im ur new reader πŸ˜‰

  3. Hebat kak bisa tahan sm jus pare demi anak.. Aku kayanya ga kuat deh sama pahitnya pare dan daun pepaya, buah pepayanya aja ga mau makan 😦
    Semangat terus ASI nya, moga selalu diberi kelancaran sama Tuhan yah utk urusan ASI dan rejekinya ngalir terus utk investasi property πŸ™‚

  4. Widiwww…. ampun dah rasannya kayak apaaa ituuuu.. Duluuuu pas awal-awal lahiran Fira, pas ASI ku belum banyak, aku nyobainnya jamu galian parem dari Nyonya Meneer. Itu aja udah ampun ampun rasa paitnya. Abis minum jamu itu langsung ngemut gula jawanya segepok.. hahahahahaha…. Untungnya manjur… Semoga ASInya bisa cukup terus sampe Ralph 2 tahun nanti yaa…..

  5. Wah iya gw sampe gak ngeh kalo udah masuk bulan ber-ber-an. Gw juga suka karena udh semakin deket natal ya lis… Hehehe

    Bener2 pengorbanan seorang ibu ya lis, mau pahit ya ditelan demi anak… πŸ™‚ Moga2 asi nya lancar terus ya…

    1. Iya mbak, semoga bukan sugesti aja tapi memang pare punya manfaat memperlancar ASI. Kalo cuma sekedar sugesti sayang amat…gak enak banget rasanya, mending saya bersugesti pake jenis makanan laen aja, silverqueen misalnya…hahahaha

      Thanks ya mbak Lid πŸ™‚

  6. wah semangat mbak… bukankah ada lagunya tuh ‘september ceria..” memang kata om Tum Desem Waringin dalam berinvestasi itu memang prinsipnya menunda kesenangan……… ikat pinggang harus di kuatkan … sama nih habis liburan keuangan rada morat marit usaha kecil kecilan megap megap.. dan masuk kerja lagi besok………..akhhhhhhhhhh jadinya kayak beban deh……………

      1. Sukses buat investasi barunya ya mbak… ekh cuti besarnya dah kelar kah? aku baru masuk besok nih,..deg deg an… stress mesti kerja lagi..:-D

      2. Alhamdulilah semua baik, tak seburuk yang ku kawatirkan ahhaha bos ku lagi trip keluar kota meeting mingguan di cancel yeayyyyyyyy senangnya hahahhahah

  7. Selama buat anak, pahitpun di jalani ..hehehe.
    Dulu saya dibikinin jus aneka pucuk daun rempah2 buat ngelancarin ASI, sama pahitnya tapi tetep di minum.

  8. wakkss ternyata judulnya passs ya…emang pahit itu kalo jus pare hihihi…tapi demi anak apapun dikorbanin ya lis.

    saluuutt ih masi muda udah banyak mikirin masa depan, bersakit2 dahulu berinvestasi, gak foya2…saluuutttt luuutt….

  9. Wah kalo pahit2 tapi hasilnya setara, nothing to lose lah ya lis… tetap semangat dan semoga september ini jadi september ceriaaa… milik kita bersama *nyanyi* :mrgreen*

  10. Mbaaa Lisa, aku terharu bahagia ih baca postingan yang terbarunya. Keren banget Raja doakan semua orang πŸ™‚
    Mangat yaaa Mbaaak! Semua indah pada waktunya!
    Jus pare… oh God, nggak kebayang!
    Makan gado-gado ada jebakan parenya aja aku sebel banget hahaha!

  11. Hebat bgt lis bisa minum jus pare. Aku di siomay atau tumis aja ogah. Bayangin aja uda merinding. Omong2 soal ASI, aku sejak marco 3 bulan sampe skrg uda ga perna mompa lg. Pokoknya tiap anak nya mau tinggal minum dari sumber nya langsung, alhasil sampe skrg jd ga pernah tau lg ni asi masih bnyk atau engga hahaha. Selama marco ga rewel krn kelaperan, aku pede aja lah kalo asi nya cukup πŸ˜€ *amin*
    Btw mo komen di postingan atas jg gara ditutup komen nya hehe aku aja baca nya sampe terharu loh gmn mama papa nya raja coba πŸ™‚ baik bgt deh abang raja.

  12. mbak,gak coba daun torbangun atau kalau orang batak bilangnya daun bangun2?coba tanya ompungnya raja.kalau ini sih dah ada yg neliti dari ipb meningkatkan kualitas dan kuantitas asi.orang batak dah pake sejak beratus ratus tahun yg lalu katanya πŸ™‚

  13. Ya ampuun jus pare! pare mentah pulaa… hahhaha… gak berani ngebayangin rasanyaa πŸ˜€ semoga produksi asi terus meningkat ya mbak Lisa. Aku dulu kalo berasa kosong, langsung minum air hangat banyak-banyak ..lumayan lho gak lama berasa “ngisi” lagi. Lagi merah asip pun sambil minum air hangat, langsung ngocor lagi hihihi cobain deh.. semoga berhasil .. semangattt …:-)

  14. Hi! Salam kenal mba allisa.. i’m ur new reader πŸ˜€
    jadi semangat baca tips memperbanyak asinya. nyoba jus pare… cemunguddhh ^^ 2 tahun menyusui

  15. halo kak raja,,aku pendatang baru di blog kk.. aku mau tanya abis kk minum jus pare langsung minum air putih atau minuman manis lainnya ya? hehehe

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s