Akankah kembali………..?

Salah satu hal yang paling bikin galau buat para ibu bekerja yang baru lewat masa hari raya seperti ini adalah pertanyaan apakah si ART atau BS akan kembali bekerja sehabis mudik di kampung halaman.

Mereka boleh aja udah betah di rumah kita. Boleh aja nganggap kita adalah majikan terbaik buat mereka. Boleh aja ngerasa udah sayang sama kita.

Tapi tetap, rasanya butuh dukungan orang sekampung untuk membuat mereka balik.

Dan seakan-akan butuh restu dari  seisi semesta alam raya untuk membuat mereka kembali tepat waktu!

Gak lebay lho, karena memang demikianlah adanya. Bayangin deh, ponakan yang entah anak dari sodara yang mana aja sakit bisa tuh dijadikan alasan buat mereka gak balik. Atau alasan travel-travel udah pada penuh bisa banget jadi alasan buat mereka menunda kedatangan hingga berhari-hari.

Makanya, kalau mereka udah mudik tuh, mau gak mau kita harus siap-siap dengan segala kondisi yang mungkin terjadi dan harus siap juga mendengar segala macam alasan yang meski kita tau gak masuk akal tapi lebih dari cukup untuk membuat mereka menunda kedatangan atau bahkan gak balik sama sekali.

Saya juga ngalamin kegalauan yang sama ketika sus dan mbak wik mudik kemarin.

Meskipun keduanya udah berulang kali berusaha meyakinkan saya bahwa mereka pasti akan kembali bekerja di sini, namun tetap saja, beberapa kali mengalami hal yang tak menyenangkan dengan para pekerja sebelumnya membuat saya tidak serta merta percaya 100% dan kemudian tetap menyiapkan diri jika seandainya salah satu atau malah keduanya tidak kembali lagi ke sini.

Salah satu persiapan yang saya lakukan adalah mengambil cuti satu minggu lebih panjang daripada jadwal mudik si sus. Buat jaga-jaga aja, seandainya sus gak balik maka saya punya waktu satu minggu untuk berjibaku mencari solusi demi mengatasi kondisi darurat seperti itu 😀

Hari-hari tanpa mereka berdua di rumah, jujur aja bikin rumah terasa lebih sepi karena kami sudah terbiasa ngobrol, makan, nonton, dan bercanda bareng mereka. Rasanya kangeeenn sama mereka. Inilah yang bikin saya makin ketar-ketir, karena kalau mereka gak balik maka selain kami harus kehilangan pekerja yang udah ok banget, maka kami juga akan kehilangan teman yang mana itu pasti akan bikin sedih banget. Karena kangen, makanya hampir tiap hari kami telpon-telponan. Kadang saya yang telpon, kadang juga mereka yang telpon atau sms sekedar untuk nanya kami lagi pada ngapain di rumah. Dari situ tambah terlihat kalo mereka peduli dengan kami. Meski tetep ya, mungkin karena trauma dengan kejadian yang dulu-dulu maka setiap ada telpon masuk dari mereka, saya justru deg-degan mo ngangkat, takut kalo yang selanjutnya yang akan saya dengar dari mereka adalah kalimat, “Maaf bu….aku gak bisa balik………”

Setiap malam kami selalu berdoa semoga gak ada halangan bagi mereka untuk balik. Baik orang tua, suami, dan anak-anak mereka semuanya sehat supaya perasaan mereka ringan ninggalin kampung halaman buat bekerja lagi di tempat kami. Doa buat ini gak cuma setelah mereka mudik aja kami naikkan, tapi udah dari lama sebelumnya…pokoknya bener-bener digumuli banget deh, hehe…ya maklum lah yaaa…kondisi saya yang bekerja membuat kebutuhan akan pekerja di rumah terutama untuk jagain anak-anak tuh besar banget dan ditambah pula rasanya sayang sekali kalo harus kehilangan mereka yang sudah sangat akrab dengan kami dan udah tau gimana bekerja dengan kami. Udah capek rasanya kalo harus ngajarin dan menyesuaikan diri dengan orang baru di rumah. Bener deh, baru ngebayanginnya aja saya udah males duluan. Udah keseringan soalnya ngajarin pekerja baru di rumah, yang mana dari sekian jumlah mereka, gak nyampe 50% lah yang memang bener-bener bisa ngikuti pola kita gimana di rumah.

Kegalauan soal kembalinya mereka atau tidak makin bertambah ketika Lebaran sudah lewat. Saya udah semakin deg-degan nunggu kabar dari mereka dan setiap kali bertelepon, saya selalu mempersiapkan diri untuk mendengar kabar yang terburuk.

Namun, yang tidak saya sangka dan persiapkan, adalah ketika mereka kemudian satu per satu memberikan kabar bahwa mereka akan kembali lebih awal dari yang direncanakan………..

Gak percaya, karena baru sekali ini terjadi yang seperti ini, tapi memang itu lah yang terjadi. Gak ada itu alasan suami gak ngijinin kerja lagi, gak ada itu dalih tiba-tiba jatuh sakit, dan gak ada itu omongan pura-pura panik ngasih tau semua travel pada penuh atau gak ngelewatin kampung mereka atau ini atau itu sehingga mereka sepertinya baru bisa balik berhari-hari kemudian. Sebaliknya, mereka tiba-tiba ngasih kabar akan segera balik meski masa cuti mereka belum habis.

Saking gak percayanya, ketika mereka ngasih kabar soal itu, saya gak ngasih respon yang gimana-gimana. Dalam hati saya masih tetap bilang, ya kalo benar mereka balik sekarang ya syukur, kalo gak ya mo gimana lagi.

Saya baru mulai benar-benar percaya ketika menelepon mereka dan mereka sudah berada dalam travel dari Lampung menuju Palembang.

Tanpa banyak cingcong, mbak wik kembali dua hari lebih awal dari yang dia janjikan, sementara sus bahkan kembali lebih cepat 1 minggu dari yang sudah direncanakan. Hari ini, mbak wik sudah hampir dua minggu ada di rumah kami, sementara si sus sudah hampir satu minggu ada di sini. Rumah pun rame lagi! Yiiihhaaaa!!!

Ajaib…benar-benar ajaib rasanya buat saya 😀

Sampai hari ini pun saya masih terkagum-kagum dengan apa yang sudah terjadi. Setiap melihat mereka berdua, saya masih suka berkata dalam hati, “Serius nih saya bisa punya pekerja yang sebaik ini??”. Aaaakkk….puji Tuhan Yesus bangeeett!!!! 😀 😀

Jadi mereka udah pada kembali, sementara cuti saya masih panjang lagi. Kurang asik apa coba kondisi kayak gini?

Bisa nyantai kayak di pantai doongg….hehehe…

Iya, nyatanya memang nyantai banget. Saya jadi bisa bikin jadwal bersih-bersih dan rapi-rapiin semua lemari pakaian, rak-rak buku, dan rak-rak mainan anak-anak. Kerjaan yang kayak gitu makan waktu seharian, jadi susah memang dikerjain pas hari kerja atau pas lagi gak ada yang jaga anak-anak. Makanya pas mereka balik, saya langsung ngatur jadwal buat itu. Seneng aja bisa beres-beres dengan nyantai tanpa terburu-buru.

Yah, begitulah pemirsa. Puji Tuhan, kali ini saya tidak mengalami balada ART yang menyesakkan jiwa. Berharap banget, semoga kondisi yang kayak gini akan terus terjadi, hehe…….

Iklan

47 thoughts on “Akankah kembali………..?

    1. Hahahaha…malahan klo ud punya anak ditinggal sama ART gitu, rasanya lebih parah ketimbang ditinggal pacar, tyk 😀

  1. wah, beruntung bgt ni mb alisa..
    mb, klo boleh, ks info dong itu mbak2 baiknya dapet drmn..
    siapa tw bs daet yg sebaik itu jg.. ^^

  2. Untungkah yah Liiiiiis 🙂
    Berarti mereka beneran betah tuh kerja di tempatmuuuu 🙂

    Eyampuuuun…kenapa malah bikin jadwal beres beres siiih…
    harusnya jadwal untuk bermalas malasan lah yaaaah…*ngeracun*…hihihi…

  3. beneran kak belom pernah denger kejadian gini sebelumnya.. bener2 kak Alisa diberkati Tuhan banget yah dapet asisten yg baik2 semua, moga mereka selalu dijaga Tuhan dan bertahan utk waktu yg lamaa deh sama kk.. jangan dilepas kalo dapet yg bagus begitu 🙂

    1. Iya nih, kalo kayak gini doanya mereka betah dan kerjanya ok terus. Bersyukur banget bisa dapat yang kayak mereka. Thanks yaaa

  4. Kita nyari asisten baik itu susah. Tapi asisten mencari pengguna jasa yang baik juga susah. Inilah yg disebut simbiosis mutualisme. Kemudian denger2 dr mbaknya mertua, di kampung kadang bosen. Siaran tivi gak jelas, gak ada hiburan, dan gak ada wifi hwhahahaha…

    Congratulationssss!!

    1. Setuju Le, kita butuh pekerja, mereka butuh kerjaan. Kita butuh orang yg memang mau kerja, mereka jg butuh tempat kerja yang nyaman. Jadi sama-sama saling membutuhkan….

      Hahahaha…mbaknya mertua canggiiihh…wkwkwkwk

      Tengkyu yaa

  5. wah ternyata ada penyakit galau masalah ART ya, maklum saya gak pernah punya jadi nggak ngerti dan malas mikir stress duluan mikirnya.yang penting keduanya balik kan berarti mbak habis cuti besar asik bisa kerja lagi……………………………

  6. yuli pembantu jagoanku juga balik walau telat karena mamaknya sakit..
    but still i have to break my heart karena yuli diambil sama mama mertua.. ya udahlah beliau lebih tua dan lebih butuh

    1. Duh, sedih jg ya dhir. Tapi seenggaknya masih di seputaran kalian ya, jadi in case of emergency masih bisa lah ya diperbantukan 😀

  7. seneng ya kalo ART andalan, balik kerja lagi. Aku bbrp tahun trakhir ga ngalamin galau seabis lebaran nungguin ART balik apa gak hehhee soale ga pake ART lagi, anak2ku udah gede trus emang aku udah bete sakit ati mulu ama ART

    1. Iya mbak, enak banget kalo anak udah gede2 yah jd gk tll tergantung sama ART. Tapi aku krn kerja, jd kyknya smpe ke depannya pun msh butuh org di rumah 😀

  8. Congrats ya da….mbakku juga dah balik.lebih cepat dari yg kuperkirakan. Cuma seminggu dia dikampung. Mbak kami ini dah kerja bareng kami dari Gwin usia 6 bulan. Dah lumayan lama. Pernah dia setaun pergi kerumah lain krna dia bawa adik tirinya utk kerja drmhku..aku ga bs trima 2 orang. Tp kami ttp sms an selama kami pisah itu. Dia juga suka nanyain labar gwin…

      1. Iya lumayan lama da… walaupun banyak hal yang rasanya bikin pengen ngurut dada. Tapi yowes dumaklumi aja…yg penting orangnya jujur dan gak melawan. Malas2 sikit tak apalah

  9. Ahhh legaaa yooooo..
    Bibi dsini blm balik nih. Biasa tiap plg kampung ijin nya selalu sebulan. Maklum senior. Saking seniornya, kita jd banyak maklum nya hahahahaha

  10. hwaaa senangnyaaaaa…… Dulu sempet ngalamain was-was kek begini, tapi sekarang enggak soalnya ga punya Art hihihi…ih baca yg ada kata2 “cingcong” itu plembang bingits yaa mba Lisa..hihihi….jd inget mamaku kalo ada yg ngomong bertele2 pasti beliau ngomong “jgn byk cingcong!” ahahaha..

  11. hahaha, perasaan kita sama nih kalo si mbak terkasih belum balik, dag dig dug duer deh pokoknya..
    dan leganya sampai pengen jingkrak2 deh pas mereka sudah balik lagi ke rumah 😛
    I feel it wkwkwk

  12. beruntungnya kmu lis…
    emang urusan ART itu bikin pening kepala..
    berarti kmu dan keluarga baik bangeet ya jadi mereka betah kerja disitu..

    mudah2an berjodoh terus ya sama dua assistennya 🙂

    1. Kalo soal kami baik banget aku gak tau jg Ke, yg pasti mrk mmg orgnya baik dan niat kerja 😀

      Amiinn…tengkyu Nike! 🙂

  13. tabobale deng qt ka… ini qt malah ga lanjutin sus’nya hanna pdhl dy mau balikk… sok2an siih qt ka, laste akhirnyaaaa qt minta sus buat balik lg karena hanna jd ga mo makan n ga suka d daycare… huhuhu… ibarat so minta putus kong minta balikan lg, sakiiitt maakkk…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s