Apple Pie….Dinantikan dan Ditinggalkan…………..

Eittss….judulnya dramatis….maklum, lagi terpengaruh samaย kampanye pilpres yang penuh drama..hahahaha… Sebenarnya hari ini pengen kampanye di sini, tapi berhubung sekarang udah masuk masa tenang dan udah dihimbau untuk semua timses supaya gak kampanye lagi, maka meski saya ini cuma relawan yang merelakan diri jadi timses (cih..ngaku-ngaku jadi timses, padahal bikin status tentang dukungan sama capres nomor 2 juga cuma 7kali…hihihihi), maka saya juga harus nurut sama aturan. No campaign until the election day. Yap, mari kita sama-sama mendoakan semoga pemilu berjalan dengan aman dan lancar…terutama setelah hasilnya keluar nanti, semoga Indonesia tetap aman dari Sabang sampai Merauke. Semua tetap damai dan demokrasi tetap tegak di negeri ini. God bless Indonesia, amen!

Nah, sekarang saya mo cerita tentang pie. Tepatnya apple pie. Semua orang pasti udah tau lah ya sama pie-pie-an dan mungkin udah sering juga makan pie.ย Tapi gak demikian dengan Raja.

Seumur hidupnya yang baru 65 bulan ini, Raja belom pernah sekalipun makan pie, karena memang belom pernah saya beliin atau bikinin.

Sampe pada suatu hari, kami nonton My Kitchen Rules season 5. Di situ, di episode Instant Restaurants putaran ke-3, 1 kontestan yang adalah mama dan anak, Cathy & Anna, ngebikin apple pie untuk menu dessert mereka dan entah kenapa Raja kok terpesona banget sama apple pie bikinan mereka dan trus tiba-tiba nyuruh saya untuk bikinin dia apple pie yang kayak gitu. Gak tanggung-tanggung, dia langsung matok harga mati, “This saturday you will make apple pie for me, ok??”

Saya sih waktu itu oke-oke-in aja, walo dalam hati ragu juga, secara seumur-umur saya belom pernah bikin adonan pastry apalagi bikin pie gini. Tapi ya demi anak, apa salahnya dicoba. Toh di rumah banyak mulut yang akan bersedia menerima dengan senang hati apapun yang saya bikin, gak peduli enak ato gak ๐Ÿ˜€

Nah, berhubung saya belom pernah bikin pie, jadi harus nyari-nyari dulu lah yaaa resepnya. Mo nyontek resepnya Cathy dan Anna di site My Kitchen Rules, kok ya ragu sendiri, jadi ya saya cari-carilah referensi resep lain. Dan thanks God, gak pake susah-susah nyari, langsung aja itu ketemu blognya mbak Rickeย yang mana resep apple pie-nya lengkap sekali dan nampak mudah sekali untuk diikutin. Itu ada bagian yang saya miringin, maksudnya adalah, yang tampak mudah itu adalah bagian mencampur-campur bahannya….kalo bagian membentuk keranjangnya sih, sejak awal saya liat contohnya mbak Ricke aja udah bikin saya mules…eyampun….begimana ini bikin bentuk anyaman sebagus dan serapi itu???

Begitu dapat resepnya, saya siapin alat dan bahan yang diperlukan. Ssstt….selama ini saya gak punya loyang pie sama sekali lho. Jadi sebelum hari H yang udah ditetapkan sama Raja, saya musti ke TBK dulu buat beli bahan dan loyang-loyangnya ๐Ÿ˜€ .

Begitu semua komplit (kecuali pisau pastry, krn sebenarnya gak perlu-perlu banget, pisau pastrynya bisa diganti sama garpu atoย pengaduk mixer), barulah saya berani janjiin ke Raja untuk bikinin apple bia buat dia. Begitu saya bilang positif bisa, Raja hepinya bukan main, sampe ber-yes-yes-an segala.

Akhirnya, tibalah hari Jumat malam, yup jadinya saya bikin pie-nya di hari Jumat malamย biar Sabtu paginya tinggal dinikmatin aja.

Resepnya saya tiru semuanya dari resep mbak Ricke yang ini. Mohon maaf saya gak tulis ulang resepnya di sini, resepnya adalah milik mbak Ricke, jadi kalo ada yang perlu silakan ke blognya langsung ๐Ÿ™‚

O ya, di resepnya itu ditulis salah satu bahan untuk pastry adalah margarin/butter. Saya pakai butter, soalnya liat para peserta My Kitchen Rules, kalo bikin pastry pasti pake butter ๐Ÿ˜€ .

Mungkin ada yang nanya bedanya margarin atau butter (atau dalam bahasa Indonesianya mentega) apa. Setau saya, margarin itu terbuat dari protein nabati, sementara buter dari protein hewani. Margarin lebih ‘kokoh’ sementara butter lebih gampang meleleh meski di suhu ruang sekalipun (makanya butter harus selalu disimpan di kulkas, kecuali yang jenisnya roombutter baru bisa disimpan di suhu ruang). Margarin akan bikin cake lebih kokoh, sementara butter lebih lembut. Secara rasa, ย butter lebih gurih daripada margarin. Secara harga, butter biasanya lebih mahal daripada margarin. Ya gitu deh yang saya tau. Kalo mo nanya yang mana yang lebih baik, ya saya kurang tau juga secara saya bukan ahli kue ๐Ÿ˜€

Bikin pastry-nya sendiri gak sulit. Sebentar saja sudah jadi, sudah digulung, dibungkus, dan dimasukkan ke kulkas untuk nantinya ditaro dalam cetakan.

Filling-nya juga gampang bikinnya. Ya kali, kan cuma ngupas apel trus potong-potong trus dicampur sama bahan lainnya.

Tapi pada saat bikin isian apel inilah, tanda-tanda tak sedap mulai saya rasakan.

Tepatnya mulai terasa ketika saya mencampurkan kayu manis bubuk dan kismis ke dalam adonan.

Raja, yang tadinya semangat ngikutin pergerakan saya di dapur, tiba-tiba menjauh sambil menutup hidungnya, sambil bilang, “what smell is this?? I don’t like it!”

Oh my…………….ternyata si bocah gak suka sama bau kayu manis! Tapi nasi udah jadi bubur, eh maksudnya semua stok apel granny smith di kulkas udah terlanjur jadi adonan dan saya gak punya stok apel lagi kecuali apel fuji yang jadi hak milik Ralph, dan itu kayu manisnya juga udah tercampur sempurna ke dalam adonan, jadi gak mungkin mundur lagi. Gak mungkin bikin adonan apel yang baru lagi. Hikkss…..

Tapi saya masih berusaha berharap sih, semoga nanti kalo pie-nye udah jadi, aroma kayu manisnya akan tidak terlalu kuat, supaya Raja seenggaknya mau untuk nyicip dan dia bakal tau kalo pie bikinan mamanya ini enak.

Ya sudah, saya pun maju terus menuju pertempuran yang sebenarnya, yaitu mencetak adonan pastry.

Untuk cetakan pie-nya, saya pake yang kecil dan yang besar.

Dan ternyata, lebih mudah bikin yang kecil…

Kenapa? Karena ternyata untuk bikin tutupnya itu bukan main susahnya, pemirsa. Apalagi saya sok-sokan pengen nyoba bentuk anyaman gitu…haiissshh…. Itu adonannya, jangankan bisa dipake untuk nganyam ya, dipake untuk bikin garis lurus aja susah karena gampang banget putus…huhuhuhuhu…. Jadilah itu tutup pie-nya agak-agak gak karuan. Sedih pas lihat hasilnya, tapi masih terus berharap mudah-mudahan rasanya enak supaya percobaan pertama ini gak berasa totally failed.

Selama pie-nya dipanggang di oven, berulang kali saya sengaja bilang, “Mmm….the smell is very good. The pie must be so delicious!”, cuma untuk mensugesti Raja bahwa wanginya enak seenak rasanya nanti ๐Ÿ˜€

Eh tapi anaknya rupanya anti banget sama wangi kayu manis. Dia yang biasanya bolak balik ke dapur kalo saya lagi baking, kali ini malah milih menjauh karena saking gak sukanya sama wangi yang keluar dari oven….haisssshh! Di situ saya tau, alamat ini pie gak bakalan disentuh sama Raja, dia kan kesan pertamanya soal makanan adalah dari wangi. Kalo wanginya dia suka, maka akan suka juga dia dengan makanannya. Sebaliknya, kalo wanginya aja udah bikin dia ilfil, maka apapun yang terjadi, dia gak akan mau nyobain makanan itu.

Sampai kemudian semua pie itu matang dan tersaji dengan manis di atas meja, Raja tetap gak mau nyobain sedikit pun.

Padahal rasanya enak lho, suer!

Kalo saya sih suka banget. Suami apalagi.

Dan kalo saya bandingkan samaย kritik-kritik yang dilontarin olehย Pete dan Manu sebagai juri di My Kitchen Rules, maka pastry yang saya buat ini udah memenuhi syarat sebagai pastry yang baik. Matang sempurna, gak hancur begitu dikeluarkan dari cetakan, tapi langsung lumer begitu masuk ke mulut, hehe, yah muji masakan sendiri kan gak ada salahnya ya. Meski secara tampilan gak banget, tapi seenggaknya rasanya enak, dan toh meski pie ini ditinggalkan begitu saja oleh Raja tapi tetep juga dalam 1 hari semuanya habis. Emang dasar tukang makan semua sih yang di rumah kami ini ๐Ÿ˜€

O ya, pengen liat gimana jadinya apple pie bikinan saya?

Nih, saya tampilkan di sini foto-fotonya.

IMG_8867

versi besarnya...tolong sekali, jangan bandingkan hasil 'anyaman' saya ini dengan punyanya mbak Ricke yaaaa...hihihihi
versi besarnya…tolong sekali, jangan bandingkan hasil ‘anyaman’ saya ini dengan punyanya mbak Ricke yaaaa…hihihihi
versi kecilnya. Tetep aja kurang rapi. Tapi kurang rapinya itu tidak mengurangi level enak rasanya kok :D
versi kecilnya. Tetep aja kurang rapi. Tapi kurang rapinya itu tidak mengurangi level enak rasanya kok ๐Ÿ˜€
langsung lumer begitu masuk mulut
langsung lumer begitu masuk mulut

Percobaan pertama bikin pie ini, rasanya gado-gado banget.

Di satu sisi senang karena udah berhasil mencoba. Di sisi lain ada rasa kecewa melihat tampilannya yang jauh dari harapan (makanya, ngarep tuh jangan tinggi-tinggi banget!) dan yang paling penting yang bikin kecewa adalah karena dengan usaha yang saya rasa udah lumayan itu ternyata hasilnya ditolak mentah-mentah sama Raja ๐Ÿ˜ฆ

Itu yang kemudian bikin saya penasaran, pingin nyoba bikin pie jenis lain, dan kali ini harus dipastiin bahwa Raja suka dengan semua bahan di dalamnya.

Setelah nyari-nyari dan baca-baca bahannya, jadilah saya mutusin untuk bikin Pai Susu alias Egg Tart! Kalo untuk yang satu ini, sepertinya hampir tak mungkin akan ditolak Raja. Kan isinya biasa aja. Intinya cuma telur dan susu. Dan pie yang kayak gini juga kan gak perlu pake tutup-tutupan, jadi bisa dadah bye-bye sama anyam-menganyam. Saya punย berencana untuk bikin egg tart di hari Jumat kemarin itu.

Pulang kantor, sehabis mandi dan perah asi, saya langsung semangat ke dapur. Udah kebayang-bayang tar begitu pie-nya jadi, Raja bakal gak sabaran buat segera nyicip pie-nya trus abis itu begitu udah nyicip, dia bakal minta lagi dan lagi……..

Tapi ternyata, belom juga sempat ngapa-ngapain, saya terpaksa musti menunda semangat untuk baking sore itu.

Penyebabnya cuma gara-gara terigu segitiga biru yang ternyata udah tinggal gak sampe 200 gram.

Eyampun…bukan main saya ini, kok ya bisa gak nyadar kalo stok terigu udah gak memadai.

Tau kalo terigu yang mo dipakai habis, suami bukannya nawarin untuk beliin di Indomaret, malah nawarin untuk jalan ke JM aja, buat beli keperluan sus dan mbak Wiwik lebaranan nanti. Ya udah, saya pun nurutin dia aja. Urusan baking kita tunda saja sampe besok Sabtunya.

Hari Sabtu, setelah kami pulang dari sekolah musik Raja (dan sempet singgah ke Ace Hardware bentar), begitu nyampe rumah saya langsung turun ke dapur untuk menuntaskan si egg tart itu.

Sekali lagi, rasanya gak ada susahnya untuk bikin adonan pastry itu. Gampang, tinggal campur-campur, aduk-aduk, dibuletin, dipipihkan…gampang lah pokoknya.

Harusnya gak ada masalah.

Sampai saya sadar kalo telah terjadi masalah gara-gara keteledoran.

Jadi gini pemirsa, untuk bikin pastry-nya, kita butuh 3 kuning telur.

Untuk bikin filling-nya, kita butuh 8 kuning telur.

Sewaktu saya ngukur-ngukur bahan, mbak Wiwik bantuin saya untuk urusan kuning telur itu. Sesuai arahan, dia pisahkan kuning-kuning telur itu dalam dua mangkok. Satu mangkok isinya 3 kuning telur. Satu mangkoknya lagi isinya 8 kuning telur.

Nah, waktu saya lagi ngaduk-ngaduk adonan pastry dan tiba saatnya untuk masukin telur, saya bilang ke mbak Wiwik, “Tolong masukin telurnya mbak, yang 3 ya,”

Mbak Wiwik bilang oke, trus langsung masukin satu mangkok telur ke dalam adonan. Gak berapa lama, itu adonan udah jadi, tercampur sempurna, cuma di mata saya terlihat lebih kuning dibanding adonan pastry yang sebelumnya saya buat untuk apple pie itu. Tapi gak terlalu saya hiraukan lah yaaa…yang penting mah itu adonan udah terlihat bagus.

Sampai kemudian ketika saya mo bikin adonan filling-nya. Pas mo masukin telur, saya kaget liat jumlah telur dalam mangkok kok sedikit. Saya tanya ke mbak Wiwik, ini kok telurnya dikit ya? Masak 8 kuning telur jadinya dikit gini. Denger saya nanya gitu, mbak Wiwik juga kaget, “Lho itu kan bukan 8 bu, itu yang 3. Tadi kata ibu masukin yang 8 kan?”

Lho…lho…lho….

Ini gimana toh?

Saya gak tau ya, siapa yang lidahnya keselipet ato siapa yang telinganya lagi salah denger, mo diperpanjang juga udah kejadian.

Ya pantas adonan pastrynya terlihat kuning banget. Lah, telurnya aja 8!!!

Haduh…pastryyy….pastryyyy…kenapa dirimu sangat tidak bersahabat dengan diriku????

Mbak Wiwik sempet nanya, apa adonannya mo dibikin lagi. Tapi butter di kulkas tinggal sebatang yang 200gram, jadi tak memungkinkan lagi lah dan saya juga udah keburu malas mo bikin dari awal lagi. Jadi saya bilang gak apalah lanjut aja. Kebanyakan telur gini paling akan bikin adonan terasa agak lebih tawar dan akan lebih rapuh, tapi ya bakal tetep jadi juga..gak apalah.

Jadi ya sudah, saya tetep lanjut bikin fillingnya. Untunglah adonan filling ini manis, jadi saya pikir pas lah untuk ngimbangin rasa pastry yang agak tawar.

Beres semua, pie-nya pun mulai dipanggang.

Dan benar ya, bikin egg tart ini tantangannya adalah saat manggang, karena kalo suhunya ketinggian, maka filling akan pecah dan jadinya gak mulus. Jadinya saya manggang di suhu 150 derajat aja, dan kalo udah keliatan tanda-tanda mo pecah, cepat-cepat saya keluarin, adonan agak turun baru saya masukin lagi. Gak tau deh bener apa gak cara manggangnya gitu,yang pasti hampir semua egg tart yang saya hasilkan dalam kondisi mulus, cuma 2 aja kalo gak salah yang kurang mulus.

Karena manggang di suhu rendah, jadinya proses manggang tuh lumayan lama. Ada kali sejaman.

Begitu selesai, dikeluarin dari oven, dan didiamkan bentar, tiba saatnya buat ngeluarin pie dari cetakan.

Saya udah kuatir aja takut pastry-nya pecah saking rapuhnya.

Eh, puji Tuhan, sekali dibalik langsung keluar dari cetakan dalam kondisi mulus. Walo ya itu, kerapuhan tetap nampak nyata pada pastry-nya ๐Ÿ˜€

IMG_8991

Tapi syukurlah, begitu udah dimasukin ke kulkas, pastry-nya jadi gak begitu rapuh lagi. Horeee!!!

Rasanya gimana?

Enak banget sodara-sodara!!!

Liat deh Raja, begitu itu pie jadi, dia langsung makan 2 biji, padahal itu masih agak angat dan belom sempat dimasukin ke kulkas. Egg tart ini kan sebenarnya lebih enak kalo dingin ya, tapi ternyata buat Raja masih agak angat pun udah enak! ๐Ÿ˜€

Ilir Barat I-20140705-00387

Puji Tuhan, senang banget rasanya liat anak semangat gitu makannya. ย Ya abisnya Raja ini kan bukan tipe anak pemakan segala ya, jadi kalo sampe dia mau makan dengan semangat apa yang kita kasih, itu artinya dia suka pake banget, dan saya pasti rasanya puas banget laahhhh kalo bisa bikin sesuatu yang dia suka pake banget itu ๐Ÿ˜€

Itulah cerita soal pie-pie-an sore ini.

Bentar lagi saya udah mo pulang, di rumah pengen bikin kolak pisang kepok, hehe…

O ya, karena di rumah ada yang lagi puasa, yaitu mbak Wiwik dan Suster, maka saya pun jadi rajin bikin menu berbuka. Bukan apa-apa, cuma supaya mereka ngerasain suasana puasa yang kurang lebih sama dengan suasana di rumah mereka. Sejauh ini sih paling yang saya bikin cuma es buah sama kolak pisang doang di samping puding-puding yang dibikin sama mbak Wiwik. Makanan-makanan sederhana, yang penting enyaaakkkk! Enak buat mereka, enak juga buat kami, hehe…

es buah...isinya leci, apel, pepaya, mangga. Kuahnya sirup leci dan susu.
es buah…isinya leci, apel, pepaya, mangga. Kuahnya sirup leci dan susu.
kolak pisang...isinya ya pisang..hihihihi
kolak pisang…isinya ya pisang..hihihihi

Minggu ini, rencananya pengen bikin strawberry cheese cake pie. Doakan semoga kali ini berhasil tanpa ada bagian-bagian yang mengecewakan yaaaa…hehehe..

Selamat sore, manteman…. God bless us!

Iklan

46 thoughts on “Apple Pie….Dinantikan dan Ditinggalkan…………..

  1. wah aku terinspirasi lho lihat bakingan dirimu waktu pajang di FB…terus kemarin pas kinan minta bikin nastar gara gara nonton master chef junior aku udah pingin bikin apple pie juga nyisihkan adonannya untuk bikin pastry nya..eh tapi entah kenapa males eksekusi applenya jadi yo wis belom jadi bikin..tapi udah meluncur ke blog mbak rike yang di korea pas dirimu bilang resepnya ada disitu…oneday harus bikin…penasaran hehehe

    1. Nastarrrr…suamiku suka banget itu. Kayaknya harus bikin nanti buat pas libur lebaran ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  2. Nyam Nyam.. Mantappp.. Terlihat sangat menggoda itu pie nya ๐Ÿ˜€

    Sukses bikin stroberi cheese cake pie nya yah ๐Ÿ˜‰

  3. Wah begitu base pastrynya lancar, langsung deh bisa filling macem2 ya Lis. Nanti keep posting foto2nya ya. Eh iya, nanti cobain bikin chicken pie juga dong. Biar ada yg savorynya. Nyam2!

    1. Chicken pie, terdengar yummy, Le :D. Mudah2an lah bisa berhasil bikin pie2an yang laen, habisnya aku sbnrnya gak pinter baking, tapi demi suami dan anak (halah!) jadi terpaksa belajar ๐Ÿ˜€

  4. Hihihi.. Tampilan boleh kurang oke, tapi soal rasa kan tetep sama ya, Mbak.. ๐Ÿ˜€
    Penolakan Raja malah jadi bikin semangat nyoba terus.. Wkwkwk..

    Duh.. Itu pai susunya menggoda bangeeeet.. Kapanan bisa bikiiin.. Nunggu kelar bulan puasa ah ๐Ÿ˜›

  5. Aku jadi pengen bikin apple pie juga secara yaaa aku kan sukaaaa banget pie haha.. tapi ngebayangin mesti ngoven lah kok malees!
    Itu eggtartnya cantik bangeet lisaa

    1. hahahaha…ayo coba bikin, dhir, bikin ketagihan lho bikin pie gini ๐Ÿ˜€

      Thank you, Dhira!

      1. Hihihi jd inget kpn itu mkn pempek di Sydney, hasil selundupan hahaha. Tp cuko nya ga dibawa krn kuatir bocor. Akhirnya dicocol pake sambel Bu Rudy.

      2. hahahahaha…pempek pake sambel bu Rudy??? hahahahaha…itu piye rasane tyyyykkk?? LOL

  6. Kayu manis kan kayak rasa ‘orang tua’ gitu, gitu deh hahaha apa sih maksudku. Tapi rapi ah itu Mbak garis-garis keranjangnya ๐Ÿ™‚

    1. hahahaha…. padahal kayu manis kan kece, Una, di cafe2 pasti ada aja kan kopi yang pake kayu manis, hehe…

      Makasih, una ๐Ÿ™‚

  7. mantabbbs mba Allisa.. keren, tampilan pienya dah sukses rasanya pasti juga enyakk yaaa.. baking itu seru juga ya mba, klo berhasil itu kayanya bahagia banget.hihihi… ditunggu cheese cake pienya mbaa…

    1. Ahahahaha…doakan aku berhasil sama strawberry cheese pie-nya yaaaa…soalnya ini salah satu pie yang paling aku suka ๐Ÿ˜€

      Tengkyu jeng Ayu ๐Ÿ™‚

  8. wah saya paling suka pie susu,,,,ternyata buatnya ribet ya…..padahal makannya gampang sisa masukin mulut, hebat deh mbak.. sukses buat pie nya walaupun pake adegan drama salah masukin telur nya sama si raja gak suka aroma kayu manis…………………kapan2 mau coba juga akh…. kalo ada niat dana ada waktu he he

  9. Apple pie nya rapih ah itu mah, padahal buat orang dewasa aroma kayu manis itu sebenernya enak ya. Ternyata buat anak2 malah bikin jadi ga suka. Btw itu pie susu nya ya ampun menggiurkan bangettt *glek*

    1. Hehe..tengkyu ๐Ÿ˜€

      Iyaa..aku juga heran, kok ya malah gak suka sama kayu manis.

      Itu pie susunya enak lho..hahahaha

  10. wuiiih pie susunya cantik, imut n menggiurkan sekali kaka…. hihihi si abang suka banget sampe keringet2 n remah2 gt makan-nya

  11. Pai susunya terasa legit lumernya….ooh Abang Raja gak suka aroma kayu manis ya…lah klapertart buatan mama Lis bisa lewat nih.
    Jeng Lis, saya selalu terpukau dengan 2 jagoan serba lincah, ngantor dll tetap memprioritaskan bikin penganan kesukaan anak-anak. Big hug….

    1. Hihihihi..iya nih bu Prih, tar kalo mo bikin klappertart musti tanpa kayu manisnya ๐Ÿ˜€

      Peluk bu Prih…terima kasiiihh

  12. Lisaaaa.. Liat foto2 pienya di fb bimin sebeeelll…
    Sebel karena jadi kepengen tapi ngga bisa icip, mau bikin pun ngga yakin sama hasilnya… Hiks..
    *toss sama raja*
    Aku ngga suka apple pie.. Bukan karena aroma kayu manisnya sih.. Karena kalo di kue/masakan lain yg pakai kayu manis aku doyan2 aja..

    1. Hahahahaha…maaf lho mut, tiada maksud bikin kesel dirimu LOL

      Tapi memang ya, apple pie itu gak semua org bisa ngerasa cocok dgn perpaduan rasanya ๐Ÿ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s