MPASI Bayi 6 – 7 Bulan

Buat yang udah lewat masanya ngurusin bayi, mungkin udah males kali yaaa…baca-baca yang berhubungan sama ASI dan MPASI. Sama sih, saya juga setelah Raja udah ngelewatin masa-masa itu, terus terang udah gak terlalu bergairah lagi membaca sesuatu yang berhubungan sama MPASI. Dan sebenarnya kalo mau jujur, setelah punya anak yang kedua pun saya tak sebergairah dulu menulis tentang MPASI di blog ini, soalnya rasanya seperti mengulangi tulisan lama, hehe…. Tapi pada akhirnya saya tetap memutuskan buat nulis tentang makanan bayi ini. Bukannya apa-apa, gak mau aja saya someday Ralph nanya kenapa kok dulu abangnya saya ceritain sampe detil begitu sementara dia cuma ditulis sekedarnya, hehe….

Gak sebergairah dulu untuk nulis tentang MPASI di sini, bukan berarti dalam keseharian juga saya kurang bergairah ngurusin MPASI Ralph. Namanya buat anak ya, tetep aja semangat untuk ngasih yang terbaik itu tak akan lekang hanya karena ini adalah pengalaman kedua. Apalagi, meski sudah pengalaman dengan yang pertama, pada kenyataannya yang namanya setiap anak tuh berbeda-beda adalah benar adanya. Apa yang diterapkan ke Raja dulu gak bisa diterapin ke Ralph bulat-bulat. Tetep aja ada yang berbeda karena Ralph punya selera yang berbeda dengan abangnya.

Seperti yang pernah saya cerita di sini, sejak dari pertama makan, Ralph udah langsung gak suka sama makanan yang tawar. Jadilah setiap makan musti dicampur antara makanan berkarbohidrat, sayur, dan buah yang manis.ย Setelah setiap makan kami berikan buah yang manis itu, Ralph jadi selalu lahaaapp bener makannya. Memang aslinya anak ini kalo dilihat adalah tipe anak yang doyan makan. Ralph ini ya kalo liat kami lagi makan, apalagi klo pas kami lagi ngemil sambil nonton, gak mau kalah tuh dia, mesti lah dia teriak-teriak minta makan dan kalo lama gak dikasih bisa-bisa apa yang kami makan mo direbutnya. Syukurlah di rumah kami selalu ada pisang, jadi pisang itulah yang jadi andalan kalo tiba-tiba Ralph pengen ikutan ngemil bareng kami ๐Ÿ˜€

Ralph yang doyan makan tapi mesti yang ada rasa manis itu berbeda dengan abangnya dulu. Raja, waktu kecil dulu bukan tipe anak yang doyan banget makan, tapi bukan juga anak yang milih-milih soal rasa. Mau manis, tawar, asam, biasa aja buat dia. Tetep dimakannya, tapi bukan dengan lahap. Biasa-biasa aja. Sementara Ralph, bisa ngamuk kalo dikasih yang tawar, tapi bahagia bener kalo udah dikasih yang manis. Langsung lah itu mulut langsung hap begitu sendok dideketin ke bibirnya :D. Ralph, asal enak maka makannya akan sangat cepat, beberapa menit doang itu piring bersih. Raja, mau enak gak enak, ya kayak gitulah gaya dia makan….lambat meski bakal tetep habis juga :D. Syukurlah setelah besar gini, selera makan Raja udah baik sekali, gak perlu lagi disuruh-suruh makan karena bakal dia sendiri yang minta makan. Dalam sehari pun paling dikit dia makan 4x, kadang sampe berkali-kali tambah yang mana kalo ditotal dalam sehari dia bisa makan sampe 8 piring. Puji Tuhan, dengan makannya yang gragas gitu, badannya ya tetep segitu-segitu aja. Tambah berat iya, tapi gak yang jadi endut gitu…biasa-biasa aja.

Nah, dalam usia 6-7 bulan ini, berikut adalah daftar makanan yang kami beri ke Ralph.

Karbohidrat

Frekuensi pemberiannya sampai usia 7 bulan ini masih dua kali sehari. Pagi dan sore. Waktu 6 bulan teksturnya masih cair karena dicampur dengan ASI, tapi sekarang sudah lebih kental dan gak dicampur ASI lagi.

  1. Tepung beras merah, sampe sekarang masih dikasihkan ke Ralph, tapi gak tiap hari karena bergantian dengan jenis karbohidrat yang lain. Saya masih pake tepung dari Gasol. Percaya-percaya saja dengan produk ini, meski belum didaftarkan ke BPOM sebab kelasnya memang masih industri rumahan, makanya ijinnya cuma dari depkes aja dengan label PIRT.
  2. Tepung beras putih. Ini bikin sendiri dari beras putih organik. Sayang, perut Ralph masih kurang cocok dengan tepung ini. Dua kali aja makan ini, dia jadi gak pup sampe dua hari ๐Ÿ˜€
  3. Oatmeal. Waktu usianya masih 6 bulan, oatmealnya masih saya halusin pake blender (dry-mill), tapi setelah 7 bulan ya gak lagi dihalusin. Saya pakai Quaker Oat quick-cook yang biru itu. Sama dengan waktu abangnya dulu.
  4. Ubi kuning. Pake yang organik yang banyak dijual di supermarket. Tinggal kupas, kukus, haluskan, trus dikasihkan deh.
  5. Ubi ungu. Tadinya sempat pake tepung ubi Gasol, tapi karena rasa ubi ungu yang asli tuh lebih manis, jadilah saya ganti ke ubi ungu yang dijual di supermarket. Bikinnya juga ya sama, tinggal kupas, kukus, haluskan.
blender andalan untuk MPASI Ralph. Pake dry mill-nya untuk bikin tepung-tepungan. Pake wet mill untuk bikin puree. O iya blender ini memang terdiri dari 3 parts: blender (dgn kontainer besar seperti biasa itu), wet mill (dengan kontainer kecil sehingga pas untuk baby puree), sama dry mill
blender andalan untuk MPASI Ralph. Pake dry mill-nya untuk bikin tepung-tepungan. Pake wet mill untuk bikin puree. O iya blender ini memang terdiri dari 3 parts: blender (dgn kontainer besar seperti biasa itu), wet mill (dengan kontainer kecil sehingga pas untuk baby puree), sama dry mill
tepung beras putih dan tepung oat
tepung beras putih dan tepung oat

Buah

Karena Ralph suka makan buah yang manis, jadilah tiap makan harus makan buah. Untuk siang, sampai sekarang ini Ralph masih makan berupa cemilan buah.

  1. Pisang ambon atau pisang cavendish. Kalo ke supermarket saya beli pisang cavendish, kalo ke pasar saya beli pisang ambon. Dalam seminggu kayaknya minimal 2x kami beli pisang, saking lakunya ini buah di rumah. Semua pada doyan pisang soalnya. Lagian ini buah memang jenis yang paling praktis sih ya, tinggal kupas lalu makan. Gak perlu cuci, gak perlu potong-potong. Praktis banget ๐Ÿ˜€
  2. Alpukat. Kalo makan alpukat, mesti disertai dengan buah manis yang lain kalo cuma dikasih alpukat tok, ya…tunggu aja diamukin sama Ralph ๐Ÿ˜€
  3. Pepaya.
  4. Plum. Buah ini terpaksa sesegera mungkin dikenalkan ke Ralph ketika dia ngalamin sembelit sehabis makan beras putih itu. Memang sih perilaku anaknya biasa-biasa aja, gak terlihat ada sakit atau tersiksa gitu. Cuma terlihat beberapa kali dia coba ngeden tapi gak ada yang keluar. Beras putih sudah dihentikan, dan diberi banyak pepaya, tapi itu pupup tetep aja bandel gak mau keluar. Puji Tuhan begitu dikasihkan plum yang sudah dikupas-kukus-haluskan, pupupnya langsung lancar. Dua kali pupup, teksturnya agak keras, ketiga kalinya udah normal seperti biasa. Memang plum manfaatnya adalah untuk mengatasi sembelit, puji Tuhan terbukti benar ke Ralph.
  5. Pir. Saya pake pir xiang lie, karena rasanya manis jadi gak perlu diragukan lagi, Ralph sukaaa sama buah ini. Cara ngasihnya seperti biasa pake metode KKH. Kupas, kukus, haluskan ๐Ÿ˜€
  6. Apel. Harus apel yang manis lah seperti apel Fuji. Caranya lagi-lagi sama seperti pir. KKH ๐Ÿ˜€
  7. Melon jingga, yang dikukus juga.
  8. Kabocha, sama, pake metode KKH juga. Khusus untuk kabocha karena rasanya gak yang manis-manis banget, jadi kalo mo ngasih kabocha musti disertai sama buah yang lain.

Sayuran

Biasanya diberikan bareng karbohdirat.

So far, baru dua jenisย sayuran yang dicobain ke Ralph, kacang hijau dan zucchini. Kacang hijau gak laku ke dia. Tapi zucchini dia suka, malah kadang meski sendoknya hanya berisi zucchini tanpa dicampur dengan buah manis, mau-mau aja tuh ditelan sama dia. Oh iya, waktu Raja dulu saya salah dalam metode memberikan zucchini. Salah karena pake acara kupas dan ngeluarin bijinya dulu, padahal sebenarnya kandungan terbaik zucchini ada pada kulitnya. Jadilah sekarang untuk Ralph gak pake dikupas dulu, cuma dicuci bersih trus dikukus dan dihaluskan.

Untuk jenis sayuran yang lain, seperti wortel, kembang kol, buncis, brokoli, labu siam, bit, dan sebagainya baru akan dikenalkan ke Ralph setelah usianya 8 bulan nanti:)

Protein

Baru kaldu ayam sih yang dikasihkan, jadi tepung beras merah sama oatmealnya dimasak dengan kaldu ayam. Untuk daging ayam baru akan diberikan dua hari lagi,ย rencananya itu daging yang udah dimasak (waktu bikin kaldunya), mo saya potong-potong trus dihalusin pake blender baru dimasak lagi sebentar saja bersamaย oatmeal ๐Ÿ™‚

Oatmeal (dimasak pake kaldu ayam), kabocha, dan apel
Oatmeal (dimasak pake kaldu ayam), kabocha, dan apel
Puree ubi ungu, kabocha, dan pisang
Puree ubi ungu, kabocha, dan pisang
beras merah, zucchini, dan pisang
beras merah, zucchini, dan pisang
beras merah, zucchini, dan apel
beras merah, zucchini, dan apel

Itulah daftar makanan untuk Ralph sampai usianya yang 7 bulan ini. Beberapa hari lagi Ralph akan berusia 8 bulan, jadi lebih semangat mikirin MPASI-nya karena jenisnya bakal semakin bervariasi, mudah-mudahan Ralph semangat terus makannya. Biar yang ngatur menunya, yang masakin makanannya, dan yang nyuapin juga gak pake acara pening-peningan ๐Ÿ˜€

O ya, ada yang pernah nanya ke saya kenapa kok kedua anak saya gak dikenalin dengan baby led weaning. Temen saya ada yang bilang, kalo BLW tuh jauh lebih bagus ketimbang metode makan bayi yang konvensional alias pake disuap karena dengan BLW ngajarin anak untuk makan makanan yang sebenarnya (makanan bayi berbentuk puree/bubur katanya bukan makanan sebenarnya, makanan sebenarnya adalah yang berbentuk potongan) dan dengan BLW juga ngajarin anak untuk lebih mampu makan sendiri. Alasan lain adalah karena katanya dengan BLW bisa mengurangi tingkat stress ibu karena gak perlu maksain anak untuk makan, dan terlebih penting bisa mengurangi tingkat stress anak karena gak dipaksa untuk makan. Ada juga yang bilang, BLW membantu koordinasi gerakan tangan dan jemari bayi sehingga membantu untuk belajar menulis nantinya.

Dari banyak artikel yang saya baca, saya tau kalo memang BLW itu baik sekali jika bisa diterapkan. Namun tetep sih, saya gak tertarik pake metode itu. Kalo dulu Raja karena saya belom tau. Kalo Ralph, simply karena gak tertarik aja. Dan kalo mo dicari-cari alasannya kenapa, kayaknya banyak yang bisa saya jadikan alasan kenapa gak menerapkan BLW, hehe…ย Saya coba deh mendaftarkan beberapa…

  1. Saya bukan tipe ibu sabaran yang bisa sabar dan tenang aja ngeliat anaknya ngeberantakin makanan dan makan sesuka-sukanya dia. Kalo gak mau, gak makan. Kalo mau, ya makan. Saya nih tipe ibu yang maunya anak makan sesuai aturan dan gak boleh gak makan. Apapun yang dikasih harus dimakan, meski saya harus ngakal-ngakalin gimana caranya biar itu makanan bisa masuk ke perut anak. Dan percayalah, saya akan lebih tenang jika mengupayakan segala macam cara untuk membuat anak saya makan ketimbang berdiam diri melihat anakย mengatur pola makannya sendiri. Untuk alasan pertama ini, mungkin karena saya sendiri belom mencoba jadi belom tau juga gimana rasanya kalo hanya duduk menyaksikan anak bayi makan dengan sendirinya.
  2. Saya tetap percaya puree pun adalah makanan yang sebenarnya dan sama sekali tidak ada bahayanya untuk bayi, karena toh diolah dari makanan asli juga kan. Ok mungkin di tahap sekarang anak belum mengenal bentuk asli makanan yang dia makan, tapi pada saatnya nanti bakal kenal juga kok… Buktinya si Raja, umur setahunan juga dia udah tau betul mana wortel, mana pisang, mana apel, mana brokoli, dan lain-lain. Tinggal tergantung kita gimana cara mengenalkannya pada anak.
  3. Anak, jika sudah saatnya, tentu akan belajar makan sendiri dan ketika sudah siap dia tidak akan menemukan kesulitan dalam memasukkan makanan ke dalam mulut. Contohnya saya sendiri, sampe SD kelas 1 tuh mesti disuapin makannya karena saking susah makan, tapi toh setelah itu dan sampai hari ini saya tetep bisa makan sendiri, hehe… Raja juga begitu, meski dulu selalu disuapin, sekarang ya bisa-bisa aja dia makan sendiri. Dan tetep dong, he’s a happy eater, sejak dulu sampai sekarang. Meski dulu suka dipaksa-paksa kalo makan, sekarang mah dia hepi-hepi aja kalo makan dan kayaknya dia gak inget lagi dengan masa-masa di mana dia susah makan sampe musti dipaksa, hehe… Makan itu adalah kebutuhan kan, jadi semua orang akan bahagia jika bisa makan ๐Ÿ™‚
  4. Masih banyak metode lain yang bisa diterapkan ke anak untuk koordinasi tangan dan jemarinya serta untuk mengenal dunianya selain BLW. Memegang aneka bentuk mainan (dan bahkan memasukkannya ke dalam mulut), membuka-menutup tutup botol, memukul-mukulkan mainan, menyobek kertas,ย memencet tombol, memasukkan mainan ke dalam kotak, dan sebagainya pun akan membantu koordinasi gerak tangan dan jemari.

Yah begitulah, sekali lagi saya bilang, dari apa yang saya baca BLW itu memang terdengar baik (secara teori, karena belom pernah saya praktekkan dan belom ada orang di sekitar saya yang benar-benar menerapkan metode ini), tapi itu dia, so far saya gak tertarik, jadi meski harus bersusah-susah ngurusin makan anak, saya tetap lebih memilih metode konvensional. Lagipula persoalan ‘susah’ itu adalah bagian dari kebahagiaan saya sebagai orang tua ๐Ÿ™‚

si bayi yang suka usil, lagi nunggu sarapannya siap :D
si bayi yang suka usil, lagi nunggu sarapannya siap ๐Ÿ˜€

 

Iklan

29 thoughts on “MPASI Bayi 6 – 7 Bulan

  1. Warna warni pelangi MPASInya ralph…duh jadi ingat punya blender miyako hadiah dari family day door prize yang masih tersimpan rapi..soale si philipe dari jaman hamil masih ok…makin sehat dan pinter yah adek ralph ๐Ÿ™‚ aduh jeng jadi pingin punya bayi kalo lihat photo ralph dan bagaimana dirimu nyiapin MPASI buatnya..*halah..malah curcol ๐Ÿ™‚

    1. miyakonya aku khususin buat ralph, jeng, klo philips khusus buat masak2 di dapur :D. Lebih bagusan miyako ini krn wet mill dan dry mill nya dipisah, klo philips kan disatuin.

      Ayooo…bikin adek buat kinan jeng ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  2. rasanya blw atau bukan blw gak ada yang 1 lebih baik dari yang lain ya…
    cara anak belajar makan itu beda2 dan toh bukan perlombaan cepet2an siapa yang bisa makan sendiri duluan… ๐Ÿ˜€

  3. aku juga nunggu waktunya ngasih MPASI, padahal ade bayinya blom nongol hehehe
    sungguh berkobar2 semangat buat ngasi MPASI yang sehat sempurna, soalnya ngeliat si kakaknya, setelah umur 1 tahun lah kok malah GTM MENAHUN!!!! sampe sekarang umur 2,7thn makannya milih2, trus dikit, paling 5 suap, abis itu ga mau lagi, udah jungkir balik bikin variasi tetep ga mempan, makanya jadi kepikiran, mumpung anaknya mau (pas bayi itu) bakalan aku gempur abis2an sayur buah protein karbo, waah semuanya deh

    1. Hahahaha..iyaa…mumpung msh bayi mrk blom bisa banyak nolak kan, jadi mending pas bayi gini dijejelin semua yang ideal ๐Ÿ˜€

      Raja juga dulu waktu usia dua tahunan gitu susah makan lho, tapi percayalah biasanya di atas 5 tahun masa-masa susah makan akan berlalu dengan sendirinya ๐Ÿ˜€

  4. lengkapnya nih postingan, aku save deh buat nanti .luar biasa ya.. tugas ibu2 itu sampai mesti khatam nih soal MPASI anak dan tetek bengeknya… kalau bapak2 kira2 beginian tau gak yaaa….

    1. kalo suami aku dia ngerti dengan makanan bayi gini, tapi mgkn dia jd ngerti gara2 aku sering ngajak dia ngobrol ttg makanan buat anak, jadi hapal deh dia klo 6 bulan tuh makanannya apa, tar 7 bulan udah bisa apa, dst ๐Ÿ˜€

  5. Liiiiiis…
    duh, udah lumayan lama juga aku gak bikin bubur-buburan buat anak Liiis, sampe hampir lupa lagi lhooo…hihihi…

    Tapi yang jelas, menu ku sepertinya gak selengkap menu mu itu Liiis…kalo gak salah dulu Fathir seringan aku kasih bayem aja yang gampang…bhuahahaha…

    Mudah2an dedek Ralph tambah pinter makan nya yaaaaah, apalagi mama nya udah persiapin semuanya sampe detail begituh ๐Ÿ™‚

  6. alasan yang no 1 itu setuju banget dah, aku sendiri paling ga tenang kalo anak ga makan atau cuma dikit doank yang masuk duh… takut lapar, takut kurang gizi, takut ini takut itu wah banyak kepikiran deh…
    Jadi inget pertama kali saya kenal blog ini waktu anak saya mulai makan umur 6bulan, semangat baca n nyontek MPASInya Raja n seneng krn ka Lisa selalu nanggepin pertanyaan2 saya.
    Go.. go.. dede Ralph, makan yang pintar yaaa..

    1. hehe..toss kalo gitu kita yah ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

      Tengkyu juga yaaa..kamu udah mampir2 ke sini ๐Ÿ™‚

  7. halo mba alisa.. akhirnya bisa komen disini. bener pakai email lain..hihihi.. kok kalau pakai email gmail ku ga bisa kenapa ya.

    wahh.. suka banget sama menu mpasi ralph, sangat bervariasi. ngomong-ngomong kenapa ya anak kedua makannya gragas, soalnya anakku yang nomor 2 juga doyaaann banget makan :))) huaa yang dry blender itu kenapa dulu aku ga kepikiran ya saat masa mpasi, kan klo gitu bisa buat tepung sendiri *yasudahlah*

    dipikir-pikir bener juga ya mba klo liat point no.2 dan 3 di atas, anak-anak nanti ada masanya dia akan makan sendiri, dan butuh/minta makan sendiri. bagus mba ceritanya.

    ngomong-ngomong si bayi yang suka usilnya ndut mba,, gemeshhh

    1. Haloooo!!!

      Horeee…akhirnya berhasil jugaaa..hihihi… Kayaknya email mu ada konek ke gravatar gitu, jeng, makanya dia minta login ke WP ๐Ÿ˜€

      Nah lho, klo gitu bikin satu lagi lah, biar dry-mill kepake..hahahahaha

  8. wahhh..baca ini jadi ingat menu MPASI danz qt tiru pek2 dari punyanya Raja..hihihi..Lagi hamil yang kedua ini jadi tambah semangat buat MPASI lagi padahal masih lamaaa..hehehe..selamat makan yaa Ralph gantengg. sehat2 dan berkembang dengan baik yaa..Jesus bless..:)

  9. salam kenal mbak allisa….
    lagi nyari2 menu mpasi ternyata nyasar di blog ini, kayaknya mpasinya mantapp…ijin di contek yah.. dan ternyata anak saya greta tanggal lahirnya sama kaya sama ralph 10 nov.. jadi kemarin ngenap 8 bulan…
    ditunggu menu2 mpasi yang lain yah mbak hehehehe ,,,

    1. Hallooo…oalaahh…jadi anak kita sama2 lahir 10 Nov 13 yaa..horee..tosss! ๐Ÿ˜€

      Salam kenal juga yaaa

  10. saya juga ga blw kok mbak, malah menuut dsa nya blw ga recomended. kalau mau nglatih anak makan sendiri 8 bulan ke atas saja pake finger food untuk camilan, makan utama tetep disuapin aja katanya ๐Ÿ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s