Isolated……

Mungkin judulnya memang agak lebay ya, tapi bener lho, lima hari terakhir ini saya ngerasa terisolasi.

Musababnya adalah karena si Sony yang seinget saya baru 3 bulanan ini saya pake tiba-tiba aja gitu, tanpa ada tanda-tanda sebelumnya, bolak-balik nge-restart dirinya sendiri. Parahnya, sekali dia off, bisa tuh sampe berjam-jam baru bisa on lagi (dengan sendirinya tanpa di-on kan), dan begitu dia on eh gak ada 5 menitan udah nge-hang lagi, trus abis itu mati lagi deh. Sebeeelll!!! Udah sampe direset, tapi tetep aja tuh bolak-balik kayak gitu. Kayaknya sih ni hp memang udah butuh dikarantina di service center, besoklah dibawa ke sana.

Sebenarnya bisa ya untuk sementara waktu pake hp-hp yang lama. Tapi hp lama nomer 1 lagi dipake sama si abang. Memang sih dia makenya bukan yang untuk main game, nge-chat pun paling cuma sesekali. Tapi hp itu sering dia pake buat ngabarin papanya atau oma-opanya. Kalo saya pake hp dia, itu artinya nomornya bakal off untuk sekian waktu dan para oma-opa-opung akan kehilangan panggilan tiba-tiba dari dia.

Hp lama nomor 2 juga lagi dipake sama susย karena hpnya rusak. Korslet tuh hp hello kittynya setelah diajak masuk ke kamar mandi. Si sus mandi. Si hp juga mandi. Ya matek lah dia. Setelah hp nya mati, si sus pun pake hp saya.

Kalo dulu, saya memang selalu bawa hp 2 biji. Satu buat si simpati. Satunya lagi buat si XL. Tapi sejak pake si Sony Experia yang bisa dual sim card ini, maka komunikasi dengan dua buah kartu itu saya gabungkan jadi satu. Keuntungannya ya bisa praktis, kemana-mana gak keliatan repot bawa-bawa dua hp. Tapi ruginya ya ini. Seperti sekarang. Mati satu, mati semua….

Trus gimana rasanya setelah lima hari ini hampir-hampir gak bisa bbm-an, baca email secara langsung, wa-an, maen fb dan instagram, dikit-dikit foto-fotoan, selfie-selfie-an, dan bahkan untuk sms-an dan telpon-an pun hampir gak bisa?

Ngerasa hampa? Mati gaya? Keblingsatan?

Ternyata gak lho!

Saya sendiri heran, kok saya nyantai banget ya padahal lagi terisolasi gini. Dan kok saya yang terbiasa dikit-dikit ngecek hp tiba-tiba bisa menyesuaikan diri, sama sekali gak ada nengokin hp yang tergeletak jauh dari saya (kalo di rumah) ato tersimpan dalam laci (kalo di kantor). Paling tuh hp dicek kalo tiba-tiba ada bunyi atau nadanya, pertanda dia lagi idup ๐Ÿ˜€ .

Di rumah kalo pengen fotoin anak-anak, paling tinggal pinjam hp abang atau suami, atau sekalian aja ngambil kamera buat jeprat-jepret. Kalo pengen ngecek kondisi rumah dan tau kabar anak-anak ketika kami tinggal bekerja, itu bisa dilakukan oleh suami dan toh saya juga gak pernah lama-lama ninggalin rumah, rumah deket ini, saya bisa balik ke rumah di jam-jam tertentu.ย Kalo mau telponan sama keluarga, ya lagi-lagi bisa pake hp suami. Kalo pengen tau kabar terbaru di dunia ini, tinggal nyalain TV buka news channel. Kalo pengen baca komen di blog ya bisa tunggu lah di kantor, hehe… Kalo FB dan Instagram, ah udahlah, itu gak diliatin pun gak apalah. Kalo soal nerima email kantor, ah nyantai laahhh…selama semua sistem baek-baek aja, gak akan ada itu email yang sifatnya urgent. Begitu juga dengan telpon dari atasan, selama gak ada yang crash, maka atasan juga gak akan nyari-nyari. Gak bisa chat sama keluarga dan teman juga ternyata gak terlalu saya pikirkan.ย Selama masih bisa tau kabar keluarga per telepon atau lewat suami, saya tetap baik-baik saja.

Dan yang bikin saya terkejut sendiri adalah kejadian kemarin sore. Kan ceritanya suami lagi jadi penguji anak OJT di Udiklat, nah sore sekitar jam setengah limaan, saya pinjem hp si puput buat nanya pak suami dia pulangnya nanti gimana. Apa mo pake mobil kantor, ato mo naek angkot, ato mo naek ojek, ato pengen saya jemput. Pak suami bilang kayaknya dia bentar lagi udah mo selesai dan kalo bisa saya jemput aja. Ok, saya pun melaju ke sana.

Begitu nyampe di kantor Udiklat, ternyata parkirannya lagi penuh, jadi saya terpaksa parkir di luar. Dalam kondisi begini, biasanya yang saya lakukan ya paling ngabarin dia kalo saya parkir di luar, setelah itu udah deh tinggal nyantai-nyantai nunggu dalam mobil. Teknologi komunikasi masa kini memang telah membuat semuanya jadi serba praktis dan gampang. Saya gak perlu turun nyariin dia dan dia pun gak perlu bertanya-tanya apa saya udah nyampe atau belum serta gak perlu nyari-nyari saya parkir di mana. Cukup dengan saling berkirim pesan, maka kita akan sama-sama tau situasi masing-masing gimana.

Nah, dengan kondisi saya yang alat komunikasinya lagi gak bisa dipake gini, kepraktisan itu tentu ajalah lenyap. Mau gak mau, komunikasi harus dilakukan secara manual, kecuali kalo kami bisa bertelepati supaya dia bisa tau kalo saya udah nyampe dan parkir di luar dan saya pun bisa tau dia udah selesai nguji ato belom.

Dalam kondisi biasa, saya pasti akan ngerasa sangat keberatan dengan komunikasi manual itu. Males kalo harus turun dari mobil. Males kalo harus nanya-nanya ke satpam ruangan pak suami di mana. Males kalo harus nungguin dia di selasar Udiklat. Pokoknya males lah. Udah paling bener nunggu nyante di dalam mobil.

Tapi ternyata kemarin itu, begitu matiin mobil di pinggir jalan, tanpa banyak berpikir yang ribet-ribet, saya otomatis langsung turun dan jalan ke gerbang Udiklat. Puji Tuhan, gak berapa lama langsung bisa ketemu sama suami. Gak praktis. Tapi ternyata gak nyusahin juga, hehe…

Lima hari terisolasi, ternyata saya baik-baik aja. Nyantai-nyantai aja. Staf sayaย sampe komen, katanya kalo kejadian itu di dia, dia pasti udah mati gaya banget, bingung mo ngapain apalagi kalo pas lagi lowong di rumah. Ya mungkin karena saya kalo di rumah kan banyak yang diurusin, suami juga udah gak perlu dicari-cari keberadaannya karena bagaimanapun kami akan ketemuan di rumah dan bisa ngobrol sampe pagi kalo mau sama dia. Bedalah dengan yang masih pacaran, kalo hp sampe gak ada sama sekali, pasti lah itu komunikasi sama pacar bakal terganggu.

Kejadian ini bikin saya bersyukur karena akhirnya saya bisa tau posisi saya sendiri, yaitu sama sekali gak bergantung dan gak terintimidasi oleh alat komunikasi ini. Ternyata, buat saya, dia memang cuma alat pembantu.ย ย Ada dia syukur. Gak ada pun gak apa,ย hidup saya tetep berjalan baik-baik aja.

Tapiiiii…meski saya baik-baik aja, tetep aja ini hp harus secepatnya bisa idup kembali, karena kek manapun juga, saya kan tetep dong butuh dia sebagai alat pembantu komunikasi saya dan saya gak mau laaahhh balik lagi ke jaman sebelum akhir 90-an. Kalo ternyata si Experia ini udahย gak bisa bantuin saya lagi,ย maka ya mari kita mencari alat pembantu lain! ๐Ÿ˜€

Iklan

37 thoughts on “Isolated……

  1. Mbak Allisa sama nie, Sony ku sempat bernasib sama, (yang kesal sie sebenarnya lama reparasinya sebulan lebih sampai bikin surat complain panjang hihihi). Akhirnya hanya dari yg pakai dua HP menjadi satu HP. Lalu BBnya pun mati juga, jadi ganti merek lain menunggu Sony sembuh. BBM mati, nomor lama yg terhubung bos gak aktif, email pun gak terpasang, pasti gak bisa chit chat sama teman geng, aku kira bakal akhir dunia. Eh ternyata malah lebih nyaman lho, aku saja yg lebay hihihihihi, ternyata tanpa HP pun masih bisa survive :). Btw kasusnya sama Sony-nya, mati sendiri, tiba2x hang, nyala sendiri. akhirnya diganti baterei dan upgrade system, untungnya gratis, kalau gak bakal complain panjang :).

    1. Oalaahhh…jadi sepertinya memang salah satu masalah dgn sony ya yang kayak gini ini ya. Ini aku juga sony nya terpaksa dikarantina dengan waktu perbaikan yang PALING CEPET sebulan katanya..-_______-“

      1. Iya mbak Allisa, kayaknya sama persis masalahnya, dan menunggu spare part yg lama. Semoga cepat baik ya mbak, kalau aku sie langsung nulis komplen ke CS di web mereka supaya ada perbaikan service excellence mereka.

      2. bener..bener..perlu banget itu komplen langsung. Harusnya mrk tau kan ya, hp itu udah jadi kebutuhan sbg alat komunikasi yang penting banget. Harusnya ya perbaikannya jgn lama2 krn pasti itu hp dibutuhkan kan

  2. idem Lis… biasa aja kok kalo ga megang hp tuh.. mungkin krn selama 2 th kemarin saya juga jarang pake *kecuali kalo bepergian*
    yang ga bisa sih kalo ga ada inet… wiii
    ga bisa akses berita terkini ๐Ÿ™‚

    1. iya mbak, pengennya sih tetep lah ada hp biar kalo ada kondisi darurat bisa gampang dihubungi/menghubungi

  3. Hahaha… Kita emang udh terbiasa aja pake hp ya. Padahal kalo gak ada juga pasti bisa bisa aja.

    Gw jd inget salah satu iklan di tv. Ada sekeluarga dan 2 anak abg yg mau pergi liburan ke pulau dimana gak akan ada signal. Trus anaknya bingung kalo gak ada signal, mereka komunikasi satu sama lain gimana (ceritanya si abg kalo mau komunikasi selalu chat pake hp) . Papa mamanya bilang ya ngomong aja, asik kok ngomong lgsg itu. Trus adiknya bilang ke kakaknya “should we try?”. Trus kakaknya sambil kesel bilang “no!”.

    Hahaha. Lucu tp serem juga ya kalo beneran anak-anak nanti gedenya jd malas ngomong satu sama lain karena lbh terbiasa komunikasi lewat chatting.

    1. Hooh Man, kitanya aja yang suka lebay mikirnya, padahal sih setelah dipaksa oleh keadaan ternyata bisa juga ๐Ÿ˜€

      Hahahaha..asli laahh itu parah amat kalo sampe lebih suka chat drpd bicara langsung. Padahal tetep enak bicara langsung kan ya, drpd musti ngetik2 ๐Ÿ˜€

  4. Hahahaha iya Lis, sangking terbiasanya kali ya kebanyakan orang sekarang kalo nggak pegang hape nggak afdol. Kadang perlu dipaksa keadaan kayak gitu baru ngerasa hei ternyata I’m oke without gadget.
    Kalau pas pergi sekeluarga berlima doang, aku sering ketinggalan hape (apalagi Edi, dia mah lalap ketinggalan hape ahahahah) nah kalo perginya seharian tuh dari pagi sampe malem dan lupa pula ngecharge pas pulang, sering besoknya aku baru liat hape. Kalo ditanyain kok bisa nggak bawa hape, dan aku biasanya jawab “Yah perginya berlima…I have all the people that I love around me, ngapain juga bawa hape…mau ngomong atau dapet berita apa lagiii,” Ihihi. gadget itu yang kerasa sebenernya kalo kita sendirian dan lagi nunggu. Itupun kalo ada buku mah nggak perlu ya. Sejak kuputuskan saat menunggu rapat nggak bawa smartphone, aku bisa selesaikan target baca bukuku ihihi.

    1. hihihi..iya, gadget tuh berasanya kalo kita lagi sendirian aja. Tapi sebenarnya kalo memang terpaksa, gak apa juga sih.. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  5. Aku juga pernah tuh hp matot trus kok rasanya enak juga ga ada hp, idup tenang, waktu banyak kepake manfaat *ngaku deh biasanya nempel teruuss ama hp* eh abistu suami bilang, dia kehilangan momen2 dimana aku suka ngirimin foto ato kabar anak2 lagi ngapain….ya udah deh akhirnya beli hp lg hihihi..

    1. hahahaha…ya tetep butuh lah mbak yaa..cuma ya itu, asal jangan jadi ketergantungan banget aja ๐Ÿ˜€

  6. wah kayaknya mesti ganti baru nih hape nya mbak… he he ..semalam jjg gitu saya, sama kakak sm MB ke mall, HPku keduanya mati …sy capek deh nyari kakak saya yang hilang ke bagian perlengkapan alat2 tukang ..sy nunggu depan kasir dia ngak nongol2 … dan paling benci klo nomornya aku gak hafal krn nomornya kurang cantik*alesan mau telp pake HP MB nomornya gak kesave alhasil sy kelelahan saling mencari..inigara2 hal kecil, power bank nya ada tapi kabel di tas laptop dan di simpan di mobil……..hiks……………

    1. Nah itu dia, dalam kondisi kayak gitu memang kerasa banget terbantunya kalo ada alat komunikasi ya

      1. hahhaa ya sampai habis dari mall saya kelelahan … ampun deh itu HP mesti on terus kalau urusan kayak gituan…………………………..power bank mesti selalu fulll charge…………nelangsa deh kalo mati hape nya………..

      2. Padahal klo jaman dulu kejadian kyk gitu, kita tinggal ke informasi buat minta diumumin biar bs ketemu sm org yg lg kita cari ya…tp makin ke sini makin jarang, ato mgkn ud gk ada lg org yg pke jasa informasi di mall buat manggilin temen ato keluarga yg entah lg dimana…hehe…jd kangen sm announcement jadul itu…”Perhatian…perhatian kepada mawar dari desa kembang ditunggu temannya anggrek di lobi utara..” ๐Ÿ˜€

      3. wkkwkw itu masih ada mbak di mall kok, sy ke ruangan itu dan umumkan kakak saya semalam buat ketawa deh tmnku yang ikutan katanya aku kembali ke jaman flinstone… qiqiiqi

      4. hahahahaha….jadinya diumumin ya? Iya memang, jatohnya kayak jadul banget ya, secara jaman skrg ud jarang banget orang pake pengumuman kayak gitu ๐Ÿ˜€

  7. aku malah merasa aku mulai tergantung sama gadget. berasa banget deh mbak. dikit-dikit nengokin hp. saat dengan anak pun yang harusnya free gadget, tetep lho aku kukuh bawa sampe sering diejekin suami. aargghh..aku pengen balik ke masa dulu dimana hp emang bener2 alat pembantu ๐Ÿ˜ฆ

  8. samaaa hp aku smartfren skr juga lg bolak balik restart sendiri, lagi ketik2 mati, lagi liat2 mati… ntarnya idup lagi apa pulaaa… aku sih ga terlalu tergantung sama gadget kecuall kebutuhan nelpon doank, cuman sayang aja masa baru 3 bulanan pake udah begini sih ya

    1. Iyaaa..yang bikin sebel itu karena hp baru tapi kok udah bermasalah gini. Jadi inget sama hp nokia jaman dulu yang udah bolak balik kebanting bahkan udah pernah nyemplung ke air pun tapi tetep selama bertahun2 bisa beroperasi tanpa pernah sekalipun bermasalah…

      1. iya bener tangguh tuh nokia jadulehe hehehe… ka aku add fbnya di approve ya : Intan Dwipayani.. tks

    1. hahahaha..mungkin krn baru sehari Ye. Coba kalo udah berhari2, pasti jd terbiasa juga kok.. ๐Ÿ˜€

  9. Aku juga, Mbaaak.. Apalagi di Medan kalo mati lampu ngga nanggung ajah, 12 jam gitu sehari.. Wkwkwk.. ๐Ÿ˜€ Rasanya hampa kalo ngga bbm atau wa sama temen.. ๐Ÿ˜›

    1. Iya Dit, kecuali sih mmg ada yang penting banget baru deh tuh hp diurusin, klo gk ya mending jg ngobrol sama yg ada di samping kita

  10. Hahaha… ternyata nggak segitunya ya tanpa handphone Mbak. Aku kalau pergi ke liburan, suka nggak nyalain hape, tapi biasa aja… yaiyalah ada kegiatannya jalan-jalan hahaha jadi nggak berasa. Nggak tahu deh kalau di rumah nggak ada handphone T.T

    Hape Hello Kitty? Kok menarik? Hihihihi…

    1. Hahahaha..kalo jalan2 mah paling keluarin hp buat foto2 ya Una ๐Ÿ˜€

      Iyaa…hp hello kittynya cross ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  11. qt leh lalu pengguna experia Z, tiba2 nda bisa detect sim card… alhasil cm buat game for Brave dan berakhir dicuri orang…. ๐Ÿ˜ฅ
    sedikit kecewa dgn produk-nya sony…

    eniho, m test kase komen plus m se ingat logat manado ๐Ÿ˜€

    1. eyampun, berarti mmg experia ini mmg krg bagus kang ๐Ÿ˜ฆ

      hahaha..nda akan mo lupa lah deng logat manado, raja jo tau sadiki2 bahasa manado ๐Ÿ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s