Cemal-Cemil

Soal urusan dapur di rumah, bisa dibilang sekarang-sekarang ini saya nyantai banget. Sejak ada mbak Wiwik, saya gak pernah masak sendiri lagi. Ya abis gimana, begitu pagi bangun, makanan udah terhidang di atas meja. Mbak Wiwik memang kalo masak tuh subuh, paling-paling kalo perlu siang masak lagi untuk bikin sayuran ijo. Sekali masak biasanya dia bikin 3-4 jenis lauk dan 1-2 jenis sayuran plus 1-2 jenis makanan buat sarapan. Semuanya selesai sebelum jam 6 pagi saja sodara-sodara. Hebatnya lagi, jam 6 pagi itu dia gak cuma udah selesai masak aneka masakan, tapi juga udah selesai ngelap-nyapu-ngepel lantai bawah. Kerjanya memang cepat dan gesit. Puji Tuhan bisa punya ART seperti mbak Wiwik ini. Semoga nanti sehabis Lebaran, gak ada halangan buat mbak Wiwik (dan suster juga!) untuk kembali bekerja di rumah kami. Amin!

Tapi yaaa…meskipun urusan masak-memasak setiap harinya udah bisa diserahi semua ke mbak Wiwik, khusus untuk urusan bikin cemilan tetep menjadi kerjaan saya. Soalnya si mbak Wiwik gaptek kalo udah urusan per-baking-an. Ya udah, gak apa, kalo cuma untuk baking-baking-an mah gampang. Resep banyak, tinggal dieksekusi aja, apalagi saya selalu milih resep yang gampang. Justru yang bikin lama tuh adalah beberes dapur dan nyuci perkakas, kalo untuk yang ini mari kita serahkan kepada yang berwenang saja, yakni mbak Wiwik, hehe… Tapi itupun, meski ada yang bantuin buat beberes dapur sehabis saya obrak-abrik baking, kegiatan ini paling hanya saya lakukan pas weekend doang, hehe, pemalas ya. Ya abis kalo hari kerja, setelah pulang, waktu yang ada saya pake buat maen sama anak-anak dan juga buat nemenin si abang bikin PR Kumon, jadi gak kepikiran lagi buat turun ke dapur.  Gak apalah, yang penting masih ada kenangan di hati anak-anak tentang mamanya yang suka bikin cemilan, meski itu cuma saat weekend doang. Raja seneng banget kalo saya udah bilang mo bikin kue dan memang kegiatan ini salah satu yang bikin dia hepi banget menanti akhir pekan tiba. Gak cuma si Raja, suami juga seneng banget kalo saya bikin kue di rumah dan menurut dia, salah satu yang bikin dia suka adalah aroma kue yang lagi dipanggang dalam oven itu. Sama sih, saya juga suka banget nyium aroma kue yang lagi dipanggang. Gak cuma karena wangi, tapi karena ada rasa hangat setiap mencium wangi seperti itu dalam rumah 🙂

Raja paling suka kalo diajak bantuin mamanya bikin kue. Ini ceritanya dia lagi bikin cetakan buat cookies banana oatmeal
Raja paling suka kalo diajak bantuin mamanya bikin kue. Ini ceritanya dia lagi bikin cetakan buat cookies banana oatmeal

Nah, buat menunjang kegiatan bikin kue, jelaslah harus ada beberapa peralatan wajib. Kalo peralatan saya sebenarnya gak lengkap-lengkap banget. Gak kayak punyanya para home cook seperti di My Kitchen Rules itu. Di rumah cuma ada oven, mixer, blender, kukusan, timbangan digital, aneka loyang, cetakan kue, ayakan…apa lagi ya?  Udah, itu aja kayaknya yang wajib buat saya.

Untuk oven, saya pake oven listrik Signora tipe New Royal. Oven ini udah saya pake sejak tahun 2011, belom terlalu lama sih. Baru tiga tahun. So far so good. I never had problem with this oven. Nyetelnya gampang dan hasilnya memuaskan. Harganya pun dulu waktu beli terjangkau. Jadi ya saya cinta lah sama oven ini, meski ukurannya gak besar, tapi udah sesuailah dengan kebutuhan saya yang dalam sekali baking paling cuma bikin 1 loyang doang.

Untuk mixer juga saya pake punyanya Signora di samping mixer Philips yang notabene adalah hadiah nikahan dulu :D. Dibanding Philips, Signora lebih ok karena lebih cepat eksekusinya. Contohnya untuk bikin roti, dengan pake pengaduk spiralnya, paling cuma 10 menit doang itu adonan udah kalis, siap untuk dibentuk. Mantap kan? Walo kapasitasnya cuma 500gram adonan basah, tapi lagi-lagi, mixer ini udah sesuai dengan kebutuhan saya yang bikin kue cuma untuk konsumsi sendiri.

oven dan mixer andalan
oven dan mixer andalan…ovennya kicik yaaa 😀 😀
IMG_8549-r
peralatan dan bahan wajib baking di rumah
pancake pan ini jarang sekali dipake, soalnya di rumah jarang bikin pancake..hihihhi
pancake pan ini jarang sekali dipake, soalnya di rumah jarang bikin pancake..hihihhi

Nah, dengan pake peralatan-peralatan standar seperti di atas itu, ini adalah daftar cemilan yang bisa dibilang lumayan sering saya bikin di rumah dan menduduki peringkat teratas sebagai cemilan favorit keluarga kami. Ini saya urutkan mulai dari yang terfavorit sampe ke yang tingkat biasa-biasa aja yaa… Pada dasarnya semua yang saya bikin gak pernah gak laku di rumah kami. Semua pasti habis. Tapi ada jenis-jenis kue tertentu yang suka berkali-kali direquest sama si papa dan si abang.

1. Chiffon Pandan

Jenis kue ini boleh dibilang sederhana banget. Tapi rasanya yang enak, teksturnya yang empuk, dan wangi pandannya yang semerbak itu, membuat kue ini menduduki papan atas terfavorit di keluarga kami. Gak cuma si papa atau si abang yang suka minta dibikinin kue ini lagi. Bahkan sus dan mbak Wiwik pun suka ngusulin kue ini begitu saya bilang pengen bikin kue 😀

chiffon pandan dalam oven. wanginya itu...sedaap!!
chiffon pandan dalam oven. wanginya itu…sedaap!!

???????????????????????????????

2. Banana Cake

Nomor dua terfavorit adalah si banana cake. Buat saya si tukang kue di rumah, ini favorit saya juga, soalnya ya itu bikinnya gampang…hihihihi…

banana_cake

Buat yang pengen bikin, berikut adalah resep banana cake yang saya pake.

Bahan A:

  • 250 gram margarin
  • 175 gram gula pasir
  • 1/4 sdt garam

Bahan B:

300 gram pisang ambon yang sudah matang, haluskan. Bisa diblender atau dihaluskan manual. Saya lebih suka dihaluskan manual supaya pisangnya gak terlalu halus biar tar ada tekstur di cakenya.

Bahan C:

4 butir telur

Bahan D:

  • 250 gram terigu
  • 50 cc susu cair

Cara:

  1. Kocok bahan A hingga lembut.
  2. Kurangi kecepatan mixer, masukkan bahan B sambil terus diaduk.
  3. Masukkan bahan C satu per satu, kocok hingga lembut
  4. Masukkan bahan D, kocok rata.
  5. Tuang adonan ke dalam loyang loag yang telah dialasi kertas roti dan diolesi margarin. Ratakan. Saya sendiri gak pernah pake kertas roti, paling loyangnya saya olesi margarin dan taburi tepung 😀
  6. Panaskan oven api atas dan bawah pada suhu 180 dercel selama kurleb 10 menit.
  7. Masukkan adonan ke dalam oven, panggang dengan api bawah terlebih dahulu dilanjutkan dengan api atas hingga kecoklatan.
  8. Keluarkan dari loyang, tunggu agak dingin, baru dipotong-potong.

Easy..easy..easy! 😀

3. Marmer Cake

Marmer cake ini sebenarnya adalah favorit saya. Tapi yang bikin saya ketagihan nge-bake kue ini sebenarnya bukan karena rasanya. Enak sih rasanya. Tapi saya lebih ketagihan mencium wangi kacang saat disangrai :D. Iya, salah satu bahan untuk bikin kue ini adalah kacang tanah yang harus disangrai terlebih dahulu. Ntah kenapa, saya sukaa banget sama wanginya, serasa membawa saya kembali ke suasana rumah orang tua dulu 😀

Untuk marmer cake ini, maaf banget saya gak bisa bagiin resepnya karena saya dapat dari salah satu tabloid 🙂

dari penampakannya aja udah enak kan?? :D
dari penampakannya aja udah enak kan?? 😀

4. Cookies banana oatmeal

Cookies ini sebenarnya lebih cocok untuk balita. Dalam resepnya gak ada tepung, karena yang dipake cuma oatmeal yang dihaluskan terlebih dahulu. Yang pasti ini cemilan sehat buat balita daann..bonus juga untuk orang gede, karena rasanya enyak! Jadi meski resep ini saya dapatkan sejak jaman Raja masih balita dulu, tapi resep ini sampe sekarang masih bisa saya eksekusi karena hasilnya bisa dinikmati oleh semua orang dalam keluarga 🙂

itu piringnya sampe dipeluk gitu, saking sukanya dia sama cookies ini :D
itu piringnya sampe dipeluk gitu, saking sukanya dia sama cookies ini 😀

5. Roti

Siapa sih yang gak suka roti ya? Rasanya semua orang suka roti, apapun jenis rotinya. Kami sekeluarga juga suka dengan roti. Sebenarnya kalo mau praktis, kita tinggal beli roti. Cepat, gampang, rasanya pun biasanya enak. Tapi sesekali patut juga lah dicoba bikin roti sendiri di rumah. Apalagi di rumah udah ada mixer yang kompatibel sama adonan roti kan, sayang dong kalo fitur untuk rotinya gak dipake 😀

Resep-resep untuk roti biasanya saya dapatkan dari buku-buku. Biasanya sih enak-enak. Cuma ada beberapa resep yang hasil akhirnya tuh rotinya kurang empuk. Ya gak apalah, empuk gak empuk, tetep juga habis tuh dimakan. Saya juga pernah mencoba bikin roti kentang yang pernah diceritain sama beberapa mamak teman ngeblog saya. Hasilnya enak dan empuk memang.

roti isi coklat, stroberi, dan blueberry
roti isi coklat, stroberi, dan blueberry
roti sobek kentang isi coklat dan keju
roti sobek kentang isi coklat dan keju
another roti kentang
another roti kentang

6. Bolu

bolu coklat dan bolu keju.
bolu coklat dan bolu keju.

7. Tulban chocolate cake

Ini juga salah satu resep yang saya dapat dari tabloid. Tepatnya tabloid Saji. Rasanya enak makanya gak ragu untuk bikin lagi dan lagi 😀

Tulban chocolate cake
Tulban chocolate cake

8. Cheese scones

Ini resep yang saya dapat dari Yeye. Karena ngeliat cara bikinnya yang gampang, ya udah iseng-iseng saya buat di rumah. Eh ternyata memang gampang, rasanya pun enak. Cuma entah kenapa, teksturnya kurang pas di lidah Raja. Dia suka sih, tapi gak yang bikin dia mau lagi dan lagi gitu.

???????????????????????????????

9. Klepon

Ini nih salah satu jenis kue yang super gampang bikinnya, tapi so far setiap bikin ini saya gak pernah pake air kapur. Padahal sih katanya rasa dan teksturnya akan lebih pas kalo pake air kapur. Ya udahlah gak apa, asal bisa dinikmati keluarga mah buat saya udah ok-ok aja, walopun memang secara bentuk saya belom pernah bisa bikin klepon dengan hasil yang bulat sempurna gitu 😀

???????????????????????????????

O ya, kalo di Manado, klepon ini disebut dengan Onde-Onde. Pada dasarnya rasa dan bentuknya sama sih dengan klepon, cuma ukurannya aja beda. Kalo Onde-onde di Manado tuh biasanya berukuran besar, kira-kira 3-4 kali lebih besar dari klepon yang biasanya.

10. Setup pisang

Ok, ini memang bukan jenis kue. Tapi bener deh, ini salah satu cemilan favorit di rumah kami. Paling nikmati dinikmati saat cuaca lagi hujan, pada sore hari menjelang malam, dan kami sekeluarga duduk bareng sambil nonton atau ngobrol….hangaat!!!

setup pisang pake pisang kepok yang sudah matang benar
setup pisang pake pisang kepok yang sudah matang benar

Itulah cerita saya tentang cemilan favorit di keluarga kami. Tulisan ini sebenarnya juga adalah bentuk permintaan maaf saya buat grup TM yang beberapa bulan lalu janjian untuk nulis tentang cemilan, tapi saya baru bisa merealisasikannya sekarang. Maaf ya buibuuuu 😀 😀

Kalo teman-teman sendiri, cemilan apa yang jadi favorit di keluarga kalian?

Iklan

39 thoughts on “Cemal-Cemil

    1. Iya Man, mereka tuh hepi banget kalo bisa ikut sibuk ya, kayaknya semua anak memang gitu ya, asal rame, asal sibuk, mereka pasti suka :D. Padahal tar kalo dah gede belom tentu juga tuh mau direpotin sama mamanya 😀

      Thanks Man

  1. ya ampun saya jadi ngiler dari tadi nih baca nih blog ya ampun…. banyak amat camilan nya…. saya saja jarang banget buat kalo week end dan mood..apalagi gak punya perlengkapan se komplit mbak… saya senang chiffon pandan juga,…. sama pancake.. aku mau beli donk yang package pan itu lucu deh aku suka buat …

    1. hahaha..peralatanku masih jauh dari komplit, apalagi kalo dibandingin sama peralatan para home cook itu, mupeeengg…pengen punya dapur selengkap mereka..hahahaha

      Itu pancake pan-nya aku cuma dapat dari hadiah beli oven lho 😀

      1. haiiii wah aku mau cari hadiah2 oven klo gitu.he he oh ya kalo lihat para home cook yang sngt serius di dunia per baking -an dan cooking wihhh cakep2 alatnya … pastinya mahal ya.. dapur saja apa adanya.. gak mood jadinya masak2..*alasan

  2. iri banget punya ART sperti mbak wiwik,,bruntungnya ya mbak,,smoga mbak wiwik awet dan betah slamanya kerja disitu ya,soalnya skrg susah nyari yg baik gitu. hehehe

  3. waw..mbak lisa. aku ngiler nih siang-siang buka postingan ini. aku catet ya resepnya. btw oven signora keren ya. bisa tahan ngadonin buat roti. *langsung googling

  4. Kalo baking aku semangaaat Lis ahahah aku suka aromanya, dan suka makan manis-manis. Beda sama masak zzzzz tak suka bau bumbu, apalagi bawang. Yang paling pasti tiap minggiu dibikin skrg roti kentang bisa berbatch-batch, scones kesukaan Ephraim, choco cookies gampilnya Astri nugraha, dan banana cake karena pasti ada aja pisang yang kematengan. Kalo chiffon, pasti bikinnya chiffon tripple cheese NCC dan yang ketan item aduh itu mah baru dihidangkan langsung lenyaaap. Aku dari dulu kepengen bikin si pandan chiffon tapi itu pake pasta doang ya, enakkah? aku sekali saja pernah pake pasta coklat padahal yg kualitas bagus, tetep ada rasa ‘kimia’ gitu kayak pahit ketinggalan di mulut. Tapi apa karena coklat ada pembanding coklat asli ya, kalo pandan kan males juga kali bikin air pandan sendiri ihik. Itu kenapa resep marmer cake gak bisa dibagi Lis? Copyright kah? Kalau copy right kan gpp ya asal ditulis asal resepnya gitu *kayaknya aku pernah soalnya, apa aku salah ya gak boleh begitu seharusnya menurut copy right*

    1. Kalo di lidah kami sih gak ada pahitnya ndang, mgkn bener kayak kata kmu kalo coklat ada pembandingnya, kalo pandan kan ya gitu2 aja juga rasanya 😀

      Di copyright kan ada tulisannya dilarang menyebarkan tanpa ijin tertulis, Ndang, jadi aku tak beraniii…huhuhuhu

  5. Bengong bacanya Jeng Lis, dengan kegiatan seabreg masih tetap menyempatkan bikin cemilan buat kekasih keluarga…..pastinya enak sekali..nyam..nyam…

    1. Terima kasih bu Prih…sekarang beruntung di rumah ada yang bantuin jadi memungkinkan sekali untuk baking gini bu 🙂

  6. Lisaaaaa….lapeeerrrrr…
    Duh gw sejak puasa jadi jarang bikin cemilan bareng shira nih lis, jadwal bikin cemilannya jadi geser ke malam hari setelah sholat soalnya 😦

  7. mba saya juga punya oven signora royal dari ibu sebenarnya hanya pernah dipakai sekali utk demo cooking setelah itu dkasih ke saya malah ga tau cara pakainya. pingin konfirmasi dong mba api hanya bisa atas bawah aja kan ya ga bisa hanya atas atau hanya bawah? trus klo memanaskan sebelum memanggang mba biasanya sampai berapa menit..sampai 20menit gak? thanks before..buku panduannya saya ga ada dan udh cari googling sgala macem ktemunya blog ini yg agak jelas 🙂 hehe. thanks

    1. Halo, maaf baru balas komennya sekarang. Pertama, soal apinya, bisa kok hanya atas saja atau bawah saja, tinggal diputar tombolnya saja. Biasanya saya kalau manggang kue, pake api bawah dulu, setelah sudah matang baru pake api atas bentar. Untuk manasin saya biasanya hanya kurang lebih 10 menit saja, pokoknya asal oven udah panas dan besi nya udah merah, berarti oven sudah siap 🙂

  8. yippiee!… thank you atas tips-nya mba… 🙂 sebelumnya saya takut salah aja jd selama ini ga pede pakainya tp skrg sudah lebih clear. Thank’s sekali lagi 🙂

  9. Mba Lisa, oven royal brati cukup ok ya? Aku pake yg madame tp mo dilungsur k mm ku. Nah aku mau beli baru hehe klo royal ok aku mo ambil royal aj lebih hemat listrik. Lalu mixernya itu tipe yg mana ya? Mixer with biwl ya? Yakin ya mba performanya ok jg tuk ngulen roti? Males beli bosch mahal hihi.. soalnya mood bakingnya jg on off. Thanks. *hera

  10. Siang mba, mau tanya, belum lama ini sy beli sparepart bowl dan dudukan mixer signora nya aja(krn handmixernya sdh prnh beli sblmnya) lgsg kirim dr cabang signora nya.
    Ketika sy coba, posisi bowl ga presisi mudah d geser2, posisi penahan bowl bagian atas pun demikian ga presisi tepat d batang penahannya.
    Ketika whisk atau spiral nya dipasang, posisinya pun ga presisi menempel d dasar bowl.
    Sehingga ketika sy coba utk membuat bowl ga bs berputar secara otomatis, hrs diputar manual pelan2. Ga bisa lepas tangan

    Sedangkan mixer philip milik ibu saya posisi bowl presisi duduk dg mantap di dudukannya, posisi atas bowlpun presisi d batang penahannya. Whisk atau spiralnya pun menempel pada dasar bowl.
    Sehingga ketika digunakan bowl dpt berputar otomatis bisa lepas tangan.

    Apakah mixer signora memang demikian pula mixer signora with bowl yg mba punya, atau ada kesalahan mengirim sparepart yg saya pesan?
    Terima kasih

    1. Slmt siang juga. Punya saya semuanya pas posisinya. Mungkin krn mmg sepaket jd gk ada masalah. Coba laporin lg ke signora, sapa tau mmg tipenya gk saling cocok antara mixer dan dudukannya. Maaf gk bisa bnyk bantu ya. Tks

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s