Pasca SC Ke-2….

Hari ini tampak produktif, bisa nge-post 2 tulisan. Padahal sih aslinya tulisan yang sebelumnya itu bukan untuk tulisan di blog ini, itu surat pribadi saya untuk anak-anak, tapi namanya juga ini blog kenangan, jadi ya saya dokumentasiin di sini saja. Nah, sore menjelang pulang ini, mumpung lagi lowong saya pengen cerita tentang gimana saya pasca melahirkan yang kedua ini. Sebenarnya udah dari lama sih pengen diceritain, tapi belom sempat-sempat aja.

Kehamilan yang kedua kemarin itu memang rasanya lumayan jauh berbeda dari kehamilan pertama. Kalo yang pertama lancar-lancar aja dan baru bermasalah di proses melahirkan, sementara yang kedua ini sempat ada masalah di awal-awal, tapi pas proses melahirkannya lancar banget…ya soalnya udah langsung ditetapin pake SC sih…hihihihi…

Oh ya, dengan kelahiran si adek, itu artinya sudah 2 kali saya menjalani persalinan secara sectio cesare.

Jujur aja ya, dulu saya selalu serem kalo ngebayangin melahirkan dengan cara buka jendela gini. Ya abis, banyak banget cerita-cerita miringnya, dan yang paling banyak dibilang orang adalah bahwa melahirkan dengan cara SC itu merugikan sekali karena proses pemulihannya lama, anak cenderung gampang sakit, dan yang terutama rugi sekali karena gak bisa merasakan nikmat yang sesungguhnya dengan menjadi ibu.

Puji Tuhan, dua kali menjalani SC, apa yang saya alami jauh bertolak belakang dengan apa yang saya dengar itu.

Soal proses pemulihan, puji Tuhan baik yang pertama maupun yang kedua saya gak ngalamin tuh proses yang panjang, lama, dan menyakitkan. 24 jam setelah operasi saya udah bisa duduk dan kemudian udah langsung bisa jalan tanpa kendala yang berarti. Bahkan banyak orang yang jenguk yang heran melihat betapa cepatnya saya terlihat pulih dan ‘sehat’. Gak ada pucet-pucet. Gak ada itu jalan yang tertatih-tatih, begitu udah bisa jalan ya jalan seperti biasanya. Begitu pulang ke rumah, udah langsung aja lincah naik-turun tangga sampe mertua bengong liatnya. Rahasianya? Gurita yang diikat sekencang mungkin! Semakin mantep ikatannya, maka perut akan semakin tertopang sehingga rasa sakit bekas operasi gak akan kerasa. Puji Tuhan.

Soal anak gampang sakit. Ah, itu saya serahkan ke dalam tangan Tuhan saja. Sebagai orang tua, saya akan selalu berusaha ngasih yang terbaik, berupaya seoptimal mungkin untuk menjaga kesehatan anak-anak. Selebihnya saya serahkan pada Tuhan yang berkuasa atas semuanya.

Soal nikmat sesungguhnya sebagai ibu….ah, bahkan dengan keluar lewat jendela pun anak-anak saya bisa merasakan kasih sayang ibu mereka secara penuh, dan sebagai ibu mereka kebahagiaan saya karena kehadiran mereka tak pernah berkurang setitik pun hanya karena metode melahirkan yang saya jalani 🙂

Gitulah, intinya puji Tuhan sekali karena dua kali menjalani SC dan saya tidak menemukan kendala atau masalah yang berarti yang diakibatkan oleh metode melahirkan itu.

Saya justru mengalami masalah yang disebabkan oleh psikologis saya sendiri di pasca melahirkan kedua ini. Istilah kerennya sih baby blues.

Kalo yang pertama, saya gak ada ngalamin baby blues sedikit pun. Baik sejak di rumah sakit, setelah pulang ke rumah, dan selanjutnya sama sekali gak ada perasaan sedih yang gimana-gimana. Padahal ya, saat melahirkan yang pertama itu suami kan posisi tugasnya masih di Lahat, jadi waktu itu dia cuma cuti sekitar 2 minggu buat nemenin saya dan setelah itu dia balik lagi ke Lahat. Mama saya juga cuma sebulan berada di sini, setelah itu saya ditinggal berdua sama asisten mama. Memang sih setiap minggu suami pasti pulang ke sini dan menjelang saya ngantor pun mama kembali datang ke sini, tapi itu kan berarti ada masa-masa di mana saya nanganin Raja bener-bener sendirian. Begadang sendiri. Mandiin sendiri. Ngurus apa-apanya sendiri. Bahkan belajar perah ASI pun sendiri. Tapi semuanya puji Tuhan bisa terjalani tanpa perasaan sedih.

Nah, pasca melahirkan kedua ini, entah mengapa saya mengalami baby blues. Memang sih gak parah ya, tapi sempat lumayan mengganggu lah.

Saya mulai mengalami baby blues sekitar 5 hari setelah melahirkan yaitu setelah saya pulang ke rumah. Waktu masih di rumah sakit sih semua masih baik-baik aja. Ada sedih dikit karena selama di RS, Raja bobo malam di rumah bareng opa-omanya…tapi perasaan saya saat itu masih yang berbunga-bunga banget karena baru aja punya bayi mungil lagi.

Nah, setelah pulang ke rumah, saya seperti ditampar oleh banyak kenyataan.

Kenyataan bahwa mama saya datang dengan kondisi yang kurang sehat. Pergelangan tangan kanannya mengalami infeksi sehingga tangan kanannya gak bisa dipakai, sehingga otomatis mama gak bisa banyak membantu saya sementara di rumah ART pun tidak ada.

Kenyataan bahwa si Abang mengalami perubahan yang sangat besar dengan kehadiran si adek dan kondisi rumah yang tidak seperti biasanya buat dia.

Dan tiba-tiba saja semua hal jadi tampak kurang dan salah di mata saya.

Rumah kurang bersih. Kurang rapi.

Makanan yang tersaji kurang pas.

Raja sebagai abang kurang kooperatif.

Dan yang paling parah adalah ketika saya merasakan bahwa semua orang yang ada di sekeliling saya, baik suami, mama, maupun papa, kurang memahami saya!

Hal ini bikin saya tiba-tiba aja suka nangis dan kalo malam tidur suka mimpi yang aneh-aneh sampe terisak-isak sendiri.

Puncaknya adalah ketika saya marah pada suami begitu dia ngabarin kalo mertua dan kakak ipar akan datang berkunjung.

Saya marah sampe mengurung diri di kamar (ngurung dirinya berdua sih sama Ralph, hehe….) dan di kamar saya nangiissss terus-terusan. Saya gak ngerasa siap melayani mertua di saat-saat begini. Siapa yang tar ngurusin makan dan segala keperluan mereka? Dan trus kalo mereka lihat rumah ini gak begitu rapi dan bersih, apa yang bakal dipikir oleh mereka?? Memang kalo diinget-inget lagi sekarang kok ya cemen banget ya pikirannya, tapi bener-bener deh, saat itu, yang kayak gitu aja bikin saya nangis tersedu-seduuuuu!

Nah, kejadian yang saya ngurung diri di kamar sambil nangis itulah yang kemudian bikin suami dan saya bener-bener nyadar kalo saya ini ngalamin baby blues! Puji Tuhan, waktu itu, malam harinya suami ngajak saya ngomong…kami ngomong panjang lebaarrr…dan saya utarain semua ke dia apa yang saya rasain. Habis itu kami berdoa, dan dia sambil menggenggam erat tangan saya berdoa supaya Tuhan lepasin semua ikatan beban yang saya rasain, biar saya bisa bahagia lagi dan mata saya bisa terbuka bahwa semua kenyataan buruk yang saya lihat itu sebenarnya sama sekali gak ada.

Dan malam itu, kembali lagi saya nangiiiissss……….

Tapi kali ini nangisnya beda.

Malam itu saya nangis karena ngerasa betapa bodohnya saya ini.

Apalagi coba sebenarnya yang kurang?

Si abang kurang kooperatif? Lihatlah dia, sama sekali gak ada cemburunya sama adeknya dan lihatlah dia yang begitu dengan  besar hati mau menerima kenyataan gak bisa tidur dengan saya lagi sejak hari pertama saya masuk ke RS.

Papa dan mama kurang membantu di sini? Kurang membantu apa lagiiiii??? Lihat mama saya, dengan kondisinya yang kayak gitu pun tetep diusahakan bikin makanan buat kami semua. Setiap pagi sudah ada bubur jahe dan teh hangat disiapkannya untuk saya. Dan papa saya? Haduh, sebisa mungkin dibuatnya Raja hepi setiap hari. Bermain bersama Raja, tertawa bersama Raja, dan ketika ada waktu lowong digunakannya untuk mempermak rumah kami termasuk ngebikinin gudang gantung di ruang cuci.

Dan soal suami….haduuuhh…saya mo ngarepin suami yang gimana lagi??? Itu dia setiap pagi bangun subuh buat bersihin dan beresin rumah. Sebisa mungkin kapan saja si adek pupup dia bantuin gantiin popok. Setiap malam dia ikut begadang bareng saya supaya ketika saya nyusuin si adek dia bisa bantu ngasih minuman ke saya yang selalu kehausan. Setiap pagi dan sore dia juga yang memasangkan gurita saya dan memastikan saya merasa nyaman. Dan sudah begitupun, dia masih tetap berusaha membagi waktu antara saya, Raja, dan Ralph.

Sungguh keterlaluan kalau saya merasa mereka kurang mengerti saya. Apa lagi yang kurang yang mereka lakukan? Saya yang keterlaluan karena merasa apa yang mereka buat itu masih kurang.

Saya yang tidak tau diri.

Saya yang tidak bersyukur.

Malam itu saya nangis, bener-bener nyesel, dan kemudian memutuskan untuk menjadi bahagia keesokan harinya 🙂

Ya gitulah pengalaman baby blues saya, hehe… Puji Tuhan gak parah-parah amat ya, dan puji Tuhan juga bisa cepet dipulihkan. Gak kebayang kalo kondisi kayak gitu berlangsung lama, bisa-bisa pada stress semua orang-orang di sekitar saya 😀

Kalo temen-temen yang sudah pernah melahirkan, ada yang pernah ngalamin baby blues juga gak?

Iklan

39 thoughts on “Pasca SC Ke-2….

  1. Hahahahaha kau tau lah Lis cerita beblus gw :p
    Dannn yah skrg setelah smuanya terlewati kok yah jd malu sendiri, ngapain gw pk mewek mulu hadeuhhh *tutupinmukapakegorden* 😅 😅 😅

  2. Ngelahirin SC ngga ngerasain sepenuhnya jadi ibu..? itu yg ngomong belim ngerasain ya perut diobok2 & resiko yg jauuuh lebih besar buat si ibu… *nyolot*

    Lisaaa… Sama banget rasanya waktu babyblues jaman oddy dulu… Semuanyaa salah… Rasa-rasanya ga ada yg ngertiin aku..
    Dan selalu mikir aku belum siap jadi ibu, aku ga bisa apa2… Drama deh pokoknya…

    Setelah baby blues lewat, ya malu sendiri… -_-“

    1. Hahahaha..iya Muuuttt…jadi malu sendiri yaa, tapi mmg pas abis melahirkan itu rasanya kok kondisi emosi labil banget yak

  3. Lisaaaaa aku ngikik deh baca ini waktu Yeye bbm aku nanyain apa aku baby blues, kujawab iyalah ahahahah kayaknya cuman Lisa tuh yg kagak. Oh ternyata. Aku tuh sampe hiatus dr nulis jurnal 5 bulan Lis ahahahaha pas kulihat masa setelah melahirkan Gaoqi itu dua bulan setelahnya aku nulis jurnal dua kali dan kok ya isinya menye menye akhirnya kuputuskan tidak nulis samsek sampe hatiku sudah bisa ditata. Aku gag mau nulis mellow ngeluh nanti itu malah makin susah move on. Itu cuma pas hamil Gaoqi, pas hamil Ephraim biasa aja palingan capek dan merasa hal baru aja nah pas Gama malah santai bingitlah. Coba nanti anak ke 3 Lis uhuk

    1. Sama Ndang, aku juga pas melahirkan pertama cuma ngerasa capek dan excited doang, tapi gak ada labil macam abis melahirkan kedua ini. Puji Tuhan gak pake lama-lama labilnya 😀

  4. he..he.. kk juga ngalamin pas lahiran pertama
    cuma sebentar sih..,itu gara2 asinya cuma keluar dikit di awal..

    untung ya sudah ngerti ada baby blues jadi nggak sempat bikin kalian rame berantem he..he.. dan masalahnya selesai dengan cara bijak

    1. Hihihihi..iya kak, untung yaaa..udah ngerti ada baby blues yang bisa ‘disalahkan’, coba kalo gak, alamat berantem suami-istri 😀 😀

  5. Jeng Lis, mau melahirkan secara normal maupun SC tetap ibu tulen koq..(suara sesama emak SC, saya sekali dari tiga kelahiran, adik tiga kali melahirkan SC semua hehe..)
    Selalu kagum dengan cara keluarga Jeng Lis mengatasi masalah dengan ‘mengandalkan pihak ketiga’ Sang Pemersatu
    Salam

    1. hehehe..oalah, ternyata bu Prih juga ngalamin…

      Terima kasih ya bu Prih, Sang Pihak Ketiga memang selalu jadi andalan

      1. wah kalau lihat berita ngelahirin sih saya rada takut dan happy lihat orang 2 melewatinya… namanya hidup ya..mesti dilewatin dan sudah sunnatullah bagi seorang wanita………

      2. hehe..melahirkan tuh berjuta rasanya, semoga kamu segera bisa merasakannya ya Sit..

  6. Saya 2 kali SC. Yang pertama baby blues, karena bayinya masih harus di RS sementara saya sudah boleh pulang ke rumah. Jadi kalo malem bawaannya nangis melulu, berasa sedih aja habis melahirkan tapi kok bayinya ngga keliatan.
    Yang kedua disebut baby blues juga ngga ya, soalnya suka sedih pas ngeliat ASI berlimpah sementara bayinya memang bener2 “ngga ada”. Ini mah baby blues plus .. hehehe

  7. Liiiiis…
    aku iya banget baby blues waktu lahiran Fathir…
    Dan aura nya memang negatif banget lah itu,..
    sama kayak dirimu semua salah di mataku…
    Berasa sendiriii banget, padahal mah ya itu tadi…
    Kurang bersyukur apa sih aku iniiiih…anak2 sehat, abah banyak bantuuu…
    Tapi memang sulit banget untuk menekan perasaan pada saat itu Liiis…

    Kalo aku sih obatnya…si blog itu lhoooo..bhuahahaha…
    Aku bikin blog itu waktu Fathir masih bayi buat obat stres gitu, banyak curhat dan punya temen baru…akhirnya sembuh sendiri deh 🙂

    Untunglah dirimu cepet banget sadarnya yah Lis, kalo aku sih dulu lumayan lama lho uring uringan nya…hihihi…

    1. Bener mbak, kita sendiri yang ngerasa sendiri, padahal sih sebenarnya kenyataannya jauh dari yang seperti itu. Emang dasar kondisi lagi labil yak, jadi mikir yang aneh2 😀

    1. Kalo gitu selamat buat kamu, Man, soalnya ngadepin istri yang baby blues itu bikin pusiiinggg…hihihihihi

  8. bener mbak,kuncinya bagian bekas caesar nya hrs diiket kenceng,tp aq pke korset yg 3 ban velcronya,,jd juga bisa kenceng,dan akhirnya langsung bisa lincah,nyapu,ngepel,nyuci popok karena g ada ART 😀

  9. Oooohhh jd rahasianya guritanya kudu diiket yg kenceng ya Mbak 😀 aku kemaren hari kedua baru bisa jalan, apa krn baru pertama kali ya?

    Emang msh banyak yg suka ngomong kalo lahiran dgn cara SC ini lah, itu lah, tp ya kalo ngalamin sendiri menurutku SC malah lebih berat ya perjuangannya. Belom lg recovery nya, buat yg punya art dirumah sih msh mending lah kalo ngerjain apa2 sendiri mcm kita2 ini apa gk riweh :p *keluh*

    Aku belom pernah ngerasain baby blues sih Mbak hihihihi dan moga2 jgn deh 😀

    1. hehe..iya Dang, guritanya harus kenceng biar gak berasa sakit di perut..

      Mdh2an di kedua dan seterusnya nanti kamu gak pernah ngalamin baby blues ya dang 🙂

    1. Duh, mbak Fit hebat, udah 3 anak tapi gak ngalamin baby blues sama sekali. Aku baru dua aja udah ngalamin sekali 😀

  10. Aku ngalamin baby blues lis, waktu abis melahirkan, aku ngerasa shock dan ga mau nerima kehadiran bayi, rasanya kyk pengen kabur. Pdhl aku udah 3 th menanti si bayi ini. Ngegendong ga mau, nyusuin ga mau. Parah bgt ya

    1. Wew..berapa lama tuh mbak ngalaminnya?

      Memang aneh ya baby blues ini, padahal bukannya kita gak hepi ya punya anak, tapi ada aja perasaan asing yang muncul ya mbak

  11. ikutaaann tunjukk tangan aahh.. aku juga emak-emak pakem SC.. dua kali SC semua dan alhamdulillaaah lancar jaya.. yg kedua agak lebih lemah sedikit kondisinya.. cemen deh..

    soal beby blus.. alhamdulillaahhh ngga pernah.. tapi sempet kaget n stres pas anak dua trus sakit dua-duanya trus ngga ada mama dan dirumah bener-bener cuma sama suami.. itu streess ampuuunn2an deh..

    1. Wew Ke, itu sih wajar banget kalo stress yaaaa…anak satu aja sakit udah bikin perasaan jumpalitan, apalagi kalo dua2nya sakit

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s