Goodbye Missus Goldie

Sebenarnya sudah sejak tahun lalu ada keinginan untuk mengganti mobil saya, si Missus Goldie ini. Waktu itu karena saya sudah ketahuan hamil, jadi  mulai kepikiran kalo si Missus Goldie ini ukurannya udah gak pas lagi untuk saya bawa anak 2. Apalagi peralatan bayi tuh kan banyak. Ada stroller, ada car seat, dan belum lagi pengasuhnya. Kalo ada si papa sih ya enak, tinggal pake si Sir Terry, tapi waktu itu kan si papa masih tugas di Lahat jadi otomatis untuk keseharian saya harus nyetir sendiri. Gak bisa tukeran mobil, karena Sir Terry ini manual, sementara saya kan tipe pengendara classy (hueeekkk) yang cuma bisa bawa matic aja. Jadi waktu itu pilihannya ya si Missus Goldie dijual dan diganti dengan family car matic. Missus Goldie pun saya pasarkan, dengan berat hati….iya, berat banget, karena dari hati yang terdalam, saya sayang bener sama Missus Goldie ini.

Tapi ternyata, gak lama setelah saya ketahuan hamil, suami malah dipindahtugaskan ke sini yang mana itu berarti untuk keseharian dengan dua anak kelak bisa pake si Sir Terry dengan disupirin si papa. Rencana menjual Missus Goldie pun saya batalkan.

Bulan-bulan selanjutnya pun kami gak mikirin lagi soal jual menjual kendaraan. Hidup disibukkan dengan kehamilan, pindah rumah, persiapan melahirkan, euforia punya bayi baru, dan sebagainya.

Sampai sekitar 2-3 bulan lalu, suami kembali mengangkat wacana tentang mengganti mobil. Tapi beda dengan sebelumnya, suami bermaksud menjual Sir Terry dan Missus Goldie sekaligus dan menggantinya dengan 1 mobil keluarga saja tapi yang matic.

Pertimbangannya karena 3 hal.

Pertama, supaya bisa lebih hemat. Punya 1 mobil jelaslah lebih hemat daripada punya 2 mobil, baik dari bahan bakar maupun perawatan.

Kedua, biar lebih hemat ruang di rumah.

Ketiga, karena memang kami cuma butuh 1 mobil saja. Kantor sebelah-sebelahan, kemana-mana barengan, dan toh kalopun suami harus pulang lebih telat daripada saya, dia bisa pake ojeg untuk pulang :p. Kalo butuhnya cuma satu, ya buat apa kami bergaya punya 2, sementara kenyataannya yang 1 udah jarang banget dipake.

Keempat, yang sebenarnya cuma dampak sih. Yaitu ngajarin hidup sesuai kebutuhan ke anak, terutama si abang. Ni anak, sejak dia melek dunia, dia taunya papa-mamanya ada 2 mobil, dan menurut dia itu keren karena rata-rata teman sekolahnya dulu punya mobil lebih dari 1 di rumah, padahal dia blom ngerti kalo temen-temennya itu punya mobil lebih dari 1 yang mewah-mewah, sementara ortunya punyanya ya yang sederhana. Pas kemarin dia tau kalo kami bakal punya 1 mobil saja, dia pun sempat protes. Di situlah kesempatan saya jelasin ke dia tentang gaya hidup sesuai kebutuhan dan kemampuan. Puji Tuhan gak sulit untuk bikin si abang ngerti.

Setelah saya dan suami sama-sama setuju dan setelah kami sepakat juga tentang mobil keluarga yang bakal jadi pengganti, mulailah satu demi satu mobil dipasarkan (eh, sama motor juga ding kami pasarkan, karena di rumah ada Honda Revo juga yang mana motor itu cuma terpake ketika ada si Asep aja, sekarang kan si Asep udah balik ke Bandung jadi motor itu nganggur, daripada nyempit-nyempitin garasi, mending dijual ajalah).

Yang pertama adalah si Sir Terry. Waktu dia dibawa pergi sama pembelinya, saya gak ada perasaan apa-apa. There was no bond between me and Sir Terry. In my heart, he was just our another car, I didn’t have story with him and he was never be a part of my journey. On the day he left, we didn’t even say goodbye to each other and now i can’t even remember the date he left. It was the same feeling when we replaced Black Vanzie with Sir Terry…

Setelah kami deal dengan pihak dealer dan membawa pulang Earl Grey, giliran Missus Goldie yang dipasarkan dan akhirnya hari Rabu malam yang lalu dia dibawa oleh pemiliknya yang baru.

Perasaannya gimana?

Sedih.

It’s not about the ‘thing’, but its about the memories. Not only for me, but also for abang, ‘coz like me, he has the same memories with  Missus Goldie.

Missus Goldie ini yang menemani ketika kami hanya berdua di sini. Si papa jauh, ART gak ada. Pergi di pagi buta , dan kembali ketika malam hampir menjelang, tentu saja Missus Goldie yang jadi teman perjalanan kami.

Pernah sekali kami berdua sampai kemalaman di jalan. Hujan deras, genangan air di mana-mana, dan macet hampir sepanjang perjalanan. Saking macetnya, jalur perjalanan dialihkan oleh pak polisi dan kami berdua terpaksa membawa Missus Goldie menelusuri jalan yang belum pernah kami lewati sebelumnya. Sempat nyasar dan muter-muter yang bikin saya pengen nangis karena ngeliat si abang yang sudah kecapean dan kelaparan di jalan sementara dia belum mandi dan sudah ngantuk. Puji Tuhan, akhirnya bersama Missus Goldie, bisa juga kami menemukan jalan pulang ke rumah.

Selama bersama Missus Goldie, dua kali saya ngebut di jalan karena keadaan genting di rumah. Yang pertama karena kejadian yang ini, yang kedua karena kejadian yang tak pernah saya ceritakan di blog ini…kejadian yang bikin saya panik sepanjang jalan dan sambil nangis teriak-teriak sendiri pengen merintahin semua mobil di depan saya minggir. Cuma Missus Goldie yang menyaksikan saya yang seperti kesetanan saat itu….

Missus Goldie cuma sekali mogok gara-gara aki…bukan salah dia sebenarnya, tapi karena salah yang make yang gak begitu ngasih perhatian ke dia. Puji Tuhan waktu itu masih ada si Asep yang bisa dimintai tolong untuk ngurusin Missus Goldie selagi saya dan si abang berangkat dengan taksi.

Kalo mo diingat-ingat lagi, banyak sekali kenangan bersama Missus Goldie ini, tapi yang paling melekat adalah masa-masa ‘sulit’ itu yaitu masa di mana hanya ada kami bertiga di rumah yang lama: saya, si abang, dan Missus Goldie 🙂

…and now she has gone…

That night, me and abang said goodbye to Missus Goldie…

Farewell Missus Goldie, hope your new owner will treat you nicely……

The night she left...
The night she left…
Kenangan lama di rumah lama.... Pagi-pagi mo berangkat sekolah dengan Missus Goldie...
Kenangan lama di rumah lama…. Pagi-pagi mo berangkat sekolah dengan Missus Goldie…
Kenangan lama....waktu nungguin Raja bobo siang di dalam Missus Goldie...
Kenangan lama….waktu nungguin si abang bobo siang di dalam Missus Goldie…

Iklan

29 thoughts on “Goodbye Missus Goldie

  1. yg kebayang emang klo punya barang bersejarah itu trus harus di jual rasanya gimana gituh..

    semoga mobil kmu yg ini bisa bermanfaat bgt buat pemilik barunya..

  2. iya kadang ada barang kesayangan kalau mau di ganti tuh berkesan sekali, terutama mobil… , kan tiap hari dianterin sama mobil tersebut dan kenangannya…. dulu ingat aku ada motor dipake 4 tahun kuliah aku kasih nama bimpes dan platnya cantik DD2500BN dan pada saat dijual ganti baru saya sama teman2 se gank yang sering pake motor itu pake sesi peluk2 motor dan foto dulu sebelum dibawa pemilik baru sedihnya… karena kenangan 4 tahun bersama luar biasa…. semoga mobil baru keluarga nya mbak akan memberi warna baru di keluarga..

  3. Setuju deh dengan niatnya mengajarkan hidup sesuai kebutuhan & kemampuan.

    Semoga mobil yang baru bakal banyak memberi kenangan yg baik ya …

  4. Hihihi.. Raja polos banget ya, Mbak. Memang kalo anak kecil itu yang penting kan kuantitasnya. Ngga peduli mau lebih bagus atau lebih mahal 😀

    Semoga Missus Goldie bisa ngebantu dan nemenin owner barunya juga.. Trus welcome deh new car buat Abang Raja dan Adek Ralph ^^

  5. Aku dulu nangis! Hahaha Dulu jual atoz versi lamanya dari si goldie itu ya? Atoz ini bersejarah pernah di tol ketabrak sampe ancur, tiap brp lama harus berenti karena mesin panas, ac ga nyala lagi, pernh lewat banjir juga lalu minggir karena di depan airnya udah kaya niagara falls. Tapi yah nangisnya karena masih dalam fase baru ngerti ganti mobil dan belom tau akan diganti mobil baru hahaha

    1. Hahahahaha…aku juga pernah pake atoz lhoooo…pakenya tapi cuma sekitar sebulan, sebelum ganti sama missus goldie ini. Atoz adalah mobil pertama yang aku bawa ke jalan..hihihihi

      1. Hahahaha…aku juga jadi kasian sama si atoz, padahal kan dia tuh mobil pertama yang aku bawa ke jalan, tapi aku gak pernah nulis kenangan tentang dia, kasian ya 😀

  6. Semoga pemilik barunya sama sayangnya dan bisa menciptakan kenangan-kenangan indah ya Lis. Sama banget nih waktu gw pisahan ama SRK – Si Revo Kuning gw jaman dulu.

  7. Missus Goldie insyaAllah ditangan yang benar 🙂
    Setelah 40 jam Perjalanan ke Temanggung, Jawa Tengah akhirnya sampai juga ditangan istri tercinta.
    Terima kasih untuk Suami Miss Aliss yg berbaik Hati menunggu sampai transaksi Deal.

    1. Huwaaa…mas Andi nyasar k sini…hihi..

      Sama2 mas Andi, sy jg lega krn suami cerita klo yg jd pemilik baru missus goldie orgnya baik sekali… Semoga missus goldie bs bnyk berguna buat istrinya ya dan salam dr saya utk istri mas Andi 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s