Rumah Satu Nusa, Satu Bangsa, Beda Bahasa….

Di rumah kami, sekarang penghuninya ada enam orang.

Suami, saya, Raja, Ralph, si sus, dan si mbak.

Bersyukur banget ada dua orang ini yang nganggap kami sebagai keluarga, jadi lebih memilih ngumpul bareng kami atau maen bareng anak-anak ketimbang menyendiri di kamar mereka ketika kerjaan udah beres. Bener deh, malesin banget kalo punya orang kerja di rumah yang  kerjaannya ngunci diri di kamar terus yang mana selain bikin repot kalo kita ada perlu apa-apa, juga mengurangi rasa kedekatan antara kita dan pekerja. Kalo kami sih pengennya selalu memperlakukan pekerja selayaknya bagian dari keluarga, tapi itu kan gak bisa datang dari salah satu pihak aja, gak bisa lah yang namanya hubungan itu cuma bertepuk sebelah tangan aja. Kami baru bisa jadi benar-benar keluarga kalo dari mereka juga nganggap kami sebagai keluarga mereka dan karenanya mau duduk-duduk bareng kami, nonton, ngobrol, atau makan bareng.

Nah, kalo si sus dan si mbak ini, puji Tuhan ya seperti itu. Selain dua-duanya kerjaannya oke (no complaint-lah kalo soal mereka bekerja mah), akur satu sama lain, suka saling bantu kerjaan masing-masing, mereka juga mau akrab sama kami. Jadi rasanya seneng, karena di rumah gak cuma judulnya aja banyak orang yang tinggal di situ, tapi memang bener rasanya rame karena selalu ada interaksi antara orang-orang di dalam rumah. Hal lain yang juga saya suka dari mereka adalah mereka kayaknya enjoy kalo kerja, makanya sering ketawa-ketawa, dan mereka juga gak ragu-ragu untuk ngelakuin hal-hal yang gak wajib mereka lakukan.

Pernah satu kali saya pulang kantor buat makan siang dan perah ASI di rumah. Pas masuk, saya ngedapatin kalo si Abang lagi sambil ketawa-ketawa belajar tulisan dalam bahasa Mandarin ditemani si mbak, sementara si sus lagi bacain buku buat si dedek yang udah mulai ngantuk pengen bobo siang…

Sederhana banget pemandangan ini, tapi hati saya menghangat pas liatnya. Langsung lagi-lagi saya bersyukur atas dua orang yang Tuhan kirim ini…

Secara lho ya, kalo dihitung-hitung, totalnya udah ada 14 orang yang pernah singgah bekerja di rumah kami, tapi yang mau bener-bener peduli sama kami (gak peduli seberapa besarpun rasa peduli kami pada mereka) kayaknya gak ada lebih dari lima udah termasuk mereka berdua ini…sedih yah….

Makanya yaaa…ini bentar lagi udah mo Lebaran dan karena mereka berdua muslim jadi jelaslah mereka harus mudik. Sejauh ini sih dari mereka berdua sendiri udah ngomong duluan ke saya kalo nanti mereka tuh cuma mudik aja dan bakal balik lagi ke sini, cuma yah…teteplah saya deg-degan, secara orang kerja balik atau gak, itu faktor penentunya lumayan banyak. Bisa karena suami, karena anak, atau karena tiba-tiba aja berasa gak pengen balik lagi. Jadinya kami cuma bisa berdoa aja, semoga nanti mereka memang balik lagi. Saya sendiri udah ngomong terus terang ke mereka, kalo jujur saya udah nyaman dengan ada mereka di sini. Anak-anak juga sayang sama  mereka. Jadi kalo bisa tolonglah, jangan bikin saya harus cari orang lain lagi. Semoga lah yaaa…memang nanti kenyataannya mereka bakal balik ke sini (dan kalo bisa tepat waktu..hihihihi). Semuanya diserahkan ke Tuhan lah. Kalo Tuhan berkenan mereka balik, pasti bakal balik. Tapi kalopun tidak, entah bagaimana, tapi pasti bakal ada jalan keluar yang Tuhan berikan…

Pembukaannya udah panjang, padahal sebenarnya saya pengen cerita tentang anggota keluarga kami yang beda-beda bahasa ini.

Si Mbak, asalnya dari daerah Komering yang masih masuk di wilayah Lampung. Ngomongnya Palembaanggg.. banget. Sejak ada si mbak di rumah, Raja yang tadinya gak bisa ngomong bahasa Palembang, jadi bisa ngerti dan kadang suka ikutan ngomong idak, melok, cak mano, siko, dwiko, dan seterusnya. Nah trus karena si mbak ini juga pernah selama 5 tahun jadi TKW di Penang, jadi dia juga sering berbahasa Melayu campur bahasa Hokkian di rumah! Nyebut mobil sampe sekarang masih dengan kata kereta tuh dia, dan gak usah heran kalo tiap dia ngomong mestiiiii disambung sama kata ‘loh’ di belakang khas para pedagang Cina (khususnya yang di Sumatera).

Si mbak ini yang tiap hari jadi sasaran ledekan kami, abis bahasanya campur-campur gak jelas. Parahnya waktu masih ada si Oma dulu. Mereka berdua kan setiap hari masak bareng, dan selaluuu kalo mereka udah lagi sama-sama di dapur, dua-duanya bakal ketawa-ketawa ngakak sendiri setelah abis pandang-pandangan karena gak saling ngerti apa yang lagi diomongin. Lah, mama saya jelasin dalam bahasa Manado, manalah bisa ditangkap sama si mbak. Sebaliknya si mbak ngomong dalam bahasa Palembang campur Melayu campur Hokkian, jelaslah si mama puyeng menangkap apa maksudnya. Si Mama minta diambilin rica jawa, si mbak bingung. Giliran si mbak minta tolong dioperkan sahang, si mama yang bingung. Padahal ya dua-duanya bermaksud sama: sama-sama minta dioperkan merica! 😆

Si Sus, asalnya dari Lampung Tengah, lahir dan besar dari orang tua yang asli Solo jadi bahasa bawaannya sehari-hari adalah bahasa Jawa dan bahasa Indonesia. Kalo tentang logat si sus sih yah gak ada yang aneh-aneh lah…biasa aja, paling ya itu suka lucu dengernya kalo dia lagi bertelpon sama bapak ibunya di Lampung sono..medok banget soalnya 😀

Saya, ya sudah taulah…asalnya dari Manado. Logat sampe sekarang masih tetep kentara asalnya dari mana, walo sehari-hari pake bahasa Indonesia dan kadang-kadang pake bahasa Palembang juga kalo lagi becanda sama teman-teman. Kalo di rumah, bahasa yang dipake ya bahasa Indonesia dan bahasa Inggris kalo lagi ngomong sama Raja… Nggak ada yang spesial tentang aksen bicara saya, kecuali bagian gak jelasnya…entah aksen apa…kadang kedengeran Manado banget, kadang kedengeran macam boru Batak…hah..entahlah…yang pasti apapun aksennya, kalo kata adek saya, ngomong pun saya fals T_T

Si Abang, sehari-hari di rumah kalo sama saya dan papanya pake bahasa Inggris atau bahasa Indonesia, tapi lebih sering yang dipake adalah bahasa Inggris. Kalo sama adeknya dia lebih sering pake bahasa Indonesia, begitu juga sama si sus dan si mbak. Ya iyalah kalo sama mereka berdua, mending pake bahasa Indonesia aja biar aman dan sejahtera :D. Tapi sering sih Raja ngajarin mereka bahasa Inggris, walo ya itu ujung-ujungnya cuma jadi bahan ketawaan aja. Pernah tuh beneran kejadian suatu hari Raja lagi makan bareng si mbak, trus iseng-iseng Raja ajarin beberapa kata dalam bahasa Inggris ke si mbak. Awalnya sih biasa-biasa aja, cuma ngajarin nama-nama benda gitu, sampe akhirnya gak tau kenapa tiba-tiba terjadi tanya jawab tak berujung ini di antara mereka.

R : “Mbak tau gak artinya what’s the meaning?”

W : “Mbak gak tau…apa itu artinya?”

R : “Mbak gak tau ya? Artinya itu, apa artinya?”

W : *dengan nada bingung* “Iya, mbak gak tau. Jadi apa artinya?”

R : “Artinya itu mbak, apa artinya??”

W : “Mbak gak tau artinya apa, Raja kasih tau mbak apa artinya?”

R : *mulai ninggi suaranya* “Mbak ini gimana sih? Artinya itu, apa artinya??”

W : “Iya, mbak gak tau, Raja…”

R : “Daritadi juga Raja kasih tau, artinya itu apa artinya?”

Saya dan si papa yang denger mereka berdua gak habis-habisnya bertanya jawab, cuma bisa ketawa geli. Akhirnya si papa yang turun tangan, ngejelasin maksud Raja ke si mbak, barulah si mbak ngeh apa yang daritadi diomongin Raja…hihihihi… ada-ada aja…

Si Adek, sehari-hari pake bahasa yang paling canggih di rumah. Yang paham cuma dia seorang, sementara orang lainnya di rumah mencoba memahami maksud dia berdasarkan gerak tubuhnya. Kalo sambil nangis dan tangannya dimasuk-masukin ke mulut, berarti dia pengen mimid. Kalo sambil ngamuk disertai ngoceh sambil ngeliatin kita, berarti dia pengen digendong atau didudukin atau diberdiriin. Kalo lagi digendong duduk dan dia ngamuk, bisa jadi dia pengen digendong berdiri. Kalo ngoceh-ngoceh gak jelas sambil liat sesuatu, bisa jadi dia lagi pengen ngambil sesuatu itu. Kalo nangis sambil sesekali ngucek mata, itu artinya dia ngantuk. Yah gitulah, kadang apa yang jadi maksudnya memang bisa dipahami. Tapi kadang, butuh trial and error juga. Kalo nangisnya brenti, itu artinya kami udah memberikan apa yang dia mau. Kalo masih tetep nangis bahkan tambah ngamuk, itu artinya…silakan tebak-tebak buah manggis apa yang lagi diinginkan oleh hati anak ini!

Si Papa, nah dia ini nih yang paling canggih, karena dialah manusia yang paling jago mengubah aksen bicaranya di rumah!

Si papa ini kelahiran Medan dan sempat lumayan lama tinggal di ibukota sono. Namanya boleh aja Batak pake BANGET….tapi aksen bicaranya sama sekali tak akan menunjukkan bahwa dia asli keturunan si Ompung Rajaminar :D. Bener lho, tanyalah sama semua yang kenal suami saya, aksen bicaranya sama sekali gak ada Batak-Bataknya sama sekali. Kalo ngomong bahasa Indonesia atau pake lu-gue ya terdengarnya seperti biasa orang jakarte ngomong.

Tapi jangan salah, begitu dia lagi berbicara bahasa Batak, maka aksennya pun akan berubah menjadi sama seperti para amangboru yang lagi ngumpul di lapo  (eh, sebenarnya sama persis ato gaknya saya gak tau juga sih, secara gak pernah juga liat langsung apalagi ikut gabung orang ngumpul di lapo…hihihihi). Nah, kalo dia lagi ngomong bahasa Inggris, banyak yang bilang kalo aksennya seperti orang British sono, saya juga dengernya kayak gitu sih.

Ajaibnya, kalo dia ngomong Jawa, logatnya ya jadi medok Jowo…eh, suami saya ini lumayan pinter lho berbahasa Jawa, makanya gak heran kalo salah satu mantan bos di sini ada yang manggil dia mas Poltak..hihihihi… Karena si papa bisa ngomong Jawa, jadilah kalo di rumah si sus nyambung banget kalo ngobrol sama suami saya ini 😀

Gimana kalo lagi ngomong bahasa sini? Beuh..dia gak kalah pinter juga. Bisa tiba-tiba berubah jadi wong Plembang atau malah jadi jeme Lahat, makanya, dialah satu-satunya di rumah yang paling bisa ngerti apa maksud hati si mbak…hihihi…

Hebat kan suami saya? Ah, sebenarnya kalo kata saya dia sih gak hebat juga. Kenapa? Ya soalnya sampe sekarang dia gak pernah bisa menirukan logat Manado. Jangankan logatnya, pake bahasanya aja dia blom bener, kapan menempatkan “jo”, “dang”, “kwa”, sampe sekarang aja gak bisa-bisa…payah ih, kapan dong pa, lulus kursus bahasa Manadonya?? 😛

Jadi yah gitulah, di rumah kami isinya semuanya adalah orang Indonesia. Lahir dan besar di bumi pertiwi tercinta ini. Tapi ternyata, bahasanya beda-beda. Ya gak apalah, yang penting semua tetep satu hati, saling sayang, saling peduli…amiiinn…

Demikianlah cerita saya sore ini. Aih, bahagianya sekarang udah Jumat…besok libuuurrrr…horeee!!! Selamat berakhir pekan ya teman-teman, selamat menghabiskan waktu bahagia bersama keluarga yaaaa 🙂

Si Sus dan Mbak Wiwik bersama anak asuh masing-masing :D
Si sus dan si mbak bersama anak asuh masing-masing 😀

Iklan

49 thoughts on “Rumah Satu Nusa, Satu Bangsa, Beda Bahasa….

  1. Lucunya…jd senyam-senyum sendiri bacanya, bangga ya jadi orang Indonesia punya banyak koleksi Bahasa Daerah. Kalo kami di rumah bahasa indonesia versi Jakarte, jadi pake acara intonasi kayak orang teriak, kurang lebihnya seperti di film “Si Doel Anak Sekolahan” hehehe

    1. Hahahaha…iyaaa…Indonesia uniiikk karena koleksi bahasanya buanyak buanget 😀

      Seru dong yaaa…kalo kayak si Doel 😀

  2. syukurlah jeng..turut seneng mbaca cerita tentang sus min dan mbak wik ini..asli..terharu..semoga mereka awet dan betah dikeluarga jeng…gimana enggak wong momongannya ganteng ganteng baik dan pinter kayak dua R…dan lagi mama papa nya juga bijaksana dalam memperlakukan laksana keluarga sendiri…:)

  3. Whoaaa…
    Allisaaaa…berwarna sekali di rumahmu yaaaah…
    Sepertinya seruuuu…hihihi…

    Cari pekerja buat di rumah emang gampang2 susah dan cocok cocokan yaaah..
    Mudah2an Sus dan mba Wiwik balik lagi abis mudik lebaran ntar yaaaah 🙂

  4. Hahahaha kebayang seru banget kalo lg pd ngobrol ya Mbak 😀

    Kalo aku udah jelas default aksennya banjar banget, kalo ngomong bahasa indonesia pun msh ketahuan kalo aku org banjarmasin/kalimantan selatan hihihi

    Moga2 Mbak Wiwik sm Sus nnti beneran balik ya, walo gk prnah ngrasain punya art tp aku juga suka deg2an kalo lg baca cerita temen ky gini Mbak

    1. hihi…kalo gitu cocok lah kita berdua ketemuan ya Dang, pasti lucu logat kita masing 😀

      Thanks doanya ya Dang 🙂

  5. Kalo aku mungkin uda mabok Mbak, karena ngga ngerti omongannya. 😀

    Hahah.. Mbak Wiwik polos kali ah. Dia pikir Raja nanya ke dia, padahal sebenarnya Raja justru ngasih tau kan yak. Owalah.. Bisa-bisa ada episode lanjutannya nih, Mbak ^^

  6. Lucu bayanginnya di rumah rame banget kayanya hahahah Sekarang aku kuliah jg mulai campur2 bahasanya kalo telpon temen sma bahasa sunda kl sm tmen dr cirebon pake jeh2an juga kalo sm temen dr jambi pake bahasa jambi hahahah mirip ya bahasa jambi sama palembang tuh?

    1. Bahasa jambi sama palembang memang mirip2, cuma ada beberapa yang beda. Contohnya air, di sini nyebutnya banyu, di jambi nyebutnya aek 😀

      1. Iya, kalo yang itu sama…memang banyak mirip sih bahasa palembang dan jambi 😀

  7. hahaha yang conversation raja ama mbak wiwik itu kocak abis… 🙂

    papanya raja mirip2 esther nih bisa ganti2 logat. kalo esther suka kebawa orang ngomong. kalo orangnya ngomong logat jawa, dia ngikut (tanpa sadar) logat jawa. kalo lagi ngomong ama temen yang orang bandung, logatnya jadi sunda. hahaha.

  8. mau dunk punya yang kayak mbak Wiwik & sus mini.. Nano-nano ya, kebayang serunya di rumah mba Lisa 😀 Moga setelah lebaran mereka tetep kembali.. Aamiin

    1. Hehe…memang susah yaa…nyari orang kerja buat di rumah, apalagi buat yang jagain anak, susah dapat yang cocok. Amiinn..thanks yaa 🙂

  9. Aku sukaaaa post ini, lucu!
    Dirumahku yang jago kaya gitu : mamaku. Mama padang tapi lama di jawa jadi kalo ngomong jawa halus ayo, padang oke, batak bisa, sundapun masuk haha…

    Duh Lis moga2 si mbak sama si sus minion beneran balik ya.. emang enaaak kalo udah ada yang dititipi begini

    1. Hahahaha…mama mu canggih, dhir!

      Iya Dhir, aku dag-dig-dug sebenarnya, tapi ya diserahkan ke Tuhan sajalah. Thanks ya Dhir

  10. Mudah2an si mb keduanya betah selalu bersama sama keluarga samosir. Meskipun mudik lebaran nanti, akan kembali lg bekerka sptt biasa ….. 🙂

  11. Aku punya prinsip sama kayak kamu, Lis. memperlakukan orang yang kerja sama kita selayaknya keluarga. masalah apakah mereka akhirnya jadi ngelunjak, itu masalahnya dia. yang penting kita menaburkan bibit kebajikan.
    Gak semua orang bisa berprinsip gini lho !

    1. hooh Ndah, bagaimanapun kan Tuhan mengkhendaki kita mengasihi sesama seperti mengasihi diri kita sendiri, dan para pekerja di rumah kita kan adalah sesama kita juga

  12. Nanti masing2 jadi pada bisa belajar berbagai bahasa dong ya hehehe. Kalau di rumah ini minimalis. Cm bahasa Inggris dan Indonesia. Dan mungkin bahasa Bajawa satu lagi krn Sus dr NTT hehe.

    1. Sus-nya orang NTT yaaa? Berarti sering pake kata-kata kayak beta, sonde, katong dong, hehe… Kakakku tinggal di Kupang lhooo 😀

  13. Hahaha… Sus Minion! Rica Jawa itu Bahasa Manadonya Merica Mbak? @.@
    Di rumah aku cuma Bahasa Jawa, Indonesia, ama Inggris aja… sama aku suka nyeletuk Bahasa Korea dan Jepang soalnya lagi belajar XD

    1. iyah, rica jawa itu bahasa manadonya merica..hihihihi

      Aih..Una canggih! Bisa bahasa Korea dan Jepang!

  14. Kalo aku dan papap suka ketuker lis…orang2 pasti ngiranya aku yang sunda, papap yang jawa. Karena papap lebih medok daripada aku. wkwkwkwkwk 🙂

    I love Indonesia, Bhineka Tunggal Ika 🙂

  15. hihihi iyaa yaaa..berwarna warni banget bahasanya di rumahmu Lis.. 😀
    kalo aku di rumah ya bahasa indo sama bahasa jawa tok…soalnya semua dirumah ya jawa tulen..hihi

  16. wah senangnya yang bisa cocok sama “Team”-nya di rumah. aku udah 3 minggu ini nannyless jeng, untung ada ortu yang bisa dititipin.
    mudah2an langgeng yaa sama team-nya 🙂

    1. Iya jeng, syukurlah ada orang tua yang bisa dititipi yaa…kalo aku ini nih yang repot kalo lg nanny-less 😀

    1. Hahaha..kok ya bisa dari Mini jadi Rina, Dan?

      Iya Dan, bersyukur banget kalo dapat yang cocok. Semoga si Mini di tempatmu juga selalu cocok dengan kalian yaaa

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s