Thomas oh Thomas!

Sebenarnya saya sendiri juga heran, kok ya bisa si abang tuh sejak pertama kenal sama si Thomas di usia 1 tahun 7 bulan, sampe sekarang gak ada bosen-bosennya sama si kereta bermata bulat ini. Entahkah itu nonton filmnya, nyanyiin lagunya, ato mainin keretanya.  Apalagi sekarang-sekarang ini ya, sejak dia punya lebih banyak waktu di rumah, pokoknya tiap hari dia mestiiii ‘membangun’ pulau Sodor di ruang mainnya, trus abis itu dia bisa sampe berjam-jam main sendiri di situ.

Dulu, waktu si abang masih sekolah, biasanya main Thomas kayak gini tuh cuma dilakuin pas sabtu atau minggu aja, soalnya untuk main Thomas di Pulau Sodor gini tuh butuh waktu yang lumayan lama. Bikin rel-relnya aja udah lama kan, belom lagi waktu untuk mainnya. Kalo di hari sekolah alamat selesai maen terlalu kemalaman, tambah lagi kan kemaren-kemaren itu kami gak ada yang bantuin di rumah…capek ya bok kalo tiap malam musti beresin rel-relnya itu. Si abang sih tetep diajarin untuk beresin sendiri mainannya, tapi kalo dia sendiri yang beresin tanpa kami bantuin tar jadinya kelamaaaann.  Tambah lagi dulu-dulu itu si abang suka malas kalo bikin rel sendiri, pengennya ya kami yang bikinin relnya…ih, capek tau nak. Kalo cuma sekedar bikin rel beberapa biji dengan bentuk melingkar sih ya gak apa, tapi ini kan si abang maunya rel-rel yang panjang disertai liukan serta naikan dan turunan…isshh…capek deh!

Nah, bedanya dengan dulu itu, selain karena sekarang dia punya banyak waktu untuk bermain, dia juga udah gak pernah merengek-rengek lagi minta dibikinin railways, malah sekarang dia cenderung gak suka kalo kami turun tangan membantu membangun pulau Sodornya. “I always do it better than you”, katanya…hehehe…ya iyalaahh…kalo kami yang bikin (apalagi kalo saya) kan bikinnya sekedarnya aja, beda dengan dia yang bikinnya dengan segenap jiwa raga demi bisa main dengan puas 😀

Setiap hari, si abang membangun pulau sodor dengan model yang berbeda. Biasanya dia mulai bikinnya di pagi hari menjelang siang kemudian dibongkar kembali di malam hari. Dan memang bener kok, seperti kata si abang, apa yang dibuatnya lumayan jauh lebih bagus daripada hasil bikinan saya atau papanya… si abang juga makin pintar berkreasi mengubah yang default menjadi bentuk yang berbeda.

Contohnya yang shake-shake bridge kemarin itu. Mungkin buat yang anaknya gak menggemari Thomas agak kurang mengerti apa yang si abang buat, apa itu shake-shake bridge juga mungkin gak tau, hehe…. Memang sih jembatan bergoyang yang si abang bikin kemaren di video itu gak seperti shake-shake bridge yang sebagaimana mestinya (halah!), tapi kami cukup salut dengan ide dan akal si abang membikin jembatan yang bisa naik-turun gitu saat dilewati oleh kereta tanpa menyebabkan rel jembatannya jadi patah atau terlepas dari sambungannya.

Ini dia ada beberapa foto rel-rel yang dibikin si abang di pulau Sodornya di rumah 😀

mulai dari yang sederhana
mulai dari yang sederhana….
atau yang standar kayak gini
dan yang standar kayak gini…
trus mulai berliuk-liuk dan muter-muter
trus kemudian yang berliuk-liuk dan muter-muter…..
dan mulai mengubah bentuk default nya (jembatan itu harusnya gak nyambung dengan gunungnya)
trus mulai mengubah bentuk default nya (jembatan itu harusnya gak nyambung dengan gunungnya)

IMG-20140303-07637-r IMG_7141-r

sampe ke yang bikin pusing sampe orang mo jalan di situ aja jadi susah kayak gini!
sampe ke yang bikin pusing dan orang mo jalan di situ aja jadi susah kayak gini!

Di foto terakhir di atas, si abang memang lagi niat banget bikin pulau Sodornya lengkap ada Tidmouth Sheds, mining, whistling wood, mountain, helipad (buat si Harold), sampe ke Brendham Docks nya.

Lumayan kan hasil bikinannya??

Ya kalo kami sebagai orang tua ngeliatnya ya seneng, hasil kreasi dan imajinasinya lumayan oke lah menurut kami….walo ya itu, tiap malam musti berkutat ngeberesin mainan-mainannya ini biar rapi jali lagi meski besoknya bakal dikeluarin dari kotak dan diturunin dari rak lagi sama si abang , hehe…

ada yang mau bantu beresin gak?? :D
ada yang mau bantu beresin gak?? 😀

Sebagai penutup, ini ada dua video si abang waktu lagi main sama kereta-keretanya. Seperti biasa, dia bikin cerita sendiri. Ceritanya tentang apa, awalnya gimana, akhirnya gimana, ya cuma dia sendiri yang tau 😛

 

Iklan

23 thoughts on “Thomas oh Thomas!

  1. hahaha biarlah hanya Raja yang tau Lis :p

    Beuh, bagian ngeberesin maenan itu emang PR banget yah.. gw pun merasakan nyaaaaaa…… huhuhu..dududu..

  2. kalua aku dus thomasnya masih ada loh pertama beli waktu umur pascal 1 tahun, jadi kalua sudah selesai harus dimasukan kedalam dusnya. Tapi maianan Raja banyakkkk banget deh

    1. Kalo di kami dus2nya sejak beli udah dibuang mbak, kalo disimpen jadi kebanyakan, jadi rel2nya dan asesorisnya ditaro dalam kontainer2 aja, lebih enak diliat 😀

  3. hahaha… si andrew yang rel nya gak sepanjang raja aja kita males beresinnya. jadi kalo dia lagi mau main thomas, biasanya kita biarin aja buat beberapa hari, baru abis itu kalo dia udah bener2 bosen main baru suruh dia beresin. 😀

    tapi kalo raja gak pernah bosen sih ya main thomas… hahaha.

    1. Hahahahaha…kami juga awal2nya suka ikutan main, Dan..tapi lama2 bosen juga akhirnya…hihihihi

  4. sama lis…Hanif juga masih Thomas favoritnya. Kalo Hanif mau maen thomas, aku suruh janji dulu dia yang ngeberesin. Hanif sampai masuk ke kolong kursi segala hehehehhehe….

    Raja hebat…

    1. Kalo Raja sih mau ikutan beresin, Ky, cuma ya itu musti dibantuin, kalo gak kelamaan banget dia beresinnya, kitanya yang gregetan liatnya 😀 😀

  5. wah keren bang raja kreatif merancang pulau sodor imajinasinya 🙂 wah yang dewasa seperti aku ini aja kadang suka nonton thomas bolak balik saat nemanin kinan palagi bang raja yang maniak dan hobby sama thomas jeng 🙂 bisa dibayangkan

    1. Cerita2nya di Thomas memang bagus..moral of the storynya juga biasanya baik sekali untuk anak2. Raja tuh kalo lagi usaha belajar, selalu inget sama pesan never give up-nya Thomas 😀

  6. Weiiittsss… Imajinasinya Raja tinggi sekaleeee…. kayaknya aku gak bisa buat yang kayak gitu deehh.. hihihihihi

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s