Our Christmas and New Year’s Eve

Kurang telat apa coba tulisan ini?

Februari udah mo nyampe pertengahan lho. Natal dan Tahun Baru udah lewat lumayan lama. Tapi namanya juga ini blog kenang-kenangan kan ya, walo udah telat banget tapi tetep sayang kalo gak ditulisin ceritanya, apalagi Natal dan Tahun Baru kemarin kan adalah yang pertama buat Ralph dan yang pertama buat kami dengan ada dua anak kayak gini πŸ˜€

Selain istimewa karena kehadiran Ralph, Natal kemaren juga istimewa banget karena untuk pertama kalinya mama dan papa saya dari Manado ngerayain Natal bareng kami di sini. Jadi udah lengkap deh. Mertua saya udah pernah ngerayain Natal di sini, waktu kami masih tinggal di rumah lama. Dan sekarang, akhirnya orang tua saya bisa ngerasain juga gimana ngerayain Natal di Palembang. Yang jelas beda banget lah perayaan Natal di Palembang sama di Manado.

Kalo di Manado mah, asal bulan udah masuk ke ‘ber-ber’ aja, suasana Natal udah kerasa banget, meski sayang euforia perayaan tahun ini di Manado disusul dengan musibah banjir bandang. Puji Tuhan semua keluarga saya di Manado dalam kondisi yang aman, lokasi rumah jauh dari daerah-daerah yang terkena banjir. Tapi banyak sekali sodara-sodara sesama warga Manado yang ngalamin musibah dan itu bikin kami prihatin. Kebayang betapa susahnya berada dalam kondisi mereka. Jangankan sampe ada korban jiwa, ngebayangin rumah yang kotor penuh lumpur sampe ke langit-langit pun pasti udah bikin stress tingkat tinggi. Sampai sekarang katanya meski banjir sudah lama surut, tapi kota Manado masih terlihat kotor dan semrawut akibat banjir kemaren itu. Masih banyak sekali sampah yang belom tertangani, sampah yang dimaksud di sini bukan sampah rumah tangga biasa, tapi sampah yang besar-besar akibat hanyutnya rumah atau barang-barang dalam rumah, bahkan mobil-mobil dari beberapa show room juga kabarnya ikut hanyut. Yah begitulah, semoga musibah ini lekas berlalu dan tertangani. Gak hanya yang di Manado, tapi juga di daerah-daerah lain seperti Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, semuanya deh…. Yang paling penting, kiranya Tuhan memberikan kekuatan dan semangat buat semua yang terkena musibah ini…amiinn…

Balik lagi ke soal perayaan Natal dan Tahun Baru kami.

Papa saya yang tadinya udah balik ke Manado seminggu setelah Ralph lahir, akhirnya balik lagi ke Palembang tanggal 21 Desember. Raja seneng banget dong opanya datang lagi, ya soalnya opanya itu manjain dia banget dan Raja juga seneng karena berarti ketambahan satu orang lagi yang bisa ditantangnya buat maen catur! πŸ˜€

Nah, dalam rangka menyambut Natal, ya standar lah ya kami hias-hiasin rumah dengan pohon dan ornamen Natal. Sejak November tuh rumah udah berasa Natal-nya. Yang ngehias-hias sih ya tetep si oma, saya cuma liat-liat aja. Ya abis, saya kan musti ngurusin si dedek, sementara ornamen Natal kan suka ada blink-blink-nya gitu, bahaya dong kalo si adek sampe kena apalagi kalo sampe masuk ke dalam mulutnya πŸ˜›

IMG_6549-r

Tiap tahun foto di depan pohon Natal, tapi kok gak pernah bosen yaa? :D
Tiap tahun foto di depan pohon Natal, tapi kok gak pernah bosen yaa? πŸ˜€
Love you so much, adek!
Love you so much, adek!

O ya, waktu si opa datang, opa juga bawa beberapa kado dari Nathan dan Gina di Manado. Isi kadonya adalah buku-buku, soalnya mereka tau banget kalo Raja tuh doyan banget membaca πŸ˜€

IMG-20131220-07143

Tanggal 24 malam, sebagaimana yang selalu dilakukan oleh keluarga kami sejak jaman dahulu kala, kami bikin ibadah malam Natal kecil-kecilan di rumah: nyanyi, berdoa, nyalain lilin. Puji Tuhan pas kami ibadah itu, Ralph lumayan tenang dan karena memang ni anak demen tidur larut, jadi ya walo ibadahnya udah hampir jam 11 malam, Ralph tetep ngikut bahkan sampe ke sesi foto-foto πŸ˜€

IMG_6502-r

Moment kayak gini, belom tentu bisa ada tiap tahun...
Moment kayak gini, belom tentu bisa ada tiap tahun…

Selesai ibadah, kita peluk-pelukan dan cium-ciuman. Trus abis itu bobo deh.

O ya, pas malam Natal itu sebenarnya kami agak sedih karena Raja lagi demam sejak dua hari sebelumnya. Kasian deh, makannya jadi kurang bernafsu, walo tetep mau makan. Puji Tuhan, malam itu pas ibadah udah mo mulai, demamnya agak turun meski tetep agak lemes dianya.

Pagi-pagi bangun, langsung ngajak dua bocahΒ  buat foto-foto lagi di depan pohon πŸ˜€

Puji Tuhan pagi itu Raja udah jauh lebih baik. Masih gak seaktif biasanya sih, cuma setidaknya demamnya udah gak ada lagi.

Merry Christmas!
Merry Christmas!

Acara buat hari Natalnya sendiri, selain tentu yang udah pasti banget ke Gereja, adalah open house. Di Palembang ini Natal kan gak begitu kerasa ya, jadi kalo kami gak ngundang kenalan datang ke rumah, alamat Natal jadi bener-bener sepi. Nah, supaya rame, setiap kali kami Natalan di sini, kami usahakan open house, apalagi dengan ada orang tua di sini kan sekalian mereka juga bisa kenalan dengan ‘lingkungan’ kami di sini, walopun sebelumnya udah kenal juga sih karena waktu Ralph lahir lumayan banyak yang datang ke rumah sakit dan ke rumah dan udah sempat ketemu dengan papa-mama. Open house kali ini sekalian house warming juga, hehe….lumayan kan ya jadi irit biaya…wkwkwkwkwk

Buat open house-nya sendiri, kami cuma nyiapin beberapa hidangan doang. Gak masak, sih, tapi pake jasa katering…hihihihi… Ya abis yang datang kan bakal banyak ya, jadi pake katering aja, biar gak capek masak banyak-banyak dan gak repot keringetan pas bagian cuci piringnya. Kalo katering kan kita tinggal tau beres aja.

Ilir Barat I-20131225-07173_1387942222634_n
Itu salah satu menunya rendang lhoooo….dan laku bangeett karena emang enak buanget rasanya πŸ˜€
Ada anak kecil yang udah gak sabar pengen nyicip makanannya :D
Ada anak kecil yang udah gak sabar pengen nyicip makanannya πŸ˜€

Puji Tuhan kemaren yang datang banyak sekali, kami sibuk terus dari siang sampe malam. Yang datang gak cuma dari kantor aja, tapi dari tetangga-tetangga juga datang…seneeengg….apalagi kami kan baru ya tinggal di lingkungan sini. Dengan dikunjungi oleh para tetangga gini, rasanya kehadiran kami bener-bener diterima di sini πŸ™‚

O ya, guru-gurunya Raja di sekolah yang lama juga datang lhooo…. Senengnya, walopun Raja udah gak berstatus murid di situ lagi, tapi mereka tetep inget sama Raja sampe Natalan pun mereka mau datang ke rumah….bener-bener makasih banget deh buat mereka πŸ™‚

IMG_6560-r
Ini foto hasil jepretan Raja, lhooo…
IMG_6574-r
Raja terlihat kurusan ya…hasil sakit beberapa hari, ni anak turun drastis timbangannya 😦

IMG_6566-r IMG_6568-r IMG_6569-rTrus ya, si Raja nih lucu deh. Dia kan seneng banget ya maen catur, saking senengnya dia sama catur, sampe-sampe tamu yang datang pun diajaknya maen catur…hihihihi

Hasilnya Raja kalah sih, tapi ya tetep bangga dong, dia masih keciiilll tapi udah bisa mikir strategi kayak gini, hehe...
Hasilnya Raja kalah sih, tapi ya tetep bangga dong, dia masih keciiilll tapi udah bisa mikir strategi kayak gini, hehe…

Puji Tuhan, Natalan kemaren di rumah rame dan membahagiakan. Raja juga seneeengg…sampe berkali-kali bilang kalo Natalan itu enak karena rumah jadi rame, hehe…. Ya Raja masih kecil kan ya, makna dan arti Natal yang sesungguhnya belum benar-benar dipahaminya, cuma paling gak dia punya kenangan-kenangan istimewa tentang hari Natal di masa kecilnya πŸ™‚

O ya, waktu itu kami juga sempat foto-foto *lagi* di depan pohon Natal πŸ˜€

di sini saya masih gendutan, soalnya di rumah masih ada mama yang bantuin, jadi masih rada santai...giliran ditinggal mam, wew...berat badan langsung turun drastis :D
di sini saya masih gendutan, soalnya di rumah masih ada mama yang bantuin, jadi masih rada santai dan banyak tiduran…giliran ditinggal mama, wew…berat badan langsung turun drastis πŸ˜€

IMG_6588-rUdah lumayan malam ketika kami akhirnya tutup rumah. Capek, tapi suer, seneng banget rasanya karena banyak yang datang ke rumah. Eh, besoknya juga masih ada lhooo yang datang! Bahagia pokoknya karena bisa berbagi kebahagiaan dengan banyak orang πŸ™‚

Natal berakhir indah kemudian setelahnya terselip kisah sedih karena si opa dan oma musti kembali ke Manado di tanggal 28 Desember. Mereka harus segera balik karena si oma tanggal 29-nya harus ngikut pelantikan untuk komisi pelayanan di Gereja. Yang paling sedih ya saya…sejak beberapa hari sebelumnya udah yang mikirin, ini gimana ya, bisa gak saya nanganin semuanya sendirian di rumah? Tapi di depan papa dan mama saya berusaha ngeyakinin kalo semuanya bakal baik-baik aja, karena saya tau mereka juga pasti kepikiran soal bagaimana kami di di sini. Tapi kami juga gak maulah karena urusan kami di sini trus pelayanan yang udah jadi komitmen orang tua saya musti terhambat… Puji Tuhan akhirnya memang segala kekuatiran kami gak terbukti. Meski sendiri, tapi segala sesuatu bisa teratasi, bahkan berbuah manis dengan turunnya berat badan saya dan angka di timbangan tinggal sedikit lagi untuk mencapai berat badan ideal seperti sebelum hamil Ralph kemaren πŸ˜€

Dengan kembalinya ortu ke Manado, otomatis kami ngerayain tahun baruan dengan suasana yang agak sepi. Mana si papa pas tanggal 31 sakit lagi. Pulang dari kantor dia langsung demam. Karena suami sakit, jadinya ibadah malam tahun baruan kami percepat supaya dia bisa segera istirahat. Sekitar jam 7 kami mulai ibadah, abis itu ngobrol-ngobrol bentar, dan pak suami demi bisa memberikan kenangan tahun baruan buat anaknya, meski dengan kondisi sakit dan udah lemes banget dia tetep nemenin anaknya maen kembang api di balkon πŸ˜€

Ilir Barat I-20131231-07228-r
sandalnya si papa imuuttt….hihihihihi…

IMG_6628-r Ilir Barat I-20131231-07227-r Habis maen kembang api, si papa dan Raja bobo. Ralph sendiri baru bobo menjelang tengah malam alias mendekati detik-detik pergantian tahun.

Setelah Ralph bobo saya ngapain?

Yah, karena semua udah tidur, saya pun memutuskan untuk bersantai dan rileks dengan cara….sauna!

Keren kan?

Etapi jangan salah, sauna yang saya maksud di sini bukannya yang masuk ke dalam ruangan panas beruap itu…

Sauna ala saya mah lebih keren lagi, pemirsa!

Mau tau gimana?

Nih saya kasih tau ya, sauna ala saya *dan jeng Pungky juga lhooo….* yang ternyata terbukti membantu melangsingkan badan itu menggunakan alat dan bahan sebagai berikut.

1. Setrikaan

2. Papa setrika

3. Baju kering yang udah bersih dicuci

Keren kan? Mantap kan?

Hihihihi…

Saya mulai ber-‘sauna’ sejak suasana di luar mulai riuh oleh petasan dan fireworks yang menandakan detik-detik pergantian tahun sudah sangat dekat. Sampai kemudian suasana di luar menjadi sunyi senyap karena yang nyalain petasan udah pada kecapean trus ketiduran, saya masih asik dengan uap dari setrikaan. Jam hampir menunjukkan jam 2 pagi ketika akhirnya semua beres. Baju-baju saya masukkan ke dalam lemari, meja setrikaan dilipat dan ditaro pada tempatnya, berikut setrikaannya juga diberesin. Abis itu saya bersihin muka, pake krim malam *yang udah kepagian dipakenya*, lalu saya pun tidur….gak boleh lama-lama, karena paling lama jam 6 pagi saya udah harus bangun buat siap-siap ibadah tahun baruan di Gereja. What a wonderful new year’s eve….. πŸ˜€

Iklan

27 thoughts on “Our Christmas and New Year’s Eve

    1. Bukan supermom, cuma memang pas mumpung Ralph udah bobo..kalo ditunda lagi alamat bakal ketumpuk2 itu setrikaan

  1. Ini dia cerita yg ku tunggu2, tiap ari setelah natal buka blog ini eh blom ada juga, akhirnyaaa pecah deh bisulnya hahaha… Liat tatapan penuh cinta Ralph di foto bareng Raja di depan pohon natal so cute bgt… GBU all

    1. Hahahaha..ini kelamaan ya ceritanya πŸ˜€

      Iya, saya juga sukaaa dengan foto itu. thanks yaa..God bless u too!

  2. beneran ya raja kurusan 😦

    emang ya klo kepepet namanya manusia pasti bisa deh… kya kmu ajah walaupun td nya ragu akhirnya bisa juga ngurus semuanya sendiri.. soal sauna nya, tadinya kirain beneran sauna ternyata nyetrika toh… itu mah hobby aku juga dan beneran enakkan malem ngga gerah πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s