I’m Back with My 12cm Heels

IMG-20140206-07491

Iyes, this is my first day at office after a very short maternity leave… Yupe, maternity leave always passes so quickly. Tapi yah, namanya juga hidup yah…and it’s always be my own decision to go back to work, no matter how hard I feel every time I must leave my kiddos at home… especially when it’s the first time….like today…

Ya sutralah, mari kita hadapi saja. Percaya, bahwa ini kelak akan membawa kebaikan, baik buat saya maupun buat keluarga kami, terutama buat anak-anak.

Denial, huh?

Oh tentu tidak! Saya sudah lama sekali meninggalkan semua perasaan bersalah atas keputusan untuk terus dan tetap bekerja ini. Working outside the home doesn’t make me a bad mother. I’m still a good mother for my kiddos, anyway… Yes, I’ll always be, because I amΒ the only person who was chosen by God to be their mother πŸ™‚

Cuma yah, namanya juga rasa hati seorang ibu, tetep aja lah ada rasa sedih ketika harus ngantor lagi. Rasanya pengen aja lebih lama bisa seharian bareng anak…. Dan lagian ya, tetep digaji penuh tanpa kerja selama 3 bulan itu rasanya super menyenangkan! Hihihihi…. Coba kalo cuti melahirkan bisa 6 bulan ya, ih alangkah asiknya, apalagi kalo selama 6 bulan itu itungan gaji tetep penuh seperti biasanya…aih, pasti super duper bahagia rasanya! *kemudian dipentung sama pak direktur sdm* πŸ˜€

Selain sedih, saya juga ada rasa deg-degan dan was-was. Rasanya sejak semalam pikiran saya penuh sama hal-hal tentang hari ini yang bisa saja terjadi.

ASIP buat Ralph masih beku, Ralph mimik nya gak banyak karena gak langsung dari mamanya, Raja bete karena saya tinggal ke kantor, saya telat ke kantor dan gak dapat parkiran, lingkungan kantor yang banyak perubahan akhir-akhir ini, saya lupa dengan password-password server, dan sebagainya, dan sebagainya…. Pokoknya dari hal yang berguna sampe hal-hal sepele yang gak ada artinya pun tiba-tiba aja jadi beban pemikiran…

Mana hari ini saya musti nyetir sendiri….hikkss…kenapa sih si papa musti dinas luar kota pas hari pertama saya ngantor gini? Kan kalo gak ada si papa otomatis persiapan pagi-pagi di rumah jadi tambah ribet karena berkurang satu tenaga. Mana sekarang pegawai yang kesiangan bakal dipajang lagi fotonya di monitor di lobi…kan malu-maluin ya kalo sampe ada foto saya di situ, apalagi foto saya yang dipegang sama SDM sekarang ini adalah foto jaman masih endut yang waktu habis melahirkan Raja itu…gak rela! Aku sungguh tak rela kalo foto itu terpajang di lobi -____-“

Puji Tuhan tadi pagi sama sekali gak telat, walo Ralph mimid-nya agak lebih lama dari biasanya sampe perlu diomongin, “udah dulu ya dek, mama musti kerja yaa…”, dan Raja baru bangun di menit-menit terakhir saya harus berangkat. Puji Tuhan tadi masih sempat mandiin Raja walo saya udah rapi pake baju kantor hingga celana pun sempat basah dan kena busa sabun. Jam 7.15 akhirnya semua beres dan kami siap untuk ber-say bye-bye πŸ™‚

Kekhawatiran soal anak bete, saya telat, dan sejenisnya pun bisa saya coret untuk hari ini….

Soal perubahan di kantor…ah, gampanglah…seberubah-berubahnya, bakal berubah kayak gimana sih? Orang-orang baru, pejabat-pejabat baru, staf yang pindah, anak magang baru…ya itu biasalah…namanya juga lingkungan kantor….

Begitu juga dengan soal password…ya sama sekali gak perlu dikuatirin lah, itu mah cemen banget. Wong dari rumah aja saya sering nge-remote ke server kantor kok. Lah trus kenapa sempat dipikirin? Ya namanya juga lagi galau….hehehehe…

Nah, soal Ralph dan ASIP nih yang masih jadi pikiran.

Bukan karena soal stoknya. Puji Tuhan sejak sebulan terakhir saya setiap hari nyetok ASIP di freezer bersuhu -21 derajat celcius. Jelaslah, sejam aja di taro dalam kulkas itu ASIP langsung beku. Nah, yang jadi masalah karena bagian chiller-nya bersuhu 3 derajat celcius….masih dingin bangeettt jadilah itu ASIP yang udah dipindahin sejak kemaren pagi sampe tadi pagi pun masih ada bagian-bagian yang beku…hikkss…cuma satu botol yang memang udah mencair sepenuhnya.

Akhirnya saya ambil keputusan subuh tadi perah ASI bukan buat stok, tapi untuk dikasihkan pagi ini ke Ralph. Eh, gak taunya itu hasil perahan kok bisa kemasukan benda asing…kecil banget siiihh….tapi kan ya jadinya gak steril. Terpaksa lah itu ASI satu botol dibuang…hikkss…. Akhirnya cuma bisa berdoa sih, semoga ASIP di botol-botol yang laen bisa segera mencair sepenuhnya…

Gak cuma ASIP beku aja yang saya pikirin, tapi juga soal Ralph yang kayaknya rada malas kalo minum ASIP dari botol, kenyotannya beda sih yaaa jadi yah gitu deh, kayak kurang semangat dia minumnya. Beberapa hari terakhir kami simulasi di rumah dan memang Ralph sampe hari terakhir pun terlihat kurang semangat mimik dari botolnya. Agak kuatir aja kalo dia minumnya kurang. O ya, soal ngasih ASIP pake sendok dan sebagainya, itu udah bukan jadi pilihan lagi buat saya dan Ralph. Pake sendok memang lebih baik, untuk menghindari bingung puting, tapi cara itu gak bisa diterapin ke Ralph.

Buat menjawab kekuatiran saya, tadi saya telpon (untuk yang kesekian kalinya) ke rumah. Raja baru selesai belajar dan lagi mo makan koko krunch yang memang dua bulanan terakhir ini sering jadi menu brunch-nya. Ralph baik, sama sekali gak rewel. Puji Tuhan…..

Trus gimana dengan ASIP-nya?

Puji Tuhan botol-botol ASIP yang lain ternyata sudah mencair juga…

Soal takaran mimiknya?

Ternyata botol dot pertama cuma diminum sebanyak 10ml dan anaknya tidur pules lumayan lama. Bangun minum lagi pake botol dot kedua (sisa botol pertama terpaksa dibuang), yang diminum sebanyak 60ml. Jadi total dari jam 7 saya tinggalin sampe jam 10 tadi yang diminum cuma sebanyak 70ml.

Menurut saya itu masih kurang, apalagi kalo dibandingin dengan abangnya dulu…. Tapi yah, berusaha untuk tenang dengan mikirin bahwa tiap bayi kebutuhannya pasti berbeda dan kalo Ralph perutnya gak kenyang, pastilah dia bakal rewel kan? Jadi seharusnya yang dia minum tadi udah cukup buat dia. Bener kan? Yah, pasti benerlah…. *ceritanya aja sih berusaha untuk tenang, padahal dalam hati udah kepengen kabur pulang buat mimiin Ralph langsung dari pabriknya*.

Daripada terus galau, akhirnya saya mutusin buat masuk ke blog, nulis bentar untuk menenangkan hati karena memang menulis itu bisa bikin rileks apalagi dengan sambil menulis ini saya terus berdoa dalam hati kiranya Tuhan Yesus menjaga dan memberkati semuanya supaya aman….terutama supaya Ralph bisa cukup asupan gizinya untuk tumbuh kembangnya…amiinnn…

Ini waktu pertama kali latihan pake dot...
Ini waktu pertama kali latihan pake dot…
Jagoan mama pada akur dan baik-baik terus di rumah yaaa....
Jagoan mama pada akur dan baik-baik terus di rumah yaaa….

By the way, sebenarnya isi tulisan hari ini gak ada hubungannya yah dengan judulnya. Alih-alih cerita soal kembalinya saya ke kantor dengan sepatu hak tinggi, malah isinya soal anak-anak….hihihihi… Yah gak apalah gak ada hubungannya, namanya juga tulisan suka-suka saya, ya gak?

Iklan

37 thoughts on “I’m Back with My 12cm Heels

  1. welcome back jeng…
    semoga semuanya baik baik saja…lancar semua dikantor dan dirumah
    ASIP ok..Duo R juga ok di hari pertama ditinggal ngantor setelah cuti maternity..
    *soal menulis bikin rileks…se ide…rasanya kayak menumpahkan segala beban dihati gitu…:)

  2. Hahahaa… padahal kan aku menantikan fotomu full body langsing pake sepatu 12 cm!! Yah sejak aku jadi ibu jg gitu. Suka ngekhawatirin hal2 gak perlu. padahal ternyata semua baik2 aja.

  3. hi hi hi…hari hari awal masuk kerja lagi setelah cuti panjang (yg bilang panjang pastinya yang enggak cuti, kalau buat yang cuti pastinya kurang panjang) …memang suka buat galau ya…

    Mudah2an semuanya berjalan lancar dan baik ya,Ralph mungkin juga sedang masa2 penyesuaian ditinggal mamanya kerja.

  4. Welcome back, Lisa Darling !
    Jadi ibu itu semuanya ada di grade yang sama kok.

    Gak ada status seorang ibu yang bikin dia naik grade dibanding dengan status ibu profesi lain.

    Ingat, ingat, Surga itu di bawah telapak kaki Ibu kan. Titik tanpa embel-embel kan.

    Bukan ” Surga itu di bawah telapak kaki ibu yang blablablabla….”

    #pembenaran buat diriku juga !

    Semangat Lisa !

    1. Tengkyu, Ndah!

      Kalo aku termasuk yg tidak meyakini bahwa surga di bawah telapak kaki ibu, Ndah..hehehe…. Keyakinanku, seorang ibu gak akan bisa membawa anak2nya masuk ke surga, krn cuma Tuhan yang bisa bawa manusia ke surga. Yang bisa dilakukan ibu (dan orangtua, termasuk ayah) adalah memperkenalkan Jalan ke surga itu buat anak2nya…

      Tapi tetep aku setuju… Ibu ya ibu…bagaimanapun itu.

      Semangat juga ya Ndah!

  5. gantengnya duo R ini..semangat ya mbak lisa, pasti semua berjalan lancar. hebat mbak, masih bisa pake 12 cm. aku sekarang aja kuatnya 9 cm itupun mesti wedges.

  6. Wow.. selamat bekerja kembali Lisa..

    hahaha emang yah, awalnya mau ngmgin apa, eh tengah2nya pasti terselip cerita anak2 jg.. toss dulu ahh πŸ˜€

  7. Selamat bekerja kembali Lis! Super mommy bener deh dikau. Hebat! Suka bangets ama statement soal keputusan bekerja! Indeed you are the best mom forever for both of your champions! πŸ™‚

  8. namanya ortu ya lis.. pasti selalu ada aja yang dikhawatirkan dari anak2. hehehe.
    tapi ya mau gak mau harus berusaha yakin dah, pasti cukup asi nya yang diminum ralph.. πŸ™‚

  9. haiiii bu… akhirnya ngantor lagi, berarti nanti akan banyak tulisan ttg RJT1 dan 2 πŸ˜€

    been there lis.. pertama ngantor itu resah, gelisah dan gimana gituh.. dan yang paling di pikirin ya si ASIP itu.. tapiii klo kita berusaha santai dan enjoy.. yakin pasti bisa lis… semangaaatt ya πŸ˜€

  10. welcome to the jungle..hihihihi
    iya ya..enak ya cuti melahirkan itu tetep dibayar..seandainya cuti melahirkan jadi satu taun yaa..hihihi *ngelunjak*

    eik akan segera merasakan lagi stay di rumah selama 3 bulan…yihaaaaaa….

  11. Happy 1st working week yaa Lis! Gak usah khawatir karena Ralph itu pinter, pasti makin lama makin banyak deh mimiknya.. eh lis klo gitu gak usah di bekuin, masukin di chiller aja kalo chillermu udah sedingin itu

    1. tengkyu, dhir!

      Ini stok asinya udah lebih dari sebulan yang lalu, dhir, makanya sejak awal udah dibekuin πŸ˜€

    1. Qiqiqiqiq

      Iyo Tyk, aku juga bela2in beli sprei putih sampe dua biji demi ngerasain sensasi di hotel itu *norak* πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s