Cerita Lahirnya Ralph

Bahkan sejak sebelum hamil, saya dan suami memang udah berencana melakukan operasi cesar untuk kelahiran anak kedua kami. Saya gak mau bahas alasannya kenapa, pokoknya ya berangkat dari pengalaman terdahulu, maka itulah rencana kami. Dan rencana itu kami doakan kok, intinya ya tetep semua terserah rencana Tuhan, kalopun Tuhan berkehendak anak kedua kami lahir secara spontan, maka kami terutama saya udah siap untuk itu.

Pertengahan Oktober, kami mulai mendoakan tanggal kelahiran si adek. Dari HPHT dan hasil USG, si adek harusnya udah siap lahir sejak awal November. Tadinya kami mo milih tanggal 3 November aja, biar sama gitu, ketiga jagoan saya di rumah semua lahirnya tanggal 3. Tapi di tanggal segitu si oma dari Manado belom bisa datang ke Palembang karena masih dalam masa pemulihan sakit pusing berputar dan radang sendi tulang di pergelangan tangan kanannya. Kami gak berani ngejalanin proses lahiran tanpa kehadiran orang tua, jadilah kami nunggu sampe si oma bisa datang dan akhirnya kami putusin untuk ngejalanin c-section di tanggal 10 November.

Tanggal 6 si oma datang, dan ternyata datangnya gak cuma sendiri, tapi bareng si opa juga. Ah, lengkap deh rasanya, ada papa dan mama saya di sini, perasaan hati ini tambah tenaaaaangggg…. Puji Tuhan, bahagia banget bisa ngumpul bareng orang tua dalam suasana kayak gini 🙂

Tanggal 9, kami makan malam di Kopi Tiam Senopati trus abis itu meluncur ke rumah sakit…iyak, saya udah mo check in di Hermina. Sekitar jam delapan kami nyampe dan saya pun langsung dibawa ke ruang persiapan sebelum nantinya masuk ke kamar. Di ruang persiapan, saya diinfus, diperiksa dalam, diambil darah untuk pemeriksaan laboratorium, dipantau kondisi janinnya, juga disuntik obat untuk mematangkan paru-paru si adek (yang mana efek suntikan itu aduhai banget deh 😀 ).

cek n ricek
cek n ricek

Lumayan lama saya di ruang persiapan ini, akhirnya karena udah kemalaman, si opa, si oma, dan Raja pulang duluan tanpa nunggu saya keluar dari ruang persiapan lagi. Sedih sebenarnya karena gak sempat ketemu sama Raja sebelum mereka pulang karena yang boleh masuk di ruang persiapan ini cuma suami aja. Agak gak enak perasaan saya, takut Raja rewel nyariin papa dan mamanya, yang mana ternyata kekhawatiran itu gak terbukti karena Raja hepi-hepi aja pulang ke rumah bareng opa dan omanya, yang gak hepi justru papa-mamanya…kangeeennnn banget rasanya sama si bocah itu, jadilah malam itu kami berdua lewatin di kamar 308 di Hermina dengan berbagai macam perasaan yang campur aduk…

Lanjut cerita ke esok harinya, karena operasinya dijadwalkan jam 3 sore, si papa bareng oma, opa, dan Raja pergi ke Gereja dulu, sementara saya tetep tinggal di rumah sakit dan kemudian sempet nulis bentar di sini. Siang sekitar jam 1, mereka balik dari Gereja dan kemudian kami doa bersama, minta supaya Tuhan Yesus menyertai proses persalinan nanti. Jam 2, saya dijemput suster buat dibawa ke ruang persiapan. Si opa, si oma, dan Raja satu per satu ngasih saya ciuman, sementara suami ikut nganterin saya.

Kurang lebih setengah jam di ruang persiapan, saya kemudian dibawa ke surgery room. Suami gak bisa ikut masuk, jadi dia cuma nganterin sampe ke depan pintu dan kemudian ngelepas saya masuk dengan ciuman.

di ruang persiapan...
di ruang persiapan…
beberapa saat sebelum masuk ruang operasi
beberapa saat sebelum masuk ruang operasi

Masuk ruang bersalin, puji Tuhan saya gak ada rasa gugup sama sekali. Malah sebaliknya rasanya bahagia banget karena tau kalo dalam beberapa saat ke depan saya udah bisa bertemu dengan si bayi yang selama 9 bulan terakhir ngikut ke mana pun saya pergi, yang tiap malam saya mainkan gendang dan nyanyiin lagu Yesus Sayang Padaku, yang suka belajar karate dalam perut saya, yang suka ngingetin saya pake tendangan kalo udah waktunya makan.

Inget bakal ketemu si adek bikin hati saya berbunga-bunga, walo sempet ada kejadian gak enak saat saya udah berada di ruang operasi itu. Jadi ceritanya beberapa saat sebelum saya diberi suntikan obat bius secara spinal, tiba-tiba aja tim dokter dan suster saat itu musti segera nanganin pasien lain yang umurnya masih 16 tahun dan masih tercatat sebagai siswa salah satu SMA unggulan di sini. Si Bunga yang masih 16 tahun itu, datang bersama bapak-ibunya dengan keluhan sakit haid tapi oleh bagian UGD langsung dirujuk ke ruang bersalin karena pembukaan udah lengkap dan udah siap untuk bersalin. Kabarnya bapaknya cuma bisa nangis dan ibunya terduduk lemas di lantai waktu tau kalo anaknya yang tadinya ngeluh sakit haid itu ternyata malah ngasih hadiah cucu ke mereka. Sehabis ngurusin si Bunga barulah para tim dokter dan perawat nanganin saya lagi.

Seperti yang saya bilang di atas, untuk operasi ini saya dibius secara spinal alias bius sebagian. Sama kayak Raja dulu. Bedanya, dulu saya gak ngerasain sakit waktu diberi suntikan bius di tulang belakang karena saat itu saya lagi ngalamin kontraksi hebat, malah yang saya rasain saat itu adalah lega luar biasa seiring berakhirnya rasa sakit akibat kontraksi di rahim itu. Nah, kalo sekarang ini karena suntikan bius diberikan saat saya lagi gak ngerasain apa-apa, maka sakit saat jarum suntik masuk ke tulang belakang itu lumayan kerasa.

Setelah obat bius bekerja, gak berapa lama asisten anestesi yang berdiri tepat di belakang kepala saya ngasih tau kalo operasinya udah lagi berlangsung. Saya pun noleh ke arah dinding yang bersih dan bening yang saking beningnya bisa memantulkan apa yang sedang terjadi di atas meja operasi….oh ya bener, perut saya lagi dibedah sama tim dokter. Perasaannya gimana liat pemandangan kayak gitu? Harusnya saya takut dan ngeri ya, tapi entah kenapa saat itu perasaan saya santai. Mungkin karena gak ngerasain apa-apa jadi rasanya seperti itu bukan saya yang lagi dibedah 🙂

Dan akhirnya, beberapa menit kemudian, saya denger ketua tim dokternya ngasih instruksi ke asisten anestesi untuk ngasih dorongan dari bagian atas perut. Oh, rupanya posisi si adek agak naek, hampir sama kayak abangnya dulu, pantes semalam waktu diperiksa dalam belum ada pembukaan sama sekali. Gak berapa lama setelah dorongan itu, kedengeranlah tangisan bayi yang kenceng banget yang bikin saya juga ikut menitikkan air mata… Ah, Tuhan Yesus, terima kasih…. RJT Samosir yang kedua akhirnya lahir………..

Our 2nd RJT Samosir
Our 2nd RJT Samosir

Gak berapa lama, Ralph dibawa ke saya….saya cium kening dan pipinya, lalu kami ngejalanin IMD yang sayangnya gak boleh lama-lama karena Ralph harus segera masuk ruang observasi bayi. Rupanya kondisi ketuban saya saat itu sudah hijau keruh, jadi untuk menghindari hal-hal yang gak diinginkan, Ralph harus diobservasi selama kurang lebih enam jam ke depan. Pas tau soal itu, saya langsung ngerasa amat sangat bersyukur karena keputusan untuk ngejalanin c-section ini udah tepat, gak kebayang kan kalo saya masih mau-mau aja lahiran normal dan musti nunggu sampe ada kontraksi terjadi, wong sampe saat itu pembukaan 1 aja pun belum ada sementara ternyata kondisi air ketuban udah gak begitu baik lagi.

Setelah Ralph dibawa keluar, saya masih terbaring di meja operasi karena proses jahit-menjahit belom selesai. Setelah semua beres, baru saya dibawa keluar ke ruang pemulihan. Gak berapa lama, suami datang dan nunjukin foto-foto dan video Ralph. Puji Tuhan, sama seperti abangnya dulu, Ralph langsung ngasih respon dengan berhenti menangis dan mencari-cari sumber suara ketika suami menyanyikan lagu Yesus Sayang Padaku untuknya 🙂

Ralph di ruang observasi bayi
Ralph di ruang observasi bayi

Saya berada di ruang pemulihan sampe sekitar pukul 8 malam. Puji Tuhan gak lama setelah operasi selesai, saya udah diperbolehkan minum dan makan…baguslah, secara memang saya udah kehausan dan kelaperan banget, kan ceritanya sejak semalam saya udah puasa. Kondisi saya puji Tuhan udah langsung stabil, walo tekanan darah sempat agak naik, tapi setelah dibawa tidur tekanan darahnya langsung normal kembali. Gangguan yang saya rasakan paling cuma tremor aja yang katanya akibat pengaruh obat biusnya.

Setelah kondisi saya bener-bener ok, saya kemudian dibawa ke kamar perawatan yang mana begitu saya tiba, Raja yang udah nunggu di situ bareng opa-omanya langsung menyambut saya sambil membawa balon berwarna ungu lengkap dengan karangan bunga sederhana warna kuning di  ujung tali pengikat balon itu. Rupanya balon itu dia dapat waktu sebelumnya pergi makan malam bareng opa-omanyan di Cafe Rempah-Rempah, saat itu di situ lagi ada perayaan ulang tahun oleh salah satu tamu dan dalam acara itu ada sesi pelepasan balon dan ternyata salah satunya jatuh ke depan Raja. Begitu dilihatnya balon itu, yang mana pas pula warnanya ungu, dia langsung bilang kalo pengen bawa balon itu ke rumah sakit, hadiah buat mama katanya….huhuhuhu…anak mama memang super manisnya!!

Sejam setelah saya masuk kamar perawatan, giliran Ralph yang dibawa ke kamar. Saat dibawa ke saya, Ralph udah dalam kondisi kelaparaann…karena selama diobservasi kan dia gak dikasih apapun sama pihak rumah sakitnya. O iya, RS Hermina ini ternyata pro ASI banget lho, di sini bener-bener gak ada istilahnya ngasih sufor ke bayi, pokoknya semua bayi yang lahir di sini harus mendapatkan ASI dari ibunya. Saat diserahkan ke saya, susternya langsung nyuruh saya untuk nyusuin Ralph. Puji Tuhan, ASI saya langsung keluar dengan lancar saat itu juga dan Ralph juga langsung bisa menyusu dengan lahaapp! 😀

dua jagoanku!
dua jagoanku!

Puji Tuhan, proses kelahiran Ralph berjalan sangat lancar. Hasil observasi juga menunjukkan kalo Ralph sehat sempurna.

Sehat-sehat terus lah Ralph yaaa….Abang Raja juga, sehat-sehat selalu yaaa… Kalian berdua gak akan pernah membayangkan betapa bahagia dan bersyukurnya papa dan mama dengan kehadiran kalian di hidup kami. Hidup rukun dan damai selalu ya, saling sayang, saling ngelindungin, saling ngedoain, saling dukung…pokoknya akur-akur selalu yaaa… Tuhan Yesus berkati dan sertai kalian berdua senantiasa. Dua jagoan papa dan mama. Dua pribadi yang melengkapi hidup kami…

IMG-20131110-06683-r IMG-20131113-06688 IMG01078-20131112-1929-r IMG_6185-r IMG-20131117-06748_1384650955486_n

73 respons untuk ‘Cerita Lahirnya Ralph’

  1. Selamat ya Allisa atas kelahiran Ralph. Puji Tuhan proses persalinannya berjalan lancar… Bahagia banget sdh ada 2 jagoan yg melengkapi kehidupan keluarga kalian.. Sehat2 selalu ya dedek Ralph. Tuhan memberkati…

  2. Selamat yaa atas kelahiran Ralph.. semoga kelak jadi anak yang cinta Tuhan dan pebuh berkat dalam hidupnya.. welcomw to the club, mama dua cowok *toss*
    Lis, raja itu persis omanya ya hahahahahaha

  3. Ih… asik ya baca cerita lahiran si Ralph. Gak ada drama-drama kecuali drama si Bunga desa hihihihi… Beda banget sama kisah lahiran gue yang teriak-teriak gak terkira hu hu hu.

    Tetep cantik sendiri ya di rumah Lis. Sehat selalu buat semuanya.

  4. Congrats Lis (kiss and hug), baca detail kelahirannya bikin aku kangen melahirkan… nggak nyamannya dipasang kateter, deg-degan selama diruang operasi, masa pemulihan… Semoga Ralph (juga Raja) selalu dalam tangan pengasihan Tuhan dalam masa pertumbuhannya.. Amin GBU and your family

    1. Hihihihi…bagian paling gak nyaman ya itu dia, kateter itu..untung dipasangnya cuma 24 jam doang 😀

      Makasih doanya yaaa.. God bless u and family too!

  5. Sakam kenal! Welcome baby Ralph, congrat buat allisa sekeluarga. Jadi udah hampir setahun aku ngikutin blog ini, karena awal2 baca itu allisa belum hamin hehe.

  6. lihat foto-foto nya raja yg deketan terus sama adiknya, jadi inget anak di rumah yg kaya gitu kelakuannya.. sayang banget sama adiknya..

    aku yakin raja bisa jadi kakak yang paliingg baik buat adiknya.

    sehat2 terus semua nya ya lis…

  7. selamat yah jeng…:)
    duh membaca closing artikelnya dan juga lihat photo2 ralph duh terharu..turut larut dalam kebahagiaanmu jeng..:) dua jagoan yang menanti untuk menyayangi mama dan papa serta jadi kebanggan keluarga 🙂

    1. Udah balik dari naik haji ya jeng? udah bu Hajjah dong sekarang…hehehe…

      Makasih ucapan selamatnya yaaa….salam buat chibi dan qutbi yaa 🙂

  8. samaan mbak, waktu aku lahiran anin pas habis disuntik bius juga rasanya plooong krna pagi-sore udh merasakan dahsyatnya kontraksi.

    Ralph mancung+chubby ya, sehat trs ya nak, amangnya jg 🙂

    1. Hooh Tik, sakit disuntik mah gak ada apa-apanya ya dibandingkan sakit kontraksi..hihihi…

      Makasih ya tante Tika 🙂

  9. ah..selalu terharu baca cerita lahiran. apalagi aku jg SC jadi tau banget rasanya. selamat datang ke dunia ralph. semoga selalu diberkati ya 🙂

  10. Baby R, cute nya juwara !
    Etapi Lis, sungguh aku tak menyangka dirimu ternyata tingkat kenarcist-anmu beda-beda tipis dengan penggemar Ungu lain di TimSus.
    Udah mo lahiran aja masih bergaya sumringah gitu….hahahaha
    *ngumpet dari Yeye*

    1. Hahahaha…sebenarnya masih ada lagiii pose yang lebih narsis, Ndah, tapi maluuu kalo dipajang di sini..wkwkwkwk

  11. Selamat atas kelahiran anak keduanya, ganteng ganteng ya…. semoga sehat sehat selalu. btw, jadi miris baca bagian Bunga nyeri haid malah melahirkan.

  12. Selamat ya Lis atas kelahiran Ralph “2nd RJT Samosir”, sehat2 selalu buat adek Ralph dan bahagia selalu untuk kalian semua. dan selamat tetep jadi yang tercantik dirumah heheheh 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s