My Birthday Cakes

Di ultah ke 31 kemarin, saya dua kali tiup lilin.

Pertama pas hari H-nya di kantor dan kedua kalinya setelah udah H+1 di rumah.

Yang bikin hepi adalah karena kedua cake yang saya nikmatin di hari ulang tahun ini adalah yang jadi favorit saya dan belum juga kesampean bisa saya bikin sendiri šŸ˜€

#1 Opera Cake

Cake ini yang nyiapin adalah si Puput dan Dania. Semingguan ini di ruangan kami memang sepi karena lagi pada dinas dan diklat, pak bos juga udah sebulan ini gak ada karena nemenin istrinya berobat. Jadilah di kantor kami tinggal bertiga doang ngejagain server-server di depan mata ini šŸ˜€

Nah, kemarin itu pas ulang tahun saya, begitu balik dari rumah habis makan siang, saya dapatin ruangan kami terkunci yang tandanya si Puput dan Dania lagi gak di ruangan. Kemungkinan sih masih makan siang ato lagi sholat, pikir saya. Ruangan terkunci sementara kunci ruangan saya tinggal di dalam, jadilah saya nyari kunci cadangan di ruangan OB, eh ada tuh kuncinya, ya udah saya buka deh pintu ruangan kami. Begitu masuk, saya liat ada kotak kue di atas meja saya.

Begitu kotaknya saya buka, tampaklah senampan opera cake terhidang manis di situ. Ada lilin ulang tahun juga di situ, tapi lilinnya belom dicolokkin ke kuenya. Ngeliat itu, saya langsung mikir, ini pasti disiapin sama Puput dan Dania, tapi kok ya cara ngasih surprisenya gini yah? Ini maksudnya apa coba, apa saya musti nyolokkin sendiri lilinnya, masang lilinnya, trus tiup lilinnya sendiri, trus potong kuenya sendiri juga, dan makan sendiri juga karena mereka berdua lagi puasa???

Isshh…gak banget deh anak berdua itu…mo bikin tiup lilin kayak ginian kok ya tanggung banget??

Jadilah itu kue saya anggurin begitu aja *sok jual mahal, padahal udah ngiler šŸ˜› *

Lima belas menit kemudian, muncullah kedua anak itu, dari depan pintu mereka udah teriak, “Lhooo…mbak Allisa kok udah ada??? Pintunya kan sengaja kami kunci biar mbak gak bisa masuk, nunggu kami sholat dulu!”

Denger mereka ngomong gitu saya cuma kasih tatapan capek deh….*masih jual mahal*

Tapi setelah mereka senyum-senyum trus mulai nyiapin lilin-lilinnya, ya jelaslah saya gak bisa jual mahal lagi…udah ngileeerrr banget liat si opera šŸ˜€

Setelah itu ya udah, lilin dinyalain, kami nyanyi lagu ulang tahun, tiup lilin, trus potong-potong kue. Berhubung mereka puasa, jadilah kue bagian mereka dibawa pulang ke rumah. Kue bagian bumil sendiri jelaslah langsung ditandasin saat itu juga…wkwkwkwkwk…

Ngileeeerrr sama opera cake-nya!!
Ngileeeerrr sama opera cake-nya!!
Makasih ya Puput, Dania....kiss-kiss deh buat kalian :D
Makasih ya Puput, Dania….kiss-kiss deh buat kalian šŸ˜€
I believe, there will be so many blessings in this year....
I believe, there will be so many blessings in this year….

Rasa kuenya gimana? Ya enak banget lah, walo buat saya memang opera cake ini belom jadi kue paling favorit. Kue ini dibeli sama Puput dan Dania di tempat langganan kami, Natalie Bakery di jalan Radial. So far sih memang untuk cake kayak gini di Palembang, Natalie Bakery ini lah yang paling top banget rasanya.

#2 Tiramisu

Di antara semua-mua jenis cake, untuk saat-saat ini tiramisu adalah favorit saya nomor wahid! Buat saya, tiramisu cake itu enaknya luar biasa. Rasanya paling gak ngebosenin dan gak bikin eneg, malah sebaliknya bikin nagih terus šŸ˜€

Nah, sejak dari kemarin-kemarin saya udah bilang ke suami, nanti kalo saya ulang tahun, belikan kuenya yang tiramisu aja yah, karena saya doyan banget sama itu kue, Raja juga doyan, jadi bisa dipastikan kalo itu kue tar gak bakalan cuma berakhir di dalam kulkas gitu aja gak dimakan-makan. Tempat belinya di mana suami udah tau lah, jelas di Natalie Bakery.

Pas hari H kemarin, saya sebenarnya udah pe-de aja kalo pak suami bakal pulang kantor bawa kue itu. Udah hepi banget aja waktu dia ngabarin kalo udah mo cabut dari kantor. Udah kebayang, tar dia pulang tiba-tiba bawa apa yaaa??? Kue sesuai request kah, atau bunga yaaa??? Ih, apapun itu yang pasti bakal bikin bumil hepi luar biasa lah yaaa šŸ˜€

Eh, gak taunya, harapan tinggal harapan, impian tinggal impian….

Dia pulang dengan tangan kosong aja dooonngg!!

No flower, no cake, no present……..

Huh…bumil mendadak be-te sampe pengen nangis, berbagai perasaan pun langsung berkecamuk di dalam dada.

Suami macam apa ini???? Istrinya ulang tahun pas lagi hamil gini kok ya malah gak nyiapin apa-apa???? How could you, paaa!!!!!!Ā  *nangis bombay ala drama queen*

Abis itu si pak suami saya diem-diemin aja. Dia sih ngerasa banget lah kalo there was something wrong…and of course, he knows exactly what kind of wrong he just made šŸ˜€

Liat saya bermuka sedih, mata merah, dan diemin dia terus, akhirnya dia ngajak saya ngomong. Dia minta maaf karena gak sempat ngurus apapun buat ultah saya, karena memang seperti yang saya tau, kondisinya lagi super duper berat sama kerjaan ditambah lagi besoknya dia musti ngajar di udiklat dengan materi yang cukup berat juga. Daripada ngerayainnya cuma sekedarnya aja dengan kondisi kepala dia yang lagi penuh sama kerjaan, gimana kalo dirayainnya besok harinya aja, di mana kondisinya pasti lebih baik dan lebih tenang. Ya udah deh, saya juga ngerti sih gimana kondisi dia sekarang-sekarang ini. Jadilah malam itu perayaannya dilakukan dengan baca Alkitab dan berdoa bareng, yang mana setiap hari juga kami kayak gitu :D. Cuma kali ini kan beda, karena ada doa khusus ulang tahun šŸ˜€

Esoknya, alias hari kemarin, menjelang malam saya dan Raja dianter Asep ke klinik Aditia. Suami sendiri selesai ngajar sekitar jam 6, trus langsung cabut ke Aditia. Di situ kami bertiga nunggu sekitar sejam-an sebelum masuk ke ruang praktek dokter.

Hasil pemeriksaan kemarin, berat si adek udah 3.3 kilo. Kondisi si adek, air ketuban, dan plasentanya menandakan dengan sangat jelas bahwa si adek udah siap untuk lahir kapan saja. Soal tanggal udah kami bicarain sama dokternya, dokternya sih ok, tapi minggu depan masih harus cek lagi karena kondisi kandungan udah matang.

Sehabis dari klinik, berhubung Natalie Bakery lokasinya deket banget aja, suami langsung ngajak buat beli kue di situ.

Ya elah, sebenarnya gak banget deh yaaaa…masak beli kue ulang tahunnya bareng yang ulang tahun..hihihi…bener-bener gak surprise, tapi kok ya saya tetep semangat-semangat aja diajak ke situ. Pun pas waktu bayar dan ternyata duit di dompet suami gak cukup sementara mesin EDC-nya lagi gangguan hingga terpaksa saya musti buka dompet juga buat mbayar kue ultah buat saya sendiri, tetep aja saya ngerasa hepi dan semangat…hihihihihi…

Sampe di rumah, setelah suami mandi, barulah kita bikin acara tiup lilin bersama. Raja yang memang udah dari kemarin nunggu-nunggu moment ini, jelas ngerasa hepi bukan main, keknya hepinya melebihi hepi mamanya deh :D. Habis tiup lilin, kami berdoa bertiga (eh berempat ding, kan sama si adek juga), trus abis itu potong kue, trus bareng-bareng ngelahap itu tiramisu yang lezatnya bukan main!!! šŸ˜€

happy birthday to me :D
happy birthday to me šŸ˜€
cuma sesederhana ini, tanpa surprise, tanpa bunga, tanpa kado....tapi aku bahagiaaaaa!!! :D
cuma sesederhana ini, tanpa surprise, tanpa bunga, tanpa kado….tapi aku bahagiaaaaa!!! šŸ˜€
astagah!! bumil endutnyaaa gak nahaann! :D
astagah!! bumil endutnyaaa gak nahaann! šŸ˜€

Itulah cerita soal dua cake di hari ulang tahun saya….hari ini euforia ultah udah berakhir, pikiran kembali terisi oleh persiapan kelahiran si adek dan soal kelengkapan isi rumah yang masih belom kelar-kelar padahal targetnya sebelum si adek lahir semua sudah rampung. Tar malam, ada satu furniture penting lagi yang mo dipasang di rumah, mudah-mudahan hasilnya sesuai dengan desain, harapan, dan impian….terutama buat bumil, mengingat yang bikin desainnya adalah si bumil sendiri :D. Doain semua lancar ya manteman šŸ™‚

Iklan

66 thoughts on “My Birthday Cakes

  1. Aku juga sukaaa tiramisuuu… Ngga magteh ya.. Satu nampan bisa loh abis sendiri.. *gembul*

    Kado ultahnya sebentar lagi dateng ya lisaaa.. Baby R.. šŸ˜‰
    Semoga semuanya lancar2 yaaa … :*

    1. Astaga Mumut, hantu tiramisuuuuuu!!! Wkwkwkwkwk..tp emang itu kue rasanya enaak banget šŸ˜€

      Amiiinn thanks ya mut šŸ™‚

  2. Selamat ulang tahun, mbak Allisa šŸ™‚
    Moga nanti proses persalinannya lancar, ibu dan bayinya sehat. Amiiinn..

    Kayaknya kue-kuenya pada enak semua ya? Ngiler. Heheh..

      1. Hahaha…bu-nggak-mil, ada-ada aja sih Nov šŸ˜€
        Happy birthday ya Lisa..mengamini semua doa baik, termasuk semoga lahirannya lancar dan selalu sehat!

    1. Klo ke natalie, cobain tiramisu, opera, ato red velvetnya, Ka…jgn rainbow cake yg mmg seenak-enaknya ya rasanya standar jg, namanya jg itu cuma kue lapis warna warni kaann šŸ˜€

  3. Selamat ulang tahun Mbak šŸ™‚ selalu ku doakan yg terbaik utkmu ya amiiiiiinnnn…

    Minta kuenya dong kakaaaaakkk *elap iler* *sodorin piring*

    Semoga sehat terus dan lahirannya nnti lancar ya, gk sabar nih pengen liat adek bayi *elus2 perut bumil* šŸ˜€

    1. hihihi bumil yg ini niatnya dari jurnal kemarin ya bikin tiramisu kan ganbatte beee. *mau nyuruh Lisa kirim cake dari palembang ke sana, solidaritas sesama bumil dong ah*

  4. Selamat ulang tahun ya bumil… semoga panjang umur dan sehat selalu, melahirkan nanti lancar.. Aamiin…
    Tiramisu cake emang endeuuussss..slruuppphhh ..jdi pengeenn… šŸ˜€

  5. Selamat ulang tahun, Allisa….. Ha !!!! sekarang umur kita sama yaaa…. Aku tak lebih tua darimu…

    Itu perut bisa gede banget yak….3,3 kilooo???? hebaattt… sehat terus yaaaaa

  6. Selamat ulang tahun kakak cantik.
    Semoga selalu diberkati untuk tetap menjadi berkat :* :*
    Kado taun ini adek bayiii šŸ˜€

  7. Lis nanti kalo udah lahiran dan gak sibuk, coba bikin tiramisu ala Meta yg resep dari Novi. Gampiiil banget dan enak (kecuali bagian beli krimcisnya ya 52 rebu langsung abis). Taun depan udah berempat yaaaaa fotonya

  8. Wuaaah sayah terlambaaat. Huhuhu.
    Happy belated birthday ya Liis. Semoga sehat selalu dan semakin bahagia. Semoga proses lahirannya lancar yaaa.. šŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s