Kenangan di Sepiring Nasi

Beberapa hari lalu saya gak sempet masak di rumah.

Memang akhir-akhir ini terasa agak berat sih untuk masak sendiri, bangun subuhnya udah mulai susah karena tidur malam yang gak bisa bener-bener nyenyak, badan juga udah lebih cepet capek…terutama bagian kaki, cepet banget kerasa pegelnya, asal agak lama aja berdiri ato jalan pasti deh langsung bengkak dan kerasa pegel bukan main. Sampe-sampe kalo lagi belanja di supermarket, saya berkali-kali bilang sama suami, pengen banget rasanya bisa masuk dalam trolley belanjaan biar ke sana ke mari didorong sama suami aja..hihihihi…

Biasanya kalo saya gak masak, kami suka milih makan di resto, kebiasaan kami suka ganti-ganti resto, biar bisa nyoba gitu menunya apa-apa aja dan rasanya kek mana. Tapi gak tau kenapa, beberapa hari lalu itu saya keinget sama sebuah warung makan yang lokasinya deket banget sama kos-kosan saya dulu.

Warung makan itu sebenarnya bernama warung Bu Uci, tapi entah kenapa, gak tau juga dari mana asal-usulnya saya dan temen-temen malah menyebut tempat itu dengan Warung Jawa, memang sih yang punya adalah orang Jawa, tapi makanan yang dijual di situ bukan juga yang khas Jawa banget…jadi gak taulah, siapa yang pertama kali nyebut itu Warung Jawa, yang pasti sampe sekarang kami tetep nyebutnya gitu.

Warung makan ini selalu rame di setiap jam makan, karena rata-rata orang yang kantornya deket situ selalu memilih makan di sini. Makin ke sini sepertinya warung ini semakin rame, tempatnya juga makin besar, dan kemarin waktu ke sini kami ngedapatin kalo jumlah karyawan dan jumlah masakan yang dihidangkan juga udah meningkat beberapa kali lipat.

Enaknya makan di sini karena pilihan makanan rumahannya buanyak sekali. Contohnya kalo ayam, silakan deh dipilih antara opor ayam, ayam goreng biasa, ayam goreng tepung, ayam kecap, ayam bakar, atau ayam goreng sambal. Ikan juga begitu, tinggal pilihlah mau ikan yang dimasak seperti apa. Makanan berkuah juga ada, kayak pindang, soto, dan sop. Sayur-sayuran juga macam-macam. Keknya kalo dihitung-hitung dalam sehari warung ini bisa menyajikan sekitar 30-40 jenis masakan rumahan. Rasanya juga lumayan lah…ada yang enak banget, ada juga yang biasa-biasa aja. Makanan-makanan di tempat ini disajikan model prasmanan, jadi ya setiap pengunjung silakan melayani diri sendiri…

Kemarin itu entah kenapa saya tiba-tiba kangen aja pengen beli sayur dan lauk buat makan siang sekaligus makan malam di warung ini. Dan setelah beberapa tahun gak pernah beli makanan di sini, I found the old memories came through my mind as I walked in…

Jadi teringat, dulu itu, terutama waktu masa OJT dan penghasilan per bulannya bener-bener super pas-pasan, hampir setiap pulang kantor saya singgah dulu ke warung makan ini buat beli makan malam dengan cara dibungkus. Dan tau gak, makanan favorit saya dulu itu apa?

Yang pasti nasi putih…

Sayurnya? Daun singkong…

Lauknya???

Errr…

Tempe goreng dan dadar telur sayur aja, kakaaakkk…

Hahahahaha..

Bener-bener deh itu jaman kereeeee!!!

Dan ssstttt….sampe sekarang pun mama saya gak tau lho kalo selama masa OJT, itulah yang jadi menu andalan saya di hampir setiap malam. Itulah yang saya makan dalam sepinya saya di kamar kos yang kecil sambil nonton siaran TV di laptop atau kalo lagi banyak kerjaan sambil coding di depan laptop.. Coba kalo dulu itu si mama sampe tau, pasti deh langsung ngomel-ngomel trus besokannya ngasih transferan uang makan buat sebulan..hihihihi…

Jaman OJT dulu, memang masa yang lumayan mengenaskan dari segi finansial. Duit lebih didapat kalo pas dinas (biasanya sih setelah dinas baru deh makan-makan enak…hihihihi). Bonus dan THR hampir gak kerasa karena diitung dari gaji siswa OJT dan pake perhitungan proporsional pulak.

Buat saya yang gak pernah ngekos sebelumnya, yang gak pernah ngerasain mengolah uang bulanan, yang tiap perlu apa-apa tinggal minta sama ortu, jelaslah…it was a very big deal and super tough for me!

Dengan gaji yang cuma segitu, saya musti ngatur supaya persepuluhan ke gereja tetep jalan, uang kos gak pernah nunggak, tiap hari bisa 3x makan (walopun dengan menu yang seadanya banget, yang penting mah tetep kenyaaangg! :D), masih bisa sekali-sekali nraktir temen, dan tentu saja harus tetep bisa belanja baju, tas, dan sepatu biar gak keliatan kere-kere amat gitu dan kalo kirim foto ke si mama, beliau bisa ngeliat lah kalo anaknya yang nun jauh di negeri orang ini hidupnya masih bisa sejahtera kok..lho ya bisa gawat dong kalo tiap si mama liat foto saya kok ya sepatu yang dipake masih yang itu-itu aja, yang beliau belikan sebelum saya berangkat ke sini πŸ˜€

Dan yang jelas, saya tetap harus bisa nabung!

Untuk tabungan ini, kalo ngarepin dari gaji OJT aja, memang hampir mustahil lah ya untuk dapat simpanan tiap bulannya. Makanya akhirnya uang sisa dinas dan bonus lah yang jadi andalan buat tabungan. Keuntungannya dulu itu karena saya masih single, mo disuruh ke mana aja sama si bos, mo berapa lama aja, sama sekali gak masalah….jadi tiap disuruh dinas ya rasanya malah seneng karena mikirin tar bisa dapat duit tambahan. Gak kayak sekarang yang berusaha nolak-nolak kalo mesti dinas.

Seperti yang saya bilang di atas, masa-masa OJT itu sama sekali gak mudah buat saya dari segi duit…duit…dan duit, makanya saya musti pintar-pintar mengolah semua rejeki biar semuanya bisa cukup walo dalam kondisi terbatas (makanya, milih menu makan pun yang apa adanya aja deh :D. Ya kan dulu masih single, makan apapun jadi lah yang penting menunya masih kategori cukup sehat dan dibeli dari tempat yang bersih, bedalah dengan sekarang yang mana prinsipnya adalah boleh berhemat di yang lain-lain tapi jangan sampe berhemat di soal makanan dan gizi).

Dan sepertinya memang udah jalan Tuhan saya ngalamin masa-masa itu, karena dari situlah saya banyak belajar untuk mencukupkan diri dengan apa yang ada, mencatat dengan detil semua penghasilan dan pengeluaran, serta untuk cermat dalam membelanjakan uang, yang mana hal-hal ini ternyata amat sangat berguna when I decided to start a family with my husband now.

Seenggaknya ya meski penghasilan cuma segitu tapi saya gak pernah berakhir di gak ada duit sama sekali, belanja ngandalin kartu kredit, atau sampe musti ngutang sana-sini.

Sebaliknya, setiap bulan saya mendapati adanya saldo at the end of the month yang menandakan bahwa penghasilan saya di bulan itu masih lebih besar ketimbang pengeluaran….

Sebaliknya, saat itu dari sebagian uang tabungan, saya udah bisa membeli salah satu jenis instrumen investasi (yang ternyata baru beberapa tahun kemudian jadi sering dibicarakan oleh para mama muda πŸ˜€ )….

Sebaliknya, setiap mo pulang ke Manado saya gak perlu kebingungan sama harga tiket karena ternyata duit yang saya punya masih lebih dari cukup buat bayar tiket PP Palembang-Manado….

Dan yang paling penting, masa-masa itu membantu banget buat saya menjadi diri saya yang sekarang ini, yaitu istri yang bisa dikasih kepercayaan mengolah semua uang suami *siap-siap terima transferan lagi dalam satu-dua hari ke depan*…hihihi…

Gak kebayang kalo saya gak pernah belajar hidup susah dan seandainya dulu itu saya gak terpengaruh dengan sikap teguh si abang yang mengajarkan ke saya bahwa adalah memalukan ketika kita sebenarnya sudah mampu melepaskan ketergantungan dari orang tua tapi tetap lebih memilih hidup bergantung demi alasan kenyamanan, mungkin sampe sekarang saya tetep manja dan gak punya kemampuan mengolahΒ  rejeki…like I was….yang walo sejak kuliah udah bisa menghasilkan duit, tapi tiap ada duit habis begitu aja untuk hal-hal yang gak berguna…dan karenanya selalu ngerasa kurang…kurang…dan kurang…

Dari situ saya belajar, kalo uang itu memang punya sifat ketergantungan yang luar biasa terhadap pemegangnya. Dalam jumlah yang sama hasilnya akan berbeda di tangan orang cermat dan di tangan orang boros. Jadi sebenarnya memang yang terpenting bukan berapa besarnya uang yang saya hasilkan (penting banget sih sebenarnya, but I believe that it doesn’t take the most important place). Yang terpenting adalah seberapa mampu saya mengolah rejeki yang Tuhan kasih.

Uang itu hanya alat tukar, jadi sayang banget kalo saya sampe memperhambakan diri pada sesuatu yang sebenarnya cuma alat.

Jadi panjang deh ceritanya…padahal cuma tentang warung makan doang…hehehehe…

Dan kemarin itu, demi mengobati rasa kangen, di antara aneka lauk dan sayur yang kami beli, saya tetap minta dibungkuskan sayur daun singkong, tempe goreng, dan perkedel kentang…

Suasananya sudah berbeda ketika saya menikmati menu masa OJT itu lagi. Gak sendiri lagi. Gak di kamar kos yang sempit lagi. Gak di atas meja belajar kayu yang kusam lagi. Everything is different now….including the taste of the dish…yang ternyata, tak senikmat dulu lagi di lidah saya πŸ˜€

IMG-20131021-06553-r

Iklan

34 thoughts on “Kenangan di Sepiring Nasi

  1. Setuju!!

    Jgn terlalu nyaman sm fasilitas yg diberikan ortu sih yah Lis πŸ™‚
    Lebih baik mandiri dan hanya makan tempe dan telur *eaaa lisaaa, telur mah dah mahal atuh* drpd ngelendot manja diketek ortu yah hahaha *panjang*

    Ihhh itu makanan nya enak yah keliatan nya, daun singkongnya itu diapain Lis hihihi

    1. Hahahaha..jaman itu telur masih murah, Yeyeee…belom semehong sekarang…wkwkwkwk

      Benerrrr…kalo mo milih nyaman terus di bawah ketek ortu mah, kapan kita bisa berkembangnya dan tau gimana ngadepin kejamnya hidup ini?? halahhh…wkwkwkwk

      Daun singkongnya ditumis santan Ye πŸ˜€

    1. Enak sih memang mbak, cuma nikmatnya dah gak kayak dulu lagi πŸ˜€

      Jaman aku dulu pasti lebih ngenes dari yang mbak rasain sekarang πŸ˜€

  2. warung yang sederhana atau rumah makan yang sederhana dan masakan rumahan kayak gini emang bikin kangen ya..kala kita udah bosen model resto restoan yah mbak..hmm ceritanya jaman dulu suka membuat kita bernostalgia..tentunya jadi banyak berucap syukur karena hari ini atau saat ini lebih baik dari jaman dulu

    1. Iya kak, itulah kalo jauh dari keluarga yah, duit jangan sampe habis karena kalo sampe bener2 habis lah mo minta tolong sama siapa? πŸ˜€

  3. Kebalikan, klo aku ngalamin masa mengenaskan, jaman kuliah. Beli nasi bungkus padang kan nasinya segabruk tuh, lauknya perkedel, sambal ijo, gulai nangka, dimakan berdua ama adekku. Rasanya nikmaatt…..

    Klo kita dah ngalamin masa susah, pas dpt kesenangan, rasanya jd bisa lebih bersyukur ya. Dan tentu aja walopun skrg udah ga mengenaskan tp tetep hrs sedia payung sebelom ujan, jangan terlena dg kenikmatan, kan roda itu berputar

    1. Hehe…kalo aku justru pas kuliah itu masa2 seneng, soalnya bergantung penuh sama ortu…baru kena batunya pas awal kerja, hihihihi…

      Iya mbak, bener banget tetep kek manapun musti siap sedia juga, supaya kalo kenapa2 gak terlalu terasa sakit jatuhnya πŸ˜€

  4. Hahahahaha… bener-bener.. jaman itu yaaa.. mengenaskan, tapi berhubung aku pernah nge kost jaman kuliah, yang mana uang saku sebulan nggak nyampe sepertiga dari uang saku OJT kita, jadi ya jaman OJT berasa kaya juga tuh…. hihihihihi…. Tetep bersyukur dan selalu merasa cukup, itu yang penting yah…

    1. Hahahaaha..itulah kelemahanku kemarin itu, No, sebelumnya gak pernah ngatur duit sendiri, apa2 tinggal minta, gak pernah ngerasa susah ngatur duit biar cukup sebulan, makanya pas dikasih uang saku OJT yang cuma segitunya langsung kelimpungan πŸ˜€

    1. hehehe…kadang kondisinya memang gak bisa dipaksa ya mbak, daripada bawaan jadi capek terus mending cari jalan supaya bisa lebih rileks dan hepi ya mbak..

  5. Liiiiis…
    ternyata berasa pengen makan daun singkong ituh bisa menimbulkan rasa sentimentil tersendiri buat dirimu yaaaaah…
    dan bisa jadi satu postingan penuh makna kayak gini aja gitu lho πŸ™‚
    Sukaaaaa…

    Bener banget Lis, kita harus merasakan berada di bawah dulu, supaya bisa lebih menghargai apa yang telah kita dapat hari ini πŸ™‚

    dan setuju banget ama pendapatmu Lis, uang hanya alat tukar aja…
    jangan sampai diperbudak/diperhamba olehnya πŸ™‚

    1. Hahaha..iya teh, padahal mah ini perkara daun singkong doang yak…wkwkwkwk

      Aih, makasih teh kalo bilang ini penuh makna πŸ˜€

      Hooh teh, kalo gak pernah ngerasain di bawah, tar terlalu keenakan di atas dan jadi lupa diri *kalo aku sih kemungkinan besar bakal lupa diri kayak gitu :D*

  6. hihihihi baca ini inget masa-masa awal kerja,Di akhir bulan ke pecel lele langganan. Belagu banget deh rasanya nggak mau nerima duit dari ortu lagi. Padahal gaji saat itu1,8 doang, daaaan pede mau kuliahnya di UI gak mau ecek ecek, jadi bayar kuliah….ngutang di koperasi, dipotong gaji. Biaya semester 4,5 juta setiap 6 bulan perbaharui lagi utang baru buat bayar semester berikutnya hahahaaha. Dan itu masa-masa carefre banget ya Lis, gak ada tabungan aku cuek aja.l Duit cuma tinggal 50 rebu padahal masih 4 hari lagi gajian, santai aja. Yakin tanggal 1 akan gajian sepasti matahari akan terbit. Ihik.Sekarang mana bisa begituuuu. Sekarang mah langsung kepikiran tanggung jawab.Thank God ada renumerasi deh

    1. Buahahaha…kok rupiahnya sama yaaa?? Gaji OJT kmi dulu jg persis segitu…hihihi..untungnya masa OJT cm 9 bln doang…hihihi

      Klo dulu mah 50rb msh bisa buat kita beberapa hr makan ya Ndang, klo sekarang? Hadeh…sehari aja gak cukuuupl

      1. ih LIiiiisss…enakan dibawah ketek ortu lageeee….apalagi kalau kekayaan ortu gak habis 7 turunan…… enak lageee….

        *trus ditendang lagi

        Jaman aku awal kerja dulu….gaji masih secuil bangeeet….
        sekosan sekamar ama Fitri…. sebelum gajian punya catetan detil apa yang mau kami beli. Gitupun aku masih bisa nyicil motor, bayar kosan dan makan dengan baik. kenangan indah yaa….. dan pastinya mengandung hikmah jika kita menyadarinya πŸ™‚

      2. Ih, inget lho Luk, tunjukkan siapa dirimu bukan siapa ortumu *mendadak anas* πŸ˜€

        Jaman2 susah kepepet dulu akhirnya bikin kita belajar banyam dan berguna banget buat kita skrg ya luk…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s