Frame Gallery Along The Staircase

Sejak pindah ke rumah ini, saya dan suami udah netapin, kalo tiap weekend kita musti ngerjain sesuatu di rumah ini, biar penataannya lekas rapi dengan target sebelum Nopember semua udah beres.

Targetnya lama bener ya, makanya gak heran kalo sejak pindahan tahap pertama di 22 Juni kemaren, sampe sekarang proses pindahan dan ngatur-ngaturnya belom beres-beres juga…hihihi… Soalnya memang yang mo dikerjain banyak sih, yang mo dibeli dan dijual juga lumayan banyak (buat kami yah…).

Puji Tuhan, kami terbantu banget sama TokoBagus yang bikin proses penjualan barang-barang lama jadi lebih praktis, mudah, dan cepet :D. Dan emang bener ya, barang-barang yang buat kita udah pantas dibuang begitu saja, ternyata bisa banget jadi benda yang berharga buat orang lain. Kemarin itu waktu jual-jualin barang dari rumah lama, ada beberapa barang yang gak kami iklankan ternyata malah laku juga karena calon pembeli yang tadinya cuma mo beli barang yang kami iklankan ternyata naksir juga sama barang yang buat kami udah gak ada nilai jualnya lagi πŸ˜€

Nah, kemarin itu berhubung libur lumayan panjang dalam rangka Idul Adha, kami bikin agenda buat ngisi libur itu dengan:

  • Ngangkut-ngangkutin barang dari rumah lama
  • Ngeberesin ruang aktivitas anak dan perpustakaan mini kami
  • Nggantungin foto-foto, jam dinding, dan pajangan dinding
  • Ngerapiin gudang dan garasi

Cuma 4 aja sih agendanya, tapi ternyataahh ngerjainnya lumayan makan waktu dan bikin capeeekkkk… Tapi walo capek, tetep aja sih hati ini bahagia, apalagi ngeliat hasilnya di mana rumah di hampir setiap sudut rumah semakin terlihat rapi dan cantik πŸ™‚

baru selesai ngegantung foto nikah di ruang keluarga...sumringah banget senyumnya bang, inget waktu malam pertama nikah dulu yah? :D
baru selesai masang foto nikah di ruang keluarga…sumringah banget senyumnya bang, inget waktu malam pertama nikah dulu yah? πŸ˜€

Nah, sekarang saya pengen cerita tentang salah satu project yang kami bikin kemaren, yaitu bikin galeri foto di dinding tangga.

Foto-foto yang mo kami taro di situ bukan yang baru, sih…cuma old frames dari rumah lama yang berisi foto kami semasa pacaran dan waktu nikah dulu. Sengaja gak ganti foto dan ganti frame karena duit terbatas karena those old frames and pictures have a historical value for us…

Sebenarnya yang namanya ngegantungin foto doang gak susah yah…cuma kalo kita pengen hasilnya rapi dan gak pengen bolak-balik ngelukain dinding dengan cabut-pasang paku karena salah naro posisi fotonya, maka tentu musti ada effort buat persiapannya. Dan jaman sekarang ini memang apa-apa tuh serba gampang deh…ketika kita cuma iseng aja nyari soal tip-trik sederhana demi alasan malas mikir, adaaa aja orang yang naro tip-trip yang o.k.b.g.t di dunia maya ini πŸ˜€

Demikian juga kemarin itu, padahal cuma iseng aja nyari soal gimana cara yang bagus buat bikin frame gallery di dinding, eh…banyak aja dong pilihan tutorialnya. Ya udah, saya ikutin deh salah satu tip trik yang ada di situ.

Langkah pertama, inventaris dulu jumlah frame beserta ukurannya masing-masing.

Jadi, frames yang mo kami taro di dinding tangga ini ada 2 yang ukurannya 8R+, 7 yang ukurannya 8R, 1 ukuran 12R, dan 1 lagi ukuran 12R yang belum ada alias masih direncanain karena frame yang terakhir ini adalah bakal untuk si adek :D. Jadi total semuanya (plus yang belum ada itu πŸ˜€ ) adalah 11 frame. Katanya sih terutama untuk frame gallery di dinding tangga ini odd numbers work best. Ok deh, udah pas dong berarti yaa…mari kalo gitu kita lanjut ke langkah selanjutnya.

Langkah kedua, bikin frame bayangan pake kertas yang ukurannya dibuat sama persis dengan ukuran frame.

Kertas yang saya pake adalah kertas coklat yang biasa buat sampul atau buat bungkus itu lho…kita nyebutnya kertas kaf kalo gak salah. Setelah kertasnya siap, mulailah saya bikin frame bayangan dengan kertas itu.

bumil sebenarnya gak nyaman duduk di lantai sambil bungkuk-bungkuk gini, perut udah nyangkut soalnya...hehehe
bumil sebenarnya gak nyaman duduk di lantai sambil bungkuk-bungkuk gini, perut udah nyangkut soalnya…tapi demi frame gallery yang enak diliat mata, gak apa deh dibela-belain πŸ˜€

Langkah ketiga, buat garis di dinding sebagai garis patokan yang sesuai dengan bentuk galeri yang kita pengen.

Karena ini frame gallery buat di dinding tangga, jadi keknya yang terbaik adalah mengatur framenya dalam bentuk bertingkat, supaya foto-fotonya bisa dinikmati selagi orang naek tangga. Itu berarti, saya musti bikin garis patokan dengan kemiringan yang sesuai dengan tangga.

Untuk dapetin kemiringan yang sesuai sih gak susah ya, cukup ukur aja secara sama ketinggian dari anak tangga paling bawah tempat frame paling bawah mo diletakkan, anak tangga tengah, lalu anak tangga tempat frame terakhir, trus masing-masing titik ketinggian ditandai.

Setelah itu tinggal tarik selotip melewati ketiga titik itu. Selotip yang saya pake di sini adalah selotip item yang tebal yang biasa dipake buat alat listrik itu, soalnyaΒ  selotip ini gak begitu nempel di dinding jadi nanti gak sampe bikin cat dinding terkelupas.

IMG_5971-rLangkah keempat, atur dan tempelin kertas-kertas frame bayangan tadi di dinding sesuai dengan garis patokannya.

Frame yang ukurannya 12R, yang mana itu adalah foto Raja dan adeknya, mau kami letakkan di dinding paling atas dan keduanya bakal berjejer nantinya, jadi untuk kedua frame ini keknya gak perlu dikasih frame bayangan ini. Tar kalo frame-frame lainnya udah mengisi tempat masing-masing, barulah kedua frame itu dieksekusi.

Untuk frame ukuran 8R+ kami taro di paling atas dan paling bawah, bagian tengahnya adalah yang ukuran 8R. Yang pertama ditempelin adalah bagian bawah, atas, dan tengah, setelah itu baru deh tempelin untuk bagian-bagian di antaranya.

Dan setelah beberapa kali bongkar pasang sampe nemu yang paling pas, beginilah jadinya frame bayangan itu.

IMG_5978-rSetelah selesai, saya gak buru-buru nyuruh suami buat ngambil paku dan palu sih, I want to make it sure that I like this arrangement. Kesan pertama yang saya dapat, kok kayaknya kurang rame yah…kurang banyak gitu framenya, tapi saya lumayan suka dengan pengaturannya yang terlihat rapi tapi gak simetris-simetris amat. Untuk masalah kurang banyaknya, tar seiring waktu jumlah frame bisa ditambahin dengan tetap mengikuti pola dasar yang ini.

Langkah kelima, eksekusi!

Setelah saya ngerasa yakin, barulah suami datang bawa peralatan kerjanya: paku, palu, pulpen, dan penggaris. Sampe di sini, tugas saya cuma cukup ngeliatin aja dia ngukur-ngukur, nyari titik tengah, lalu ngetok-ngetok dinding pake paku dan palu.

IMG_5979-r IMG_5982-rLangkah keenam, lepaskan selotip dan kertas kaf, lalu gantungkan framenya satu per satu.

Dan inilah hasil akhir dari kerjaan bikin frame gallery itu…

IMG_5994-r

IMG_6003-r
di samping kanan foto Raja itu, nanti bakal ada frame buat si adek juga. Kalo samping kirinya..errr…gak usah diperhatikan lah ya foto itu..asli itu foto jadul bener, gaya modelnya pun gak banget, tapi mo dibuang kok ya sayang rasanya..wkwkwkwkw

Gimana hasil akhirnya? Lumayan kan? Walo tetep menurut saya kurang rame dan masih berandai-andai jika framenya tidak semuanya hitam begitu, hehe… Tapi sebenarnya hati kami cukup senang kok ngeliat hasilnya…dan rasanya puas aja gitu setiap naik dan turun tangga bisa menikmati jajaran foto-foto ini dan mengingat kembali kenangan yang ada di dalamnya, apalagi ada foto-foto bareng keluarga kami di situ, serasa setiap naik-turun tangga bisa mengobati rindu sama mereka yang serba jauh πŸ™‚

Iklan

40 thoughts on “Frame Gallery Along The Staircase

  1. wah ini favorit saya banget…bermimpi kelak kalo punya rumah dua lantai kok senang disepanjang staircase nya itu dipasang photo photo gitu…*pernah liat liputan rumah artis siapa gitu kurang lebih kayak gitu….hehehe..siapa tahu mimpi saya terwujud kelak yo jeng..
    keren jeng…:) cantik..

    1. Thanks mama Kinan…ini juga udah sejak dulu aku impikan, cuma setelah jadi keknya masih ada yang kurang *manusia memang susah puasnya* πŸ˜€

    1. Udah pake pola aja hasilnya kayaknya masih agak kurang, Man..apalagi kalo gak..hihihihi…tapi memang berguna kok pake pola gini, gak ngasal masang pakunya πŸ˜€

      thanks yah

  2. ya ampun LIsaa….. kalian ini telaten bgt ya…..
    coba kalau aku….huhuhuhu…
    ih, aku tadi malah langsung liat foto di sebelah kiri Raja….cantiiiikkk…..

    1. Hahahaha…makasih Luluuuukk..seneng deh πŸ˜€

      Kami kayak gitu karena sayang sama dindingnya, Luk πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s