N & G Wedding : The Flight

Sejak awal tau tentang kehadiran si adek, salah satu hal yang kami pikirkan adalah tentang kemungkinan kehadiran saya di nikahan Nathan dan Gina yang waktu itu memang udah diset di bulan Oktober. Apalagi waktu awal-awal hamil saya sempat musti bedrest selama 2 minggu which was one of the hardest moment in my life 😦

Puji Tuhan, si adek makin lama makin kuat….ya kurang kuat apalagi coba kalo satu aja tendangannya sekarang bisa bikin mamanya sesak napas atau mual seketika :D. Di usia 33 minggu which was a day before the flight to Manado, beratnya sudah mencapai 2.6kilo. Lumayan besar untuk bayi dalam kandungan di usia segitu. Ditambah lagi air ketuban dalam perut ini terbilang banyak, hingga jadilah perut saya gedenya udah kayak orang yang tinggal nunggu hari aja buat melahirkan. Mana bentuk perut ini lonjong bener ke depan, bikin orang suka gemes liatnya…ya well, orang-orang yang suka gemes itu gak tau aja tenaga yang musti saya keluarin di setiap satu langkah yang musti saya buat…ngos-ngosan aja, kakaaaakkk! πŸ˜€

Raja bilang mama keliatannya kayak bawa-bawa semangka di dalam perut :D
Raja bilang mama keliatannya kayak bawa-bawa semangka di dalam perut πŸ˜€

Posisi si adek juga masih sungsang. Sebenarnya gak masalah karena rencananya mo cesar…tapiiiii….konsekuensinya ya saya makin sering ngerasa sesak napas karena organ-organ pernapasan agak tertekan oleh kepala si adek, sementara bagian perut bawah ngilu karena jadi tempat paling asoy geboy buat si adek latihan kung fu dengan kakinya, dan itu belum ditambah dengan serba salah luar biasa yang saya rasakan saat mo tidur.

Serba gak nyaman, tapi hepi-hepi aja sih rasanya. Setiap ngerasa ngilu kena tendangannya, saya pasti cuma senyum-senyum aja….justru ngerasa gemes bener sama si adek ini…langsung kebayang-bayang gimana dia kalo udah lahir nanti πŸ˜€

see you next month, babe!
see you next month, babe!

Nah lho…malah jadi panjang nyeritain soal si adek…ini mah udah jauh bener dari topik yak πŸ˜€

Yah, pokoknya gitulah, dalam kondisi kehamilan kayak gini, jujur aja kemarin itu sempat ngerasa hampir gak mungkin dokter ngijinin saya berangkat, apalagi perjalanan dari Palembang – Manado kan cukup lama, bayangin deh berangkat dari Palembang jam 7 pagi dan baru tiba di Manado sore jam setengah 6. Hampir 12 jam aja tuh. Capek? Totally! Tapi..tapi…kan gak mungkin juga dong, saya rela gak hadir di nikahan adek saya satu-satunya, dan saya juga tau persis, keluarga juga rasanya berat kalo saya gak bisa hadir. Itu papa saya sampe bengong di meja makan waktu dapat kabar dari saya kalo ada kemungkinan saya gak bisa pulang. Tetep sih ya, keselamatan si adek adalah yang utama buat kami semua, cuma ya bagaimanapun, doa dan harapannya adalah kami semua bisa kumpul di momen yang luar biasa istimewa ini…

Mana si dokter kemarin pake ngasih syarat lagi kalo ijin terbang akan dia berikan apabila dalam seminggu sampai sehari menjelang keberangkatan saya gak ngalamin kontraksi sama sekali…it was a very loooongg week in my life. Gak sabaraaannn pengen cepet-cepet ke dokter lagi trus ngelapor kalo kehamilan saya baik-baik aja, trus diperiksa, lalu terakhir dikasih selembar kertas yang menyatakan bahwa saya sah boleh naek ke pesawat :D.

Sampe akhirnya, tibalah di hari Selasa tanggal 1 Oktober lalu. Malam sebelum keberangkatan kami kembali ke dokter. Puji Tuhan, semua baik-baik aja. Si adek sehat, tekanan darah saya normal, kadar oksigen di jantung baik, pokoknya semuanya baik-baik aja dan dokter pun menuliskan kondisi layak terbang buat saya, gak cuma di satu lembar kertas aja tapi di dua lembar yang mana satunya adalah buat persiapan saat pulang nanti. Yeayyy!!! Thanks God!

Jadilah besoknya pagi-pagi kami udah ada di bandara, siap buat terbang ke Manado….errr…singgah Jakarta sama Surabaya dulu ding….puanjang pokoknya perjalanan menuju rumah kali ini πŸ˜€

Kemarin itu kami terbang pake si Lion dan soal ini ada pula ceritanya.

Jadi kan sejak awal, kami udah ngincer pake Garuda yang so pasti lah penerbangannya jauuuhh lebih nyaman ketimbang pake Lion. Eh, cek punya cek, ternyata best price yang ditawarkan sama Garuda untuk perjalanan PP Palembang-Manado buat 3 orang nyampe di angka 15jutaan saja. Bumil terpaksa elus-elus perut deh, jaga-jaga jangan sampe mules liat angka segitu…apalagi nih baru aja yang habis-habisan buat keperluan rumah, angka belasan juta ya jelaslah terasa amat sangat gede buat kami.

Ok deh, karena Garuda ngasih tawaran harga yang masih cukup tinggi, mari coba liat-liat ke maskapai lain…Batik, Sriwijaya, Lion…apa saja. Dan di antara semuanya, ternyata emang Lion yang paling ekonomis. PP buat bertiga cukup 7 juta sajah…setengah harga dari best price-nya Garuda. Plusnya lagi, kalo pake Garuda dengan tiket best price itu, kami harus tiba hampir tengah malam di Manado, sementara dengan menumpang si singa kami bisa tiba sore hari di Manado, jadi nyampe rumah masih bisa ngerumpi sekeluarga dulu sebelum istirahat malam.

Waktu suami saya kabarin soal harga tiket ini dan soal kecenderungan saya buat milih si Lion, suami nanyain soal kemungkinan saya gak nyaman sepanjang perjalanan yang mana langsung saya jawab bahwa justru saya bakal gak nyaman kalo musti ngeluarin uang belasan juta dalam kondisi kayak gini sementara ada pilihan lain yang memungkinkan untuk ngeluarin duit dengan jumlah setengah dari itu…well, at last, money takes control, yes? πŸ˜€

Saya oke, suami oke, sekarang tinggal giliran Raja. Udah dari awal waktu bilang ke dia soal rencana ke Manado ini, Raja udah mesen kalo nanti dia maunya pake Garuda aja, jadi waktu saya bilang kalo kita bakal pake Lion, otak anak ini pun langsung berputar.

R : “Is there TV on Lion??”

M : “Nope.”

R : “What about food??”

M : “Nope.”

R : “Toys?? Gift??”

M : “Nope. Nope.”

R : “Then what we can get in Lion?”

M : “errrr…..only the seat I think”

R : *bengong*

Puji Tuhan setelah dijelasin kalo tiket Garuda mahal dan duit papa-mama lagi mo dipake buat yang laen, termasuk buat pianonya (iming-iming soal piano memang never fails πŸ˜€ ), Raja akhirnya ngerti juga dan malah dia tetiba jadi jubir yang ngasih tau ke siapa aja kalo dia batal pake Garuda karena tiketnya mahallllll….hihihihi…

Puji Tuhan, penerbangan kami pulang dan pergi amat sangat lancar dan diberkati. Di pesawat yang sempit itu ternyata saya bisa nyaman juga, bahkan bisa tuh sampe ketiduran cukup panjang tanpa ngalamin sakit leher ato pegel-pegel di pinggang. Raja juga tetep enjoy sepanjang jalan meski tanpa totonan dan hanya ditemenin sama buku petunjuk keselamatan serta majalah Disney Junior. Kalo bosan membaca, dia bermain bersama kami. Kalo capek dan ngantuk, ya udah, dia tinggal tidur aja…udah gede kan, kalo mau tidur mah tinggal tidur aja Β πŸ˜€

@Soetta waktu perginya
@Soetta waktu perginya
Seriusnya mang :D
Seriusnya mang πŸ˜€
Buku petunjuk keselamatan ini selalu menarik perhatian Raja
Buku petunjuk keselamatan ini selalu menarik perhatian Raja
Maen sticke puzzle di majalan Disney Junior
Maen sticker puzzle di majalan Disney Junior

IMG_5774-r IMG_5776-r

di perjalanan balik...teuteup sibuk sama buku petunjuk keselamatan :D
di perjalanan balik…teuteup sibuk sama buku petunjuk keselamatan πŸ˜€
Bye bye Manado...hope we'll see you again, soon!
Bye bye Manado…hope we’ll see you again, soon!

Bersyukur banget rasanya sama Tuhan Yesus buat perjalanan pulang pergi yang lancar itu. Kami semua sehat, bahagia, dan baik-baik saja πŸ™‚

Nah, sekarang cerita soal perjalanannya udah. Besok-besok pengen lanjut cerita soal outfit yang kami pake di acara nikahan itu, sebelum kemudian masuk ke cerita intinya, yaitu tentang nikahan itu sendiri. Moga semua bisa terceritakan dengan baik supaya semua yang baca (termasuk dan terutama kami sendiri πŸ˜€ ) gak bosan membaca kata per kata dalam seri mudik ke Manado kali ini πŸ˜€

Iklan

36 thoughts on “N & G Wedding : The Flight

    1. Iyalah Man…8jt mah msh bersisa klo dipake buat beli TV mini, mainan, sama makanan… *beneran dibahas* wkwkwkwkwk

      Iya Man, udah bentar lagi, gak kerasa πŸ˜€

  1. Alhamdulillah selamat pergi dan pulang ya Jeng, Melihat foto perutnya aku ikut ngos2an. Kebayang dulu buncitnya jg luar biasa seperti ini. Padal baru 8 bulan

    1. Iya mbak, syukurlah baik-baik aja πŸ™‚

      Hehehehe….klo ud pernah ngerasain, pasti ngeliat aja udah ikut ngos-ngosan ya mbak πŸ˜€

  2. Lisaaa… Ngga berasa yaa.. Bulan depan udah lahiran aja.. Sehat terus ya bumil & dedek R.. :*
    Aku ngakak ngebayangin Raja nyeritain soal garuda ke temen-temennya.. Hahahaha.. Temen2nya pasti manggut2 sambil ber oh-ah.. πŸ˜€
    Lisaa.. Ditunggu lanjutannya loooh….

    1. Iya Mut, bulan depan ponakan kalian udah nambah lagi…hihihi.. Thanks doanya ya Mut..

      Hahahaha…iyah Mut, lucu bener denger dia cerita gitu πŸ˜€

  3. Gak bosan kok kakaaak, malah penasaran. Ayo lanjutiiiin… πŸ™‚

    Btw, cepet banget ya, udah tinggal bulan depan aja di adek lahir. Kayanya baru kemarin baca postingan ttg kehamilan. Hihi… Ngebayangin bumil2 ngumpul: mb lis, yeye, bebe (baru itu yg dikenal πŸ˜€ ), kompak nian ya kalian tim..tim apa itu dulu? Hihi…
    Sehat terus ya dik, sampai lahiran bln dpn. Anak hebat, gk rewel waktu diajak mama mudik. πŸ™‚

  4. mba lisa cantik banget sih, udah gitu sepatu sama tas ungunya cakep euy *salah fokus*. hihihi

    Alhamdulilah, ga terasa yah udah 8 bulan aja, bulan depan si dede bakal lahir, mudah2an sehat2 terus yah mba sampe lahiran πŸ˜€

  5. Lisaa…..masalah piano aku juga punya cerita ttg piano ini….wkwkwkkw…(mmmm…akhirnya keyboard sih)

    Ya ampun lis ga kerasa ya udah mau lahiran aja. Emang ya….anak2 paling terkesan ama.Garuda tp beda 8 juta bok mending buat tambahan beli piano. Heheheheh….

    Sehat terus ya dek….

    1. Wkwkwkwkw…mudah2an lah ky ya, dalam waktu dekat kita udah bisa beliin piano beneran buat para jagoan kita πŸ˜€

      Iya laahh…8 juta mah lumayan buanget itu πŸ˜€

      Thanks ya Ky πŸ™‚

  6. hihihi iya Lis perutmu guede ya, itu para flight attendantnya pasti kuatir ngelianya. SUkurlah semua oke yaaaaa, hahahaha Raja emang ya bang, enakan naik pesawat bukan GAruda yang penting mama gembira. Kalo mama gembira, dunia lebih ceria kaaan. *cepat belikan pianonya, itu haknya RAja yang sudah berkorban huahaha*
    Perjalanan PP yang menyenangkan itu emang sepaket sama liburan ya, Lis. Jadi pembukaan dan penutupan liburan yang menyenangkan. Sekarang udah bebas tinggal mikirin lahiran yaaaaa

    1. Iya, soalnya ini perut udah macam yang tinggal nunggu hari aja, tapi syukurlah semua baek2 aja.

      Piano ya? wkwkwkwwkkwk…iya deh, diupayain sebelum natal pokoknya..wkwkwkwkw

  7. Eh, iya bener…. tau-tau udah gede aja perutnya… Usia 33 bulan yah… Dulu aku 34 bulan siey terbang juga, tapi buat cuti melahirkan,,,, nah ini malah buat kondangan.. hihihihi… sehat terus yaaa.. lancar persalinan nanti, dan sehat terus buat mama dan dedeknya.. Amin…

    1. Hihihihi..iya, sampe orang2 kantor pada ngirain aku kemaren cuti itu ya dalam rangka mo brojolan πŸ˜€

      Amiinn..makasih doanya ya No

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s