Sad or Happy……………..???

Semalam, waktu lagi makan, Raja tiba-tiba nanya gini ke saya…

“Ma, when you die, they will put your body in the ground and I can’t see you anymore. But then, Jesus will take you to heaven. So………………should i feel sad or happy when you die???”

And suddenly, the silent came between us…….

…………………………………………………………..

Haduh nak, kenapa tooooo nanyanya musti yang aneh-aneh gini??

Kenapa to, suka banget ngasih pertanyaan yang bikin mama bingung jawabnya???

Ini nih akibat hari minggu pagi kemarin Raja baca tentang orang yang meninggal di salah satu buku sains-nya. Di situ dijelasin mengapa ketika jantung berhenti berdetak, maka orang akan dinyatakan meninggal. Trus di buku itu juga ada gambar orang yang meninggal itu dikuburkan di dalam tanah.

Waktu lihat gambar itu, Raja bilang katanya dia takut…kenapa sih harus dikubur kayak gitu? Kenapa harus ditaro dalam tanah gitu? Dan Raja tambah takut ngebayangin jika kejadian itu terjadi pada orang-orang yang sangat dia sayang, seperti papa, mama, dan adeknya…

Saya lalu jelasin ke dia, kalo dia gak usah takut…karena toh buat orang yang percaya sama Tuhan Yesus, yang dikuburkan cuma tubuhnya aja, jiwanya sendiri udah sudah bahagia bersama Tuhan Yesus di sorga.

Waktu itu saya pikirnya udah selesai sampe di situ aja…rada seneng karena ngerasa mungkin aja saya udah ngasih jawaban yang memuaskan buat dia.

Tapi ternyataahhh….di balik segala kecuekan anak ini, ada hal-hal yang masih bikin dia bertanya-tanya, dan rupanya yang masih dia pertanyakan adalah perasaannya sendiri jika orang yang dia sayang meninggalkannya…

Butuh waktu lamaaa…..buat saya mikir jawabannya..

Mo bilang kalo dia harus tetap bahagia kalo saya dipanggil Tuhan, kok gak enak rasanya…lagian pada kenyataannya nanti dia gak akan bisa langsung bahagia mendapati mamanya gak ada lagi di samping dia apalagi ketika melihat tubuh mamanya dibaringkan di dalam tanah…lah saya sendiri ngebayangiinnya aja udah sediiiihhh banget.

Mo bilang kalo dia harus ngerasa sedih, kok ya gak tega dan gak ngerasa benar juga ngajarin anak kayak gitu, apalagi kami yakin bahwa ada kehidupan kekal yang membahagiakan di sorga setelah kematian… Mengajarkannya soal kesedihan hampir sama aja dengan mengatakan bahwa kematian itu menakutkan.

Sempat nodong suami yang baru selesai mandi buat ngasih jawaban. Tapi suami juga masih belom bisa dapet jawaban yang tepat.

Sempat nelpon mama di Manado, tapi si oma lagi di jalan, lagi sibuk ngurusin nikahan adek saya.

Dan saya sendiripun jadinya terus bertanya-tanya…what’s the best answer?? Sambil nyuci piring, mikir soal itu. Sambil ngelipet-lipet pakaian yang baru kering habis dijemur, mikir lagi soal itu. Sambil bersihin muka, mikir soal itu. Sambil ngolesin krim malam, mikir itu…sampe-sampe kepikiran…ini mah pake krim malam juga gak guna kali’ bikin kulit awet muda kalo sambil ngoles aja mikir yang berat-berat gini…hihihihi…

Sampe akhirnya, setelah Raja berdoa dan menjelang dia bobo, saya baru berani ngasih jawaban buat dia…

And here’s my answer,

“Maybe for the first time you will feel sooo…sad because you can’t see me and talk to me anymore. But that’s ok. You can cry, you can feel sad. But I really hope that after all the tears and sadness, you can finally feel happy, because you know that I’m with Jesus in heaven and it’s very…very great! And son, to make you feel better…one day you will see me again in heaven…”

Yak, semoga jawaban mama yang singkat dan pendek itu cukup memuaskan Raja ya nak….walau setelah itu Raja masih lebih condong berpikir bahwa menghadapi orang yang disayang meninggal itu adalah hal yang menyedihkan.

Percayalah sayang, amat sangat gak mudah buat mama menjawab pertanyaan itu. Karena terus terang, ketika memikirkan dan memberikan jawaban itu, mau gak mau banyak bayangan yang berputar-putar di kepala mama….bukan tentang mama, tapi tentang kalian, orang-orang yang amat mama sayang…yang kalau Tuhan berkenan, doa mama adalah mama tidak lekas meninggalkan kalian….. Kiranya Tuhan Yesus memberikan kita semua panjang umur yaaaa….. πŸ™‚

Iklan

49 thoughts on “Sad or Happy……………..???

  1. hmmmm….kalo mommy favian bilang pertanyaan tingkat tinggi saya bilang ini pertanyaan dengan tingkat kekritisan dan sensifititas yang tinggi untuk anak seusia 4 tahun lebih berapa bulan….
    hmm…so special…semoga bang raja puas dengan jawaban mamanya…
    *beh jadi ingat kemarin pas lewat ada orang meninggal terus kinan tanya..ma itu ada apa kok kumpul kumpul..saya bilang orang meninggal, setelah itu kinan
    Ngejar lagi Tanya β€œsiapa yang meninggal”..saya bilang nggak tahu….kok mama nggak ikut kumpul disitu mendoakan , saya bilang β€œmama nggak kenal sayang”, kita doakan aja dari sini sama sama yah…hmmm…abis itu dirumah minggu malam kemarin dia termenung aja..bahkan malamnya sempat bangun bangun…tak nyenyak saya Tanya kenapa adek mikirin apa?? mikirin sekolah besuk yah?? enggak katanya, “Adek mimpi kayak lihat sinetron ada orang kecelakaan pake motor putih, tapi adek nggak suka lihat sinetron ma”…walah….jam 12 malam itu butuh waktu lama untuk saya bisa mengajaknya tidur lagi…

    1. Wew…mimpinya Kinan serem ya jeng…anak2 memang butuh dikasih pengertian yang benar soal meninggal ini ya jeng, maksudnya supaya mereka gak menganggap itu sebagai hal yang menakutkan gimana gitu…

  2. pembicaraan tentang kematian tak pernah mudah ya Lis untuk menjelaskan pada anak kita.

    Kami juga sudah membicarakan hal ini sejak Inot kecil, bagaimana orang nantinya pasti akan meninggal, dan itu memang rahasia Tuhan, kapan manusia dipanggil.

    maksudku kan aku gak pengen Inot segitunya gak ngerti tentang kematian. Tapi tiap kali dia membuka pembicaraan seperti ini, aku udah rasanya jedot2in kepala aja….nyeseeekkk……

    1. Hahahahaha..iya Luk, pengennya sih memang anak udah bisa ngerti ya soal meninggal, tapi ya tetep, kita sendiri yang mo ngejelasin agak gimanaa gitu perasaannya πŸ˜€

      1. iya Lis….akhir2 ini aja pembicaraan kaya gitu jadi biasa… sampe dulu ‘Ibu’ Inot sering marahin aku karena Inot suka bicara soal kematian.

        Lha pertama kali dia tanya dulu dia nangis meratap gitu…. jadilah kami bicarakan ini buat buka mata Inot kalau hal seperti itu pasti akan terjadi meski menyedihkan

      2. Hehe…memang kalo keseringan, kesannya nyeremin sih luk, jatohnya kayak yang udah mo pergi bentar lagi, hehehehe…

  3. Bingung ya kalau dapet pertanyaan seperti itu, tapi jawaban Mama Raja hampir mirip dengan jawaban saya ketika Fauzan menanyakan hal yang sama.
    Apalagi Fauzan sudah pernah mengalami kehilangan adiknya.

    1. Waktu itu Fauzan udah di usia yang cukup ngerti ya teh…jadi sedikit banyak udah ada bayangan yang lebih jelas lagi..

  4. Waduh pertanyaan nya Raja.. Smoga dengan jawaban mama, Raja cukup puas yah. Bingung juga jawab nya yah Lis..

    Wkt gw sakit, selintas mikir gini “klo gw meninggal, gimana yah nasib Millie?” asli gw udah mikir gt lho Lis. Apalagi nti Millie nanya itu yah, pasti bakalan sedih gw, blm jwb udah mewek duluan hihihihi *lebay*

  5. walah..kalo aku ditanya begitu ama radit yaa bingung juga jawabnya…dan jadi sedih kalo mikir cepat atau lambat toh semua akan meninggal..apalagi kalo mikir bakalan ninggalin orang2 yang disayang..duuh mrebes mili iki….

  6. Huaaaaaaaa aku jd mewek bacanya, mikirnya muter kemana2 Mbak T_T nnti jawabannya aku pinjem copy paste ya kalo suatu saat Meca nanya kek gitu juga, Abang Raja kritis juga ya Mbak tp Mamanya pinteeeeeeerrrr hihihi kalo aku udah pasti cm bs melongo ditanya kek begitu πŸ˜€

  7. Exactly the answer crossed my mind Lis pas baca pertanyaannya.. berat bener ya pertanyaan anak jaman sekarang. Kalo jaman dulu cuman nanya bapak kemana dan dijawab cari duit. Hihihi.

    1. hahahahaha aduh aku tadi mellow jellow pas mau komen kekilasan komen Dani doang jadi ngakak. Hahahahha iya, pertanyaan std orang jaman dulu . Bapak ke mana dan jawabannya juga pakem, cari duit huahahaha.

  8. Saya rasa jawaban Mama Raja sudah pas …
    dan lagi pula … dengan berkembangnya penalaran dan pemahamannya …
    saya rasa … Raja akan sedikit demi sedikit mengerti …

    Salam saya Mama Raja

    1. Iya sih ya, ntar seiring dia besar dia akan lebih memahami tentang kematian ini, dan semoga nanti pemahamannya adalah memang yang benar..

      Salam kami juga, om Trainer πŸ™‚

  9. Jeng untuk pertanyaan Raja, dirimu mesti happy. Kok ada ya anak kecil kritis begitu hehehe..Dia calon ilmuwan yang baik. Sekalipun akan sedikit merasa terbebani jika harus merasa happy saat mama meninggal. Maklum lah kan masyarakat kita sudah pakemnya kalau kematian itu harus ditangisi πŸ™‚

  10. Huhuhu gak kebayang gue kudu jawabin pertanyaan yg sama dr anak gue kelak *atau dia nanti ksh pertanyaan lebih njelimet?*
    Yg jelas sedih jg ya mak untuk jelasin ke anak ttg kondisi gak ada kita lagi di samping dia.. *pasang lagu mellow*

  11. Jawaban bijak Jeng Lis tidak hanya memuaskan Bang Raja, setiap pembaca postingan inipun menikmati dan merenungkan paduan anugerah sukacita dan dukacita.
    Halo Raja….bangga dengan kekritisan dan kepekaanmu….
    Salam

  12. sampe skarang kalo ngomongin soal itu aku masih gimana gitu ya Lis. Tapi emang harus dijawab. Dan menurutku pertanyaan begini termasuk prtanyaan yang harus dijawab dengan persiapan, dan anaknya juga merasa ‘tuntas’ . Jdai biar kita tau perasaan dia seperti apa mendengarnya dan bisa kita omongin kan jadinya. Still, termasuk percakapan yang menguras emosi hik.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s