Hampir Genap Sebulan….

……….

Gak ngeblog!

Dan saya kaget sendiri begitu tadi login ke sini trus nyadar kalo terakhir kali saya masuk ke sini tuh udah hampir sebulan yang lalu!

Wewww….bener-bener gak kerasa…urusan kantor yang begitu banyak bikin saya gak sempat sama sekali untuk buka blog ini, apalagi untuk buka feedly dan baca blog temen-temen… Etapi pernah ding, di suatu hari saya buka blog orang…karena dipicu oleh rasa yang amat sangat penasaran. Dan blog yang beruntung saat itu adalah blog yang katanya dikelolalisasi oleh…si itu tuuuhh…yang kontroversi hatinya adalah konspirasi kemakmuran…wkwkwkwkwk…

Anyway, sebulan ini selama gak ngeblog, kabar kami puji Tuhan luar biasa baik… Thanks yaaa buat semua yang udah nanyain kabar kami 🙂

PRT dan PRT

Ada beberapa perubahan terjadi. Si new nanny ternyata cuma kerja beberapa hari aja, karena gak cocok, jadi akhirnya Raja dibawa lagi ke kantor. Puji Tuhan, Raja fun-fun aja, malah dia lebih seneng karena bisa selalu dekat saya terus, dan karena anaknya gaul, jadi dia gak nemu kesulitan sama sekali untuk berteman dengan orang-orang kantor :D.

New nanny gak terpake, eh kemudian datang kabar dari si Asep di Bandung yang ternyata berencana balik ke Palembang lagi, and even more better karena kali ini dia bisa kerja total di tempat kami dan bisa tinggal di rumah kami (ruangan untuk Asep terpisah dari rumah induk). Punya PRT laki-laki (asal yang udah kenal baik gini yah dan asal di rumah gak ada anak kecil perempuan 🙂 ), sebenarnya lebih menyenangkan. Walo saya tetep musti masak sendiri, nyuci-gosok pun gak bisa diserahin ke Asep, tapi dia bisa selalu diandelin untuk urusan kerjaan rumah yang lain. Nyapu-ngepel mah kalo dibandingin sama PRT perempuan ya jelas jauh lah, si Asep jauh lebih bersih maksudnya. Yang paling penting gak rewel ato manja kayak PRT perempuan. Plusnya lagi, dia kan ngerangkap sopir, dan kalo malam-malam butuh buat beli ini-itu dia tinggal tancap gas pake motor ato mobil buat nyari barang yang kami butuh. Coba deh, kalo PRT perempuan, mana bisa kayak gitu :D.

Yah, semoga setelah bertahun-tahun dia bisa nunjukkin loyalitasnya ke kami, untuk kali ini si Asep masih bisa tetap setia kerja di kami 🙂

Ketika Urusan Sibuk Bikin Masalah

Seperti yang saya bilang, sebulan terakhir ini saya sibuk dengan tingkat yang cukup luar biasa di kantor. Bahkan di rumah pun saya terpaksa harus kerja dengan sistem remote ato manfaatin VPN.

Sebelum ada si Asep, meski saya sibuk, tapi perhatian ke Raja masih lumayan puoll…ya gimana gak, kalo selama saya di kantor dia ada di deket saya terus, sampe-sampe untuk meeting pun dia saya bawa :D.

Nah, ketika ada si Asep, saya seperti mendapat jalan untuk lebih konsen bekerja dan jadi agak lepas ‘kendali’ ketika saya lebih memilih untuk rapat dengan user ketimbang menjemput Raja di sekolah. Papanya pun lagi sibuk dengan persiapan ISG (Islamic Solidarity Games) saat itu, jadi gak bisa ngegantiin saya ngejemput Raja.

Seminggu yang lalu, selama dua hari saya gak jemput Raja…dan termasuk salah satu harinya adalah hari di mana dia ikut lomba mewarnai di sekolah.

Dalam pikiran saya, itu gak masalah. Toh cuma beberapa hari ini. Toh pas istirahat makan siang juga saya dan papanya tetep pulang ke rumah dan makan siang bareng dia. Toh sorenya saya selalu usahain pulang paling lambat jam setengah 5 dari kantor. Toh di rumah juga kalo pun saya mau kerja lagi, saya selalu nunggu setelah Raja bobo. Toh di sela kesibukan saya masih sempat ngajak dia maen di taman sore hari. Toh saya tetep nganterin dan nungguin dia di les Kumon dan di sekolah musik. Harusnya gak masalah…no problemo lah, Raja tetep kok diperhatikan.

Raja at the playground
Raja at the playground

Tapi ternyata buat Raja, hal itu gak gampang untuk dia terima.

Dan jadilah dia mulai berlaku aneh…yaitu dengan ‘berpura-pura’ mogok ke sekolah. Dari rumah sih semangat. Bangun pagi, sarapan oatmeal dengan pintar, trus naik ke mobil dengan hepi. Tapiii….begitu mobil parkir di depan sekolah, mulailah dia berulah….gak mau turun, gak mau masuk sekolah, dengan buanyak sekali alasan.

Alasan pertama yang dia bilang adalah soal sempoa. Katanya dia takut sama pelajaran itu. Pas denger itu saya heran, rasanya gak mungkin Raja ketinggalan dari temen-temennya perihal berhitung pake sempoa ini. Lha wong beberapa hari sebelumnya malah dia kok yang ngajarin saya gimana caranya berhitung pake sempoa. Tapi akhirnya saya telpon gurunya untuk nemuin kami di mobil karena saat itu Raja gak mau turun sama sekali. Begitu saya tanyain soal gimana dia di pelajaran sempoa, gurunya langsung bilang, lho….malah kemarin waktu dikasih soal latihan, Raja yang pertama selesai dan hasilnya pun 100. Nah lho…

Trus saya berpikir, apa mungkin di sekolah dia ngerasa tersisih soal sempoa ini karena dia gak ikutan klub sempoa (Raja ikutnya Robotic Club), sementara temen-temennya lebih banyak yang ikutan sempoa ketimbang robotik. Jadi saya tanyalah ke gurunya, apa perlu Raja juga diikutin ke klub sempoa biar gak ngerasa tersisih gitu. Tapi gurunya bilang Raja tuh sama sekali gak perlu ikut klub sempoa, karena tanpa itupun dia udah lancar dan bisa banget pake sempoa…kata gurunya sayang kalo Raja musti ikutan les yang sebenarnya gak perlu lagi dia ikutin. Dalam hati saya berpikir ya bener juga sih, sayang duitnya lah kalo gak bener-bener perlu…hehehehe….

Alasan kedua yang dia bilang adalah karena katanya kelasnya kecil dan dia suka rebutan tempat duduk dengan temannya. Okey, ini adalah alasan yang paling gak masuk akal, karena rebutan tempat duduk adalah hal yang gak pernah terjadi di kelas dia. Yang adanya, memang pernah kejadian ada satu temennya gak sengaja duduk di bangkunya Raja. Namanya juga anak-anak yaaa….orang gede aja suka lupa di mana posisi yang presisi, apalagi buat anak-anak TK macam mereka.

Alasan ketiga yang dia bilang adalah karena katanya dia malas nulis. Ini juga bener-bener bikin saya garuk-garuk kepala. Lha wong ngerjain pe-er Kumon sebanyak 20 halaman sehari aja dia gak masalah tuh dan emang anaknya di rumah suka nulis-nulis macam-macam, masak iya sih di sekolah jadi malas nulis???

Alasan keempat yang pernah dia bilang juga adalah karena nanti gurunya marah-marah ke dia. Ini juga bener-bener deh susah banget untuk bisa kami terima. Lha wong guru kelasnya pernah negur Raja yang maen sampe keringetan dan bajunya sobek (masih anak TK yaaa…tapi itu kantong baju udah sobek aja saking hebohnya main di sekolah), setelah pulang sekolah ketemu saya langsung lapor kok soal negur itu dan malah minta maaf ke saya soal itu. Jadi hampir gak mungkin lah kalo mereka marah-marah ke Raja. Lagian ini bukan tahun pertama Raja di sekolah itu dan bukannya yang jarang juga saya ketemu dengan guru-guru kelas Raja yang sekarang. Udah dari dulu saya perhatiin gimana cara para guru di sekolahnya itu memperlakukan murid-muridnya, dan saya bisa liat kalo mereka guru-guru yang sabar (yang mana saya juga hampir tidak mungkin sesabar mereka..hihihihi).

Dan alasan terakhir yang pernah diungkap oleh Raja, tapi kali ini ke gurunya adalah karena katanya dia suka inget saya ketika lagi di sekolah…. Pernah satu kali dia netesin air mata dalam kelas tanpa sebab-akibat yang jelas. Begitu ditanya, dia bilang kalo dia kangen…..aroma mama! Hadeh nak, apa ini akibat selama 2 tahun 7 bulan masa ASI-mu kamu tidur di bawah ketiak mama setiap malam yaaa???

Hal ini berlangsung sejak hari Kamis minggu lalu sampe hari kemarin. Tiap nyampe sekolah Raja nangis. Semua hal sudah kami buat, ngasih perhatian lebih, beri pengertian, segala macam pokoknya, tapi tetep saja gak berhasil. Terus terang dari saya sendiri udah mulai keluar rasa putus asa. Tapi suami terus nguatin dengan bilang, kalo ini lah salah satu pergumulan kami saat ini dan memang mau gak mau inilah salah satu tugas orangtua, yaitu menghadapi hal yang tidak biasa soal anak. Semua orang tua menghadapi hal yang tidak biasa itu, hal-hal yang di luar kontrol kita, tapi yang membedakan adalah cara menghadapinya. Orang tua yang berhasil dengan cara yang tepat, maka kelak akan melihat anaknya terdidik dengan benar. Sebaliknya, kalo caranya salah, maka buahnya akan diterima nanti.

Pada akhirnya ya memang cuma Tuhan yang bisa diandalkan. Gak ada lagi yang bisa kami buat selain terus berdoa agar dikasih hikmat buat nanganin hal ini.

Dan kemarin, kami mengambil keputusan untuk tegas ke Raja. Kami tekankan ke dia kalo mencari perhatian dengan cara seperti itu adalah total salah. Saya minta maaf kalo sempat membuat dia merasa terabaikan, tapi dia salah jika berpikir bahwa dengan begini dia akan mendapat perhatian yang dia cari. Maka akhirnya dia kami beri hukuman. Tidak boleh memainkan semua mainan yang dia punya di rumah. Tidak boleh nonton. Dia bahkan tidak boleh melakukan aktivitas yang paling dia suka, yaitu membaca buku dan belajar. Dan konsekuensi paling berat dari apa yang dia buat adalah dia tidak punya teman di rumah. Baik papa maupun mamanya tidak akan bermain, ngobrol, apalagi tertawa dan bercanda dengannya sebelum dia merubah sikapnya itu.

Jangan tanya gimana perasaan kami saat menjalankan hukuman itu yaaa…..Sedih sampe mau mati rasanya. Kalo cuma hukuman gak bisa nonton mah biasa buat Raja. Tapi selama ini gak pernah yang hukumannya sampe dia gak kami ajak ngobrol ato maen….

Raja pasti ngerasa sedih banget, tapi kalo someday Raja baca ini, mama mau bilang, bahwa ketika itu hati papa dan mama hancur.

Raja gak tau kan ketika Raja sudah tertidur dengan mata sembab karena tidur tanpa dipeluk papa dan mama seperti biasanya, kami nangis tanpa bisa ditahan lagi.

Raja juga gak tau kan kalo semalam itu papa dan mama berdoa sama Tuhan dengan air mata yang terus menerus mengalir. Mungkin Raja baru akan bisa mengerti tentang bagaimana perasaan kami ketika nanti Raja sudah punya anak juga…seperti mama yang baru mengerti dengan beratnya yang dirasakan opa dan oma dulu ketika memberi hukuman ke mama….

Puji Tuhan, hukuman selama sehari itu sudah cukup membuat Raja kapok. Gak kebayang lah leganya, ketika tadi pagi Raja sudah kembali menjadi anak yang ceria begitu mo masuk sekolah. Plong rasanya hati ini ketika ritual cium pipi, dahi, dan hidung bisa kami lakuin lagi. Dan pengen berurai air mata saking bahagianya karena gak perlu ngeliat Raja yang nangis-nangis sambil digendong gurunya masuk ke dalam kelas.

Banyak orang bilang, termasuk gurunya juga, bahwa mungkin salah satu hal yang bikin Raja seperti itu adalah karena adeknya sebentar lagi bakal lahir. Sesayang-sayang dia ke adeknya dan segimanapun semangatnya dia menyambut si adek, mungkin ada perasaan takut kehilangan perhatian dan kasih sayang yang dia rasain. Mungkin memang benar sih, dan soal itupun kami ngerti. Tapi tetap saja, apa yang Raja buat harus bisa didisiplinkan, puji Tuhan sekarang Raja sudah mengerti dengan kesalahannya…dan tadi siang, dia memberi kami surat ini….

Ini katanya ceritanya dia bilang i love you ke papa, mama, dan adeknya...trus kami bertiga balas dengan bilang kalo kami juga sayang dia :D. Maaf ada bagian yang dikaburin, soalnya itu bakal nama adeknya...hehehe
Ini katanya ceritanya dia bilang i love you ke papa, mama, dan adeknya…trus kami bertiga balas dengan bilang kalo kami juga sayang dia :D. Maaf ada bagian yang dikaburin, soalnya itu bakal nama adeknya…hehehe

IMG-20130919-06363-rJangan pernah ulangi lagi kesalahan yang seperti ini ya bang. Raja tau persis gimana sayangnya papa dan mama ke Raja kan? Dan Raja harus ingat, bahwa bagaimanapun, Raja tidak akan pernah kehilangan cinta dan perhatian itu.

IMG-20130914-06352-r
Ceweknya cantik-cantik bener yah bang…tapi tar kalo udah gede, jangan pilih cewek yang gayanya kayak gini yah..kalo kata papa sih tar pilih yang agak kebule-bulean, cerdas, dan aktif melayani di Gereja…hehehehehe…

Belanja Barang Adek

Yayyy!! Ini salah satu bagian yang paling bikin semangat sebulan terakhir ini. Akhirnyaaa….bisa juga kami nyiapin waktu buat belanja barang-barang si adek. Sebagian sih memang bakal pake lungsuran dari abangnya, tapi sebagian besarnya lagi kami beli yang baru termasuk untuk strollernya, biar fresh! 😀

Belom bisa cerita detil soal barang-barang si adek…nanti aja lah ya ditulis tersendiri, biar lebih puoll 😀

Oh iya, dua minggu lalu waktu diperiksa, berat badan si adek udah 1,6 kilo ajah! Hari Jumat ini kami bakal kontrol lagi ke dokter, karena udah trimester ketiga kan musti per dua minggu ya kontrolnya. Gak tau deh udah naik berapa lagi beratnya 😀

Chocolate Devil

Di tengah kesibukan kantor, ternyata ada juga hari libur di tengah minggu yang mana liburnya dalam rangka Pilkada ulang gubernur Sumsel. Saya lalu bikin janji sama dua staf cewek di kantor, Puput dan Dania, untuk bikin kue bareng-bareng di rumah kami. Bukan bermaksud pilih kasih sih, tapi keknya jatohnya bakal gak seru kalo ngajak staf yang cowok juga, hehehehe…. Pas pula saat itu suami lagi dinas ke Surabaya jadi yang ada di rumah cuma saya dan Raja, jadi kedua staf cewek yang sama-sama berjilbab ini kan bisa lebih leluasa berkreasi, hehe…

Awalnya kami mo bikin Opera Cake…tapi cari bahan-bahannya susah euy, apalagi pas itu toko yang nyediain alat dan bahan bikin kue pun tutup. Trus akhirnya mau manuver ke Tiramisu. Nanya resepnya ke siapa lagi kalo bukan ke si Yeye. Eh, ternyata bikin tiramisu cake tuh ribetnya luar biasa..kalo kata Yeye sih makanya tiramisu mahal, karena proses pembuatannya bikin lap keringat. Yah, kalo kata saya sih, bukan cuma proses nyusun-nyusunnya yang ribet, proses bikin cake-nya sendiri udah bikin dahi saya berkerut sejak dari baca resepnya..hihihihi..

Akhirnya Yeye ngasih masukan untuk bikin chocolate devil. Bikinnya sederhana, tapi rasanya enyaakkk!

Dan begitu Yeye ngasih resepnya, langsunglah kami ngambil keputusan bikin itu aja. Emang beneran gampang kok, bahan-bahannya juga gampang dicari dengan kondisi toko-toko yang kebanyakan tutup.

Jadilah hari itu kami bikin chocolate devil berempat. Seruuu rasanya bikin kue bareng-bareng gini…banyak ketawanya, apalagi Raja juga gak mau kalah pengen nimbrung terus. Dan tetep dong ya, momen bareng-bareng gini sama sekali gak boleh dilewatkan tanpa foto-foto 😀

Picture 482-r

Picture 484-r

Picture 486-rO ya, waktu si Dania upload foto itu di path, ada temen kantor yang komen gini…

IMG-20130906-WA003Komentar mereka bikin bumil geeeerrrr….hihihihi…makacih ya buat komennya..wkwkwkwkwk

Dan gimana hasilnya? Puji Tuhan, hasilnya enyaaakkkk!!! Abaikan soal hiasannnya, karena kami semua gak ada yang punya kemampuan hias menghias kue, tapi jangan tanya soal rasanya. Super enak, kakakkk!!! Emang udah paling pas deh ya kalo nanya resep kue dari ahlinya langsung…hihihihi….tengkyu Yeye…makasih banget loh udah mau direpotin kemarin itu 😀

Ini waktu coklatnya belum dibekukan
Ini waktu coklatnya belum dibekukan

Picture 495-r

It was a very beautiful moment :)
It was a very beautiful moment 🙂

Kapan-kapan kita kumpul lagi ya Put, Dan…dan next time giliran tiramisu yaaa…we have to do it! 😀

Ulang tahun salah satu si ganteng

Hari ini, salah satu orang ganteng dalam hidup saya berulang tahun….

Dia adalah….papa saya! 😀

Yupe, hari ini si opa berulang tahun ke 57.

Puji Tuhan….selamat ulang tahun ya pa, sehat selalu dan diberkati Tuhan Yesus senantiasa yaa…dan kiranya Tuhan juga memberkati semua karya yang masih papa lakukan bahkan setelah masa pensiun ini…amin!

opa ganteng

opaTerakhir, cuma pengen bilang, itulah sekilas kabar dari kami….ini nulisnya terburu-buru. Tapi seenggaknya saya gak perlu nunggu tepat sebulan untuk nulis di sini lagi 😀

Iklan

49 respons untuk ‘Hampir Genap Sebulan….’

  1. ya ampun Jeng…kemana aja? pasti Jeng repot sama kerjaan ya….
    kalau kerja tuh inget waktu Jeng…jangan sampai gak ngeblog gini doong….

    trus kalau kerja, ntar gak tau perkembangan anak lho…..

    *disawat sapu*

  2. Alhamdulillah kak meni seneng pisan aku tehh denger kabar dari kk and kk sekeluarga dalam keadaan baik. Thanks GOD!

    Radja makin chubby kayaknya ya kak?
    Kak allisa makin cantiek aja nih walah dengan perut yg sudah bueasar…. 🙂
    Semoga selalu sehat ya kak , amien!

    Btw papa na kak Allisa masih gagah aja 🙂

  3. akhirnya…posting juga..dan syukurlah semuanya baik baik dan sehat sehat..”off air” emang lebih diutamakan…*halah..maksudnya ngeblog itu “on air” gitu mak..hehehee..kidding jeng…walah itu http://www.vikynisasi wordpress itu yah jeng..selang sehari berikutnya langsung ganti nama domain…wah pinter juga orang cari peluang biar hits statistiknya naek..hehehe..
    wah bang raja kayaknya lagi takut tersaingi..fase mau punya adek mungkin seperti itu kali yah …wah jadi ingat kinan beberapa hari ini yo gitu mewek pas dianter kesekolah pagi hari…sampai orang rumah nggak aku bolehin nganter, nganter aku sama ayahnya jemput biar atungnya….karena hari senin…nangis kejer…nggak mau sekolah….sutrisno berado bingung kenapa anak ini jadi begini…gak mau sekolah katanya…weleh…semoga berangsur angsur membaik 2 hari ini pulang aku kerja udah mau cerita lagi kegiatan disekolah..let’s see how besuk…
    ok jeng ….Happy birthday untuk Opa-nya bang raja semoga sehat sehat selalu dan bahagia bersama keluarga tercinta…:)

    1. Eh, aku malah lupa alamat blognya apaan. Cuma dikirimin temen via ym soalnya 😀

      Trus sekarang Kinan udah gimana jeng? Mdh2an gak rewel lagi kalo ke sekolah ya…

    1. Hehe…iya nih Idang, perut bumil udah kayak semangka kata Raja dan papanya 😀

      Ah, kalo kamu sih bikin yang kek ginian pasti super gampil yaa 😀

    1. Hahahaha…semoga ya Ye…semogaaa 😀

      Yah, namanya juga orang narsis, Ye…lagi mixeran pun tetep aja nyadar kalo ada lampu blitz ngarah ke sini..hihihihi

  4. akh..kangen sama tulisan mba Allisa, alhamdulilah akhirnya nongol juga 😀

    Emang bener ko komen temen2nya, di rumah aja masih tetep cantik 😀

    Mau dong resep chocolate devilnya

  5. haloo mrs.poltak….haloo rajaaaa….ajarin tante pake sempoa dong….
    aku jadi penasaran sama chocolate devil neh…. buat opanya raja, selamat ulang tahun, sehat selalu dalam berkat Tuhan, amin….

    1. Itung-itungannya keknya udah gak akurat lagi tuh sekarang, soalnya kemarin waktu bikin kitchen set lagi harganya udah beda jauh…

      1. Kalo di sini yang termurah 3.4jt per meter lari atas bawah…

        Tar saya kirim via email passwdnya yah…

  6. Wah akhirnya diupdate, udah lama nungguin postingan yang baru,
    tadi pas lihat foto opa, saya kira artis luar lho (yang foto pertama) hehehe, pantesan mba allisa cantik, adeknya ganteng.
    sehat terus ya bumil…

  7. 1. hahaha,,,ngempet ketawa deh baca alesan bang Raja yang rebutan kursi di sekolah, ga segitunya kali bang.. 🙂

    2. Mata ngembeng baca adegan menghukum Raja, pasti berat banget ya Lis, di satu sisi ga pengen anak sedih tapi disisi lain pasti pengen anak jadi lebih baik. Anyway, cara ini mungkin aku contoh nanti kalo pas Cicha gede ngambek, thanks ya Lis..

    3. Pas liat foto si Opa di BB kapan hari sempet mikir, ini bintang film siapa sih yang dipasang Lisa? Lagian Papa nya ultah kok malah masang foto seleb hahaha
    Ternyata ya, keren emang turunan..pantesan dirimu cuantekkk, lhawong papa nya keren gitu 😀

    1. 1. iya tuh…parah bener kan alasannya…gak banget deh 😀

      2. menghukum anak tuh sebenarnya keknya lebih berat di perasaan ortu ya ketimbang anaknya sendiri

      3. hahahaha….ah fitri, bikin aku nge-blush aja…wkwkwkw

  8. Baru ajah bertanya-tanya kok belum update-update, akhirnya ada update-an juga, syukurlah sehat2 aja ya. kadang anak berulah karena merasa kurang perhatian jeng, untungnya Raja anak pintar ya….pasti paham kalau papa mamanya tetap sayang ya, dan mdh2an raja gak pernah dihukum lagi ya .

    1. Iya mbak, biasanya memang gitu, karena ngerasa kurang diperhatikan jadinya berulah. Tapi tetep perlu juga kan ya diajarin bahwa mencari perhatian dengan bikin ulah gitu sama sekali gak bener, kalo mau cari perhatian, carilah dengan cara yang bener.

  9. anak emang gitu ya… kalo merasa gak diperhatiin jadi nyari2 perhatian. ya moga2 abis ini raja udah ngerti ya kalo gak boleh gitu lagi…

    iya kalo kita abis marahin dan ngasih hukuman anak, kita nya juga ikutan sedih ya lis…

    happy bday ya buat bokap lu…

    1. Iya man, sediihh banget. Berat banget memang rasanya kalo musti menghukum anak, tapi toh buat kebaikan anak sendiri..

      Thanks ya Man 🙂

  10. jadi berkaca2 baca tentang hukuman itu ke Raja..emang deh kita sebage orangtua tuh musti tegas ya ke anak. Biar sianak jadi terarah *halah*

    iya ih Lisa tetep cantiik meskipun pake daster aja…hihihi

  11. Selamat Ulang Tahun ya kak buat papanya. Keren ih kayak artis! 😀

    Btw, baca hukuman ke Raja bikin terharu. Emang harus tegas ya, demi masa depan lebih baik…Walopun hati ortunya cekat cekot ga tega. Hikhik.

  12. Lagi musim ya jarang updet blog? *kemudian dilempar mouse*
    Hahaha..
    Ya ampun, sedih bener emang ngebayangin waktu ngejalanin hukuman buat Raja, semoga ga akan pernah lagi ya sampe ngasih hukuman itu ke Raja ya Lis.
    Semoga sehat terus ya si adek dan mamanya dan papanya dan kakaknya.. 🙂

    1. Hahahahaha…iya keknya Dan, lagi musim…wkwkwkwk

      Iya Dan…semogaaa gak pernah lagi mesti ngasih hukuman gitu ke Raja..

      Amiin..thanks doanya ya Dan 🙂

  13. hiks hiks hiks…

    yang aku tangkep dari uraian yang lengkap ini cuma moment Raja cari perhatian
    karna itu kena bangettttt di aku, Favian ampyun…..angkat tangan sampe ditegur lembut dimarahin dan dihukum pun gak dengar

    begitu pasrah berdoa dan melemahkan nada kembali semuanya berubah

    edisi jilid 2 beraneka ragam ya

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s