Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

Dari judulnya ketahuan banget kalo gak ada ide buat ngasih judul tulisan ini apa…hihihihi…. Ya udahlah, apapun judulnya yang penting mah isinya….walo sebenarnya isinya gak penting juga sih. Trus kenapa ditulis? Ya gak apa-apa, pengen nulis aja πŸ˜›

Saturday

Woke up that morning dengan perasaan hepiiii….yayyy…libur dimulai! Pagi-pagi bangun saya bikin sarapan trus sekalian masak buat makan siang. Soalnya hari ini rencananya suami mo ngerjain instalasi listrik tambahan di dapur dan siangnya saya musti nganterin Raja ke sekolah musik yang mana itu adalah hari pertama kelas JMC buat Raja. Suami gak bisa ikut nganterin karena ya itu, dia mo ngerjain instalasi tambahan di dapur.

O ya, di hari Sabtu itu juga kami mengucap syukur banget sama Tuhan Yesus, karena Raja berulang bulan yang ke 54 di hari itu. Udah ada nih draft tulisan tentang perkembangan Raja di usia ke 54 bulan, tapi nanti aja di-publish-nya.

Selesai masak, saya dan Raja siap-siap buat berangkat. Suami juga udah mulai pekerjaan instalasinya. Nyampe di sekolah musik sekitar 10 menit sebelum kelas mulai. Puji Tuhan, hari pertama kelas JMC berjalan amat sangat baik buat Raja.. tapi lagi-lagi cerita detilnya bakal ada di cerita soal ulang bulan Raja πŸ™‚

Pulang dari sekolah musik, makan siang, trus bantuin suami bersih-bersih rumah yang agak berdebu oleh hasil pekerjaan instalasi listrik tambahan itu. Beres semua, kami pun tinggal leyeh-leyeh di rumah….trus malamnya ya tidur πŸ˜€

Sunday

Bangun pagi ini masih dengan perasaan hepi doongg…. Hepi karena memikirkan kalo hari ini adalah hari Minggu tanpa perlu mikirin ngantor lagi di Senin besoknya πŸ˜€

Hari Minggu ini lumayan banyak aktivitasnya buat kami.

Pagi bangun, sehabis Raja sarapan kami jalan ke KI Park alias Taman Kambang Iwak. Ke taman ini maksudnya ya buat jalan-jalan aja, nikmatin suasana pagi.

Kalo Sabtu ato Minggu pagi, taman ini memang rame. Hari minggu kemarin juga begitu, meski gak serame biasanya karena mungkin lagi bulan puasa. Isi taman ini sendiri adalah pepohonan (yang pernah saya cerita di sini), plaza, jogging track, serta stand-stand jualan yang semuanya mengitari centre point-nya, yaitu danau. Taman ini bagus, cocok buat jadi pusat rekreasi warga, cuma ya itu, butuh penanganan yang lebih serius untuk menjaga kebersihannya. Sebenarnya taman ini gak kotor juga sih, hanya saja perlu ditingkatkan lagi lah soal kebersihannya.

Di taman ini kami jalan muter-muter, trus Raja sempat nyobain naek skuter sewaan. Ini pertama kalinya buat Raja naik skuter kayak gini, walo di mall-mall udah buanyak sekali yang nyediain skuter sewaan, ya abisnya gak tertarik sih ngajak Raja main skuter di mall…kurang cocok aja gitu suasananya. Eh, sekalinya nyoba ternyata Raja langsung bisa. Bangga deh sama anak ini :D.

Sukarame-20130804-06096-r

Raja seneng banget naek skuternya. Saking senengnya sampe gak mau udahan. Puji Tuhan Raja anak Β yang bisa dikasih tau, jadi ya segak-maunya dia brenti maen, akhirnya dia mau juga ngelepas skuternya untuk dibalikin ke tempat penyewaan. Tapi kami yang ngeliat Raja yang begitu senang dengan skuternya ini, akhirnya luluh juga…lalu ngejanjiin untuk ngebeliin dia skuter kayak gitu. Tanggapan Raja gimana? Ya jelaslah dia bahagia bukan main! πŸ˜€

otewe kang Didin :D
otewe kang Didin πŸ˜€

Setelah Raja selesai main skuter, kami singgah ke Bubur Ayam Kang Didin buat makan bubur di situ. O iya, sebelum ke tempat si Kang Didin, saya juga sempet ding beli watch box isi 12…warna ungu…hehehe… Padahal kan harusnya jalan-jalan di taman kayak gini tuh adalah jenis rekreasi yang murah, tapi ya begimana mo jadi murah kalo di mana-mana adaaa aja diperdagangkan barang-barang yang bikin kita pengen ngeluarin isi dompet :D. Untungnya sih watch box ini memang terlihat bagus (at least buat saya yang emang suka ungu dan buat suami yang punya istri penggemar warna ungu πŸ˜› ). Lagian toh ini barang berguna juga, karena sebelumnya kami belom punya watch box kayak gini πŸ™‚

Ini lho kotak jam-nya, bagus juga kan? :D
Ini lho kotak jam-nya, bagus juga kan? πŸ˜€

Habis sarapan, kami cabut dari KI Park trus melaju ke Pasar Gubah yang deket banget aja dari situ. Ke Pasar ini ya dalam rangka belanja mingguan. Selesai belanja, kami pulang.

Nyampe rumah saya masak sementara suami bersih-bersihin ikan yang tadi dibeli di pasar (dia jago lhoo ngebersihin ikan πŸ˜€ ). Selesai masak saya gak bisa langsung beranjak dari dapur karena masih harus ngurusin sayur-sayur yang tadi dibeli dari pasar juga ikan-ikan yang udah dibersihin sama suami. Semuanya dimasukkin ke dalam kantong-kantong plastik, diiket rapat, lalu disusun ke dalam kulkas.

Suami sendiri sehabis ngurusin ikan, dia lanjut ngurusin rumah dengan masangin penutup kabel listrik di bagian dinding di mana ada kabel yang terlihat. Di rumah kami so far cuma ada satu sih kabel yang keliatan banget menjalar di dinding, yaitu di dinding ruang makan yang nyatu sama dinding ruang keluarga. Kabel yang menjalar di dinding itu adalah kabel Indovision. Jelek banget sih keliatannya, apalagi kabelnya berwarna item. Tadinya kan kami berencana mo naro lemari di situ, sekalian juga biar kabelnya bisa tertutup. Tapi lemarinya kan batal ditaro di situ, jadi ya suami milih nutupin kabel itu pake pipa khusus warna putih.

Kalo ditutupin gini kan dindingnya jadi terlihat lebih rapi
Kalo ditutupin gini kan dindingnya jadi terlihat lebih rapi

Kelar sama urusan kabel, suami masangin hook di dinding belakang rumah buat tempat gantung pel khusus teras, sodok air, sama Β skep sampah.

Beres semua…dan kami pun kembali…beres-beres rumah! πŸ˜€

Sore, sekitar jam setengah 4 kami siap-siap buat ke Gereja. Karena gak sempat makan di rumah, Raja jadinya makan di dalam mobil saja. Sengaja ngasih Raja makan sore-sore begini, soalnya takut dia tar keburu ketiduran sampe pagi, siangnya gak bobok siang soalnya. Dan bener aja, sebelum Perjamuan Kudus di Gereja dimulai, Raja udah ketiduran di pangkuan papanya. Padahal sebelumnya gak ada tanda-tanda ngantuk tuh dia. Waktu lagi nyanyi, dia asik joged-joged sambil tepuk tangan. Waktu lagi khotbah, dia juga ikut menyimak dengan serius.Β Pun beberapa menit sebelum dia ketahuan udah tertidur, kami masih sempat senyum-senyum liat dia dengan semangat nyanyi lagu El Shaddai. Heran deh, kok bisa langsung ketiduran kayak gitu πŸ˜€

Pulang dari Gereja, kami langsung menuju rumah. Etapi sempat singgah ding di RM. Mie Aceh buat ngebungkus 1 mie Aceh goreng dan 1 mie Aceh kuah buat kami berdua πŸ˜€

Dan Minggu malam itu pun kami lewati dengan santai sambil nikmatin mie Aceh-nya masing-masing. Gak usah takut soal kalori, apalagi soal pertambahan berat badan. Hari ini udah lumayan banyak kalori yang terbakar oleh aktivitas kami dan apalagi buat bumil kayak saya, pertambahan berat badan mah adalah hal yang harus disyukuri bukannya dihindari πŸ˜›

Monday

Hari ini suami ngasih wejangan, “Masak cuma buat sarapan aja yah…untuk siang dan malam kita makan di luar aja….”

Ok deh pak boss….siap laksanakan kalo gitu! πŸ˜€

Habis sarapan, kami udah langsung siap-siap buat jalan. Rencana jalan-jalan hari ini sih tujuannya cuma satu: beliin Raja skuter. Cuma dasar ya pengen cuci mata, jadi selain beli skuter kami masih juga cuci mata liat-liat barang lainnya πŸ˜€

Sebelum berangkat, Raja sempat fotoin mamanya...bagus juga ya hasil jepretannya :D
Sebelum berangkat, Raja sempat fotoin mamanya…bagus juga ya hasil jepretannya πŸ˜€

Raja seneengg banget sama skuter barunya ini. Itu skuter dia yang pilih sendiri, entah kenapa kali ini pilih yang warnanya biru, padahal ada juga tuh yang ijo yang dipajang di situ. Begitu dia dapat skuternya, langsung aja dipake buat muter-muter Β πŸ˜€

IMG-20130805-06131

Sekitar jam 12, kami makan siang di D’Cost yang thank God, gak penuh dan gak perlu ngantri. Ya soalnya lagi pada puasa sih ya πŸ˜€

Habis makan, masih jalan-jalan lagi, trus kami pulang ke rumah buat….tidur siang!

Sore bangun, langsung siap-siap buat pergi lagi. Kali ini agendanya buat makan malam trus lanjut ke rumah lama buat ngangkutin beberapa barang dapur dari situ.

Makan malamnya kami pilih nyari di PTC yang ternyata it was almost a wrong choice…karena semua resto di situ full booked aja!! Untuungg aja masih tersedia SATU meja yang tersisa di…food court-nya! Ampun deh πŸ˜€

Habis makan, kami langsung cabut ke rumah lama. Masukin barang-barang ke mobil, trus cuss deh balik ke rumah lagi. Sounds simple, tapi sebenarnya gak sesimple itu, karena barang-barang itu mo kami cuci semuanya sebelum ditata di dalam rak-rak. Ya maklum, itu barang-barang kan udah ada sebulanan kami tinggalin dalam rumah yang kosong, rasanya bakal lebih nyaman aja kalo semua perkakas itiu dicuci dulu sebelum disimpan kembali.

Yang jadi masalah ya karena perkakas itu jumlahnya gak sedikit.

Pegel nyucinya, kakaaakk!!

Puji Tuhan, malam itu lumayan yang bisa kami selesaikan….walo ya tentu saja, pe-er buat besoknya masih banyak lagi! πŸ˜€ πŸ˜€

Yang bisa kecuci malam itu dan yang bisa kefoto :D
Yang bisa kecuci malam itu dan yang bisa kefoto πŸ˜€

Tuesday

Bangun pagi ini dengan mikirin soal kerjaan! Mana barang-barang dari rumah lama juga belum semuanya kan diangkut. Ya udah, daripada dipikirin aja gak bakal selesai-selesai, mending yuk mari kita mulai selesaikan satu per satu.

Sekitar jam 10, suami dan Raja pergi ke rumah lama buat ngambil barang-barang lagi. Saya di rumah, terus berkutat dengan perkakas. Yang udah kering ditata di rak-rak. Yang masih di kardus dicuci semua satu persatu.

Hasil kerjaan siang itu...lap keringet...
Hasil kerjaan siang itu…lap keringet…

Waktu suami dan Raja tiba, puji Tuhan pe-er sisa semalam udah bisa dibilang terselesaikan semua…digantikan dengan pe-er baru..yaitu kardus-kardus yang lebih banyak lagi!

Bersyukur punya suami yang kalo lagi sibuk gini gak pernah tinggal diam. Dia ya ikut turun tangan juga dan malah selalu ngambil the hardest part. Ya jangankan suami, Raja aja yang masih bocah gak tinggal diam kok liat mamanya sibuk…ikut bantuin juga dia, walo sebatas ngambil barang-barang yang gak bersifat pecah belah dari dalam kardus buat dibawa ke tempat cuci piring πŸ™‚

O iya, tadi sore kami juga sempat kedatangan tamu, yaitu temen kantor bareng anak perempuannya yang masih usia setahunan yang lucuuuu banget. Mereka gak lama sih, paling cuma sejam lebih. Setelah mereka pulang, kami kembali berkutat dengan kerjaan di dapur.

Puji Tuhan, malam ini akhirnya semua sudah selesai dicuci….sekarang dalam proses pengeringan secara alami, besok baru ditata ke dalam rak.

Beberapa foto dari hasil kerjaan malam ini....
Beberapa foto dari hasil kerjaan malam ini….

Capeknya gak usah ditanya…capeekkk banget. Tapi kok hati ini bahagia ya? Puas aja gitu rasanya ngeliat sekarang rak-rak kitchen set sudah mulai terisi, barang-barang yang biasanya nemenin saya di dapur sekarang udah bareng saya lagi di sini, dan bahagiaa…karena ini adalah hasil kerja kami bertiga. Puji Tuhan….puji Tuhan πŸ™‚

Iyak demikianlah cerita lewat tengah malam hari ini. Selamat beristirahat buat semuanya yaaa…yang nulis juga udah ngantuk banget, udah pengen rebahan….punggung pegel banget euy, sayang gak bisa tidur telentang ngelurusin badan…ya gimana lagi, perut udah segede ini, udah paling pas kalo tidur menyamping…. Sabar…sabar…karena toh tidur menyamping ini akan terus dijalanin sampe si adek brenti minum ASI nanti πŸ˜€ πŸ˜€

Iklan

36 thoughts on “Saturday, Sunday, Monday, Tuesday….

  1. Akhirnya kakak nulis lagi…. Dah lama sekali absen ya kak, gak tahu kenapa tapi rasanya seneng banget kalau baca tulisan kak, pokoknya kk tuh inspirasi banget deh…. Xixixi
    Raja meni ganteng pisan kak …. πŸ™‚
    Selamat ya kak untuk kehamilanya semoga sehat semua sampe nanti dedek raja lahir kak, amien!

  2. wah bumil cantik ready untuk jalan jalan..:) menuliskannya dan membaca kegiatan dirimu kayaknya nyantai tapi yang ngejalanin pegel yah..waduh itu cucian bener2 segambreng.apalagi nyucinya di tempat cucian dapur sambil berdiri yah jeng..waduh..kebayang..

  3. Asyik Raja dapet skuter *seneng banget yah bang* :D, Cuti pun sibuk banget yah mba Lisa dengan perkakas dapurnya yang begitu banyak :D, enjoy yah mba liburannya πŸ˜€

  4. Menikmati liburan dengan aneka kesibukan, bang Raja kembali ulbul dan seiring perkemb adiknya, kiranya berkat kesehatan menyertai kelg Jeng Lis. salam

  5. happy terus ya hari-harinya, pasti dede bayi juga akan jadi orang yang punya smiley face sama kaya Bang Raja, abis mamanya selama hamil senyum terus sih πŸ™‚

  6. weeeeeh jadi naksir nih sama watchbox-nya, minggu besok hunting ke KI juga ah πŸ˜›
    duh senengnya yang baru dapet skuter, nanti kapan2 balapan sama kak chibi yaa raja πŸ™‚
    berarti pindahannya udah resmi selesai yaa jeng?

    1. hihihihi…hayuk atuh jeng dicari di KI, tar tak bisikin harganya berapa…hihihihi…

      Ayooo…janjian di KI..hihihihi

  7. Itu perkakas dapur udah sebanyak itu ajah… Berasa udah ebok ebok banget (eh.. oh.. emang udah ebok ebok ya kitaaaa)…. hihihihihi….

    Bumil ini tambah cantik n seger ajaahh…. seneng liyatnya…. :p

  8. Rajin kaliiii kau lah Lis untuuung cucok banget sama papanya Raja ya hahaha. Aku juga pnya temen yang suka banget beberes dan menikmatinya, kalo ke rumahnya seneng banget ngeliatnya, super duper rapi dan kincloooong.
    *pura pura amnesia sama kandang eh rumah sendiri*

      1. Hahahaha…yah, mudah2an tar ada waktu dan kesempatan buat mampir sana yaaa..biar ku buktikan semuanya πŸ˜€

  9. Raja seneng banget tuh sama skuternya…. semoga raja dan keluarganya selalu sehat ya… jangan sampe ada yang sakit

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s