What A Day

Hari ini, seperti biasa bangun subuh trus langsung masak. Masaknya sederhana banget aja sih, cuma bikin gurami goreng tepung, sup sayur yang isinya wortel sama labu siam, oatmeal buat Raja, trus ngedadar telur.

Sengaja bikin masakan yang gampang-gampang. Secara malam sebelumnya baru tidur larut karena musti ngebersihin rumah yang kotor setelah dipasangin gorden. FYI, kami sempat selama seminggu tinggal di rumah ini tanpa sehelai gorden pun menutupi jendela-jendela rumah ini. Setelah itu kain vitrage dipasang, dan kami pun lanjut hidup 3 minggu dengan jendela yang gede-gede ini hanya ditutupi oleh selembar kain tipis. Dan akhirnyaaaa…. baru semalam kami berhenti ngerasa kayak hidup dalam akuarium setelah gorden-gorden berwarna abu-abu dipasang di hampir seluruh jendela rumah 😀

Lanjut ke cerita soal hari ini. Karena masaknya sederhana, jam lima lebih semua udah beres. Eh kok tiba-tiba saya pengen sarapan pake mie goreng dan telor ceplok. Jadilah saya bikin healthy mie yang warna ijo trus ngeceplok telor. Selesai semua, lanjut bersihin dapur, trus saya sarapan…sendiri, karena suami dan Raja masih tidur lelap. Kasian pak suami, sampe tengah malam tuh dia nyapu ngepel rumah 😀

Jam 7 lebih, kami berangkat, pertama ke sekolah Raja dulu. Eh, ternyata ketemu sama jeng Mifta yang juga lagi nganterin si ganteng Qutbi. Sayang, berhubung kami udah harus buru-buru ke kantor (udah telat, bok!) dan jeng Mifta juga musti segera nganterin Qutbi ke dalam, kami hampir gak sempat ngobrol deh. Ya udah, semoga lain kali bisa ketemu lagi ya jeenggg…

Nyampe kantor, saya dan suami sama-sama sibuk dengan kerjaan kami. Mendekati jam Raja pulang sekolah, suami ngabarin kalo dia lagi rapat, jadi sepertinya saya aja yang jemput Raja. Saya pun bilang oke. Eh kok ya sekitar 10 menit sebelum saya cabut ke sekolah Raja pak big boss manggil ke ruangan. Langsunglah ngabarin suami soal itu. Puji Tuhan suami jadinya bisa permisi bentar dari rapatnya, trus cepet-cepet cabut ke sekolahan Raja. Ok deh, soal jemput Raja dari sekolah aman terkendali.

Jam 12 pas jam istirahat saya pulang ke rumah. Suami gak ikut pulang karena kerjaannya buanyak bener. Di rumah saya juga cuma bentar, karena habis istirahat siang ini saya musti presentasi ke manajer bidang saya tentang sistem yang tim saya kembangin. Selesai Raja dan saya makan, langsung aja buru-buru balik kantor. Nasi udah habis siang itu, langsung kepikiran tar sore musti cepet-cepet balik rumah supaya Raja gak kelamaan kelaperan karena nunggu nasinya mateng.

Nyampe kantor, saya langsung siap-siap buat presentasi. Semua beres, saya dan tim ngadep ke manajer bidang. Puji Tuhan lancar, sistemnya oleh si bapak di-acc, tinggal Kamis lusa nanti kami presentasi lagi di depan big boss dan manajer bidang yang laen. Jam empat lebih rapat selesai, saya balik ke ruangan, masih musti ngerjain beberapa hal dulu. Jam lima kurang, setelah janjian sama suami, baru saya turun untuk pulang.

Elahdalah pas turun itu saya baru tau, kalo selagi saya rapat tadi, suami rupanya hampir disabet pake celurit sama pelanggan yang kena operasi P2TL gara-gara penyambungan listrik secara liar. Tadi katanya sampe hadap-hadapan muka dengan muka sama itu orang gendeng. Suami saya ini orangnya memang super beraninya. Udahlah ada celurit di depan mata, dia gak mundur satu langkah pun. Hadeh papaaaa!!!

Puji Tuhan, Tuhan masih jagain suami saya. Itu orang akhirnya gak berani juga ngangkat celuritnya, dan malah setelah itu bisa diajak ngomong baik-baik sama suami. Puji Tuhaann banget. Saya dengernya sambil gemetaran, trus abis itu ngelus-ngelus punggung suami. Duh Tuhan terima kasih, kalo bukan karena Tuhan, hari ini bisa saja jadi hari terburuk di hidup kami…..

Nyampe rumah, Raja lagi nonton. Saya langsung masak nasi di rice cooker trus abis itu nyuci piring yang gak sempat kecuci siang tadi.

Eh, selagi saya masih nyuci piring, orang-orang dari vendor tempat kami mesen kitchen set datang. Janjinya memang mo masang sore ini…..cihuy sekaligus deg-degan rasanya. Seperti ini selalu rasanya tiap ada barang baru yang mo dipasang di rumah ini 😀

Dan jadilah, sampe malam ini masih nyaksiin tim dari vendor yang sibuk masang kitchen set kami dan plus juga ngawasin tim yang lain yang lagi masang tempat tidur di kamar ART (padahal ARTnya lagi gak ada, tapi tetep aja di kamar itu kami siapin dua tempat tidur sekaligus…ya kan beriman ya bok, bahwa Tuhan pasti akan siapkan apa yang jadi kebutuhan kami).

Fiuuhhhh…hari ini rasanya capeeekk banget. Mana kebayang abis ini bakal bersih-bersih rumah lagi. Gak mungkin tidur dalam kondisi rumah kayak gini. Gak enak dan gak nyaman aja rasanya, pengennya tidur di dalam rumah yang bersih dan rapi. Well, sepertinya malam ini saya dan suami musti lembur lagi ngurusin rumah. But that’s oke, because we’re happy doing that 🙂

Nitey-nite, friends…… 🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.

Iklan

46 thoughts on “What A Day

  1. Nungguin poto-potonya ya Liiis. 🙂 hehehehe. Baca kegiatan kalian kok rasanya sibuk bener ya. Untung ga kejadian ya g jelek-jelek ya Lis.

  2. Lisaa.. Untung itu preman cuma berani gertak doang yaa.. & syukurlah semuanya baik2 aja..

    Ngga sabar liat fotonyaaa… Kalo udah jadi posting di TM yaaaa….

  3. sepintas liat d pp bbm itu kitchen set nya, bagus 😀
    Ditunggu foto2nya d TM yah :p

    wah iya itu papa nya Raja berani bener deh.. itu preman gilani jg yah Lis, smoga ga ada kejadian begini lg yah 🙂

  4. waaaaah, bener2 padat yaa jadwalmu jeng, sehat terus yaa..
    Y ampyun itu bener2 bikin ngeri cerita papanya raja, security ga ada yang ngehalangin itu orang yaa? papa raja pasti ngomongnya bijak banget yaa, makanya tuh orang jadi sadar.
    iyaa nih, kita belum sempat ngobrol2 yaa, si qutbi nih bawaanya mellow melulu kalau baru nyampe sekolah, sibuk bujuk dia aja deh jadinya. eh tapi miss susi itu beneran care yaa sama raja, tiap pagi ngajakin raja ngobrol, lamaaaaa banget 🙂 seneng deh lihat guru model begitu, deket sama muridnya. mudah2an nanti qutbi juga bisa begitu yaa

    1. Sekarang hampir tiap hari ketemu ya, walo gak bisa lama ngobrolnya 😀

      Miss Susi itu mmg orgnya care, tapi pada dasarnya guru2 di situ pada care sih, kita bisa ajak mereka ngomong kapan aja buat bahas tentang anak kita 🙂

  5. Hari yang panjang dan penuh cerita, tapi untungnya selalu dalam penyertaan Tuhan, thank for sharing ya… Jadi pengen cepet-cepet tanya aktifitas suamiku pagi ini di kantor ^^

    1. Hehe…iya, yang menyenangkan dari hidup skrg ini karena tiap hari adaaa aja cerita baru 🙂

  6. syukurlah gak terjadi hal yang buruk ya Lis…. *puk puk pak P, trus ditendang Lisa*

    trus gimana? gimana jadinya? yang kitchen set ituuuu…jadi gak? jadi gak? dipake petak umpet?

    1. Wkwkwkw..luluk, kamu mau tak tendang sampe mana??

      ih, wong penuh cermin kok ya dipake buat petak umpet, luk, kan gampang ketauan jadinya 😛

  7. aslinya semalam tuh udah baca posting ini check dari notifikasi email saat nggak bisa tidur jam 10 an…eaaa….malah si samsung lost conection terus saat mau koment..udah ketik ketik sampai aku simpen di email draft komenku….semalam ini dia komentarku tadi malam….*halah segitunya mak…hehehe

    “gak bisa tidur juga jeng……ngintip jeng allisa bersih bersih rumah baru aja…*dilempar sapu dan pengki …kaborr..
    btw syukurlah bisa diajak nego dan tidak terjadi insiden dengan papa nya bang raja”

      1. bisa bisa jeng..hehehe ..walau udah larut yang efeknya sahur masak sambil pusing dan pingin merem…:)
        duh enaknya yang enjoy cuti dirumah….hiks…pasti lagi abis tidur siang * sok teu…hehehe

      2. Lah, kok tau?? Mama Kinan masang kamera pengintai di sini yaaa???? *brb rapiin rambut yang acak2an 😛 *

  8. isssh untung aja orang gendeng itu akhirnya luluh juga ya ama pak suami…Moga2 ga akan ada kejadian kek gitu lagi ya Lis…*syereeeem*

    1. Aku gak bisa kalo gak beberes, liat rumah berantakan ato kotor kepala ini bisa pusiiinngg 😀

      Thanks ya Idang 🙂

  9. Emang kalo lagi demen-demennya ngurus dan mempercantik rumah tuh bikin semangat ya, Lis. Walopun kalo abis masang-masang ato ngutak-ngatik artinya kita harus beberes. Tapi kalo capek setelah liat rumah rapi dan cantik, rasanya terbayarkan.

  10. Hedeh, sereeemmmm celuritnya. Semoga gak ada lagi kejadian kayak gitu…
    Sibuuukkk benerrrr yaaaakkk… :p
    Semangat !!!!!!!

    1. iya No, sibuk bener, tapi ngeblog teuteup jalaann meski tersendat2..hihihihi

      Semangat juga yaa!! 😀

  11. Mama Raja hobi beres2 ya,wlo pun lg hamil,hati2 ya mba..
    Oiya slmt ya menang di giveaway nya mb erlia..tp ceritanya mmg mengharukan..

    1. Yg lebih banyak beres2 sih pak suami, saya kebanyakan ngerjain yang ringan2 aja 😀

      Makasih yaa 🙂

  12. aku mrinding baca yang papanya Raja itu Lis. Ya ampun, untung beliau tenang ya. Aku udah ngompol, kali.
    Emang beda ya kalo bawaan suka rapih hahahaha, aku kalo capek sih mau rumah kayak bahtera Nuh juga tetep tidur Lis *tertunduk*.
    Jaga kesehatan ya bumil cantik!

    1. Memang kejadian kayak gitu gak diperuntukkan bagi kita yang lemah gemulai gini kok Ndang, biarlah bapak2 itu aja yang berhadapan dengan yang seperti ini 😀

      Thanks ya Ndang 🙂

  13. Paling seneng deh baca blog ini, jadi semangat buat bersih bersih rumah…mba aliisa, kalo pulang sekolah raja di rumah sama siapa? Kan nggak ada art?

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s