Emang Berbeda…………………………

Beberapa hari lalu, suami cerita ke saya, pernah waktu dia ke rumah lama, seorang tetangga ikut masuk ke dalam rumah lama kami itu. Katanya sih pengen liat-liat. Berhubung saat itu status rumah kami belum terjual (kalo sekarang statusnya udah SOLD! *perlu banget pake huruf besar semua :P*), maka si tetangga itu pun dipersilakan masuk oleh pak suami. Sebenarnya sih dia males-malesan juga mempersilakan masuk, soalnya si tetangga yang adalah tante-tante muda ini kami kenal sebagai orang yang kepo gitu deeehhh…

Si tante ini, setiap kali kami ngerenov rumah, mesti deh ngintip-ngintip ato bahkan terang-terangan ngamat-ngamati dari depan pagar, giliran diajak ngobrol (kan gak enak ya, ngeliat orang ngamat-ngamati rumah kita dari depan pagar kita gitu), eh malah seringnya ngasih komentar negatif. Kalo kami pulang dari mana-mana, si tante ini suka banget berdiri di depan pagarnya, trus lekat-lekat memperhatikan gitu, kami bawa turun belanjaan apa aja.

Yah, namanya juga dalam hidup sosial gini yah, pasti adaaa aja satu atau dua tetangga yang modelnya kepo to the max gini. Ya asal gak ganggu dan gak nyebar gosip yang gak-gak sih, kita cuekkan ajalah. Pada dasarnya sebenarnya si tante itu baik kok. Suka ngasih-ngasih info kayak laundry kiloan yang bagus di mana ato pasar yang enak buat belanja itu di mana (walo seringnya infonya gak akurat dan gak kepake sih…hihihihi).

Nah, suami cerita, waktu itu begitu masuk ke dalam dan ngeliat beberapa perabot yang kami tinggalkan di situ, si tante langsung nanya, “Kenapa barang-barangnya banyak yang gak dibawa???”

Eh, belom sempat suami ngejawab, si tante udah memborbardir dia dengan pertanyaan laen,

“Gak muat ya di rumah baru???’

“Rumah barunya lebih kecil ya dari ini???”

Trus setelah itu si tante langsung nyerocos tentang betapa mahalnya memang harga rumah di tengah kota, apalagi harga properti di Palembang memang sedang menggila sekarang ini, dan bahwa dengan kami ngejual rumah lama ini yang harganya cuma ‘segitu’ jelaslah cuma bisa dapat rumah kecil yang mentok sana-sini di tengah kota.

Waktu suami cerita itu, saya langsung ngebayangin gimana dia saat si tante sedang nyerocos. Saya aja yang cuma denger ceritanya udah males dengernya, apalagi dia yang dengar langsung. Apalagi kalo ngebayangin wajah sok teu plus sok cantik si tante saat lagi berapi-api ngomongin sesuatu πŸ˜€

Habis dia cerita, saya pun nanya, “Trus papa jawab apa ke si tante itu?”

Eh, suami dengan entengnya jawab, “Ya aku iya-iyain ajah.”

Dan denger dia jawab gitu, saya langsung gak santai trus malah nyerocos panjang gak mau kalah dengan si tante, “Kok di-iya-iyain aja sih??? Kenapa gak bilang kalo kita pindah ke rumah yang lebih gede dan kenapa gak bilang kalo itu barang-barang ditinggalin karena kita pengen pindah ke rumah baru dengan barang-barang baru makanya yang lama pada dijualin???” *kasian amat sih sebenarnya pak suami diserang sama dua tante-tante kayak gini…hihihihi…*

Tapi bukan pak suami namanya kalo gak bisa tetep santai meski vokal istrinya udah naik 3 oktaf.

“Aku iya-iyain aja ya karena emang si tante itu bener. Pertama, kan emang itu barang lama gak muat lagi di rumah baru kalo udah diisi sama barang baru. Kedua, kan emang harga jual rumah lama kita cuma bisa cukup buat beli rumah tipe kecil buanget dalam kota. Trus aku iyain juga karena memang gak penting nanggepin si tante. Gak penting karena komentar dia gak penting. Dan yang paling penting, gak penting karena dia tau ato gak soal rumah baru kita gak akan bikin kita dapet tambahan duit buat bayar kitchen set baru mama.”

Dan saya pun cuma bisa diam… Bukan apa-apa, tapi kenapa pulak itu persoalan kitchen set musti dibawa-bawa sih???

Ya emang sih suami tuh bener, si tante tau apa gak soal kondisi rumah baru gak akan ngaruh apa-apa ke kami. Gak akan bikin kami dapat tambahan duit buat ngisi-ngisi rumah baru. Apalagi kalo sampe bisa bikin harga interior rumah jadi gratis.

Tapi kan…tapi kan….untuk orang yang selalu kepo kayak gitu dan sukaa banget ngasih komen negatif, tau kalo kami pindah ke tempat yang lebih baik dan nyaman itu adalah PENTING! Kalo gak penting buat pak suami, seenggaknya buat saya…huhuhuhuhu…. Jadi gregetan deh, coba kalo waktu itu si tante ketemunya sama saya bukan sama pak suami.

Tapi ya sudahlah, dalam hal yang kayak gini saya dan suami emang sering berbeda.

Apa yang penting buat saya seringkali gak penting buat suami.

Tapi kok sebaliknya apa yang penting buat suami selalu penting juga buat saya yah?

Apa itu artinya dia lebih pinter milih mana yang lebih penting dibanding saya??

Ah, entahlah, yang pasti saya masih gregetan pengen ngasih tau si tante kalo rumah baru kami lebih besar dan lebih bagus dari rumah lamaΒ  *langsung ngirim telepati ke si tante buat buka blog ini*…hihihihi…

Dan begitu pak suami tau apa isi hati saya, dia pun langsung ngingetin saya tentang kasih dan kerendahan hati….

Oouucchh….

Yes, I know, I still have to learn a looootttt about kerendahan hati………………………… T____________T

Iklan

53 thoughts on “Emang Berbeda…………………………

    1. lho, kok kepotong se…. 😦

      dia bilang dong JAUH SEKALI RUMAHMU…….MANA SEPI PULA….

      berulang kali bilang suami, trus disuruh stop deh…..wkwkwkwk

      1. Hahahaha..itu sodaramu minta dicubit apa yaaa mulutnya. Orang beli rumah bukannya gampaaang..kalo pun dapat yang jauh ya mgkn krn emang rejekinya udah di situ dan yang paling penting kan punya rumah, kakaaaakkk! Jauh ato deket, judulnya tetep aja rumah sendiri!

      2. hahahahaha…padahal kami jatuhnya dapet tempat yang lebih baik kan….

        suami ingetin, gak usah diinget-inget……ngiri kali dia, huahahahaha

      3. Hihihi..iya luk, lagian namanya kita mau2nya aja repot pindah2an, otomatis lah itu berarti kita milih tempat yang lebih baik kan luk, kan kita jg org2 yang penuh perhitungan *sombong* πŸ˜€

      4. iya lho Et, mana beliau itu ‘yang dituakan’ gitu….eh, anaknya ternyata sama nyinyirnya πŸ˜› *tahan senyum terpaksa*

  1. hahahaha Papanya Raja, pukpuk juga ya diserang dia tante-tante. Sini toss sama bapak Ephraim. Lis, aku seriiing banget gitu. “Bang, kenapa tadi gak jawabnya begini begitu begini begitu?” dan dibalas dengan tatapan malas, “Apa sih gunanya orang kayak gitu dijawab? Orang kayak gitu cuma mau dengar apa yang dia dengar. Jadi sampe berbusa moncong kita menjawab, dia nggak bakal mau dengar, karena emang bukan niatnya mendengar kita,”
    Tapi teteup ya, hati rasanya panas, Kalo aku sih, si tante Kepo bakal kuundang di housewarming , Lis. Undangannya sengaja pake kertas stensilan biar dikira jatuh miskin setelah beli rumah, biar sampe depan rumah dia ternganga. huahahahaa *ditujes Edi dan Papanya Raja. Maaf ya bumil cantik, abaikan saja nyinyirku yang ini*

    1. wkwkwkwkwkw….emang dasar perempuan ya, gak boleh egonya disentil, bakal langsung nyerocos πŸ˜€

      huahahaha…khayalanmu bikin aku berkhayal aku juga ndang πŸ˜€

  2. pak suami bener banget jeng..
    walah jeng kenapa yah kita para istri ini yang selalunya naik 3 octaf…kok kayak pak ne kinan…selalunya begitu…kalo di ini itu-in orang dijawab datar…..kalem dan sekenanya..mengalah…nggak mau mengutarakan ini itu kayak istrinya ini….
    hehehe itulah makanya kenapa kita dijadikan pasangan kali jeng….suami menjadi pembimbing dan pengingat istrinya..dan begitu pula sebaliknya kalo suami agak melenceng gantian si istri yang mengingatkan…

    1. Hihihi..bener jeng, itu gunanya ya kita punya suami macam mereka biar ada yang bisa ngerem dan ngingetin πŸ˜€

  3. Hehehehehe sabar yah Bumil..
    Suami mu hampir sama ky suami ku, kitanya udh esmoni tp suami2 kita msh bs santai yah, itulah krn suamiku itu slalu blg “ga perlu lah org tau detail urusan kita” hihihi

    *puk2 bumil*

    1. Hooh..kenapa ya kita beda banget sama misua2 kita. Buat kita orang tau sampe detil2 itu lumayan penting, tapi kalo buat mereka, cukuplah orang tau setengah kulit terluar aja..aneh πŸ˜€

  4. Hahahahaha… emang kayaknya seluruh wanita itu begitu yah… rada susaaahh dicela gitu, gatel bibirnya pengen ngeladenin.. hihihihihi…… Mana cerita komplit soal rumah baru nya?

    1. wkwkwkwk…bawaan orok apa yak?

      Cerita komplit soal rumah baru nantiiiii kalo dah kelar semua interiornya ennooooo πŸ˜€

  5. itulah bedanya laki ama pere, aku aja bacanya emosi pengen komen ke si tante2 itu
    iih tp kok dia kepo amat ya, sampe pengen tau kita belanja apa, iiisss malesan aah

  6. Hidup ini emang musti nebelin kuping barang 5 cm deh, Lis. Soalnya banyak orang yang suka komen gak penting kayak Tante tadi.
    Dan psttt…itu salah satu alasan kenapa aku malas bersosialiasi dengan tetangga-tetangga kepo. Aku cuma mo bersosialisasi dengan tetangga yang emang menganggap tetangga sebagai sodara aja.
    Hahaha… #JanganDiTiru abweshan mancing dosaaa.

    1. wkwkwkw..iya ndah, dalam beberapa kasus malah keknya kuping perlu ditebelin sampe 10senti πŸ˜€

  7. Lucu ya kok ada orang yang usil seperti itu, tapi anehnya banyak kita temukan orang tipe ini.
    Biasanya ada di kompleks2 perumahan

    Setuju dengan suami allisa, orang begitu tidak perlu diladeni, cuekin aja…..!!!

    1. Iya bener, kebanyakan adanya di kompleks2 yg jarak antar rumahnya deketan πŸ˜€

      Iya sih, seharusnya dicuekkin, tapi tetep gregetaaannn… πŸ˜€

  8. Hahahaha. Kalo gw yang ketemu si tante nyinyir itu pasti jawabbn gw sama kayak jawaban lu Lis. Apa mau dipinjemin stagen yang diimpor dari pasar klewer buat bekep si Tante? Huahahahahahaha. Kitchen set itu mantebh banget Lis. πŸ˜€

  9. isssh samaaaaa bangeeet deh karakternya kek siayah..santaaii kek dipantai ngadepin sesuatu yang gengges..padahal akunya udah gregetaaaaan…hahahaha

    berarti apa semua suami juga kayak gitu yaaak….hihihihi

  10. *Puk-Puk om Poltak* begitulah Oom kelakuan tante-tante zaman sekarang.

    Btw lis, undanglah tante kepo ke rumah baru, ikutin sarannya sondang aja, biar dia menganga karena kagum πŸ˜€

  11. haha emang gregtan bgt klo punya suami yg nyantai, kurleb sama kyk suamiku hihi tp kadang klo dipikir ada benernya jg ngapain kita “Menjelaskan” details ke orglain yg kaypoh2 itu , tapiii yaa kadang hati kecil ini pgn tereak jg haha

    1. Iya, walo gak perlu sbnrnya dijelasin ke mereka, tapi kan..tapi kan…demi kepuasan batin kita sendiri juga..hihihihi

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s