It’s Just Another Chapter In Life

Babak baru kehidupan kembali menjelang nih…

Bukaann…kali ini bukan tentang tinggal di rumah baru. I’ll tell you about the new house, in details, later (walo mungkin ceritanya bakal dikonci pake paswot 😛 ).

Ini tentang ART.

Iyap, sejak Sabtu kemarin kami resmi ART-less 😀

Sedih? Not at all.

Pusing? Ribet? Kelabakan? Sama sekali gak juga.

Mungkin karena saking seringnya gak punya ART di rumah, jadi begitu ngadepin kondisi yang kayak gini lagi, kami ya nyantai aja.

Gak ada ART, ya udah, mari kita singsingkan lengan baju untuk kerjain semuanya sendiri *buat pak suami, siap-siap yaaa tiap minggu nyikat kamar mandi 5 biji…hihihihi*.

Bangun lebih pagi, tidur lebih malam, sudahlah gak usah dikeluhkan, mari dijalani dengan hati senang ajah.

Lagian rumah udah berjarak 10 menit dari kantor ini. Soal masalah jarak dan waktu gak lagi dipermasalahkan dalam urusan bolak-balik rumah-kantor.

Suami juga udah di sini, dan lucky me karena punya suami yang gak perlu diminta apalagi disuruh-suruh buat nyapu-ngepel rumah (walo musti diwanti-wanti, jangan sampe yaaa ada sapu ato pel yang pecah telor patah di rumah baru ini..hihihi) dan buat ngurus anak.

Kami berdua mah tipe suami-istri yang gak pernah ngomong soal ini urusan istri atau itu urusan suami. Kerjain apa yang bisa dikerjain pokoknya, saling kerjasama, saling ngingetin, saling bantu, biar urusan keluarga lancar dan kami berdua tetep harmonis tanpa ada rasa kurang puas antara satu sama lainnya.

Jadi yah, kondisi gak ada ART ini buat kami cuma babak baru kehidupan yang harus dijalani dengan sukacita aja. In the end, everything will be just fine, dan kami yakin, this is just a new chapter in the book of our life that will end up happier than before… Sure it will…. 🙂

Iklan

39 thoughts on “It’s Just Another Chapter In Life

  1. bener banget jeng…dihadapi dengan sabar…let it flows…akan lebih membahagiakan..masalah jadi lebih capek pastilah…inilah kehidupan..untungnya kompak yah jadi enak..nggak makan hati..saya juga senanya ayah kinan dah biasa dengan kerjaan rumah juga dulu karena dirumah anaknya ibu mertua 3 cowok semua jadi terbiasa membantu ibu..jadi pas menikah nggak kagok bantuk urusan rumah …saling ngingetin aja bener banget..:)
    sabar jeng…

    1. Kebalikan sama suamiku jeng, di rumahnya dia anak cowok sendiri. 5 saudaranya yang lain cewek semua, tapi dia yang paling deket sama mertuaku, jadi ya sejak kecil udah terbiasa bantu2 dan nemenin mama mertua ke mana-mana 😀

      Thanks ya Mama Kinan 🙂

      1. wah jeng berarti untuk meneruskan marga samosir harus tambah banyak cowok nieh jeng..secara dari pihak papa ..anak cowok satu satunya..pantesan yah jeng nenek bang raja sampai mimpi seperti ceritamu kemarin.

      2. Hihihi..iya jeng, aku maklum kalo dari keluarga suami berharap banget ada keturunan cowok lagi, apalagi mereka tau kami berencana untuk punya dua anak aja 😀

    1. Hahahaha…ya udah, masak sendiri ae…hehehe, kalo kemarin2 kan susah masak sendiri krn gak boleh banyak gerak. Kalo sekarang mah, hayo aja… Puji Tuhan 🙂

  2. Setuju, dunia blm berakhir wlopun ga ada ART, paling sering tempel koyo aja d badan hehehhee *piss*

    Tp bnr lho Lis, aku pernah ngerasain ditinggal Bibi wkt dia mudik sm klo dia nginep drmh sodaranya, itu aku urus rumah berdua sm suami, untung suami mau bantuin istrinya ngepel hehehe

    1. Iya, ART kan cuma buat bantu-bantu, kalo gak ada juga kita bisa kerjain sendiri 😀

      Lucky us ya Ye punya suami yang peduli sama urusan rumah tangga 😀

  3. Semangat terus Lis.. Waaah samaan kantornya (suami kalo di aku) cuma 10 menit aja dari rumah. Enak ya kalo deketan sama kantor gitu.. hihihi

  4. Setuju banget sm judulnya postingannya, kan tempo hari juga udah ngerasain art-less ya Mbak 🙂 pasti semuanya akan baik2 aja lah pokoknya, semangat kakaaaaaaakk 😀

    1. Iya Dang, udah pernah ngerasain, dalam kondisi yang lebih berat malah karena suami jauh. Jadi ya nyantai aja 😀

      Makasiihh Idang 🙂

  5. Ya ampun Lis, ini bacanya berasa nendang aku banget. Hebat amat kau Lis sama papanya Raja. Hiks aku sama hubby karena sama sama males kerjaan domestik sampe kemarin mikir apa mending pindah ke smaller house with fewer rooms buat tetap bisa jaga kualitas waktu with krucils. Jaga kesehatan ya, Lis. *baby in the belly, tumbuh sehat kuat sempurna yaaaaaa smooches for baby in the belly*

    1. Oalah Ndang, aku anaknya baru 1, dikau 3, bok! Jd tetep lah lebih salut sama dikau n suami. Bener2 bs jadi tim, ngurus anak 3 berdua aja dan dua2nya jg kerja. Salut!

      Amiiinn….makacih yaaaa

  6. ART itu kalo kami kerasanya ya krn ga ada yang jaga hanif pas ditinggal kerja aja. Kalo kerjaan rumah, udah taukan si papap hobinya beberes. Jadi kerjaan domestik rebes dah….

    Semangat Lis 🙂

    1. Iya Ky, beratnya ya itu, gak ada yang jagain anak. puji Tuhan ada solusi buat itu…

      Thanks ya Ky, semangat juga buat kamu yaa 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s