Balada Ngejual Rumah

Hari Selasa sore, minggu yang lalu. Pulang dari kantor, saya bawa spanduk buat digantung di pagar depan rumah. Di spanduk itu ada tulisan ‘RUMAH DIJUAL’ berukuran jumbo.

Iyap, setelah melewati berbagai pertimbangan, terutama karena rumah baru yang kami beli harganya melenceng lumayan jauh dari budget maka  akhirnya rumah kesayangan kami ini harus dilepas… Berat banget sebenarnya ngelepas rumah ini, tapi mo gimana lagi, semuanya demi hidup yang nyaman, stabil, dan dapat dipertanggungjawabkan ke depannya (apa sih??).

Dan ternyata yang ngerasa berat gak cuma kami, tapi Raja juga!!!

Begitu dilihatnya tulisan RUMAH DIJUAL itu yang mana salah satu background-nya adalah ruang bermainnya, Raja langsung histeris. Langsung nangis sambil teriak, “No..No… You don’t sale this house mom… Nooo!!! I love this house…Raja sayang sekali sama rumah ini….”

Apalagi waktu dilihatnya spanduk itu saya gantungkan di pagar depan rumah, tambah histerislah, langsung lari ke depan trus nangis sambil teriak-teriak di situ. “Noo!!! Take it off..take it off!! Jangan jual rumah Raja, mamma…pleaseee…nooo!!”

Dan cara nangisnya itu lho, menyayaatttt banget….

Untung, sehisteris apapun dia, saya masih bisa ngebujuknya untuk masuk kembali ke dalam rumah. Ya malu kali’ kalo dia sampe jadi tontonan tetangga di situ 😦

Salahnya lagi, waktu Raja nanya, “Then who will stay here?”

Saya malah jawab, “Maybe other families, other kids like you….”

Duodoooolll!!!

Karena jawaban saya itu malah bikin Raja tambah histeris…”Noooo!! I’m the one that can stay here! No other kids, mom!!! Noo…jangan…jangan mamma…jangan jual rumah Raja….” 😥

jual_rumah_1
Mamanya antara ikut sedih tapi juga gemes liat anaknya nangis gini, makanya masih sempet fotoin, walo setelah itu anaknya tambah marah-marah karena difotoin 😛
sambil nangis, sambil marah-marah dengan bahasa yang campur-campur..untung aja bahasa mandarin gak keselip di situ...hihihi
sambil nangis, sambil marah-marah dengan bahasa yang campur-campur..untung aja bahasa mandarin gak keselip di situ…hihihi

Dan puncak dari kemarahan Raja itu kemudian diaplikasikannya dalam bentuk demo. Diambilnya secarik kertas, ditulisnya “Enggak Dijual” di kertas itu, lalu ditaronya di teralis pintu depan 😀

jual_rumah_2

Dan kondisi bertambah parah, ketika malam itu papanya pulang dengan membawa calon pembeli rumah………zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz……………….

Sebenarnya Raja bukannya tidak tahu dengan rencana kepindahan kami ke rumah baru. Raja sudah ikut sejak pertama kami datang ngeliat rumah itu, dan sebelum ngambil keputusan membelinya, kami juga udah tanya ke Raja gimana tanggapannya dan Raja bilang dia sukaaa banget sama rumah itu.

Cuma mungkin yang gak dia sangka sebelumnya adalah bahwa dengan pindah ke rumah baru, kami harus menjual rumah yang sekarang. Itu yang bikin dia shock dan sedih berat…

Malam itu dia tertidur di atas sofa di ruang bermainnya dengan air mata di pipinya…

Ah, nak….kami mengerti, kenangan Raja di rumah ini sudah terlalu banyak dan kami juga bisa ngerasain besarnya rasa sayang Raja sama rumah ini. Tapi papa dan mama janji, di rumah yang baru nanti, akan lebih banyak kenangan yang akan kita ukir bersama…..

Life oh life…

Bahkan untuk jual rumah pun, selalu ada balada terselip di dalamnya 😀

Iklan

55 thoughts on “Balada Ngejual Rumah

  1. itu fotonya raja lagi nangis lis? kok gak keliatan lagi nangis ya… hehehe

    anak kecil emang gitu ya, lebih attached.. hahaha. tapi ya gpp lah, ntar juga kalo udah pindah ke rumah baru lama2 pasti bisa adjust… 🙂

    1. Hahahaha…kalo pas dia lagi histeris berat, aku gak berani motoin, Man, tar anaknya jadi ngamuk 😀

  2. Aduh Raja…..
    coba pindah ke rumah yg baru dulu mbak. ato mungkin bisa ambil kredit dengan agunan rumah yg lama.

    1. Memang pasti bakal pindahan dulu, mbak, karena ini pun proses pindah udah mulai dilakukan dan proses pembelian rumah juga sebenarnya sudah selesai. Sekarang tinggal urusan jual rumah aja 🙂

    1. Komenmu masuk spam, luk…wkwkwkwkw…

      Sekarang puji Tuhan Raja sudah rela, luk…makacih tanteeee *ketjup jauh*

    1. Makacih tante Luluk for the second support, hehehe….

      Iya, di rumah baru nanti kenangannya bakal lebih seru karena bakal ada si adek 😀

  3. hmmm hampir sama dengan dilema kami kemarin..kalo kami kemarin statusnya adalah ngontrak….selama dari awal mulai pindah ke bintan saya dan suami ngontrak dirumah itu sejak belom ada kinan, terus tiba tiba january lalu si empunya rumah yang memang syukurnya baik banget ma kita, bilang kalo ada rencana mau jual rumah yang kita tempati untuk beli baru dan dia pindah kesitu karena rumah keluarga dia akan ditempati keluarga lainnya….nah disitu bingung….kita blom ada rencana beli rumah..terus pindah kekontrakan lain selain males adalah sayang dengan kenangan yang ada disitu…susah senang…dari belom ada kinan sampai ada kinan…akhirnya dengan susah payah dan pertimbangan ini itu kita bisa membeli rumah yang kami tempati saat ini….dulu pas saya bilang..ke kinan…adek nanti sewaktu waktu kita pindah dari rumah ini yah ini rumah punya kakak ois..bukan rumah kita..kita kontrak disini…kinan pasti bilang “nggak mau…pokoknya adek suka dirumah ini, ini rumah adek” walah …gimana mau ngasih pengertian anak umur belom genap 3 tahun seperti itu…dan ternyata memang dipermudah sama allah jalannya untuk beli rumah yang kita tempati sekarang..saya mengerti banget perasaan bang raja…sayapun orangnya suka melow…mengedepankan kenangan…dan butuh waktu lama untuk bisa “move on” dan adaptasi…

    1. Anak-anak memang gitu ya, mereka lebih berat ngelepas apa yang selama ini sudah nyaman buat mereka…

  4. Huhuhu ikutan mewek deh 😦 gk nyangka deh Raja bs histeris ky gitu saking cinta sm rumah yg lama, moga2 cintanya bs tergantikan sm rumah yg baru ya walopun kenangan dirumah yg lama gk bs keganti *peluk Raja*

    1. Kalo ngeliat gimana senengnya dia tiap kami ke rumah baru sebenarnya udah pasti dia bakal lebih cinta sama rumah yang baru ini, cuma ya itu dia, untuk ngelepas yang lama pun ternyata masih kurang rela dia 😀

  5. adding jeng…maaf nambahi…..asli kenapa kok saya jadi mewek gini….aduh jeng…mungkin bener juga saran mbak susi..pindah dulu ke rumah baru.. biar bang raja tidak terlalu sesedih ini..

  6. huhuhuhu… sedih bacanya.. kasian raja..
    emang klo mau pindah dari rumah itu yg sayang banget kenangannya..

    semoga nanti di rumah baru keluarga kalian makin berkah dan bahagia ya lis 🙂

  7. jd ikutan sedih, apalagi mbayangin pas Raja pasang tulisan “engga dijual”,
    tapi yakin deh sama janji mama, pasti akan lebih banyak kenangan manis yg akan kalian ukir bersama di rumah yang baru

  8. Duuh.. jadi ikut sedih juga ma Raja… Emg harus pelan2 kasih taunya ya Lis, biar ga ada masalah kyk tadi itu… Smoga rumah barunya juga cocok buat Raja..

    1. Iya Nggie, musti pelan2 dikasih tau. Tapi kalo sekarang ini sih Raja udah ngerti dan udah biasa aja ngeliat tulisan rumah dijual itu 😀

  9. waduh ini bang raja, lagi nangis dan marah2 gitu kok malah tambah ganteng yaa :).
    tuh al, untung baru satu anak yaa yang demo, gimana coba kalo adeknya juga ikutan demo :P. btw kapan pindahannya al?

    1. Wkwkwkwkw…makacih tanteeee 😀

      Pindahannya udah dimulai, jeng, tapi satu per satu barang diangkut, pindahan mayornya rencananya kalo Tuhan berkenan hari Sabtu ini 🙂

  10. antara sedih dan lucu liat dia protes nulis..engga dijual ^^
    tapi pasti bisa adaptasi cepat, ga kayak saya yg harus meninggalkan tempat lahir untuk dijual dan dijadikan sarang burung walet sama pemilik baru, ihiiiks banget…

    1. Aduh, sedihnya mbak….mudah2an orang yang nanti beli rumah kami bisa ngejaga rumah ini dengan baik juga, biar kapan2 datang ngeliat lagi masih enak diliat…

    1. Iya bu, bagian dari proses dia untuk jadi dewasa 😀

      Salam juga dari kami bu Prih 🙂

  11. Aduh kasiannn. Tipenya raja melankolis ya. Attached sama barang2 kenangan. Ya nanti semoga sesudah nyaman di rumah baru dia bs pelan2 move on. Serasa lupain pacar lama yah hahahah.

    1. Iya, tipenya dia rada melankolik juga, ngikut mamanya sebenarnya…hihihihi

      Hahahaha..iya yah, serasa lagi berusaha move on dari pacar lama 😀

  12. Ya ampun raja segitu senangnya sama rumahnya yah ga rela kalo dijual hihihi.

    Tapi nanti kalo udah tinggal dirumah baru yang nyaman dan lebih besar, pasti senang juga yah raja yah 😀

  13. Hahahahaha Raja udah gak sedih lagi kan ya. Biar Bou bebas ketawa karena kamu masang tulisan Nggak Dijual nya. Semoga cepet move on ya Bang Raja, sebentar lagi pasti diganti sama excitednya di rumah baru. Semoga yang jadi penghunibaru juga ketularan kebahagian keluarga Raja ya ya ya.

    1. Amiiinnn…amiiinnn….semoga pemilik yang baru juga bisa lebih bahagia dari kami di rumah itu 😀

  14. jangankan Raja Lis, kakak aja sulit melepas rumah opung, padahal nggak tinggal di situ
    aku bilang jangan jual dulu sampai aku liht terakhir kali, tapi akhirnya ya udahlah….

    semoga Raja rela ya..,, dibujukin pelan2

    1. Kenangan itu memang gak ternilai ya kak…

      Puji Tuhan Raja sekarang udah bisa nerima dengan bahagia kalo rumah yang sekarang musti dijual, kak…

  15. Duh Raja ayok tante temenin demo ke mama menentang penjualan rumah #lho?? hehehe jadi pindahnya ke daerah mana nih jeng? siapa tau tetanggaan kode pos 😀 mudah2an dimanapun nantinya keluarga Samosir pindah kebahagian dan keberkahaan selalu menyertai keluarga bahagia ini

    1. Daerah mana yaaa…yang pasti ke tengah kota, jeng..10 menitan aja dari kantor 😀

      Amiiinn…makasih doanya ya jeeenngg 🙂

      1. Sipp dan ternyata kita satu kodepos kalo daerah situ mah udah tetanggan kita jeng jangan2 tiap hari kerja bakal lewat depan rumahku hihihi gosip sudah beredar di seputaran sekolah Raja emang susah kalo jadi seleb blog 😀

    1. Iya, gak mudah, karena ngelibatin perasaan juga. Apalagi selama ini sebenarnya sudah nyaman di rumah itu 🙂

      Amin, thanks yaa 🙂

  16. dijual? ikutan sedih Lis apalagi liat Raja segitunya 😦 emang berat ya tp di rumah baru nanti pasti akan lebih banyak kenangan indah lainnya apalagi bakal lebih rame 🙂
    Semoga lebih berkah dan penuh kebahagiaan nantinya..btw alamat rumah ini msh ada ada di hp ku ntar mesti revisi nih 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s