(TM) Harus Ikutan, Demi Gak Didepak!

Jadi ceritanya di The Mahmud lagi pada janjian mo publish tulisan di blog soal isi tas. Sebenarnya sih saya gak janji mau ikutan, karena tau dirilah, kondisi sekarang ini memang lebih baik buat saya untuk gak ngeblog dulu. Tapi karena saya takuutt…takuutt banget sampe didepak dari grup yang hebohnya aduhai ini karena dianggap gak solider, maka jadilah saya bela-belain ikutan.

Buat temen-temen TM, beginilah besarnya cintaku pada kalian. Harus lakukan apa lagi demi membuktikan cintaku????? Jangan bilang cinta itu perlu dibuktikan dengan bagi-bagi jaring ikan ya!! *kemudian beneran didepak dari grup*

Anyway, sebelum cerita soal isi dalam tas yang setiap hari wajib dibawa terutama kalo ke kantor, yang mana tasnya boleh ganti-ganti, tapi isi dalamnya udah default harus kayak gitu, saya pengen cerita dulu soal kabar keluarga kami.

Puji Tuhan kami sehat. Bumil makin kuat dan perkasa, sampe gak ikut ketularan virus flu yang sempat merebak di rumah dan di kantor beberapa waktu lalu. Berat badan bumil juga makin menunjukkan keperkasaannya, di mana di kehamilan yang ke 14 minggu ini berat badan bumil udah naek hampir 5 kilo! Huahahaha… Siap-siap diet ketat lagi deh setelah abis masa menyusui, which is berarti masih kira-kira 2-3 tahun lagi *puk-puk pak suami, harus sabar yaaaa menyaksikan bentuk badan istrimu selama kurun 3 tahun ke depan* hihihihi…

Sukarame-20130524-05764-RTrus kabar suami juga baik. Sekarang lagi dinas ke Medan dia. Pas banget, sekalian dinas, sekalian ngurusin urusan keluarga kami juga di sana. O iya, mungkin dalam waktu dekat kami akan pindahan ke rumah baru.  Super yayyy rasanya! Rasanya bahagiaaaa banget, akhirnya salah satu keinginan di tahun ini tercapai sudah. Makasih Tuhan Yesus, luar biasa banget deh berkat-Nya buat kami di tahun ini. Tapi cerita soal rumah baru ini ditunda dulu ya, soalnya bakal panjang banget nanti jadinya 😀

Anak-anak juga puji Tuhan sehat. Baik si Abang maupun si Adek bertumbuh dan berkembang dengan sempurna dan sehat. O ya, hari Jumat lalu kami ke dokter kandungan lagi. Kali ini Raja ikutan dan dia bahagia sekali ngelihat USG si Adek di layar monitor. Apalagi kepala, kaki, dan tangan si Adek udah keliatan jelas banget dan dokternya dengan senang hati ngejelasin ke Raja soal organ-organ tubuh si Adek yang udah bertumbuh itu. Detak jantung si Adek juga dimonitor, puji Tuhan, baiikk sekali, dan Raja bahagia sekali bisa dengar detak jantung adeknya. Sehat-sehatlah selalu anak-anak mama dan papa yaaa…. Bertumbuh sempurna dua-duanya yaaa… Dan jangan lupa, sampai kapanpun kalian harus saling sayang dan saling ngejagain yaaa… *elus-elus kepala si abang sambil belai-belai perut*

Sukarame-20130517-05714-R
Si Adek, 14 minggu

Ok deh, sekian soal kabar berita dari kami. Dan sekali lagi mohon maafkan untuk komentar yang belum sempat kebalas dan daftar di Google Reader yang kian menumpuk…hikkksss…sedih deh rasanya…tapi mo gimana lagi, cuma bisa berdoa agar semoga semuanya lekas beres, baik urusan kerjaan maupun urusan proyek rumah baru, biar kegiatan ngeblog bisa berjalan baik lagi 🙂

Nah, sekarang mari kita masuk ke topik sensasional di The Mahmud dua hari ini. Yaitu soal isi di dalam tas. Dan berhubung hari ini masih hari kerja, maka yang bakal saya tampilkan di sini adalah barang-barang yang saya bawa untuk ke kantor.

Apa aja itu?

Ini dia!

inside my bagJadi, yang setiap harinya saya bawa ke kantor itu:

  1. Dompet, dalamnya ya duit dan dan segala macam kartu.
  2. Cable and charger pouch, isinya charger hp, charger tablet, charger laptop, power bank, flash disk (gantungan flash disk-nya dapat gratis dari Tyka 😀 ), dan kabel-kabel data.
  3. Cosmetic pouch, isinya ya gitu deh…peralatan perang perempuan. Saya bawa yang sehari-harinya saya pake: bedak, liquid eye liner, maskara, blush on, dan lipstick sebatang. O iya, gunting kuku juga saya masukin dalam tas ini, termasuk gunting kukunya Raja juga. Jadi kalo kemana-mana, trus liat kuku Raja udah agak panjangan, bisa deh langsung diguntingin kukunya.
  4. Handphone case, isinya ya hp 😀
  5. Tablet
  6. Hard disk eksternal (di foto cuma keliatan kabelnya aja yang warna item 😀 ). Ini hard disk isinya udah segala macam, mulai dari data kerjaan sampe ke foto-foto dan video keluarga kami..bener-bener benda pusaka deh..hihihi..
  7. Dettol, sebenarnya di kantor saya udah siapin juga dettol di atas meja kerja. Tapi udah default aja gitu di dalam tas mesti ada dettolnya 😀
  8. Office badge. Gak mungkin ke kantor tanpa benda ini. Bukan apa-apa sih, masalahnya kartu buat ngabsen saya gantungin bareng badge ini, jadi kalo sampe ketinggalan, alamat saya gak bisa ngabsen deh. Sekantor ini cuma dua orang yang ngabsen pake kartu, lainnya pake sidik jari, dan tentu saja saya salah satu di antara dua orang yang beruntung karena sidik jarinya gak bisa ke-detect 😀

Udah, 8 benda itu aja yang selalu ada dalam tas untuk ke kantor. Kalo aneka tissue gak saya bawa ke kantor, karena di meja kerja saya udah tersedia tissue kering dan basah.

Kedelapan benda itu (kecuali tablet) gak boleh lupa buat dipindahin ke tas laen kalo pengen ganti tas. Sementara kalo pengen pergi-pergi atau jalan-jalan, paling yang ditinggal cuma charger pouch sama hard disk aja. Yang laennya sih tetep dibawa. Ya iyalah, gak mungkin pergi-pergi gak bawa dompet dan hp, dan yang jelas saya bakal lebih ngerasa tenang kalo pergi jalan-jalan dengan tetap ngebawa tas kosmetik, tissue kering, tissue basah, dan dettol.

Saya memang bukan orang yang praktis, yang bisa pergi keluar rumah dengan hanya bermodalkan dompet, apalagi dompet kecil (kecuali kalo cuma mo ke warung sebelah yaaa). Segala barang yang kira-kira bakal dibutuhkan ya bakal saya masukin dalam tas. Dan itu sudah jadi kebiasaan saya sejak masih sekolah dulu! Makanya saya anti sama tas kecil, kecuali untuk ke pesta, yang mana kalo ke pesta ya saya tetep bawa tas gede, tapi trus ditinggalin di mobil dan turun cuma dengan tas pesta aja. Favorit saya dari dulu sampe sekarang adalah tetap tas yang bisa muat segala kebutuhan saya  di dalamnya dan kalo perlu muat juga untuk kebutuhan anak.

Beruntung sekarang Raja udah gede, jadi kalo kemana-mana bawaannya gak begitu repot lagi. Baju ganti udah sering banget tuh gak dibawa, apalagi kalo tau perginya bakal bentaran aja. Ya untuk sementara sih bisa nyante yah, selama si Adek masih dalam perut, saya masih bisa menikmati jalan kemana-mana tanpa bawa bawaan segambreng 😀

Yah, itulah cerita soal isi dalam tas saya. Banyak yang bilang isi tas saya itu rapi. Sebenarnya sih intinya karena saya gak suka berlama-lama mencari sesuatu, makanya saya selalu bawa pouch dalam tas, biar jenis-jenis benda yang sama bisa disatuin dan gak susah untuk nyari benda tertentu. Kalo pada akhirnya terlihat rapi dan teroganisir, ya itu sih buat saya tinggal bonusnya aja 😉

Iklan

68 thoughts on “(TM) Harus Ikutan, Demi Gak Didepak!

  1. wah ini judulnya buka bukaan isi tas yah..di TM…hmm emang rapi…banget…wah asli 180 derajat berbanding terbalik dengan tasku…tasku sukanya gede gede bukan apa apa..biar semua muat pruk pruk taroh semua ditas…hmm…kapan tasku rapi yah..hehehe….ayo berubah..:)

    1. Gak sengaja sebenarnya, lagi ngomongin soal tas, eh malah nyasar ke isinya 😀

      Hehehehe…mgkn krn dikau telaten nyarinya, jeng. Klo aku suka gak sabaran nyari apa-apa, drpd kesel sendiri, jadilah dibikin semua ada di tempatnya masing-masing 😀

  2. Asikkknya mau pindah rmh.. Smoga lancar yah Lis pindahan nya.. 🙂

    Wew, ungu.. *mulai iri* hahahaha

    Tenang Lis, dirimu tak akan d depak kok, kan dirimu ibu surinya kita2 :p

    1. Amiiinn…amiinn…thanks Ya Ye..

      Kalo kmu kan bertabur helkit, Ye 😀

      Hahahaha…ibu suri??? Jadi maksudmu aku yang tampak paling tuwir ya Ye? Wkwkwkwkwk

  3. Halo lisa….

    Wiiiih selamat ya mau pindah rumah …
    Isi tasku sejak resign berubah lis… 😉 sebulan yg lalu bawaan wajib ke kantor ya persis spt dirimu. Bawa hardisk, tablet dll sekarang….ganti kecemete item wkwkwkkw…

    Rapi bener tasmu isinya…dan teteup ungu2.

      1. Gak apa kalo zzhhyanet yang kaget, toh zzhhyanet itu bukan dedeknya Raja 😛

    1. Hehehehe…tp banyak kabel gini cuma kalo ke kantor aja sih mbak, kalo cm jalan sih kabel2nya ditinggal 😀

  4. Bumilnya tampak segar sekali, sehat2 terus ya mba sekeluarga. Kayaknya hampir semua perempuan tas nya isinya kayak perlengkapan perang ya, segala aya…akupun begitu

  5. Wuah rapi jali perlengkapan perang si Ibu ini kekepin tasku rapat rapat….ha…ha…maklum isi tasku kerusuhan, tapi kita punya kesamaan bukan orang yg bisa kemna mana cuma bawa dompet, apalagi setelah bekerja dan punya buntut, perlengkapan perang itu harus lengkap dibawa kalau tidak bisa panik beibeh eike, kadang juga bekel makan siang dimasukin tas payung harus walaupun sudah pake pelembab berspf 30 teteup pake payung disini mataharinya galak bo, makanya tas harus segede gaban

    1. Hihihiih…kalo gak bawa semua yang kira-kira bakal diperluin, rasanya gak tenang ya 😀

  6. Asyik ada yang mau pindah ke rumah baru, pasti seru banget itu ngurusin printilannya, sukses yaa jeng pindahannya.
    Rapi banget sih tasmu jeng, jadi pengen juga deh 🙂

      1. Hahahahaha…gak ke daerah deket kalian sih, tapi masih deket lah, di macan kumbang 😀

  7. salam kenal mbak. silent reader dan sebenernya sekarang hampir jd calon tetangga di kencana damai. eh mbak alissanya mau pindah 😦
    pdhl penasaran lho pengen kenalan. hihi..
    semoga mbak sekeluarga sehat terus ya. terutama si kecil di dlm kandungan

  8. ihh samaaa..segala macem di taro di pouch2 tertentu..biar ga usah ngubek2 kl lagi buru2..hihihi

    cant wait cerita soal rumah baruuuuuuuu
    Sehat2 dedek kecillll…

    1. Hehe…toss dong kita ya 😀

      Yah, semoga bisa segera ada cerita soal rumah baru. Thanks yaa 🙂

  9. hehehe….kayaknya HD Ext itu super wajib ya mbak dibawa ke kantor. Aq pernah sampe pulang ke rumah karena HD Ext ketinggalan dan ada data penting yang harus di print…hiks

  10. samaa… akupun anti tas kecil, slalu kemana2 bawa tas besar ato gak ukuran sedang tapi dalamnya luas. Berasa tenang kalo bawa tas isinya lengkap yaa 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s