ATM

Seperti biasa, saya lagi nungguin suami yang masih rapat buat pulang bersama. Sebenarnya ada aplikasi yang lagi saya kerjain, tapi rehat dulu lah, pengen nulis bentar, mumpung ada waktunya. Dan sore ini saya pengen cerita soal ATM. Iya, ATM yang saya maksud adalah kartu ATM yang saya yakin ada di dalam dompet Anda-Anda semua serta mesin ATM yang saya yakini juga adalah salah satu tempat yang paling sering Anda-Anda kunjungi πŸ˜€

Di jaman ini, memang hampir gak ada orang yang gak tau soal ATM, termasuk anak-anak kecil kayak Raja yang sedari bayi udah sering liat pappa-mammanya masukin kartu ke dalam sebuah box, pencet-pencet bentar, lalu tadaaa….keluarlah duit yang salah satu kegunaannya adalah buat beliin dia makanan ato mainan. Sedari bayi dia juga udah menyaksikan kami belanja-belanji dan begitu di depan kasir, tinggal sodorin kartu, maka selesailah urusan. Belanjaan pun bisa dibawa pulang.

Selama ini saya gak terlalu nganggap penting hal-hal yang Raja lihat itu. Kalo mo ke ATM buat ngambil duit ya saya cuma bilang, “Kita ke ATM bentar ya, mama musti ngambil duit.” Saya atau kami bahkan gak pernah jelasin ke Raja soal sistem pembayaran dengan kartu, kalo gak dia yang nanya sendiri, “Kok bisa bayarnya cuma pake kartu aja? Emangnya kartu itu duit?”. Waktu Raja tanya itupun saya cuma enteng aja jawabnya, “Ini memang bukan duit, tapi kartu ini bisa dipake buat bayarin belanjaan.” Bener-bener tampak malas kan ngejelasinnya? *toyor diri sendiri* πŸ˜›

Sampe akhirnya, saya jadi tersadar dengan kelengahan kami menjelaskan tentang mesin dan kartu ATM setelah dari beberapa celutukan Raja, mulai tampak bahwa dalam pikirannya mesin ATM adalah mesin yang bisa ngeluarin duit berapapun yang kita mau dan bahwa kartu ATM adalah kartu sakti yang bisa dipake buat bayar segala-galanya.

Ini dua contoh di antaranya.

=======================

S : “Raja, habis nganterin Raja ke rumah, mama harus balik kerja lagi ke kantor yah…”

R : “Emang kenapa mamma harus kerja lagi?”

S : “Kan mama harus cari duit buat Raja….”

R : *sambil pasang tampang serius dan ngomong pake tekanan* “Mamma…dengar yah, mamma kalo mau cari duit ituuu…. pergi ke ATM bukan pergi kerja ke kantor!”

S : *ketawa geli, tapi dalam hati bilang…mati aku!!*

=======================

Suatu hari Sabtu, sehabis les musik, kami liat-liat piano. Mulai dari organ-organΒ yang harganya masih di bawah 10jutaan, lanjut ke piano beneran berharga puluhan juta, hingga ke grand piano berharga di atas 100juta. Begitu liat-liat grand piano ratusan juta itu, saya berhenti agak lama lalu perlahan mengelus tuts-tuts piano, dalam benak saya sih lagi ngayal…kapan yah, bisa punya piano kayak gini di rumah?

Eh, khayalan saya tiba-tiba bubar, begitu Raja tiba-tiba nyelutuk.

R : “Mamma mau ya beli piano itu?”

S : “Ya mau…tapi gak sekarang”

R : “Kenapa?”

S : “Karena mama belum punya duit buat beli piano kayak gini….”

R : “Kalo gak punya duit, mamma pergilah ke ATM, ambil duit di situ. Ato bayar pake kartu ajah!”

S : *pengen ketawa tapi sambil nangis*

=======================

Karena kejadian-kejadian seperti di atas itu, akhirnya saya pun bertekad bahwa Raja udah mesti dan harus diajarin soal sistem per-ATM-an ini.

Sebenarnya sih gak susah ya, karena Raja kan udah tau dengan sistem uang tabungan (dia nabung tiap hari di celengan sekolah), jadi tinggal menganalogikan uang tabungan di bank dengan uang tabungan di celengan. Ngambil duit di mesin ATM sama aja kayak dia ngambil duit dari celengannya, yang mana setiap dia ngambil berarti uang di celengan berkurang. Dan seperti halnya uang di celengan, uang di bank juga terbatas, jadi kita gak bisa ngambil sebanyak yang kita mau karena harus dicek dulu sisa duitnya berapa.

Begitu juga belanja dengan kartu, pada dasarnya sama kayak ngambil duit di celengan, tapi jumlah yang diambil sesuai dengan harga barang yang kita beli.

Penjelasan ini sebenarnya gampang banget dan mudah banget diterima oleh Raja, tapi heran deh…selama ini kami kok gak terpikir buat ngejelasinnya ya? πŸ˜€

Kalo temen-temen sendiri, ada gak yang punya pengalaman ngejelasin soal sistem ATM ini ke anak-anaknya? Kalo ada, boleh dong dibagi di sini penjelasannya, kan lumayan sebagai bahan masukan juga, hehe…

Nah, masih ngomongin soal ATM. Kemarin ada kejadian yang berkaitan dengan kartu ATM yang bikin saya keblingsatan.

Ceritanya, saya ini memang rada malas nyiapin uang cash banyak-banyak di dalam dompet, apalagi kami kan suka belanja dengan sistem bulanan dan mingguan, jadi kebutuhan akan duit untuk sehari-hari tuh terbilang jarang lah, makanya asal ada beberapa puluh ribu dalam dompet, buat saya udah cukuplah. Sebenarnya sih alasan utama saya malas punya duit di dompet adalah supaya gak keseringan jajan yang kecil-kecil, kan lumayan bisa berhemat, hehe… Kalo mo belanja yang gede-gede kan tinggal pake kartu ATM, jadi ngapain nyimpen duit di dompet? πŸ˜€

Tapi rupanya, kebiasaan ini gak selamanya baik. Beberapa kali kejadian, saya keblingsatan karena gak punya duit cash, biasanya sih karena tiba-tiba harus beli gas di rumah dan duit di dompet ternyata jumlahnya gak sampe 50ribu. Merepotkan banget rasanya harus pergi ke ATM dulu baru nelpon tukang gas langganan. Kalo musti ngutang, ya rasanya gak enak juga. Langganan sih langganan…tapi masak sih harus ngutang?? Kejadian-kejadian kek gini biasa terjadi ketika si papa jauh. Kalo dia lagi di sini sih saya gak pernah bermasalah dengan uang cash, berhubung dia selalu nyiapin uang cash di dompetnya. Udah beberapa kali sih suami negor soal kebiasaan saya ini, tapi ya itu dia, saya belom kapok juga…hehehe…

Sampe akhirnya kemarin sore, saya ngalamin kejadian yang bener-bener bikin kapok, karena sempat bikin saya malu di depan mbak-mbak kasir.

Ceritanya kemarin saya kan ke dokter kandungan. Perginya sendiri, karena suami harus ikut rapat dan nyampein presentasi. Rapatnya sampe malam, jadi daripada nungguin dia, mending saya duluan aja ke dokternya.

Saya dapat urutan 6. Semua berjalan lancar. Pemeriksaannya juga baik. Si dedek pujiΒ  Tuhan sehat dan aktif dalam rahim saya…kepalanya udah keliatan jelas banget lhoooo….

Semua lancar, sampai ketika saya berada di depan mbak kasir.

Dengan sopan, mbak kasir ngasih tau nominal biaya pemeriksaannya. Saya tau, uang cash saya dalam dompet jelas gak nyampe segitu, tapi dengan tenang saya keluarin dompet saya, “kan bisa bayar pake ATM…itu mesin EDC-nya ada…”, gitu pikir saya. Sambil buka dompet, saya bilang ke mbaknya untuk bikinkan kwitansi pembayaran atas nama saya sendiri (gunanya kwitansi ini buat minta pengembalian dari kantor πŸ˜€ ), setelah itu saya carilah kartu ATM saya dan alangkah terkejutnya saya ketika sadar kalo itu kartu tidak ada pada tempatnya! Oh tidak!!

Saat itu juga saya langsung teringat kalo beberapa hari lalu itu kartu saya titipin ke suami karena satu urusan, dan saya lupaaa ngambil kartunya kembali.

Haduuuhh!!!

Langsunglah saya telpon suami, ngasih tau gimana kondisinya. Suami pun cuma bisa narik napas dalam….trus bilang, ya udah, saya tunggu aja di situ, dia akan berusaha secepat mungkin nyampe ke klinik.

Setelah nelpon suami, saya pun dengan malu-malu bilang ke mbak kasirnya… “Mbak, tunggu bentar yah, suami saya mo nganterin duit ke sini, uang cash saya di dompet gak cukup…”

Eh, mbak kasirnya malah ngomong gini, “Kalo mau pake ATM bisa kok mbak, ini kami punya mesinnya…”

Tambah malulah saya menjawab, “Iya mbak…tapi masalahnya kartu saya ketinggalan di suami………..”

Dan tiba-tiba saya pun jadi ingin ketelan mesin ATM….

Malunya gak ketulungan….apalagi di depan meja kasir itu gak cuma ada saya aja, tapi juga beberapa pasien lain….huhuhuhu….

Setelah itu duduklah lagi saya di ruang tunggu pasien. Berharap suami cepat datang dan membebaskan saya dari rasa malu ini… *mulai deh lebay*

Pada akhirnya memang suami kurang dari sejam udah tiba sih di klinik dan semua pun selesai. Tapi bener deh, rasa malu yang saya rasain kemarin sore itu betul-betul membekas dan bikin saya berjanji, bahwa alasan apapun, termasuk berhemat, gak akan lagi bikin saya gak nyiapin uang cash secukupnya di dalam dompet. Titik.

Selamat sore, teman-teman *endingnya kok gak pas ya? Ya abis gimana lagi, suami udah manggil buat turun nih, jadi musti buru-buru disudahin :D*

Iklan

46 thoughts on “ATM

      1. Kalo di sini, masih gampang dapat pertamax, teh. Tempat teteh tuh yang susah dapat pertamaxnya, hehe…

  1. Hehehe.. Tosss dulu, mbak Lis.. Saking jarang nyimpen uang cash, suatu saat ga ngeh kalo di dompet ga ada uang sama sekali, jadi bayar tol pake uang koin logaman. Untung cukup nominalnya.. πŸ™‚

  2. Hahaha.. Raja lucuuu… πŸ˜€
    tante juga mau dong kalo tiap mau beli apa2 tinggal ke ATM… *kipas2 duit*

    Aku juga pernah waktu belanja bulanan, pas di kasir ternyata ATM ada di suami dan dia ga bisa nyusul karena lagi meeting.. Akhirnya pinjem uang baby sitterku.. πŸ˜€

    1. Hahahaha…mama juga mau, tante kalo tiap butuh apa2 tinggal ke ATM…wkwkwkwkwk

      Ih Indah…kamu nih ya, udah lah pake tenaganya, masak duitnya dipake juga?? hihihihi

  3. zzzz akibat males ambil duit di ATM dan mengandalkan duit cash dr gajian yg BIASANYA tgl 20, alhasil hari ini aku terdampar di sekolah cm modal 5000 perak, huahahaha….

    1. Huahahahaha…emang yaaa…kebiasaan para emak medit ini, males bawa uang cash banyak2, akhirnya keblingsatan sendiri πŸ˜†

  4. ahahahha Raja, kalo bisa Bou di sini juga semangat mau beli semua mua tinggal gesek ATM, gak pake nyesek liat saldo akhirnya. Ephraim kalo liat ATM semangat mau disuruh mencetnya doang, Lis, pernah nanya, aku sih bilangnya uang dari kantor Mamak dan Bapak hasil bekerja bisa diambilnya di bank atau lewat ATM yang merupakan bank kecil. Udah nggak nanya lagi. Nggak menarik kali ye penjelasanku.

    1. Hahahaha…siapapun pasti mau kayak gitu ya, bisa asal nggesek tanpa perlu tau dari mana asal duit itu dan berapa yang tersisa… πŸ˜€

      Nah, itu dia yang lupa aku tulis di atas, sama Raja kami juga jelasin tentang duit gaji yang ditransfer ke bank… *penulis macam apa ini??? hihihihi*

  5. andai saja ya lis kalo emang kita bisa narik uang seberapapun banyaknya dari atm. mau beli grand piano, ambil duit dari atm. mau beli rumah, ambil duit dari atm. huahahaha… asik bener kalo beneran bisa gitu… πŸ˜›

    1. Huahahahaha…lebih asik lagi kalo gak perlu kerja tapi duit ngalir terus ke atm ya Man… πŸ˜€

  6. sekali2nya pernah kek gitu tahun lalu, gas abis, uang di dompet ga cukup, mo k atm jauh harus pake kendaraan kluar kompleks, kendaraan ga ada krn di pake suami ngantor..hikksss akhirnya utang dulu separuh harga sama tukangnya…hikks.. malu to d max 😳

    1. Samaa..aku juga repot kalo tiba2 harus beli gas sementara gak ada uang cash, krn klo mo ke ATM berarti musti keluar komplek…tapi gak kapok juga..hihihi..baru kemaren itu deh kapok πŸ˜€

  7. Ih sama Kita Lis. Gw juga nyimpen beberapa puluh ribu dan Bul yang selalu bawa cash. Hihihi. Wajar itu mah.
    Kalo soal jelasin ke anak emang bakalan lebih gampang kalo si anak udah ngerti konsep tabungan ya. Mari jaga kebiasaan bawa uang dikit ajah (tapi jangan lupa bawa atm) hihihihi

    1. Nah, harusnya yang bener tuh gitu Dan. Istri yang nyimpen uang cash di dompet, karena kan istri biasanya yang paling sering ada di rumah, jadi kalo tiba2 mo beli kebutuhan mendesak kayak gas ato air galon gitu, gak perlu panik karena gak ada duit di dompet…hihihi

  8. Hahahaha… samaaa.. Kalo Fira lagi minta macem-macem dan aku bilang “mama nggak punya duit, fira…. Gak usah jajan ya… ” Dijawabnya “nanti kita ke ATM dulu ya mama, biar punya duit”…. jleb !!!!!!!!!

  9. ya…karena tinggal di antah berantah yang ATM aja jauhnya gak ketulungan, aku simpen cash Lis…. *gak bantu bangettt!!!* lha masa mau beli di tukang sayur gak bawa cash? ditimpuk nutrijel…eh salah, bayam letoy dong aku!

    masalah ambil uang di ATM, emang wajar kali anak mikir gitu…gak perlu kerja selama punya ATM, wkwkwkwk abisan nih kartu dianggap ajaib kan?

      1. Kalo sampe nekad beli bayam di tukang sayur pake ATM, bisa2 langsung ditimpukin bayam tuh Luk sama tukang sayurnya..hihihihi

  10. pengalamannya sama persis kaya aku.. waktu pernah mau ga mau pisah sama suami krn hujan dan dia milih ke rumah utk ambil mobil.. Nah aku juga santai ajah kontrol dan panik pas di kasir ternyata atm ku ga ada.. ternyata atm nya ketinggalan, panik minta ampuunn untung masih ada cc alhasil ngegesek cc deh drpd malu..

    memang terkadang duit cash banyak penting juga ditaruh di dompet πŸ˜€

    btw cerita abang raja ttg atm luuuccuuu :))

    1. Hahahaha…sama ya Keee…dan asli, bikin malu banget itu, untung masih ada CC ya, lah aku cuma punya ATM doang.. πŸ˜€

      Bener, terkadang ternyata punya uang cash yang cukup di dompet tuh perlu banget πŸ˜€

  11. haaii Rajaa..Hai Lis..
    hadeuuh baru mampir lagiih ..
    maapkeun .

    wkwkkw..kisah yangs angan memalukan ya, ga mau di inget2 tapi inget aja ya, dan bikin senyum2 sendiri xixiix..

    1. Halo, teh. Gak apa baru mampir, aku ngerti lah, sang Srikandi lagi sibuk, hehe…sukses ya teh πŸ˜‰

  12. hihihi Raja lucu. anak-anak mikir kalau gak ad auang tinggal ke ATM. Pascal juga dulu mikirnya gitu gak usah kerja kan uangnya ada di ATM. Setelah dijelaskan kalau uang gaji setelah bekerja di transfer ke bank baru bisa diambil pakai ATM

    1. Keknya hampir semua anak jaman sekarang ini pernah melewati masa berpikir kalo ATM adalah gudang duit ya mbak πŸ˜€

  13. Klo saya mbak Lis, kebetulan kerja di seputaran industri ATM/Debit, Kartu Kredit dan e-Money, saya usahain dari awal anak2x tahu konsep belanja di swalayan, konsep uang, nama alat2xnya dulu, misalnya bayar pakai kartu, simpan uang di bank, alatnya namanya apa (ATM dan EDC). Awalnya supaya anak2x tahu kerjaan ibunya apa :). Tp yg paling penting sepertinya anak2x tahu konsep uang itu dapat dari bekerja, nah baru enak dech jelasin kartu sebagai alat pembayarannya. Semoga membantu.

    1. Makasih yaa buat masukannya… Kemarin sudah dijelaskan juga sih ke Raja soal asal duitnya dari mana, moga bener2 nancep di pikirannya πŸ˜€

  14. hihihi puk2 Allisa… πŸ˜› eh kalo bayar konsul dokternya via transfer aja bisa ga yaa ? πŸ˜›
    kl aku di rumah kalo ga masalah kalo ga ada duit cash, soalnya ada “Mesin ATM” jalan πŸ˜› *langsung dikeplak pake duit sama Yai :P, tapi mesin ATMnya selalu ingat buat nagih kalo kita lupa nyetor duit yang dipinjam πŸ™‚

    1. Hahahaha…kalo itu aku gak berani nanya deh, takut dijutekkin sama mbaknya πŸ˜€

      Ahahahaha…enaknyaaa yang punya ATM berjalan, kirim satu dong ke rumah ku, tapi yang gak pake suka nagih ya hihihihi

  15. sama… gw jg males nyimpen uang banyak-banyak di dompet. kalau perlu kan tinggal comot dari dompet suami #eh *lalu dikeplak dompet sama suami*

    baca post ini jadi diingetin buat ngejelasin sistem pembayaran dengan kartu ke josh. soalnya kalau dia pengen beli sesuatu dan dibilangin kalau uangnya ga ada/ga cukup dia langsung bilang “pake kartu aja..” dudududu

    1. Hihihi…hampir semua anak jaman sekarang pemikirannya sama ya, kalo butuh duit ato kalo lg gak ada duit, ya andalannya pake kartu aja πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s