Indah di Waktu Tuhan

Saya lupa tepatnya sejak kapan kami mulai ingin punya anak kedua. Tapi yang pasti, kami mulai sering mendoakan tentang ini setelah Raja lewat usia tiga tahun. Pertimbangannya kalo saya hamil saat Raja berumur tiga tahun lebih, itu artinya beda usia Raja dan adeknya bakal empat tahun. Termasuk pas untuk kami, karena kami menghindari punya anak dengan selisih usia tiga tahun (ngerti kan, lumayan lhooo biayanya nanti kalo si abang mo masuk kuliah dan si adek mo masuk SMA…hehe…). Kalo selisihnya di bawah tiga tahun, rasanya kok terlalu deketan. Nah, kalo selisih empat tahun kan lumayan tuh, gak terlalu jauh, gak bikin tabrakan saat mo daftar sekolah, tapi juga gak terlalu dekat.

Namun seiring waktu, hal-hal terjadi dan bikin keinginan untuk punya anak makin lama makin terlupakan. Bukan terlupakan sih sebenarnya, tapi keinginan untuk itu perlahan tapi pasti mulai mengecil dan mengecil. Sebulan atau dua bulan lalu saya malah sempet ngomong ke suami, keknya soal anak kedua bakal ditunda untuk jangka waktu yang tak bisa ditentukan.

Nunggu punya ART yang oke dulu.

Ato nunggu suami pindah tugas ke sini dulu deh.

Saya gak ngerasa sanggup kalo hamil dengan kondisi gini. Saya bukannya mo mengeluh dengan kondisi di mana saya masih bekerja sementara di rumah gak ada yang bantuin, semuanya saya jalanin dengan senang dan bahagia, keputusan untuk tetap bekerja adalah keputusan saya sendiri karenanya saya gak ngerasa perlu untuk menangisi itu, tapi saya gak ngerasa yakin kalo saya mampu jadi ibu hamil yang bisa memberikan segenap perhatiannya seperti yang saya lakukan di kehamilan pertama jika kondisinya masih seperti ini.

Eh tapi ternyata di luar dugaan, dalam kondisi yang masih beum ada perubahan, karunia anak kedua itu tetap diberikan Tuhan.

Jujur, awalnya perasaan saya campur aduk. Apalagi dengan ngalamin flek, bergerak dikit fleknya keluar. Mana Asep si supir bilang pengen cuti dua minggu karena bapak mertuanya mo ikut Pilkades di Bandung sana. Tambah bingung lah saya dan suami.

Bersyukur saat saya harus bedrest kemarin itu, suami bisa langsung ambil cuti. Tapi untuk selanjutnya nanti bagaimana? Udah banyak skenario yang kami bicarakan, tapi belum ada keputusan yang diambil.

Solusi sementara sih udah ada, si oma dari Manado udah bersiap untuk datang. Walo sebenarnya saya ragu juga. Soalnya kasian kalo mama saya mesti ninggalin papa di sana, secara modelnya papa saya ini tuh bisa-gak-bisa ngerawat diri sendiri. Kalo gak ada mama, dijamin deh makannya nanti gak teratur, apalagi adek saya kan sibuk di klinik, jadi pergi pagi pulang malam. Kalo papa ngikut mama ke sini, kami kepikiran juga sama usaha yang lagi mereka jalanin di sana.

Ribet deh.

Tapi gak panik sih, karena kami yakin Tuhan pasti kasih jalan keluar, apapun yang akan terjadi nanti, Tuhan pasti kasih yang terbaik. Kalopun ternyata saya harus menjalani kehamilan dengan kondisi yang tetap sama seperti ini, maka kami yakin Tuhan yang akan kasih kekuatan tersendiri buat saya.

Dan ternyata terbukti benar kaaannn…. Tuhan tuh gak pernah tinggal diam. Dan rencana Tuhan memang beda dengan rencana kita. Kalo dulu saya berpikir pengen punya ART dulu baru mau hamil, ternyata rencana Tuhan adalah saya hamil dulu baru kemudian ART oke yang selama ini ditunggu-tunggu bakal datang ke rumah kami.

Sehari sebelum mama saya datang ke sini, kakaknya mama alias tante saya alias si oma Ody (banyak banget sih aliasnya :P), tiba-tiba ke rumah mama sambil bawa calon ART yang baru datang dari daerah Kao di Ternate (jauh banget yak 😀 ). Langsunglah si calon ART ini diwawancarain sama papa dan mama di sana, abis itu mereka ngehubungin saya, bilang kalo dari mereka sih rasanya klik. Tinggal tergantung saya mau apa gak.

Saya dan suami kemudian sepakat untuk berdoa dulu sebelum bilang ya atau tidak. Kami memang udah butuh banget, tapi gak pengen terburu-buru. 3 kali dapat ART yang geblek yang cuma singgah 2-3 hari di rumah kami, udah cukup lah ya jadi pelajaran.

Habis berdoa, rasanya lega buat ngambil keputusan untuk bilang iya ke si calon ART trus ngatur soal kedatangannya ke sini. Akhirnya sepakat kalo yang bakal datang ke sini buat nganterin ART baru adalah tante saya, karena pas memang beliau lagi bisa. Syukurlah, daripada kalo mama yang ke sini, kasian papa nanti…kalo tante saya kan suaminya udah almarhum.

Hari Sabtu dua minggu lalu, mereka tiba di sini. Puji Tuhan banget karena ART baru yang udah berusia separo baya ini sejauh ini cocok dengan kami. Yang terpenting, karena dia bisa ngambil hati Raja sejak kesempatan pertama. Pertanda yang bagus banget nih, karena 3 ART baru sebelumnya yang cuma singgah doang itu memang sejak awal udah keliatan gak cocoknya sama Raja. Oh ya, nama ART baru ini adalah Yubel. Saya manggilnya tante Yubel, Raja manggilnya oma Yubel 😀

Saya juga tambah tenang karena di rumah ada tante saya yang bisa ngasih training ke tante Yubel sementara saya cuma bisa diam di tempat tidur. Kalo soal masak sebenarnya gak perlu diajarin yang gimana-gimana lagi, karena tante Yubel ini jago juga masaknya, walopun masaknya ya jelas seputaran masakan tradisional. Masakan woku tanpa minyak sama sekali ala tante Yubel udah langsung tuh jadi favorit Raja 😀

Eh iya, Raja juga ikut lhoo ngajarin oma Yubel-nya. Contohnya pas sesi mandi, dia yang ngasih tau mana yang peralatan mandinya trus urutan mandinya gimana… Ketawa-ketawa geli saya dari kamar waktu denger gimana Raja ngajarin si oma Yubel. Anak mama pinter deh! Mama senaaanggg…hehehehe….

Puji Tuhan banget rasanya. Akhirnya yaaa…persoalan soal ART ini selesai juga. Dan semoga Tuhan berkenan supaya untuk yang satu ini bisa bertahan untuk jangka waktu yang lamaaaa dan terus cocok sama kami. Amiiinnn!

Dan tau gak sih, karunia Tuhan buat kami gak cuma sampe di anak kedua dan kami dapat ART yang ditunggu-tunggu.

Tapi ada satu hal lagi yang bikin kami sampe nangis terharu. Kabar soal ini kami dengar tepat di hari yang sama kami dapat kabar dari mama saya tentang ART baru.

Kabar itu adalah tentang……

Si papa pindah tugas ke Palembang!!!

Hari senen kemarin SK buat jabatan baru itu udah diterima pak suami dan minggu depan udah mulai efektif di sini. Horeeeeee!!! *joged-joged*

Rasanya gak percaya, ini kok pada beruntun gini ya kabar bahagianya? Luar biasa banget rejeki dari Tuhan buat kami di tahun ini.

Puji Tuhan…. Tuhan baik bangeettt!

Jadi mulai minggu depan gak ada lagi adegan pisah di senen subuh. Kami bisa tiap hari bareng dan Raja bisa maen dengan papanya tiap hari. Kantor kami pun cuma depan-depanan, jadi bisa sering makan siang bareng, hehe…

Dan yang bikin tambah bahagia, akhirnya saya bisa juga ngerasain yang namanya kehamilan dengan suami selalu ada di samping saya. Pasti rasanya bakal beda dengan kehamilan pertama yang lebih banyak saya jalani sendiri.

Puji Tuhan….Puji Tuhan banget…

Sampe gak tau mesti ngomong apa lagi ke Tuhan…. Tuhan terlalu baik…amat sangat baik… Semua akhirnya Kau buat indah pada waktu-Mu…

Iklan

87 thoughts on “Indah di Waktu Tuhan

  1. hmm bingung mau koment apa….
    begitu Indahnya yah..semua berjalan lancar..dan nggak terasa sesuai dengan doa-doanya…
    Memang segala sesuatu kalo kita berserah dan berpasrah…Indah banget KeputusanNYA diberikan yah…:)
    semoga lancar dan sehat selalu….:senangnya yang dah kumpul lengkap lagi….nggak lagi LDR…:)
    turut bahagia mom

    1. Iya jeng, saat kita berserah, di situ Tuhan bekerja dengan luar biasa.

      Terima kasih ya mama Kinan 🙂

  2. Selamat ya Lisaaa….ikut senang bacanya..
    Kejutan Tuhan memang ga disangka sangka ya..tp Pasti selalu Indah….ketjhuppp buat abang Rajaaaa

  3. Wahhhh senengnya ya mbak, saya hampir 10 tahun nih … LDR sama suami 🙂 mudah2an kami jg menyusul ya mbak, bisa serumah tiap hari 🙂 Aminn

  4. ikut senang dengarnya mba,
    emang Kasih Tuhan itu sangat Indah dan Indah.
    terkadang kita yg krang mensyukurinya dan terlalu sering logika kita yg kita pake.
    skali slmat atas Kehamilannya mba.

  5. Semua sudah ditentukan jalannya oleh yang Maha Esa ya, kita tinggal melaluinya. Anugrah yang luar biasa yas etelah kehamilan ini. Smoega lancar terus

  6. Subhanallah, memang rencana Tuhan slalu tak terduga yah mba, ikut seneng bacanya akhirnya keluarga mba Allisa bisa berkumpul setiap hari, dan raja bisa deket terus sama papanya :D.

  7. Aaaaahhh syenangnya 🙂 akhirnya indah pd waktunya ya Mbak, semoga kehamilannya sehat dan lancar selalu yak…tambah hepi dong ya mggu depan udah gk ldr lg sama Pak P *dadah2 ldr* 😀

  8. Terharu sekali bacanya, Kasih dan pertolongan Tuhan selalu indah pada waktuNya. Tuhan selalu membukakan jalan bagi orang yang berserah penuh padaNya.
    Jadi ikut bahagia deh 🙂

  9. Senangnya mendengarnya. Benar Mbak, semua akan indah pada waktunya. Saya waktu hamil anak pertama sempat bertanya kok kosong 4 bulan setelah menikah ya, tnyt pas 10 hari sebelum lahiran, suami dapat kabar dapat beasiswa sekolah sehingga bisa pindah dari Banjarmasin ke Jakarta dekat dengan saya, pas lahiran dia sudah bisa megangin tangan saya di sebelah. Semuanya serba pas dan indah.

  10. Waaa ikut seneng bacanya, emang rencana Tuhan pasti indah pada waktuNya.. Selamat juga yaa atas kehamilannya, smoga sehat2, lancar semuanya. God bless u

  11. huahh..baca ini jadi terharu..Tuhan Yesus memang tau yang terbaik buat anakNya dikasih di waktu yang tepat pulak..hehhe..
    Puji Tuhan kang k’..selamat skg bisa sama2 terus nehh..yakin dengan berita gembira yg trakhir itu dede dlm perut akan tambah kuat dari hari ke harii..aminnn..:)

  12. bener2 indah pada waktu Nya ya lis…

    emang kalo sesuatu yang baik, pasti dikasih jalan sama Tuhan ya… 🙂

    moga2 ART nya betah ya…
    dan selamat suami lu ditugaskan di Palembang… pasti seneng banget dah kalian semua ya… 🙂

    1. Iya Man, berdoa banget ini supaya ARTnya betah lama-lama di sini..kalo perlu sampe bertahun-tahun..hihihi…

      Seneng banget, Man, bisa ngumpul ini yang kami tunggu-tunggu..hehe..

      Thanks ya Man 🙂

  13. Hi mba Lisa ^^ salam kenal yaa, selama ini baru silent reader aja, huhu terharu dan merinding banget ngebacanya..#masih sesenggukan.. Semoga sehat selalu yaa mama dan calon adeknya Raja.. salam buat abang Raja yang puinter itu…hehehe

    1. Hai..salam kenal juga. Thanks udah mampir sini yaa 🙂

      Amiinn..thanks buat doanya yaaa *sodorin tissue 😛 *

      1. btw pas jumat kemaren aku lihat2 sekolahnya Raja, dan ketemu sama si ganteng Raja.. wah rasanya seperti ketemu artis aja, abisnya selama ini kan cuma lihat foto2nya aja, dan ternyata kemaren itu ketemu anaknya langsung, rasanya amazing banget deh 🙂

      2. Iyaa…kemarin bagian Adm-nya cerita sama aku…hihihi…
        Jadi si Qutbi jadi gak trial di situ? 😀

  14. Terima kasih ya Jeng Lis berbagi kebahagiaan yang menginspirasi. Mengetuk tanpa henti dan pada saatNya dibukakan, ada pula bagian yang kita belum mengetukNya bahkan sudah dibukakan. salam

    1. Betul bu Prih. Kadang kita minta tapi jawaban-Nya tunggu dulu. Kadang malah kita belum minta tapi langsung dikasih Tuhan. Karena Tuhan memang tau yang terbaik ya bu..

      Terima kasih ya bu Prih 🙂

  15. Seneenngggg bacanya…. ikut bahagia rasanya… Memang semuanya paaasss banget yah kalo udah skenario Yang Di Atas…. Semoga sehat dan lancar masa kehamilannya sampe persalinan nanti ya…

  16. Wow…God is good aaaalll the time …aku nyanyi deh Lis, mumpung kau belum pernah denger suara semberku “Semua baik..semua baik…yang kau berikan di dalam hidupku…semua baik ..sungguh teramat baik….”
    Congrats ya, Lis. Hamil pertama tanpa didampingi suami aja bisa dinikmati apalgi yang ini *ih kalo ini anak cewek, beneran ya dari di perut udah manja banget sama bapaknya didampingin…eh errrr sekalian mengingatkan, in case cewek aku udah ambil nomer antrian. Inget kan kan kan*

    1. “….Kau jadikan hidupku berarti….”

      Amiiinnn 🙂

      Ahahahahaha…iyaaa…aku inget nomer antriannya… 😆

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s