Lahat – Palembang

Lagi di jalan balik ke Palembang dari Lahat nih. Di samping saya, suami lagi nyetir. Kacian si pak suami, capek banget pasti nyetir bolak balik Palembang – Lahat kayak gini. Untung istrinya yang cantik, baik hati, tidak sombong, dan gemar menabung ini ( 😛 ) dengan setia mendampinginya sepanjang perjalanan, berusaha untuk gak merem demi bisa nemenin dia ngobrol, walo tetep sih 10-20 menit sempet merem. Ya abis, ngantuknya udah bener-bener nagih sih 😀

Di jok tengah, ada Raja yang lagi bobo pules banget. Udah dari tadi tuh dia bobo, sejak belum keluar kota Lahat pun dia udah ketiduran. Soalnya tadi siang ni anak gak bobo, makan gak heran kalo tadi dia dengan cepat bisa k.o sama ngantuk, meskipun dia selalu memproklamirkan diri sebagai anak yang gak pernah ngantuk…hihihihi…

Bareng Raja di jok tengah, ada si Puput, staf saya yang juga ngikut saya dinas ke Lahat…

Iya, ini ceritanya kami baru balik dari Lahat dalam rangka saya dinas ke sana. Kerjaan di kantor memang sedang buanyak-buanyaknya, sampe-sampe di hari kejepit gini pun yang mana banyak banget orang yang memilih meliburkan diri, kami masih harus ngurus kerjaan ke Area Lahat. Hari Sabtu kemarin saya sempat lembur sampe jam 1an malam di rumah. Trus hari Minggu habis ke Gereja dan makan siang, ke kantor buat final check bahan sosialisasi, training, dan cencu aplikasinya yang mo diimplementasiin. Setelah semua beres, baru kami berangkat ke Lahat.

Puji Tuhan perjalanan ke Lahat kemaren lancar jaya, dan walo nyampe di Lahatnya udah malam, tapi Raja tetap cerah ceria. Duh nak, makasih ya, udah mau nemenin mama kerja jauh-jauh gini 😀

Puji Tuhan juga, agenda kerjaan di kantor Lahat tadi berjalan lancar. Yang bikin grogi waktu pas presentasi. Bukan kenapa-kenapa sih, masalahnya pak suami juga kan jadi peserta di situ. Ada dia malah bikin saya deg-deg-ser…hihihihi….ada-ada aja :D. Tapi saya bersyukur bangeett, karena implementasi aplikasinya dapat sambutan yang cukup antusias di sana, apalagi waktu para user bilang kalo aplikasinya nyaman dipake karena gampang dimengerti dan menu-menunya juga jelas. Puji Tuhan banget, karena sistem yang bisa ngasih dampak efisiensi biaya lumayan besar ini ternyata mudah banget diterima dan dimengerti 🙂

Btw, ini sebenarnya di jalan lagi macet berkilo-kilo meter dan kami stuck di antara deretan truk yang wuaduuuhh…panjangnya. Doohh…alamat tambah lama ini nyampe rumah…udah kangen banget sama kasur iniiihhh…udah capeekkk…huhuhuhuhu. Etapi kalo saya aja capek, gimana dengan pak suami yak? Bayangin deh, Jumat malam minggu kemaren dia nyetir dari Lahat ke Palembang. Trus hari Minggu bareng kami, nyetir lagi balik ke Lahat. Trus hari ini nganterin kami lagi ke Palembang. Daann…hari Rabu subuh nanti, pak suami musti nyetir lagi balik ke Lahat. Duh sayang, sehat-sehat terus yaaa *ngomong sambil pijitin punggungnya :P. *

Eh ya, ini sambil dengerin lagu lawas, Paint My Love-nya MLTR dari music player di mobil. Dari tadi sih memang yang diputer tuh lagu-lagu jadul. Seneng deh, malam-malam gini dengerin lagu-lagu bagus bareng suami dan sejenak angan saya mau gak mau bernostalgia ke masa-masa lalu. Gak usah detil saya ceritain di sini apa aja yang dikenang. Yang pasti, setiap inget masa lalu dan bagaimana saya yang masih remaja dulu bermimpi tentang masa depan, selaluu aja bikin saya bersyukur dengan keberadaan saya saat ini. Banyak sekali anugerah yang Tuhan beri, terutama dia, orang di samping saya yang sedang berusaha sabar namun lincah di tengah kemacetan ini, dan dia, si kecil yang masih terus tertidur dengan mimpi-mimpi indah di belakang saya 🙂

Selamat malam, teman-teman….semoga malam ini semua bermimpi indah yaaa…. God bless us!

Posted with WordPress for BlackBerry.

Iklan

36 thoughts on “Lahat – Palembang

    1. Kalo gak macet 5 jam, Man…kalo macet, gak bisa diperkirakan.

      Waktu notif komen mu ini masuk, kami masih di jalan…hihihihi…

  1. Tooossss dong mbak, libur gini juga harus tetep kerja.. haha.. yah kalau bekerja dibidang jasa itu emamg harus siap gak libur disaa libur yak 🙂 *menyemangati diri sendiri*

  2. Pertanyaan yg sama ky Mas Arman, dari Palembang ke Lahat brp jam Mbak? duh pasti capek banget ituh ya…same here lho Mbak, aku juga lg dikejar2 setoran hahaha banyak yg harus dikejar biar urusannya gk gantung sedemikian lama -__- *curhat*

  3. Waaah, dirimu bisa panjang gini Lis ngepost lewat hp. Aku kok kayaknya ribet banget ya kalo ngepost pake hp.. hiks..

    Enihoo, semoga hari libur singkatnya menyenangkan.. ^_^

    1. Eh, panjang ya Be? Hihihi…aku juga gak nyadar. Aku yg penting gadgetnya bukan full touch screen msh gak apa, Be, tapi klo yg full touch screen, aku nyerah deh 😀

      Thank u, Be 🙂

  4. ngebanyangin diri saya yang sering seperti itu.. memang jadi istri ga boleh tidur nemenin… sering ngantuk kalau kecapean… semoga suamimu selalu sehat ya..

  5. Bahu membahu yang luar biasa Jeng Lis – Bang Samosir, menginspirasi banyak keluarga untuk berjuang dalam harmoni kesatuan. selamat tuk sukses presentasi dan penerimaan aplikasi yang disosialisasikan. Selamat berkarya.

  6. Waaahhh …
    Salut banget sama Papa Raja … itu melelahkan pasti …
    semoga lancar jaya aman sentosa senantiasa ya Bu …

    Salam saya Mama Raja

  7. hellooo…Rajaa..
    Papa Rajaa..
    Semoga baek2 aja setelah jadi supiir 😀
    Lis..Semoga kerjaan dinesnya lanjar jaya yah..
    deuh lagu ituh mengingatkan aku semasa muda Bo..
    jadi teringat mantanku :p #loh..
    *lagu kebangsaan pernah nyanyi bareng bduaan pake gitar hadeuuh..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s