Tentang Nama

Udah hari Jumat aja nih..dan ceritanya ini adalah Jumat terakhir di bulan Februari 2013.

Gak kerasa yah, rasanya kok baru kemaren tahun baruan, eh, ini bulan ke dua di tahun baru udah mo selesai aja. Alangkah cepatnyaaaa waktu itu berlalu. Apalagi kalo kita setiap hari sibuk ini-itu, makin deh berlarinya waktu hampir gak bisa disadari lagi. Contohnya kayak saya, padahal tiap hari udah bangun sekitar jam 3.20, tapi tetep aja, yang namanya dari subuh ke pagi, trus dari pagi ke siangΒ  dan lanjut ke sore sampai kemudian malam turun, bener-bener gak kerasa. Cepet banget aja gituΒ  semuanya. Apalagi karena orang jaman sekarang gak kenal lagi dengan istilah mati gaya. Se-gak-ada-nya yang bisa dilakukan, minimal bisa update status atau baca-baca status orang di sosmed ato sekedar chat pake berbagai macem aplikasi chat yang beredar di segala gadget. Mati gaya pun hilang dan waktu kembali berlari πŸ˜€

Anyway, di hari Jumat ini, saya mau cerita tentang nama. Bukan nama siapa-siapa, tapi nama saya sendiri πŸ˜€

Kemungkinan, sebagian besar yang baca ini pada tau kalo di mana-mana saya selalu pake nama lengkap dan jelas asli, mulai dari nama depan, nama tengah, sampe nama belakang. Komplit, tidak kurang satu huruf pun. Sebenarnya sih itu karena kebiasaan aja. Saya suka kalo bisa menulis nama lengkap, gak cuma nama saya, tapi nama orang lain juga. Makanya, kalo ngedaftarin kontak di hp, sebisa mungkin saya nulis nama lengkap yang bersangkutan. Gak tau deh, suka aja kalo bisa nulis nama lengkap gitu, mungkin karena pengaruh dari pribadi saya yang ngerasa puas dengan sesuatu yang komplit, jadi kebiasaan saya menulis nama sendiri selengkap-lengkapnya di mana-mana, gak ada hubungannya dengan perasaan mengagumi nama sendiri atau ngerasa nama saya udah yang paling keren.

Sebenarnya justru saya dulu gak suka banget dengan nama saya sendiri.

Ada beberapa alasan kenapa saya gak suka.

Pertama, dari sejarah pemberian namanya.

Jadi ceritanya pemirsa, dulu itu papa saya mengharapkan anak keduanya berjenis kelamin laki-laki, berhubung anak pertamanya kan udah cewek tuh. Waktu itu sih mama saya belom kenal sama yang namanya USG, jadi ya memang blom ketahuan bakal cewek ato cowok, cuma papa saya pede aja bilang kalo anak kedua ini pastilah cowok. Saking pede-nya, beliau cuma nyiapin satu nama aja, yakni nama cowok. Gak ada kepikiran sama sekali tuh buat nyari-nyari nama cewek. Pokoknya pedeee banget. Dan karena papa saya penggila bola, maka disiapkanlah nama Allan Simonsen buat saya. Jadi pemirsa, andaikan benar saya terlahir sebagai laki-laki, maka nama saya bakal jadi Allan..hihihi..lumayanlah ya, gak terlalu jauh dari Allisa *maksa*.

Sampai kemudian di hari saya lahir, papa saya yang nunggu di luar ruang bersalin mendengar tangisan anaknya yang baru keluar dari peraduan, tetap berpegang pada keyakinan bahwa dia bakal punya anak cowok, sampai menyingkirkan kenyataan bahwa suara tangis yang didengarnya adalah tangis bayi perempuani! Papa saya tetep dong ngerasa kalo suara tangis saya itu terdengar seperti bayi laki-laki…hadeuhhhh…. Beliau kemudian baru nyadar akan kenyataan setelah suster nunjukkin bukti-bukti fisik yang melekat pada saya yang menunjukkan secara sah dan meyakinkan kalo saya itu perempuan!

Beliau yang masih berdarah muda waktu itu kecewa sekali dengan kenyataan. Saking kecewanya, beliau sampe ogah ngasih nama ke saya. Alasannya sih ke mama karena gak ada ide, tapi saya yakin sebenarnya memang beliau udah males aja nyari nama buat saya *nuduh*.

Tinggallah mama saya yang bingung. Lha ini bayi kan udah musti didaftarin kelahirannya, akte juga udah musti dibikin, kasian dong kalo belom dikasih nama juga. Gak enak juga rasanya, karena tiap orang yang datang ngejenguk pasti nanyain nama si bayi, lha masak terus-terusan dijawab, β€œbelom ada namanya…”. Kesannya kok jadi kayak kelahiran anak ini gak dipersiapkan sama sekali sih?? Kasian banget deh. Untung ya saya waktu itu masih belom ngerti apa-apa, kalo gak saya pasti udah tereak-tereak protes…”wooyyy….kasihin saya nama wooyyyy…apa gak kasian ya sama bayi cantik begini udah berhari-hari lahir masih belom juga punya nama?? Apa rela yaaaa cewek kece begini seumur hidup cuma dipanggil Keke’ aja????” *catetan: Keke’ itu panggilan umum untuk anak cewek di Minahasa*

Akhirnya, setelah si mama berpusing-pusing ria nyari-nyari nama buat saya, tiba-tiba aja gitu beliau kepikiran ngasih nama saya Allisa Yustica (Yustica-nya dibaca Yustika). Bener lho, ide nama itu katanya muncul begitu aja di pikiran mama saya. Sampe sekarang pun kalo ditanya kok bisa-bisanya mama kepikiran nama itu, mama saya sendiri bingung, secara sebelumnya, mama juga gak pernah tuh denger nama yang mirip-mirip dengan nama itu. Dan parahnya, karena mama saya sendiri gak tau arti nama yang diberikannya ke anaknya. Ya gimana mo tau arti namanya, wong denger dari mana aja beliau gak tau πŸ˜€

Dulu ya, saya paling gak suka dengan kenyataan ini. Level ke-gak-sukaannya lebih tinggi daripada kenyataan kalo papa saya ngarepin saya lahir sebagai anak laki-laki dan kemudian setelah kecewa malah jadi ogah nyari nama buat saya.

Saya gak suka, karena dulu dalam pikiran saya, seharusnya nama buat anak tuh dipersiapkan sebaik-baiknya. Arti namanya harus jelas apa, jangan sembarangan aja ngasih nama ke anak.

Parahnya lagi, papa dan mama kemudian bingung nentuin apa nama panggilan saya. Tadinya mo dipanggil Lisa, tapi ternyata itu adalah nama orang yang pernah kerja di rumah orang tua papa saya (alias PRT) dan meninggalkan kesan yang kurang baik, jadi dicoretlah alternatif panggilan itu. Setelah bingung-bingung berdua, jadilah mereka menetapkan nama panggilan saya adalah Ika (diambil dari suku kata terakhir nama tengah saya). Maka jadilah saya bernama panggilan Ika, padahal bukan orang Jawa, dan jelas bukan anak pertama πŸ˜€

Sedihnya lagi, yang punya sejarah pemberian nama setragis itu cuma saya aja. Kalo kakak saya keren tuh. Namanya diberikan langsung oleh opa kami dan diambil dari nama omanya papa saya (alias mamanya opa).

Adek saya malah lebih keren lagi. Namanya itu diambil dari Alkitab yang merujuk pada seseorang yang diakui sendiri oleh Tuhan Yesus tidak memiliki kepalsuan dalam dirinya. Saat membaca ayat Alkitab itu, papa saya sedang berada dalam penerbangan dari Makassar ke Manado, beliau pun menuliskan di buku hariannya bahwa pada tanggal sekian, jam dan menit sekian, beliau menemukan nama yang begitu indah buat anak ketiganya, yaitu Natanael. Kalo Tuhan berkenan anak ketiganya adalah laki-laki (waktu itu mama saya memang sedang mengandung dan udah di rumah sakit buat nunggu waktu melahirkan), maka nama itu yang akan diberikannya. Dan tau gak sih, pada saat papa saya menuliskan itu di buku harian, saat itu juga adek saya lahir. Jamnya sama persis, Bok!! Keren buanget kaaannn???

Makanya, dulu itu saya sedih banget, karena ternyata dari kami bertiga, cuma saya aja yang pemberian namanya gak jelas dari mana…hikkksss…..

Kedua, karena nama itu sendiri.

Jaman saya kecil, berapa orang sih yang punya nama Allisa? Keknya hampir gak ada deh. Gak usah ngomong soal unik itu indah sama anak kecil deh, namanya juga anak-anak, cenderung susah menerima sesuatu yang terdengar atau terlihat aneh. Dulu mah yang terdengar keren itu kalo punya nama kayak Indah, Mawar, Melati…atau sekalian yang berbau-bau nama Jawa kuno seperti di buku sejarah, macam Ardhianareswari atau Tunggadewi. Atau bakal lebih keren lagi kalo punya nama kayak tokoh-tokoh bule di TV, macam Stephanie (di full house) atau Brenda dan Kelly (di BH 90120). Seandainya nama saya Alice, maka itu akan baik sekali, secara Alice kan adalah nama tokoh anak yang terkenal…

Parahnya lagi, guru-guru kalo baru kenalan di kelas, kan suka tuh ngabsenin siswanya satu per satu dan biasanya suka ngait-ngaitin antara nama dan yang empunya nama. Contohnya kalo yang bernama Indah, suka dibilang, “wah Indah, seindah orangnya”. Atau “wah, namanya Ayu, seayu orangnya”. Kalo namanya Mawar, biasanya ngomong “Mawar…pasti orangnya wangi seperti bunga mawar…”. Giliran nemu nama Allisa, si gurunya bingung mo bilang apa πŸ˜₯

Yah gitu deh, karena alasan-alasan di atas, saya sempat terutama waktu jaman SD gak suka banget dengan nama saya dan suka berandai-andai punya nama Indah…hihihihihi….Β  Sekarang mah justru kebalikannya, saya bersyukur nama saya bukan Indah. Lha nanti orang bakal bingung dong ngebedain mana yang Indah Kurniawaty, Indah Mumut, Indah Prabandono (eh IP ini udah lama banget eh gak ada kabarnya), dan mana yang Indah Krones….wkwkwkwkwk….

Saya mulai suka dengan nama saya ketika si mama akhirnya menyodorkan arti dari Allisa Yustica. Rupanya kepikiran juga si mama buat menyelidiki dan mencari arti nama saya. Dan ternyata artinya bagus, sodara-sodara. Allisa itu merupakan gabungan antara Alice dan Lisa. Alice artinya kebenaran. Lisa artinya mengabdi pada Tuhan. Jadi Allisa berarti mengabdi pada Tuhan dalam kebenaran. Dan somehow, nama tengah saya yaitu Yustica merujuk pada keadilan. Jadi cucok kan, dalam nama saya ada kebenaran dan ada keadilan :D.

Walopun arti nama itu baru mama saya dapatkan bertahun-tahun setelah pemberian nama itu sendiri (kebalikan banget kaaann….harusnya kan dicari dulu artinya baru dikasih namanya), tapi saya bahagia karena ternyata nama saya punya arti πŸ™‚

Masuk SMP, walo gak antipati lagi dengan nama saya, tapi saya masih kurang suka pake nama ini terutama untuk urusan pertemanan. Dulu saya suka pake nick Ayuko (pendekan dari Allisa Yustica Krones πŸ˜€ ), maklum yee…terpengaruh sama komik-komik Jepun. Beberapa kali lho, kenalan sama orang (cowok maksudnya) dengan pake nama ini…hihihihi…norak bangeeeettttt!!! Wkwkwkwkwk….

Saya baru benar-benar menyadari betapa asiknya punya nama yang unik setelah masuk SMA. Ternyata cukup menyenangkan menyadari kalo seisi sekolahan cuma saya aja yang bernama Allisa, jadi orang gak mungkin tertukar mengenali saya. Ngomongin Allisa ya berarti cuma Allisa Yustica Krones. Gak ada Allisa yang lain πŸ˜›

Dan makin ke sini, saya makin bersyukur punya nama Allisa, walo kemudian nama ini mulai terkenal juga beberapa tahun kemudian dan mulai sering dipakai untuk nama cewek, tapi seenggaknya di generasi saya, nama ini tetaplah nama yang unik dan beda πŸ˜€

Kalo temen-temen, cerita soal namanya gimana? Adakah yang juga sama kayak saya sempet gak suka sama nama sendiri?

Iklan

88 thoughts on “Tentang Nama

  1. Allisa nama yang bagus lho….nama yang cantik menurutku

    Akupun ga tau arti namaku apa. tapi sudahlah tak apa2 namanya juga pemberian orang tua…yang kita bawa terus sampai nanti kita menghadap Tuhan.

    1. Kalo dulu terus terang aku protes banget Ky dengan namaku, apalagi karena tau sejarahnya kayak gitu. Kalo sekarang sih udah bersyukur banget rasanya πŸ˜€

  2. Gak ada yang nyamain malah jadi unik dan terkenal kan da….

    aq dulu juga gak suka nama q sendiri, jawa bangettttt dan umum sampe bikin nama samaran yang sok indah-indah πŸ˜‰

    belajar dari pengamalan ya kasih nama Favian dari ketidakumuman serta artinya πŸ˜‰

    yang pasti sekarang PD kan dengan Allisa kan da…

    1. Hehe…di kantor kita, dari Sabang sampe Merauke, gak ada tuh yang punya nama Allisa selain aku, da πŸ˜€

      Sepupu aku namanya juga Vian lho da πŸ˜€

  3. Gara-gara nama Maria, aku malah sering dibully sama guru-guru… “wah…maria mercedes, maria cinta yang hilang” maklum wkt itu kan telenovela lagi ngehitz…sebenarnya gak ada yang salah dengan julukan itu, bukannya si Thalia itu cantik, tapi yang namanya anak kecil kuper, pendiem dan gak pedean kayak aku, dibully gitu jadi makin gak pede… πŸ˜₯

  4. Jadi ga enak manggil Lisa setelah tau nama ini identik sama seseorang dengan track record ga baik, padahal namanya bagus 😦

    Trus nama Allisa yang wis bagus gitu kamu masih ga pede dan pake nama ‘samaran’ kalo kenalan sama cowo? untung Ayuko, bukan Sadako ya Lis..eh Ika πŸ˜€

    1. Hihihi..gak apa kok Fit, terus manggil aku Lisa πŸ˜€

      Dulu aku mah belom ngerti kalo nama Allisa itu bagus, Fit..sekarang sih iya..wkwkwkwk…

  5. huuwwaaaa…..tulisanku tentang nama udah di draft lamaaaa bgt
    ternyata sejarahnya juga gak jauh beda dgn diriku ya Lis
    ah, aku mau terbitin draftku juga ahhh πŸ˜› tp mau ku edit banyak, biar cr bertuturnya less emosi dan berakhir indah ky tulisan ini….

    tp teteup, andaikan namaku Allisa, dan aku secantik dirimu
    #senyum manis, beresin buku

  6. wah ini tho sejarah namanya..:) kebetulan dari mama yang sebenarnya artinya bagus banget…seperti kararter orangnya kayaknya yah….”Allisa berarti mengabdi pada Tuhan dalam kebenaran” …hmm mamanya jeng allisa luar biasa yah…nama yang dicarinya dengan keyakinan tanpa buka buka kamus kamus nama dan lain lainya….:) jadi setelah tahu artinya pasti lebih bangga dengan nama pemberian orangtua ini yah jeng..:)

    1. Iya, sebenarnya bersyukur sekali, Tuhan ngasih nama ke aku lewat mama, nama yang indah sekali. Cuma dulu belum nyadar, sekarang udah nyadar, makanya kemana-mana selalu pake nama lengkap πŸ™‚

  7. Hahahahahahahaha eike eike eike krn nama gw sbnrnya bkn nama asli gw, tp krn kakek gw mengharuskan bokap gw pk nama yg d ksh papanya, yaudh deh nama gw jd pk nama yg d ksh kakek gw πŸ™‚
    Tp gw ga kecewa ato sedih, seneng2 ΒͺΖ†ΜˆΓ₯, pasti kakek gw punya arti sndiri yah πŸ™‚

  8. hihihi namanya juga anak2 ya bok..kalo liat nama orang bagus dikit langsung ngiri tingkat dewa..;p

    Tapi untungnya nama Allisa artinya bener2 bagus ya..daripada nama akikes..desi..diseantero jagat raya pasti deh nama desi berceceran dimana2..hahaha ;p

    1. Iya Deess…namanya juga anak-anak ya. Kadang suka mikir yang aneh2 πŸ˜€

      Hihihi..dan semua orang pasti bisa menduga kalo kamu lahirnya di bulan Desember, Des πŸ˜›

    1. Setelah udah nyadar sih memang baru bisa ngerasain kalo Allisa itu bagus. Tapi waktu kecil dulu, sama sekali gak ngerasa kalo itu nama yang bagus πŸ˜€

      Salam buat si Allan yaaa… πŸ˜€

  9. Klo aku namanya diambil dr nama pebulutangkis itu…tp sebeeel aja soalnya wkt kecil suka ditulis dan dipanggil: Pera. Namapun tinggal di bdg, gak bs bedain v,p,f.

    Klo nama Alisha sendiri sebenernya dadakan jg, tdnya mau dinamain safira ato safina. Tp kata suami, ntar takut dipanggil sapina..sapira..sapi. Nah klo di bdg Ada tuh toko/butik baju kerudung namanya shafira, trus ada juga Alisha. Cari2 arti Nama Alisha ternyata bagus jg artinya, jd lah ambil Nama itu. Alisha sendiri kami panggil: Alisha. Bukan al, ato lis. Klo mo panggil pendek jadi: de. Eh ternyata anak jaman skrg banyak yg pake Nama itu, di kelas Azka Ada, di kelas sebelah Alisha juga Ada. Paling beda cara nulisnya, allysya, allysa, Alisha. Alissa. Rata2 dipanggil ya icha

    1. Hihihi…di sini pun huruf F atau V, suka dibaca P, mbak. Jadi mending, hindari deh nama yang ada huruf F atau V nya πŸ˜€

      Iya ya, sekarang udah cukup banyak yang pake nama Allisa dengan berbagai versi penulisan πŸ˜€

  10. Akuuuu!
    Soalnya suka diplesetin jadi dhiro indro gitu T__T
    Terus juga gak suka nama belakangku : djuita karena di lenong rumpi ada yg item namanya ade djuita ituloooh!.. Padahal nama djuita itu nama belakang mamaku dan djuita itu artinya cantik!

    1. Jadi Dhira Djuwita tooo??? hehehe…

      Eh iya, aku inget sama si Ade Djuita itu πŸ˜€

      Memang namanya anak-anak ya, asal ada yang aneh dikiitt aja, bisa banget tuh bikin bete dan gak mau nerima kenyataan πŸ˜€

  11. yah.. kalo nama lu kan bagus sebenernya. allisa. keren gitu… πŸ˜›

    gua dulu gak suka ama nama gua. karena dipanggilnya gak elite banget.. man.. man.. man… kayak paman paman.. huahahaha. πŸ˜›

    gua dulu merasa lebih keren harusnya kalo namanya armand. pake d belakangnya.

    tapi sekarang sih gua lebih suka arman daripada armand. πŸ˜€

    tapi kayaknya normal ya anak kecil gak suka ama namanya. si andrew juga nih. dia kadang bilang pengen nyari nama sendiri. hahahaha.

    1. Hihihi..thanks Man πŸ˜€

      Hahaha..iya yaaa…jujur lho, aku juga awalnya ragu2 mo manggil kamu Man..Man gitu. Tapi liat yang lain nyatai2 aja manggil Man, ya udah, aku juga jadi nyante deh πŸ˜€

      Kalo Armand kesannya jadi kayak telenovela, Man, tinggal ditambahin huruf O aja di belakang..wkwkwkwk..

      Hihihihi..memang anak kecil tuh suka gitu yaaa…suka ngerasa kalo dirinya bisa lebih baik mencari nama buat dirinya sendiri πŸ˜€

  12. oooo….. begitu sejarahnya namamu *ikut sedih yak*

    wkwkwkwkwkwkwkwwk….

    Tapi nama Allisa cantik kok, tapi gak enaknya, kalo absen jaman sekolahan, pasti di urutan atas-atas yak… Fira juga gitu deh nantinya. Kan Almaghfira.

    Namaku lho, Jawaaa banget. Dan jaman aku kecil, jarang banget ada yang pake nama Retno, soalnya aku tinggalnya di Bali,,, hihihi… Kalo tinggal di Solo ???? wadoooohhh… bisa berderet dah nama Retno…

    Eh, waktu baca judul postinganmu ini, kirain lagi nyiapin nama buat adeknya Raja lho…

    1. Wkwkwkwk…sekarang sih gak sedih lagi lah, No πŸ˜€

      Hooh tuh, kalo ujian, namaku pasti ada di urutan awal πŸ˜€

      Hahahah..adeknya Raja??? Kapan yaa??? πŸ˜€

  13. walaupun namanya gak dipersiapkan sebelumnya, nama Allisa sesuai loh sama orangnya cantik.
    berarti kebalikan sama aku ya waktu hamil pascal, USGnya perempuan, tapi kok aku selalu menolak ya, aku maunya ank laki-laki. Aku belum menyiapan nama perempuan loh, waktu operasi dikasih tau suster anaknya laki-laki plong sekali langsung mikir nama Pascal sesuai dari keinginan awal. tapi waktu bapakku masuk keruangan bayi dia cari bayi perempuan, yang ada cuma bayi laki-laki πŸ™‚

    1. Hehe..thanks ya mbak Lid πŸ™‚

      Memang katanya kalo hasil USG perempuan, bisa aja jadi laki-laki mbak, tapi kalo udah di-usg laki2, jarang yang salah..

  14. Selalu ada cerita dibalik setiap nama tapi aku yakin selalu ada doa dari setiap nama, kalo aku, nama tengahku yang bisa dibilang unik kalo nama depan dan belakang udah jelaslah ya artinya tapi klo nama tengah harus bolak-balik aku jelasin kenapa aku dikasih nama itu, kalo orang palembang banyak yang nebak aku orang lubuk linggau padahal jelas bukan tohh.. ayahku asli Bugis, kalo ketemu sama orang batak malah ngira aku orang batak juga karena katanya ada marga ato daerah di medan sana yang sama seperti namaku itu, yang sedihnya kalo orang jawa yang ngartiin namaku, menurut bahasa sensekerta jawa hmmm cek sendiri di sini http://id.wiktionary.org/wiki/lingga ada 2 arti disitu dan arti yang kedua yang bikin aku horor nulisinnya hehe.. Padahal arti nama tengah ku itu diberikan untuk peringatan saja, pas aku dilahirin ayahku sedang ambil beasiswa S2 di unversitas Airlangga jauh banget kan??

    1. Haduh..aku langsung ketawa baca arti keduanya… Maap yah jeng. Tapi sebenarnya kalo di lidah, nama Lingga itu enak lho nyebutinnya πŸ˜€

      Lingga…Airlangga… jauh juga sih sebenarnya πŸ˜€

  15. JEng, waktu kecil belum nyadar kali ya bahwa Alissa Yustica Krones itu muncul dari pewahyuan. Lah kok tiba2 saja si mama kepikiran memberi nama anaknya seperti itu. APa lagi penyelidikan kemudian arti nama itu sarat makna relijius. BEnar tuh Jeng nama mu adalah wahyu πŸ™‚

    1. Iya mbak, dulu waktu kecil gak nyadar, kalo itu nama sebenarnya istimewa banget….sebenarnya bersyukur sekali mbak, Tuhan ngasih nama itu buat aku πŸ™‚

  16. Nama Allisa itu bagus kok. Kayak nama tokoh di dongeng2 gitu heehhe. Masih mending mam Allisa kelahirannya diharap walau jenis kelamin nya gak sesuai harapan papa ya. Lha kalau saya dulu, ibu saya gak mengharap lho pas hamil saya, istilahnya kebobolan, sempet mau digugurin…. dan saya mengetahuinya setelah umur 28 th. Kapan2 saya bikin postingannya deh… πŸ™‚

  17. Liiiiiis…
    Nama keren gitu kok gak syuka siiiiiih…hihihi…

    Tapi sekarang alisa subandono udah mulai syuting lagi di rcti noh *untung saingan mu sama cantiknyah*

    Dan ternyata namamu punya makna yang mendalam yah:-)
    Namaku dong, dari dulu selalu dianggep cowok…hihihi…

    Tapi ya sudahlah, nerima ajah:-)

    1. Kalo sekarang iya mbak, udah berasa keren..hihihihi…

      Lho, bukannya cantikan aku dari dia mbak??? *minta digampar* πŸ˜†

      Hihihi…iyaa… Erry itu biasanya cowok. Di sini ada tuh temen kerjaku, namanya juga Erry, dan dia cowok doongg πŸ˜›

    1. Oalah..jadi namanya dari Eric Cantona toh? Pasti dulu papanya ngefans banget sama si Eric ya πŸ˜€

      Thanks ya πŸ™‚

    1. Hihi..makasih ya Una πŸ˜€

      Samaaa….ya nama suamiku, nama anakku, nama ortu dan mertua, sodara2, semuanya ku tulis dengan lengkap di kontak hp πŸ˜€ πŸ˜€

  18. Akuuuuuu…namaku dong banjar banget saidah rahmah huhuhu org banjar mah kalo bikin nama identik sama akhiran ” ah ” tp artinya bagus sih kata Bapak hihihi untungnya dirumah aku lebih sering dipanggil idang dan panggilan ini kalo ada temen yg tau pasti ikut2an manggil idang mknya sampe hari ini jarang ada yg manggil saidah πŸ˜€

    Cuman ya itu panggilan idang itu suka diplesetin sm temen2ku jd dangdut atau pindang -__- kesimpulannya aku merasa lebih hepi dipanggil idang tp tanpa maksud mengesampingkan nama lengkapku yg sesungguhnya

    1. Hihihihi….ternyata banyak ya yang gak puas sama nama sendiri, padahal wkt ortu ngasih nama itu mereka udah berusaha juga nyari yang terbaik ya πŸ˜€

  19. Aku rasanya ga pernah melewati fase ga suka sama nama sendiri.. Kayaknya yaaa.. Hahaha.. Tapi sempet sih diceritain sama ortu tentang kandidat nama-nama lain yang udah disiapin sebelum aku lahir. dan cuma bisa nyebut Alhamdulillah ga jadi pake yang lain itu.. Fiuuuh

  20. Hehehehe, banyak temennya ya ternyata.. dulu jga g sukaaaaaa banget nget nget mbak sama namaku.. Kok gini aja sih namaku, pengulangan suku kata.. Kiki.. Belum lg kalau ada ttgga atau temen namanya siapa manggilnya siapa, misal : Riski manggilnya kiki, Pungky manggilnya kiki juga.. Haduuuh bikin sebel dan tambah g suka sama namaku.. Sekarang insya pede bgt, Kiki Mayang pasti mereka inget announcer di kotanya *halah, sok tenar* hahahahaha.. *malah curcol*
    Kalau se angkatan mbak alisa, namanya sudah baguuuusss bangetlah mbak πŸ˜€

    1. Hihihi..iya juga ya, banyak variasi nama yang panggilannya bisa jadi Kiki juga. Tapi Kiki nama yang bagus kok, imut gitu. Apalagi ada Mayang di belakangnya πŸ˜‰

      Thanks yaa πŸ™‚

  21. Namamu keren lah Lis. Dari awal aku langsung kebayang versi Indonesia nama Aliicia. Namaku yah…sempet kukomplen karena …tau sendirilah batak banget booow. Nama adik-adikku padahal ‘keren-kere’. Eh ternyata ada artinya, kalo sama nama tengahnya artinya Terang yang datang dan jangan pergi lagi. Itu karena kakakku meninggal waktu bayi, jadi harapannya pas aku lahir, aku bawa terang setelah sedih begitu, dan jangan ‘pergi’ lagi. Jadi ya aku berusaha suka sama nama ini. Tapi teteup ya, dulu mikirnya ih gak mesra amat sih namaku nanti dipanggil pacar. Ndang Ndang Ndang. Hiks. Eh syukur juga…meski sebaya kita dipanggil Adek hihihi

    1. Hihihi…nah kamu sama kayak suamiku, da. Nama dia juga paling Batak sendiri dibanding sodara2nya yang laen yang justru gak ada unsur Batak di nama mereka. Alasan simatuaku sih karena dia kan anak cowok sendiri, makanya cuma dia yang pke nama Batak πŸ˜€

      Ahhh…arti namamu bagus sekali yaa..apalagi sejarah di balik doa itu. You should proud of it! πŸ˜€

  22. Jeng Ika, Ayuko-chan, Lis …. selamat mengabdi pada Tuhan dalam kebenaran dan keadilan, luar biasa doa orang tua bagi anak terkasih beliau.Di dalam doa ibuku namaku disebut …. Salam

  23. saya belum komen di postingan ini ya ? hihihi, padahal bacanya udah lama.
    Namanya padahal bagus lho … keren gitu, kok sempet gak suka ya. Pikiran anak2 kali ya ..
    eh, temen sekelas Fauzan juga ada yang namanya Allisa.

    1. Hihih..iya teh, maklum anak-anak, suka aneh pikirannya πŸ˜€

      O ya? salam kalo gitu buat temennya Fauzan ya teh πŸ˜€

      Thanks teh Dey πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s