Never Make A Promise You Can’t Keep

Kemarin ceritanya saya udah janji mo upload video Raja konser di sekolah musiknya. Tadinya sih rencana mo upload pagi, sekitar jam setengah delapan gitu, sehabis nganterin Raja ke sekolah. Di kantor kami ini, akses ke beberapa situs termasuk YouTube hanya dibuka sebelum pukul delapan pagi. Setelah itu ditutup, dibuka lagi jam 12, ditutup lagi jam 1, trus dibuka lagi jam 4 sore. Jadi masih memungkinkan kalo saya upload jam setengah delapan.

Tapi apa daya, tadi pagi Raja tiba-tiba ngambek. Sebelumnya sih baik-baik aja. Bangunnya baik-baik, sarapan sukses, mandi dan siap-siap juga ok.  Waktu singgah di kantor saya buat ngabsen, dia juga masih cerah ceria, sempet pupita juga di kantor saya, dan semua baik-baik aja.

Eh tiba-tiba aja dong, pas udah mo deket sekolahnya, ni anak kambuh be-tenya. Katanya gak mau sekolah, pengen maen aja sama mama di rumah.

Nah lho…

Jadilah tadi itu sempet repot ngajak dia turun dari mobil, rada dimarahin juga sih jadinya. Abisnya gak ada angin gak ada hujan, mendadak ngomong gak mau sekolah dan ditanyain alasannya kenapa, dia sendiri bingung, gak tau alasannya apa. Untung akhirnya mau juga dia turun dan masuk ke kelasnya. Dasar anak kecil, ada-ada aja… Ketahuan banget buat-buatnya. Buktinya waktu dijemput pulang, dia udah cerah ceria, malah dengan semangat cerita soal pelajaran mandarin di kelasnya.

Gara-gara kejadian pagi itu, saya jadinya agak telat nyampe kantor lagi. Mana pas nyampe langsung telponan sama suami, cerita soal Raja yang ngambek. Habis telponan udah jam delapan kurang 1 menit. Baru juga buka YouTube, eh aksesnya udah ditutup, batal sudah acara upload videonya.

Pagi batal, rencananya pas istirahat sekitar jam setengah satu-an aja di-uploadnya. Eh, untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak, ternyata saya balik dari rumah sehabis nganterin Raja pulang trus nyuapin dan boboin dia, jam di kantor udah menunjukkan jam satu lewat. Telat lagi balik kantor gara-gara Raja proses bobonya lamaaa…. Batal lagi deh…huhuhuhu…

Walo ini cuma janji sederhana, tapi rasanya gak enak aja udah ngelanggar. Gak enak sama diri sendiri. Gak enak sama Raja karena videonya belom masuk sini. Gak enak juga sama para pemirsa… *padahal  sebenarnya pemirsanya juga mungkin gak nungguin video itu tayang sih, hehe…* Tapi namanya udah janji, tertulis pulak, rasanya gak enak aja, berasa bohong sama orang banyak yang baca blog ini (blog ini dalam kondisi normal (artinya kalo lagi gak ngomongin soal kasus kayak kemaren), biasanya diakses sebanyak 1200an – 1400an akses per hari nya kalo ada tulisan baru. Buat saya sih angka segitu banyak).

Keknya memang laen kali kalo mo nulis hal-hal berupa janji gitu, walo pun janjinya sederhana dan bukan hal yang prinsip, mending ditambahin kalimat “kalo gak ada halangan” atau “kalau Tuhan berkenan”. Supaya kalopun pada akhirnya setelah diupayain sekeras-kerasnya ternyata janji itu gak bisa direalisasikan, ya mo gimana lagi, kita bukan Tuhan kan? Atau sekalian lebih baik, kalo emang ragu, gak usah janji sama sekali deh.

Kalo kata si Frank di Transporter, “never make a promise you can’t keep“.

Jadi kalo udah janji, gimanapun ceritanya musti ditepati. Kalo gak yakin bisa, mending gak usah deh, daripada jadi kepikiran ato paling parah dicap pembohong.

Ini yang musti selalu diingat, apalagi kalo berjanji ke anak. Tau sendiri, anak itu manusia pengingat dan perekam segalanya. Sekali udah janji, pasti deh bakal ditagih terus. Kalo kita ngelanggar janji ke anak, bukan aja anak jadi kecewa, tapi anak juga akan berpikir kalo janji itu bukan sesuatu yang harus ditepati, bisa kok dilanggar…orangtuanya ngasih contoh kayak gitu soalnya. Jangan sampe deh. Pengennya bisa selalu ngasih contoh yang benar ke anak, supaya anak juga gak mengadopsi kebiasaan yang salah.

Baru ngelanggar janji yang kayak gini aja rasanya udah gak enak, gimana kalo janji yang dilanggar itu adalah soal kerjaan ato bisnis ato duit yah? Duh, jangan sampe deh. Masalah itu adalah perihal yang sensitif. Sekali ngelanggar, orang akan ngecap kita gak bisa dipercaya. Saya pribadi gak suka ngelanggar janji, makanya kalo udah janji sama bos mo nyelesaikan kerjaan di tanggal segini, sebisa mungkin diupayakan, kalo bisa malah sebelum nyampe tanggal itu kerjaannya udah beres. Ato kalo bertransaksi online, kalo udah janji mo transfer hari/jam sekian, pokoknya sebisa mungkin dilakukannya sesuai dengan hari/jam yang dijanjikan, jangan sampe molor-molor, kasian sama yang jualan ato yang nungguin transferan dari kita. Kepercayaan itu mahal. Dan terbangunnya atau hancurnya kepercayaan orang ke kita adalah tergantung pada diri kita sendiri, bukan?

Ini saya sebenarnya cuma mo cerita kalo hari ini masih belom bisa upload video Raja, tapi kok jadi bawel gini ya ngomongnya? Hihihihi….

Ya udah deh, sekarang mo lanjut kerja lagi….

Selamat sore, teman-teman! Tuhan memberkati kita semua!

Iklan

49 thoughts on “Never Make A Promise You Can’t Keep

  1. iya mbak, kepercayaan itu adalah amanah ya…apabila diabaikan maka bisa merusak kepercayaan…. Kadang menjaganya itu yang tidak semua orang bisa 🙂
    #senggol dikit kasus sipepito

  2. lariiiiiiiii

    gw kebanyakan janji nie buat bersih2 debu aza blom sempet apalagi posting PR
    dah karatan kali 😦

    btw dr sekolah dianter ke rumah berarti dah ada nanny ato dah terposting en terlewatkan oleh q??

  3. uhuk…. tiba2 kesedak 😛

    tadinya belum tahu kalau mb ALissa mau upload video Raja (krn blm baca postingan Class Concert 😛 ).. Nah, berhubung skrg udah tau, jd saya tunggu ya mama… 😀

  4. iya emang, dulu waktu aku anak-anak, paling benci kalau sdh dijanjiin mau pergi ternyata gak jadi, sedihnya berlipat2, makanya ati2 bgt kalau mau janji

    masalah ngambek, tak pikir anakku aja yg gitu, menghabiskan kesabaran bgt!!

  5. hmmm bener banget mbak..sekecil apapun itu adalah janji….saya pun berusaha sedikit banyak untuk meminimalisir membuat janji karena kalo sekalinya kita berjanji dan kita tidak tepati ada konsekuensi yang harus kita hadapi..entah itu misalnya kalo dengan anak ya ditagih terus..ngambek..bener banget anak perekam ulung..daya ingatnya begitu mencengangkan…
    apalagi masalah bisnis dan menyangkut uang…..yang kita pegang adalah janji…kata katanya…kepercayaan seperti itu..lho kalo nggak bisa dipegang janjinya yo terus pegimana??? kalo aku akan susah percaya lagi..karena bagaimanapun juga itu adalah cerminan kepribadian…*walah malah panjang juga komentnya…
    wah btw keren viewer-nya segituan…*one of the top wordpress blogger neh …iya yah kemarin masuk 100 blogger wordpress yah…selamat jeng..menjadikan ini tempat berbagi banyak ilmu…TFs..

    1. Iya, kalo janji sama anak gak ditepati, alamat anak marah besar dan kepercayaannya ke orang tuanya juga bsia berkurang…

      Terima kasih ya mama Kinan 🙂

  6. wah aturan youtubenya sama persis dengan kantorku nih…. semoga dirimu berhasil upload ya… besok besok juga boleh kok… yang penting di kasih tahu kalau memang tidak bisa… itu juga sudah termasuk sebagai keeping promise juga…

  7. Hehehehe saya sendiri suka janji di blog saya sendiri…ntar mau nulis ini…kebanyakannya lupaa :-(. Bener mam, apalagi kalau janji sama anak..duh..kita ngomongnya sambil lalu, anak nya inget mulu… harus hati2 dengan janji nih 🙂

  8. Kepercayaan itu mahal. Dan terbangunnya atau hancurnya kepercayaan orang ke kita adalah tergantung pada diri kita sendiri, bukan? —-> iih setujuuu bangeet deh ama jeng Lisa..:D

    pokoknya kita tungguin looh disini videonya…;)))

  9. Teman-teman pastinya dapat ngerti lah Jeng..Apa lagi dirimu sudah punya nilai tersendiri dalam karakter, belum bisa melaksanakan janji, pastinya ada yg menghalangi 🙂

    1. Rasa hati tetep gak enak, mbak. Apalagi ngebayangin suatu hari nanti Raja baca ini, hehe… Makasih ya mbak Evi 🙂

  10. Mmmmm….. Aku juga kalo udah dijanjiin Abi untuk ngemol tp gak jadi, sedih rasanya. Abis itu besok2nya aku ungkit terus: “Mana? Katanya mau jalan2? Mana? Katanya mau ngemol?*ngomong dgn nada menye2 sok imut*” –ungkit terus sampe aku bosen sendiri. Qeqeqeqeqe…..

  11. janji itu hutang 🙂
    Perkataan “seandainya tuhan mengijinkan…” atau “insyaallah…” kadang-kadang malah sering dijadikan “pembenaran” atau dijadikan alasan untuk ‘menyalahkan’ Tuhan

    1. Nah, yang seperti itu yang gak boleh ya mbak. Masak jadi Tuhan yang disalahkan untuk sesuatu yang gak kita usahakan atau untuk sesuatu yang memang terucap asal-asalan aja dari kita..

  12. Haduuuh kesindir banget nih, hahaha.. Apalagi janji sama diri sendiri yang jelas2 g ada sanksi real nya ya mbak.. Janji buat rajin ngeblog tapi kalau malesnya kumat, sudah deh.. susaahhh.. *malah curhat :p

  13. wuidih Lis, banyak juga ya pengunjungnya. heibat euy.
    Gapapa kok kalo masih belom sempet Lis. Nyante kayak dipante. 😀
    Kita aja yang udah bilang kalo memungkinkan rasanya ga enak ya kalo ga menepati. Eh lha kok ada yang.. *eh sudahlah kan sudah muvon ceritanya

    1. Hihihihi..iya Dan, aku juga heran sebenarnya, karena isi blog ini kan keluarga banget, tapi ternyata banyak juga yang nyasar ke sini. Seneng juga sih 😀

      Hahahahaha…udah..udah… Tapi sebenarnya sih waktu nulis ini juga sedikit banyak terinspirasi dari itu..tuh… 😀 😀

  14. Ah jadi inget semingguan ini di whatsappin muluk sama staff yang bantuin aku di kerja part time untuk kirim kerjaan. Kadang, pas mo ngerjain ada aja priority lain yang harus dikerjain. Jadi gak enak ati. Dikejar perasaan sendiri plus dikejar2 muluk sama dia. *nah, salah satu bikin aku males cari staff cewek tuh ya gini. Aku juga suka ngejar2 boss ku juga sih…kalo cowok cenderung males hahahaha *

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s