20-12-2012

Karena di bulan ini lumayan banyak undangan nikah yang mampir di tempat saya baik yang offline maupun yang online (sekarang kan banyak ye yang ngundangnya lewat FB ato BBM ato email πŸ˜€ ), saya jadi pengen ngebahas soal acara nikahan. Semalam juga ngebahas hal yang sama dengan mama saya sih, makanya jadinya pengen ditulis di sini πŸ˜€

Sebelumnya saya pengen bilang, kalo hal-hal yang saya tulis di sini adalah menurut pendapat pribadi.Β  Jadi kalo ada yang tersinggung ato ngerasa gimanaa gitu, ya saya minta maaf sebelumnya deh ya πŸ™‚

Dulu, waktu masih tinggal bareng orang tua, saya termasuk yang jaraaangg banget datang ke pesta nikahan orang, kecuali kalo yang punya hajatan adalah sodara dekat. Apalagi saya kan ceritanya gak ngalamin masa di mana musti bolak balik datang ke pesta nikahan temen sementara saya sendiri gak nikah-nikah. Wong gak lama setelah lulus kuliah saya udah cabut dari kampung halaman dan masih termasuk yang pertama-tama nikah di antara temen-temen saya πŸ˜›

Setelah udah kerja di sini, baru deh saya sering dapat undangan nikahan sehingga otomatis sering juga hadir di pesta nikah. Dan setiap kali hadir ke pesta nikah, saya (dan suami juga sih) selalu berada di antara dua perasaan. Ikut seneng. Sekaligus gak nyaman.

Seneng, karena ya liat orang-orang pada berbahagia, pengantin yang sumringah karena tar malam dah mo nikmatin malam penganten πŸ˜›, juga suasana yang meriah, siapa sih yang bisa batal ikut seneng? Ya jelas kita seneng lah. Apalagi kalo yang nikah temen sendiri.

Tapi sekaligus gak nyaman, karena yang sering terjadi, suasana ruang pesta begitu sesak hampir persis kayak pasar! Jangankan mikir untuk ngantri ngambil makanan, untuk ngantri salaman aja udah bikin perasaan pengen balik kanan pulang! Dan yang bikin makin mengenaskan, adalah karena sering banget di pesta yang saya hadiri yang konsepnya jelas-jelas bukan standing party, sebagian besar tamu terpaksa musti berdiri gak cuma dalam ruangan tapi akhirnya sampe ke lobi (kalo yang bikinnya di hotel) atau di parkiran (kalo yang bikinnya di gedung bukan hotel), karena gak dapat jatah kursi lagi! Apalagi makanan ya, jangan harap deh masih bisa ngantri dengan layak! Itupun syukur-syukur kalo masih bisa dapat πŸ˜›

Makanya, berkali-kali kami datang ke pesta nikah, sengaja ngeset jam datangnya mepet-mepet ke jam buat salam-salaman, biar nanti pas nyampe tinggal langsung salaman trus abis itu langsung keluar gedung. Kalo pengen makan mah, mending lah makan di tempat laen aja yang jelas-jelas gak perlu bikin kita ngantri sampe desak-desakan gitu Β (saya pernah cerita juga soal ini di sini).

Sebenarnya emang sama sekali gak salah kalo kita bikin pesta nikah trus ngundang begitu banyak orang dan kemudian banyak banget juga yang datang. Ya seneng lah ya, kita nikah banyak yang datang ngasih restu.

Tapi jadi salah menurut saya, kalo kapasitas gedung (plus parkirannya juga) yang kita sewa serta makanan yang kita pesen gak sebanding dengan jumlah tamu yang kita undang! Tambah salah lagi kalo kita deal sama pihak gedung dan kateringnya sebanyak 500 kepala, tapi trus ternyata yang datang sampe 1000 kepala! Lah trus yang 500-nya mo ditaro di mana, kakaaaakk? Mo dikasih makan pake apa juga?

Saya sih bukannya berat ke persoalan makanan ya, tapi lebih ke soal kenyamanan tempatnya. Kita kan datang ke pesta nikah dengan maksud selain ngasih selamat dan restu juga pengen nikmatin acaranya dong. Tapi gimana bisa nikmatin kalo tempat duduk aja udah gak kebagian, ato kalopun standing party tapi ruangan udah penuh sesak bikin kita gerak dikit nabrak orang? Alih-alih mo menikmati, yang adanya kita capek sendiri dalam ruangan itu. Dan yang pasti ini bukan cuma saya (dan suami aja) yang ngerasa gak nyaman dengan ruang pesta penuh sesak gitu, temen-temen yang pernah ngobrol soal ini juga ngerasain hal yang sama. Sebagian lagi ngeluh soal tempat parkiran yang gak memadai yang bikin tamu musti parkir jauuuhhhh banget dan akhirnya nyusahin pemakai jalan yang lain karena jalanan umum jadinya maceeetttt demi satu perayaan pernikahan.

Sekali lagi, emang gak salah kita ngundang orang banyak-banyak ke nikahan kita. Tapi please, saat kita ngundang orang, sebaiknya (atau malah seharusnya!) kita juga memikirkan dan memastikan kenyamanan orang itu saat memenuhi undangan kita. Dengan kata lain, tolonglah, hargai para undangan kita!

Saya ingat, mama saya cerita waktu saya mo nikah dulu di Manado. Ceritanya kan waktu itu, mama saya yang jadi seksi super-sibuk-bener dalam ngurusin nikahan saya. Nah, dalam pertemuan pertama dengan pihak gedungnya, si cece pemilik gedung ngajak mama saya berdoa bareng dulu biar berkat Tuhan menyertai persiapan pernikahan dan juga jalannya pernikahan nanti (mantap bener deh memang si cece ini!). Dan dalam pertemuan pertama itu, cece itu wanti-wanti ke mama saya, β€œTolong, jangan ada dusta di antara kita!” . Artinya maksud si cece, kalo kami pesen buat 1000 kepala, tolong banget agar jangan sampe ternyata yang kami undang lebih dari itu (dan jangan lupa ya, yang dimaksud dengan undangan itu udah termasuk keluarga besar lho! Jangan sampe, memang undangannya sih cuma sekian, tapi itu keluarga besar yang datang dari kampung sampe berbis-bis dan ternyata sebenarnya mereka gak masuk dalam itungan gedung. Oh my!).

Si cece bilang, sebagai pemilik gedung sekaligus yang nyediain jasa catering dan dekorasinya, dia gak mau malu dan dia juga gak rela kalo perayaan di gedungnya ini bikin para tamu gak nyaman!

Dan kami ngehormatin banget pesan si cece itu. Ya kami juga kan pengen dong, pesta kami nanti meninggalkan kesan yang baik di hati para undangan karena mereka ngerasa terlayani dengan sangat baik. Makanya, waktu itu sempet si mama ngomel-ngomel ke adek saya, karena waktu ditanya nanti dia mo ngundang temennya berapa orang buat ke pesta nikahan saya, dengan cuek dia jawab gini, β€œYah…paling sekitar 20 orang aja, mah!”. Langsunglah tanduk si mama keluar, β€œJangan pake sekitar-sekitar deh ya…sekian ya sekian! Awas kalo sampe lebih!” hihihihi….

Puji Tuhan memang akhirnya pesta kami tuh jadi tertiiibbb banget. Mana ada itu tamu yang gak dapat tempat, mana ada itu suasana pesta yang desak-desakan, apalagi sampe ada tamu yang gak dapat makanan dan souvenir? Semuanya dapat, makanan malah berlebih secara memang selain dari catering gedung, mama saya masiiiihh juga mesen makanan dari lain tempat, sehingga makanannya berlimpah! Dan biasanya kan kalo pesta di tempat kami tuh, ada sesi di mana saat lagi makan-makan, si tuan pesta (termasuk pengantinnya juga) turun buat ngehampirin para tamu di meja masing-masing, yah sekedar menyapa gitu lah dan secara langsung nyampein terima kasih buat kehadiran mereka. Nah karena kondisi ruangan yang lega, jadi nyaman juga lah buat saya ke sana ke mari meski pake baju pengantin berslayer panjang dan berat gitu πŸ˜€

Puji Tuhan, undangannya puassss dengan pesta kami. Eh, sempet jadi buah bibir juga lhooo…yang mana buah dari bibir itu (apa sih???) alias omongan orang-orang itu intinya memuji pesta kami yang bagus dan bikin seneng semua yang hadir :). Denger kayak gitu rasanya..nyesss…thanks God banget deh!

Cuma anehnya ya, waktu semalam ngobrol-ngobrol sama mama saya, ternyata kata si mama, pesta di gedung tempat kami dulu sekarang-sekarang ini udah suka sesek juga. Parkirannya yang sebenarnya udah luassss banget sampe gak cukup lagi dan para tamu terpaksa markir mobil di jalanan. Mama saya ngerasa aneh juga, tapi kalo ngeliat ketegasan si cece, ini keknya yang punya pesta deh yang bandel. Akibatnya ya gitu deh, jadinya kesan buat para tamu soal pesta itu jadi minus-minus…gak asik banget kan jadinya…

Yang pasti nih ya, buat para tamu yang hadir mah, hal terpenting dari pesta itu adalah suasananya (and for some people, things related to food and drink are the most important thing. Not only the taste ya, tapi juga kecukupannya) Β walopun baju pengantinnya udah mewah amat sangat, tapi kalo suasana pesta bikin gak nyaman, ya tetep aja gak bisa bikin undangannya hepi apalagi rileks di pesta kita. Lagian emangnya undangan yang hadir cuma buat mengagumi gaun pengantinnya aja gitu? Gak cuma itu, walo dekorasi gedung udah man to the tap sekalipun, tapi kalo penataan letak makanannya gak pas buat para tamu (apalagi kalo jumlah makanannya gak cukup), tetep aja, kesannya jadi kurang.

Ya gitu deh menurut saya. Sekali lagi maaf kalo ada yang gak setuju atau ngerasa kesentil (apalagi yang ngerasa saya pernah hadir di pestanya tapi cuma buat naro amplop, nulis buku tamu, dan salaman doang *temen-temen sekantor ternyata banyak juga yang baca blog ini soalnya* ) . Ini hanya pendapat pribadi aja sih, syukur-syukur kalo bisa diterima. Harapannya sih nanti-nanti saya bisa ngehadirin pesta nikah yang suasananya emang bener bikin nyaman (hayooo…siapa nih yang taon depan berencana nikah? Jangan lupa yah, pesan-pesan saya ini, hehehehe….).

Btw, hari ini tanggal cantik yak dan buat saya juga tanggal ini spesial banget. Bukan karena susunan tanggalnya sih, bukan juga karena tanggal ini adalah batas akhir pembayaran listrik juga (PLN bangeeett!! Hihihihi), tapi karena tanggal ini adalah tanggal terakhir saya ngantor di taon 2012! Ceritanya besok saya udah mo cuti aja gitu…ihhiiiirrr!!! Senangnya, bahagianya gak terkatakan deh. Setelah dua tahun, akhirnya saya pulang kampung juga ke Manado! Horeeee!!!

Dan buat temen-temen semua, happy holiday ya! God bless us all!

PS:

Sebagai bonus, ini saya tampilin foto-foto suasana pesta nikah saya dulu. Kalo kata mem Tyke sih, enjoykenlaahh!! πŸ˜€

IMG_0588
Tampak gedung dari atas saat pesta belom dimulai
IMG_0660
Happy to see them happy!

CRW_0588

Dan gak lengkap rasanya kalo gak nampilin foto pasangan pengantin yang berbahagia malam itu…hihihi…

CRW_0516

Iklan

67 thoughts on “20-12-2012

  1. Huwaaaa lisss warna nikahanmu sama kayak aku dulu putih dan unguuu…..haduuuuh haduuuhh….

    Yup aku setuju denganmu. Dulu waktu aku nikah aku undangannya sedikit dan gedungnya semi outdoor. Makanan alhamdulillah lebih2 terus ga ada yang ngantri,…kalo sekarang bener deh apa yang kamu bilang. Masa makan aja ngantri,,,,heheheh πŸ™‚

    1. Hihihi…ungu kan harus ky πŸ˜€

      Iya sih, mmg sbnrnya udah jadi basic banget ya ky, jumlah undangan disesuaikan dgn kapasitas gedung. Klo mau ngundang yg lebih banyak ya mending nyari gedung laen…

  2. wooooooowwwww…pernikahanya megah banget nih Mama Raja….
    Super keren tertibnyaa…

    Btw, postingan di atas tuh emang bener adanya..suka gak nyaman banget, trus kerasanya cuma mau naro amplop doang, bukan mau ngasih doa dan restu buat pengantin….kadang rindu juga dateng ke pernikahan mengikuti acara dengan tenang dan tertib…tanpa antri2 salaman, antri2 makanan…kayaknya gimana gitu ya πŸ™‚

    1. Gedungnya mmg bagus mbak Lies, jadi terlihat megah gitu πŸ˜€

      Benerrr…rasanya kok klo dtg ke pesta nikahan yg kepenuhan orang jd cm seperti sekedar nyetor amplop ya…bener-bener gak asik..

  3. Aku juga empet kalau datang ke pesta desak2an gitu Jeng..Yang lebih nyebelin kalau tamu dibedain, ada yg vip masuk dari pintu khusus dan ada yg dari pintu umum..Terutama ini dilakukan kalau makan meja. Terus ada lagi, ampao kita dinomirin, sesuai buku tamu yg kita isi..Dalam hati aku pasti ngomong gini, “maksud loe apa sih, syukur juga gw datang dan kasih ampao..”

    1. Nah, yang soal tamu VIP itu juga selalu, saya ulangin mbak, s.e.l.a.l.u kejadian di sini. Walopun memang sih pintu masuknya gak dibedain, tapi duduknya dibedain, jadi yang VIP di meja, yang gak VIP duduk di kursi biasa. Yah, memang sih gak apa juga, tapi kok ya rasanya gimanaa gitu. Buat aku pribadi sih, mending gak usah pake tamu2 VIP lah. Kalo mau pake meja, ya semua dipakein, kalo ruangan gak cukup ya mending semuanya kursi biasa aja. Karena kan undangan nikahan beda sama undangan acara formal lainnya (seperti acara kantoran dsb) yang memang dikenal jenjang2 jabatan gitu. Kalo di nikahan menurut aku harusnya semua tamu ya dianggap sama…

      Trus soal amplop juga, walopun pake dinomorin/ditulisin nama dengan alasan buat balas2an, tetep aja ya mbak rasanya gimanaa gitu…kita mah ngasih amplop juga bukan buat minta dibalas kok, ya gak? πŸ˜€

  4. xixixxixi cantik banget yaaa si mbak ini waktu nikahan …
    bagus banget dekorasi nya πŸ™‚
    saya dulu nikahan bukan di gedung 😦 melainkan di halaman depan rumah..

    1. hehe…makasih ya Dea…

      Kalo menurut aku sih gak penting tempatnya di mana, Dea, yang penting pestanya tertib dan semuanya hepi πŸ™‚

      1. itu pasti sih mbak … cuma yang bikin ribet pas mau ganti baju nya.. keluar masuk rumah jauh lagi piuuuuuhhh.. tapi syukurlah semua nya lancar.. πŸ˜€

      2. Hehe..berarti halamannya luas bener yak πŸ˜€

        Syukurlah kalo semua lancar πŸ™‚

  5. yupp memang paling ga nyaman kl k pesta nikahan yg kebanyakan orang. nah kl d jkt/bdg liat-liat lokasi juga lis. kadang tempat n undangan sudah pas, eeh ada tamu-tamu yang memang beneran tidak diundang, bukan teman maupun keluarga sang pengantin masuk hanya untuk ikutan makan..

    btw suka adegan pengantinnya.. selamat mudik yaa…ditunggu cerita-cerita mudiknya..

    1. Nah, tu dia, keknya kalo di sana tuh panitianya tuh musti bener-bener awas ya merhatiin tamu yang datang, biar gak ada lagi tamu yang tak diundang gitu πŸ˜€

      Thanks ya Del πŸ™‚

  6. Iyaaa aku sebel ih kalo dateng nikahan trus penuh beud trus gak dapet makanan. Pernah juga dateng ke nikahan anak pejabat, gedungnya mayan terkenal di Jakarta, belum ada sejam, udah abis semua hihi
    Baca komen Mbak Evi jadi inget, dateng ke nikahan trus dinomerin amplopnya, biar ketauan siapa yang ngasih fufufu,

    1. Walo pestanya mewah juga (dan meski yang punya hajatan adalah pejabat) kalo situasinya gak nyaman ya tetep aja gak asik buat para undangan ya Una.

    1. Thanks mbak Fit. Iya, semua pake kursi sama meja bundar gitu mbak. Di Manado memang sampe sekarang keknya belom pernah ada yang standing party, soalnya lebih nyaman pake kursi sama meja gitu, mbak..

  7. iya tuh, aku juga males banget kalo harus pergi kondangan, karena seringnya yaa suasananya kayak yang kamu bilang itu..
    bagus yaa al acara pestamu, tapi sayangnya…aku ga diundang qiqiqi *siapa kamu…

  8. aku kalo ke kondangan, seringnya cuma salaman trus pulang. males antri makanan. kecuali kalo temen deket, yang mana kalo langsung kabur ketauan.
    aku sebetulnya gak suka standing party, soalnya mau makan sambil berdiri itu susah. tapi pas kawinanku standing party juga hahahahaha….karena gedungnya gak memungkinkan utk bikin seating down party dengan jumlah undangan yang diminta.

    1. Emang sih kalo temen deket rasanya gak enak banget kalo cuma sekedar naro amplop trus pulang, walo gak nyaman juga dibetah-betahin ajalah πŸ˜€

  9. di Pontianak sini jarang sih sampe g bisa duduk, paling suka nikahan di kampung yang pake lesehan dan tempat makannya dibangun dalam bentuk ‘Tarup’ yang bisa dibongkar setelah selesai pernikahan πŸ™‚

  10. itu pesta wedding lu itu prasmanan (makannya ngambil sendiri) tapi disediain meja untuk duduk gitu ya lis? lucu juga ya… biasa nya yang gua tau kalo prasmanan ya standing party. kalo makan meja ya makanannya dianter ke meja2 gitu. πŸ˜€

    btw gua dulu juga sama kayak lu. suka males ke kondangan karena sesak dan orang2 yang gak tau diri kalo ngambil makanan suka desek2an. kayak orang gak pernah makan. gua sih kalo gak kenal deket, suka males pergi kondangan. termasuk salah satu yang bikin males tuh karena mesti pake kemeja. huahaha. gua gak suka soalnya pake kemeja. πŸ˜›

    trick gua dulu kalo mau kondangan, gua makan dulu di rumah. ntar di kondangan ya intinya selametin pengantin dan ketemu temen2. kalo udah pada sepi yang ngambil makanan, baru gua makan lagi. kalo gak dapet makanan ya sudahlah, toh gua udah makan di rumah.

    sejak pindah kemari jadi hampir gak pernah ada undangan kawinan kan. eh jadi kangen lho. pengen rasanya pergi kawinan. huahahaha.

    1. Iya Man, prasmanan tapi duduk. Karena semuanya dapat tempat duduk jadi gak perlu kuatir kehilangan tempat waktu selesai ngambil makan πŸ˜€

      Nah, sama Man, kami juga mending makan dulu deh di rumah, kalo gak sempet mending cabut nyari resto buat makan πŸ˜€

      Hihihihi…di sana jarang yak ada undangan kawinan? πŸ˜€

  11. aku pernah baca cerita serupa lho di satu blog tapi lupa blognya siapa, yg ngeluh datang ke pesta pernikahan tapi sesaknya minta ampun jadi penegn pulang saja mereka, persis seperti yg kamu ceritakan di atas

    mnrtku memang mungkin yg bikin pesta ya yg nggak menepati perjanjian kalau si cece nya wanti wanti begitu, nggak kebayang kalau undangannya melebihi dari yang sebenarnya diundang

    btw, pesta pernikahanmu bagus sekali ya, terlihat semua nyaman dan menikmati begitu ya, dekornya juga cantik sekali !

    1. Walo pestanya mewah dan dananya gede-gedean, tapi kalo bikin tamunya sampe desak2an, malas juga rasanya ya mbak…

      Thanks mbak Ely πŸ™‚

  12. Yup, setuju sama Mama Raja. Mmg kenyataannya banyak yg seperti itu. Pertama kali hadir pesta nikah disini aku sempat kaget karena ya itu, beda banget dengan suasana pesta di Manado.
    Jadi ingat waktu aku nikah dulu, makanan sama kursi banyak yg berlebih, krn selain katering gedung kami juga bawa makanan tambahan dari rumah. Saat kami turun & keliling menghampiri undangan yg sedang makan, banyak dari mereka yg menyampaikan rasa puas atas suasana dan pelayanan di pesta kami. Walaupun pesta kami hanya sederhana, tapi kenyamanan para undangan sungguh sangat penting bagi kami…. πŸ™‚
    Wah, bahagianya yg mau liburan… Ditunggu cerita & foto2 dari Manado ya? πŸ™‚

    1. Iyo One, seharusnya tu tuan pesta betul2 sesuaikan antara pesanan di gedung dengan jumlah undangan. Kalo undangan tu lebe banyak kan malo…

  13. tertib bener pesta pernikahannyaaa..blm pernah dapet undangan yg rapi begini ..kerenn!

    aw jd mo pulkam taun ini..ihiiy asiikk.. puas2in makan pisang goreng + sambel manado ya mama Raja.. ^___^

    1. Iyah, tertib karena undangannya gak melebihi jumlah tempat dan makanan yang dipesan πŸ˜€

      Hahahaha…iyaaa…pasti itu πŸ˜€

  14. Setujuuuuuu…yg empunya hajat wajib mempersiapkan dan memperhitungkan semuanya spy tamu yg dateng bs menikmati dan ikut merasakan kebahagian yg menikah ya mbak πŸ™‚

    Aku dl sengaja bikin acara semua dirumah dan ngundang sedikit org (kerabat dan teman dekat) biar lebih khidmat dan tertib, lagipula kan ada bbrp prosesi adat banjar yg kita jalani jd kynya kalo tempat acara penuh sesak bs bikin buyar prosesinya hihihi πŸ˜€

    Disini juga gitu…suka ada yg nyelonong bbrp kali ngambil makanan pdhl bkn termasuk undangan, jdnya serba gk cukup…akhir2 ini kalo dapet undangan pernikahan kita suka males datengnya ya krn faktor2 yg udah dijabarkan dipostinganmu itu mbak…

    Selamat mudik dan berlibuuuuurrr, ditunggu postingan mudiknya yaaaaa πŸ˜‰

    1. Nah mending dibikin kayak gitu ya jeng, supaya semua tamu dari masing-masing pihak keluarga bisa terlayani dengan baik πŸ˜€

  15. Apresiasi untuk Mama Jeng Lis yang merancang pernikahan putri terkasih dengan sangat rapi menjadi kenangan selamanya. Selamat berlibur, mudik ke Manado jumpa dengan keluarga besar. Salam

    1. Iya bu Prih, bersyukur banget punya mama seperti mama saya, selalu tau persis apa yang saya mau. Dekorasinya itu mama yang pilih modelnya πŸ™‚

  16. Sama, saya juga sering males datang ke pesta penikahan karena dah kebayang bakal “uyel-uyelan” di dalam gedung. Apalagi klo terpaksa harus bawa anak-anak karena nggak ada yang nungguin klo ditinggal di rumah.

    Selamat mudik dan ketemu keluarga besar. Semoga liburannya menyenangkan, ditunggu kisah-kisahnya dituliskan disini

    1. Bener mbak, apalagi kalo pas bawa anak-anak, kebayang itu anak pasti rewel dalam ruangan penuh sesak…

  17. wah…..kayanya itu makanan sehari2 kayanya Lis…..kalau yang nikah temen, seneng aja ketemu temen2 yang lain, tapi kalau kawinan sodara jauh dan desak2an gitu, biasanya cuman bentar banget. Pernah di kawinan sodara, saking penuhnya, sampe lagu yang dinyanyiin aja gak kedengeran, ngomong sampe nempelin kuping…hadohhhh

    tapi selain itu semua, aku paling benci sama kawinan yang dekor dan gaun pengantin t-o-p b-g-t, hiburan hingga wayang, tapi kasi makan undangannya minimalis abis, beneran lho….. jadi sebel, ngerasa, nih orang bikin pesta buat dia sendiri kali ya!

    1. Aduh…kebayang itu gak khidmatnya acaranya ya Luk πŸ˜€

      Nah lho, yang kayak gitu memang sering tuh…semuanya udah TOP tapi urusan makanan merayap πŸ˜€

    1. Bener banget πŸ˜€

      Itu pilihan mama aku mbak Elsa, aku udah percaya aja, soalnya aku tau mamaku tau yang pas di hatiku πŸ˜€

  18. Ya ampun purple love banget ya Mba;)
    suasananya indah, nyaman dan elegan…pengantinnya cantik dan ganteng;)

    Ayo ditunggu postingan anniversary-nya Mba…yang tentu wajib banyak foto2 nya ya, hehehe

  19. kalo undangan2 kaya gini harusnya egaliter ya… jadi ga ngrasa dibeda-bedain. Yang umum kan lebih banyak drpd yg khusus. Klo yg umum banyak yg ga datang, sepi juga kan? hehehe… #edisigakterima

    1. Iya dong, ini kan bukan acara kantoran atau kenegaraan yang pake posisi2 gitu. Acara nikahan mah seharusnya menjadi acara kekeluargaan yang sama sekali gak berhubungan dengan kedudukan sosial…

  20. Setuju mbak, dulu pas saya nikah, yg saya utamain adl tamu. Makanan dilebihkan, lokasi ambil kebun raya bogor supaya berkesan lega krn ada 1000 undangan yg disebar. Syukurnya semua puas dan mereka terkenang baik acara pernikahannya. Skrg saya pakai milih2x dulu, lebih baik sudah kenyang sebelum acara drpd pas di hajatan kecewa makanan habis. Apalagi kalau bawa anak-anak, saya sama suami hanya cari makanan zuppa zup demi mereka saja (krn asosiasi mereka pesta dan zuppa zp :D) selebihnya cabut ke resto terdekat. Kecuali sahabat dekat, rekor tercepat gw sm suami adalah 15menit dlm gedung kawinan krn malas desak2xan atau makanan habis. Mohon maaf klo ada yg kesentil, tp niatnya mengundang itu apa sie, kita para tamu sudah effort datang dari jauh, siapin baju terbaik, kadang diniatin ke salon, then smp sana makanan saja habis, atau dijutekin krn gak masukin amplop gak dpt suvenir.
    Btw pestanya mbak Alisa rapi sekali, dan enaknya semua bisa duduk. Beautiful!

    1. Benerrrr…kita kan ceritanya tamu, udah mau datang, harusnya dihargai dong bukannya ditelantarin begitu aja. Udah lah kursinya dibedain, eh, tempat duduk dan makanan aja gak dapat bagian lagi…

      Makasih yaaa πŸ™‚

  21. wow keren amat tempat pestanyaaaa hihi difoto dari sudut manapun tetep okee…abang iparku dulu begini juga pas resepsi, dan acara adatnya dia dibikin di lain hari jadi bisa tampil okeh di resepsi 3 jam itu. Lha kita yg budgetnya std ya sudahlah digabung sama acara adat, hihi kebayang dong dandanan dari pagi sampe acara adat jam 6 sore. Untung hasil foto bisa diedit hahaha *curang*

    1. hahahaha…aku juga kemarin beruntung karena acara adat dibikin di medan jadi gak mungkin digabung dengan resepsi di manado πŸ˜€

  22. Keren tempat nikahnya Mba Lis.
    Setuju banget sih sama apa yang diomongin. Paling males kalo udahlah tempatnya kecil, ngundangnya seabreg, makanan kurang dan parkiran susah. Apalagi malem-malem acaranya. Haduuuh… Pengen menghargai tapi kok susah nahan buat ngedumel.
    Hari bahagia mempelai kan mestinya juga bisa dirasakan tamu undangan ya Mba ya kebahagiannya..

    1. Itulah mas Dani, kalo kita sebagai tamu berasa gak nyaman karena memang situasinya gak bikin nyaman, mau gak mau di samping ikut ngerasa bahagia kita juga jadi sebel sendiri…

  23. wah keren pesta pernikahannya jeng..:) nuansa ungunya harus ada yah..itu lampunya warna ungu…pita dikursinya ungu..
    walah di tempatku di kampung masih ada acara acara adatnya gitu..tapi juga tertib…disini nggak nemu kayak gitu…..makan, kasih angpoa…ke kotak salam pengantinnya..udah pulang..hmmm model praktis tapi menurutnya tidak terlalu sakral..wah senangnya yang lagi mudik…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s