Rumah Tangga Dua Dapur….

Keknya hampir seluruh pembaca blog ini tau kalo saya dan suami ngejalani rumah tangga dengan kondisi jauh-jauhan. Istilah kerennya  long distance marriage…kalo saya sih nyebutnya rumah tangga dua dapur bukan dapur bersih dan dapur kotor.

Yang bikin kami harus seperti ini, apa lagi kalo bukan karena kerjaan. Dan kami udah ngerti betul dengan konsekuensi ini sejak masih pacaran dulu.

Karena itu kalo ada yang tanya, kok kami mau-mau aja terus bertahan dengan kondisi kayak gini? Kenapa gak pada nyari kerjaan yang bisa bikin kami ngumpul aja?

Jawabannya ya, karena sejak awal kami memang udah siap atau paling gak telah ngerasa siap.

Ya kalo gak kayak gitu, mending sejak awal kami gak usah aja masuk ke perusahaan ini kan? Sebelum masuk aja kami udah bikin pernyataan di atas meterai kalo bakal bersedia ditempatkan di mana saja, di antara Sabang dan Merauke. Itu artinya, dengan siapapun nanti kami menikah kami harus siap kalo harus berjauhan dengan keluarga karena perusahaan bisa aja menempatkan kami sesuai dengan kebutuhan dan rada susah untuk mengharapkan bisa bener-bener mantep di satu tempat, karena perusahaan juga bisa memindahkan kami dari satu daerah ke daerah lain.

Karena itulah, dari pertama saya gak terlalu keberatan dengan kondisi pisah-pisah gini. Apalagi ngeliat yang lain yang kondisinya lebih parah. Ada yang istrinya di Palembang, suaminya di Papua…dududududu…..alangkah jauhnya…kebayang cuma bisa ketemu sekali dalam beberapa bulan. Dan temen-temen kantor saya yang kayak gitu gak cuma satu dua lho, tapi ada buanyak! Malah saya bisa bilang, keknya rata-rata pegawai perusahaan ini, pernah atau sedang ngejalanin rumah tangga dua dapur. Sebagian ada yang sudah berhasil pindah sehingga bisa ngumpul bareng keluarga, sementara sebagian lagi masih harus bertahan dengan kondisi PJKA. Pulang Jumat Kembali Ahad. Kalo gak si istri yang PJKA, ya berarti suami yang kayak gitu. Itupun kalo masih bisa PJKA ya masih syukur, artinya tiap minggu masih ketemu. Lah kalo terpisahnya antara Sumatera – Papua? Macam mana bisa PJKA apalagi kalo mesti tiap minggu??

Dan kalo masih ada lagi yang ngerasa heran dan bertanya-tanya, kenapa kok adaaa aja orang yang mau-maunya aja ngejalanin kondisi rumah tangga seperti itu? Jawaban saya, yah…inilah hidup…gak semua bisa terjadi seperti apa yang kita mau. Kadang kita harus rela ngejalanin apa yang tidak kita sukai karena kondisinya memang harus demikian.

Lagian di dunia ini juga memang ada berbagai macam keluarga.

Ada yang keluarganya masih utuh. Ada yang udah tercerai berai atau udah ditinggal pergi.

Ada yang monogami. Ada yang poligami.

Ada yang bisa selalu ngumpul. Ada yang jauh-jauhan seperti kami.

Tapi tidak berarti yang gak bisa selalu ngumpul gak bahagia kaaannn…. Buktinya kami selalu ngerasa bahagia.

Gak juga berarti kalo anak yang ketemu sama papanya cuma di akhir pekan jadinya gak bisa deket sama papanya kaaaannn….. Buktinya Raja tetep deket banget  tuh sama papanya 😛

Cuma yaaaa…biar kata sejak awal kami udah ngerasa siap, tapi tetep aja kok ngejalanin kondisi jauh-jauhan gini bukannya mudah buat kami… Apalagi karena kami gak cuma jauh sama pasangan, tapi juga jauh dari keluarga besar…

Saya gak nutup-nutupin kalo ada saat-saat yang terjadinya ternyata cukup sering, di mana saya nangis sendiri nyalahin keadaan…..

Yang kayak gitu pernah terjadi ketika saya sakit waktu hamil muda dan cuma sendirian di rumah…

Atau saat Raja sakit dan cuma saya sendiri yang berjaga di samping dia semalaman *trust me, this is the hardest part!*

Atau ketika saya lagi kangen luar biasa dan pengennya ngobrol secara langsung gak cuma lewat telpon aja sama suami…

Rumah tangga dua dapur itu memang sebenarnya gak enak.

Kita musti nahan perasaan. Nahan rindu *tau dong ya, rindunya antara suami-istri itu beda dengan yang masih pacaran…….. 😛 :P*. Tahan tidur tanpa dipeluk suami. Dan kita juga sungguh-sungguh harus bisa percaya pada pernikahan kita, pada suami kita, dan pada diri kita sendiri. Ketika suami selama beberapa jam gak ngasih kabar atau nanyain kabar, saya mesti yakin itu karena dia lagi banyak kerjaan bukannya karena lagi macam-macam…*gak berani ngejelasin arti ‘macam-macam’ itu…hihihihihi*

Rumah tangga dua dapur juga otomatis bikin pengeluaran jadi lebih banyak. Misalnya biaya operasional, seperti tempat tinggal, kebutuhan di rumah, dan kebutuhan sehari-hari. Untungnya sekarang suami tinggal di rumah dinas jadi gak perlu ngeluarin duit untuk ngontrak rumah di sana. Trus biaya komunikasi juga udah otomatis lah membengkak karena kalo nelpon mesti lama-lama… Karena sejak awal berumah tangga kami udah jauh-jauhan, jadi tadinya biaya ini gak begitu terlihat. Baru terasa justru ketika suami pernah bertugas di sini selama 9 bulan dan kami akhirnya tau bahwa jika kami tinggal di satu rumah, maka rupiah yang bisa dihemat alias disetorkan ke saya ternyata lumayan juga *soalnya dia gak perlu lagi duit operasional buat dia sendiri 😛 * Puji Tuhan, setiap dia pindah pasti dalam rangka naik jabatan, jadi walopun jauh-jauhan lagi, tapi gaji dari dia yang dimasukkin ke rekening saya bukannya berkurang tapi malah nambah…hihihihi…

Kondisi kayak gini juga bikin kita *dalam hal ini ibu maksudnya* sehari-harinya harus bisa berperan ganda, jadi ibu yang memperhatikan kebutuhan anak sekaligus jadi bapak yang musti bisa ngarahin dan ngasih ketegasan ke anak. Kalo buat saya sih ini gak mudah, karena somehow Raja udah ngerti beda peran antara papa dan mamanya. Ke saya dia lebih kolokan *sampe suka niru-niru suara bayi kalo lagi ngomong ke saya…haduuuhh…*. Sementara ke papanya dia lebih dewasa. Jadi kalo saya mau dia ngikutin kata saya, itu artinya saya harus bisa bersikap setegas papanya ke dia di satu saat dan di saat lain membiarkan dia bermanja-manja pada saya, agar kebutuhannya akan figur bapak dan ibu tetap bisa terpenuhi. I know, memang saya gak mungkin bisa menggantikan figur bapak buat Raja, tapi at least Raja tau bahwa kalo udah soal aturan, gak ada bedanya antara ada papa atau gak. Yang gak boleh tetep gak boleh. Yang harus tetep harus. Yang boleh tetep boleh *kecuali tentu bagian manjat-manjatin punggung atau jungkir balik itu….kalo untuk yang ini sih, tetep aja bolehnya kalo sama papa aja, sama mama no way deh! :P*

Kita juga harus bisa ngejelasin ke anak kondisinya ketika anak  nanyain bapaknya *pas nulis ini kok jadi keinget sama lagu dangdut yang liriknya ada abang jarang pulang itu?????*. Kalo anaknya lagi baek sih enak neranginnya, kalo papa kerja jauh demi kebaikan dia juga. Tapi kalo dia lagi kangen berat, nah ini nih yang rada susah. Apalagi kalo dia mulai mengait-ngaitkan antara pertanyaan, “kenapa papa harus kerja jauh?” dan “kenapa mama musti kerja juga?????”. Aiiiihhhh…… Terus terang, biasanya kalo udah gitu, saya memilih menghindari menjawab pertanyaannya. Mungkin karena memang saya belum siap menerangkan ke anak kritis ini sebab musababnya mengapa saya juga mesti kerja 😀

Yah, gitu deh….sekali lagi, rumah tangga dua dapur itu memang tak enak.

Tapi bukan berarti gak ada hal baik yang kemudian terjadi di balik itu.

Seperti kata pepatah, selalu ada hikmah di balik kesulitan, maka begitu juga untuk kasus rumah tangga dua dapur ini…

Kalo mo didaftarin, mungkin bakal panjaaanggg banget item-nya. Tapi saya akan tuliskan beberapa yang paling saya rasakan.

Udah beberapa kali saya bilang, saya ini bukan tipe perempuan yang udah tough dari sononya. Saya bahkan bilang, kalo saya ini mantan anak manja. Lha, untuk pergi merantau aja mesti dianterin sama mamanya. Yang nyari kos-kosan juga mamanya. Saya manja, bener-bener manja.

Tapi kondisi yang musti saya jalani pada akhirnya bikin saya mau gak mau harus bisa mandiri. Bener-bener harus bisa ngurusin semuanya dengan tangan saya sendiri, karena gak ada yang bisa bantuin saya di sini. Apalagi dengan kondisi sekarang di mana saya gak punya PRT di rumah….

Gak usah saya jabarin lagi gimana soal kerjaan di rumah. Udah pada tau lah, kalo di rumah itu kapan sih bisa berakhir kerjaannya?? Minimal selalu adaaa aja piring ato gelas kotor yang mesti dicuci. Dan yang saya pikirin kan gak cuma kerjaan di rumah serta ngurusin anak ya, tapi ada kerjaan kantor juga yang perlu mendapat perhatian banyak dari saya.

Soal capek udah gak perlu lagi diomongin. Kalo capek sih jelas cuapek buanget, sampe saya suka terbawa-bawa dan ngalamin kejadian aneh kayak yang pernah saya ceritain di sini.

Tapi kalo semua capek dan lelah mesti diturutin dan saya umbar ke sana-sini, keknya gak perlu juga. Tanpa saya omongin juga suami udah tau banget saya capek. Tanpa saya ngeluh-ngeluh ke orang tua dan mertua, mereka udah cukup kasian dengan kondisi kami di sini. Kalo sama orang lain juga saya gak ngerasa perlu ‘nyeritain’ atau ‘ngabarin’ soal rasa capek saya. Yang baik hatinya dan mau peduli sama orang pasti bisa langsung ngerasain repot dan lelahnya tanpa ada PRT di rumah dan suami pun jauh. Yang selalu ngerasa hebat sendiri, apapun yang saya ceritain pasti akan tetap menggampangkan kondisi saya. Jadi ya sudah, yang lelah-lelah dan capek-capek itu gak usah lagi lah dikeluhkan, makin ngeluh malah bakal makin terasa…

Dan tanpa saya sadari, pilihan untuk gak mengumbar lelah saya justru menjadikan saya lebih kuat dan bisa nerima keadaan. Kerjaan banyak, ya sudahlah dikerjakan aja pelan-pelan. Kalo selesai syukur, gak selesai ya berusaha lah diselesaikan, hehe….. Walopun akibatnya kadang saya suka error dan yang kena adalah Raja, seperti misalnya dia saya pakein seragam batik buat ke sekolah di hari Kamis…hihihihi…salah besar, karena seragam batik dipake buat hari Jumat…duh, maafin mama ya nak, Raja jadi beda sendiri di sekolah 😀

Dengan jauh dari suami, saya akhirnya bisa ngelakuin hal-hal yang tadinya gak pernah terpikir oleh saya.

Mulai dari yang buat orang lain sederhana.

Seperti ngangkat galon aqua sendiri ke atas dispenser yang letaknya lumayan tinggi dari atas lantai *coba cek di tulisan ini dan lihat gambarnya, betapa tingginya letak dispenser di dapur kami…tapi saya gak boleh ngeluh, karena kitchen set-nya saya yang desain sendiri…huhuhuhuhu*.

Atau masang gas sendiri. Dulu saya takut banget lho masang tabung gas LPG sendiri. Tapi kalo gak berani terus, lha trus gimana dong masaknya?

Atau nyuci mobil sendiri.

Atau gantiin bola lampu di rumah dengan ngegotong tangga sendiri dari belakang.

Atau naikin dan nurunin barang sendiri dari gudang gantung di tempat cuci.

Atau ngelakuin kerjaan tukang di rumah.

Pernah ada kejadian, keran di kamar mandi depan patah. Itu terjadi sebelum kamar mandi depan direnovasi dan memang saat itu letak kerannya gak banget deh. Waktu itu kerannya patah, gara-garanya waktu saya mandiin Raja, gak nyadar kalo bak plastik buat air mandi Raja yang saya taro di atas bak salah satu sisinya menimpa keran air itu. Patahlah keran itu. Nah, kalo keran patah gitu kan otomatis airnya keluar terus. Terpaksa sementara dari sumbernya saya matiin dulu. Mana waktu itu udah malam lagi, jadi toko-toko bangunan udah pada tutup.

Akhirnya, karena gak mungkin juga kan kalo suplai air di rumah terus dimatikan gitu, saya pun nyari akal gimana caranya supaya itu lubang pipa bekas keran yang patah tadi bisa tertutup.

Dapatlah ide untuk nyari batang kayu di sekitar rumah. Puji Tuhan, dapat juga batang kayu yang ukurannya sesuai. Batang itu kemudian saya serut supaya ujungnya makin pas ukurannya, trus  saya bungkus pake kain biar agak lebih tebal, baru deh saya pake untuk nyumpal pipanya. Lumayan berhasil sih, walo kayunya suka terlepas sendiri dari pipanya karena aliran air yang deras, tapi paling gak selama beberapa hari sumpalan kayu itu bisa jadi solusi sebelum akhirnya suami yang turun tangan membetulkan keran itu.

Kalo cuma kerannya sendiri yang rusak sih kan gampang ya tinggal diganti aja, tapi karena yang ini patah dan masih bersisa sebagian di dalam pipa, jadi gak bisa langsung diganti begitu aja. Bagian keran yang tersisa itu mesti dikeluarin dulu. Saya udah berusaha pake obeng pipih, tapi nyerah deh, gak berhasil.

Yah, kejadian itu cuma salah satu contoh di mana saya musti bisa ngelakuin kerjaan laki-laki di rumah, karena kondisinya mengharuskan saya begitu.

O ya, bonus lain juga yang saya dapatin dengan jauh dari suami adalah akhirnya saya berani nyetir sendiri, setelah bertahun-tahun lamanya saya selalu gagal menjadi ratu jalanan :D. Makin ke sini makin garang lho. Waktu awal-awal tiap mo nyetir saya pake sandal ato pake sepatu rata, sekarang sih nyetirnya pake heels 12 cm juga ayo aja 😀

Dengan jauh dari suami dan sehari-harinya cuma bareng anak, saya juga jadi lebih awas dan berani.

Dulu, waktu di rumah orang tua kalo saya denger ada suara-suara dari luar, saya bakal milih untuk berlindung di balik selimut. Sekarang, instead of menghindar, saya akan turun untuk ngecek, dengan membawa ‘sesuatu’ di tangan saya tentunya sebagai sarana pertahanan diri kalo ternyata ada apa-apa.

Seorang teman saya yang sekarang tinggal di bekas rumah kontrakan saya cerita, katanya dia gak berani kalo tinggal di rumah itu sendiri (dia ngontraknya bareng temen-temen kantor yang lain). Kalo terpaksa musti sendiri, dia memilih untuk nginep di rumah tetangga. Dan ternyata, tetangga yang dia inapin itu juga bilang, heran memang sama Allisa kok berani banget ya dulu tinggal di rumah itu sendirian aja.

Saya senyum-senyum saja dengernya…..

Sejujurnya saya bukan bangga dengan diri sendiri, tapi saya bangga sama Tuhan yang bener-bener nyata nolongin saya dengan cara ngasih saya keberanian dan ketenangan serta keyakinan bahwa saya gak pernah sendiri. Apapun yang terjadi, Tuhan ada bersama-sama saya, karena itu saya gak perlu takut. Apalagi kalo saya udah berusaha untuk berhati-hati, gak lalai ngunci pintu dan jendela baik-baik. Gak lalai juga berdoa. Maka urusan selanjutnya adalah terserah Tuhan. Dan buktinya puji Tuhan sampai saat ini baik-baik aja. Saya dan Raja gak pernah ngerasa terganggu ataupun diganggu. Tidur pun tiap malam bisa nyenyak dan tenang, tentu saja kan yang nemenin kami adalah Tuhan sendiri 🙂

Jauh dari suami juga ngasih manfaat lain ke saya, yaitu saya bisa lebih leluasa ngelakuin hobi saya tanpa ngerasa bersalah telah menelantarkan suami.

Seperti baca buku, nonton film kesukaan, ato nonton serial Korea. Meski tetep aja lebih asik kalo suami ada di rumah, tapi bisa ngelakuin apa yang saya suka tanpa rasa bersalah juga ternyata cukup menyenangkan 🙂

Dan manfaat terbesar yang saya rasakan dengan kondisi jauh-jauhan gini adalah betapa kami semakin hari semakin mengerti akan indahnya kebersamaan dan betapa mewahnya kalo kami bisa bareng-bareng.

Makanya gak usah heran kalo kami sering gak menghadiri undangan di hari Sabtu ato Minggu, karena daripada ber-haha-hihi sama sekumpulan orang, kami lebih memilih menghabiskan waktu bertiga 🙂

Jadi intinya, long distance marriage memang bukanlah hal yang mudah. To live apart from your spouse, memang seharusnya tidak menjadi pilihan, apalagi kalo kita juga jauh dari keluarga besar. Tapi hal ini, jika harus terjadi, sebenarnya gak begitu buruk juga dan kalo kita bisa menerima keadaan yang ada, maka ada banyak manfaat yang bisa kita rasakan 🙂

Yang penting selama berjauhan, selalu ingat untuk menjaga komunikasi, kepercayaan, dan komitmen.

Saya percaya, Tuhan mengijinkan kami untuk menjalani semua ini dengan maksud yang baik, terutama untuk kami bertambah yakin bahwa dalam segala hal, pertolongan dan perlindungan-Nya itu nyata 🙂

Iklan

50 thoughts on “Rumah Tangga Dua Dapur….

  1. Yg bs kupelajari dr postingan ini: hidup itu tentang pilihan dan konsekuensinya. Dan diatas segalanya ada Tuhan. Jadi pilihlah hal yg sekiranya mendapat ridhoNYA dan mintalah kekuatan padaNYA dlm menjalani pilihan pleus konsekuensinya.

  2. Dari semua yang dirimu ketik disini lis….aku idem….sama persis,,,,plek.
    *peluuuk

    Mudah2an kita sabar menjalani dan ikhlas.
    Btw BBmu knapa Lis? kok aku bbm ndak nyampe ya?

  3. kalau aku….
    dulu aku ini ketiban jadi tukang beres2 di rumah, udah gitu juga tukang masak. Trus ternyata dapet suami yang sama sekali gak bantuin (hihihi, bukan buka aib kooookkk!!) aku tuh jadinya mikir, eh, apa emang Tuhan bikin begini ya…aku (yang dulu rajin) dapet suaminya yang model gini. Sedangkan kakakku yang malasnya tingkat akhir dan kaya gak bisa hidup tanpa ART gitu, udah dari dulu kaya gitu, dapet suami yang orangnya ‘bersihan’
    masalah angkatin galon sendiri, pinter pasang gas sendiri….toss dong!!! emang berattt (dalam arti sebenernya) tapi ya mesti gimana lagi ya…diterima aja…..dibawa fun aja… 😀
    tapi kalau nyetir sendiri?? tobat!!! aku belum bisa! nyetir motor aja deh!
    tapi manfaat yang didapat dari itu…..jadi PD aja ya kalau anak minta anterin kemana2….semuanya jadi….ah itu mah kecillllll (tanpa bermaksud sombong, tapi kok congkak?? :))!!! hidup Allisa!!! semoga kita selalu diberikan kesehatan! aamiin

    1. Hahahahaha…benerrr urusan galon dan gas itu memang urusan yang berat dalam arti yang sebenarnya…hihihihi…makanya bangga juga ya Luk kalo kita bisa ngelakuin itu, berasa wanita perkasa deh 😀 😀 😀

      Amiiiinn!!! Sehat2 kita ya Luuukkk!

  4. Jd inget bang toyib aku mbak 😀
    *peluk mbak allisa* I feel you deh mbak…intinya segala sesuatu itu pasti ada hikmahnya ya mbak, aku juga pernah ngrasain ldr…yg tdnya manja dan terbiasa ngandalin org lain, skrg jd lbh mandiri dan kuat yeaaaahh aku suka dgn istilah wanita yg mandiri dan kuat *berasa keren* dan menurutku mbak allisa ituh adalah gambaran dr istilah itu…semoga bahagia terus dan diberkahi ya mbak 😉

  5. hmmm…ala bisa karena awalnya terpaksa yah…seperti contoh ganti bola lampu, keran, ngangkat galon…hmm…pernah mengalaminya dulu waktu masih single karena tinggal sendirian….yah kurleb ..
    hmm banyak juga hikmahnya yah jeng..dari manja menjadi mandiri, bang raja dan papa raja pasti bangga…tanpa berkeluh kesah..ikhlas menjalaninya..
    kalo nggak banyak mengeluh malah banyak hikmah yang didapat ya jeng..
    banyak belajar dari tulisan mu ini jeng..

    1. Iya jeng, mau gak mau akhirnya harus bisa juga. Dengan gak banyak ngeluh, semua terasa lebih ringan. Makasih mama Kinan 🙂

  6. mo komen apa ya….lha sama persis 😀

    tapi masalah keran juga pernah kejadian dan akhirnya aq sendiri yang ke toko bangunan en ganti keran 🙂 kalo nunggu suami pulang kapan bakal terpasang 😆 nasibbbbb jauhhhh

    dan sudah sangat siap untuk berjauhan lebih jauh lagi 🙂 walo tak selamanya enak kayak sebulan kemaren sakit berdua ganti2an….kuyusss seketika

    1. Nah, aku juga tadinya mo ganti sendiri itu keran, tapi masalahnya karena patah, jadi sisanya itu yang susah banget dikeluarin karena kan nempel banget tuh di pipanya…

  7. kenapa ya mbak…saya seperti melihat cerita kehidupan saya begitu saya baca tulisan mbak….smuanya saya alami..mulai blajar angkat galon sendiri…pasang LPG..sampai belajar nyetir sendiri…tapi memang banyak hikmah dari longdistance marriage….yg jelas tambah saayyaaaaaang sama anak anak dan bapaknya anak anak…hehehe…semoga kita diberi ketegaran dan kesabaran menjalani ini semua…salam kenal yaaa mbak Allisa

    1. Salam kenal jugaaaa…..

      Iyah, sebenarnya walo berat tapi banyak banget juga ya hikmahnya 🙂

      Btw, ini bunezedeen sama zedeen ada hubungannya kah? Atau jangan2 seseorang yang dibilang sama Zeeden di komen di atas adalah Bunezedeen? 😀 *kepo*

      1. O..oo…ketahuan..betul mbak..begitu baca posting ini, saya langsung gtalk bune, ngasih link-nya terus telpon bune..”pokoke bune harus baca” gitu

      2. Hahahaha…ternyata bener 😀

        O iya, saya tadi komentar di blognya, tapi keknya komentar saya nyasar deh di spam 😀

  8. yaampun gue banget ini al, padahal cuma LDR bandung-jakarta yg mana kalo dinas2 pun msh sering ketemu weekday krn suami dinas ke bdg ato aku ke jkt. Kalo temen2 deket suka maklum klo kopdar ato acara2 wiken sering nggak dateng krn itu Us-time, malah kalo acaranya weekday aku bisa dateng dengan izin paksuami cencunya. terus melakukan hobi di weekday malam hari spt baca novel, nonton dvd setelah anak tidur juga itu salah satu pengalihan yang positif drpada nangis2. Agak mellow emang kalo pas ada urusan2 rumah yg biasanya dilakukan suami, jd harus kita yg ngurusin (masang paku, ngurus tagihan PDAM yg ngaco dsb dsb) tapi ya dijalanin aja biar kitanya nggak jd manja. Toh suatu saat kita juga mungkin akan hidup sendiri, kalo suami lebih dulu dipanggil sama Tuhan. tp ini emang pilihan kita jadi kalo ada efek2 negatif gimana caranya dialihkan ke hal2 yg positif aja

    1. Bener bangeeett….mau gak mau kita memang harus belajar mandiri, karena toh gak tertutup kemungkinan kita bakal harus sendiri juga. Daripada menangisi keadaan, mending dialihkan ke hal2 yang positif, toh banyak juga manfaat yang kita rasain. Moga kita selalu happy dengan kondisi kita gini yaaaa

  9. Yah hidup emang pilihan sih ya Jeng..Apapun yang telah kita pilih, semua mengandung konsekwensi Napas dan makan saja mengandung konsekwensi, apa lagi pernikahan dan pekerjaan..Aku tahu engkau menerima semua keadaan dengan rasa syukur..Jadi selamat tumbuh dewasa ya 🙂

  10. wah berat juga ya kalau harus long distance begitu ya… tapi asalkan dijalankan dngan suka rela harusnya tidak akan terlalu menjadi masalah.. seperti dirimu terlihat sudah begitu nyaman ya….

  11. yah setiap keluarga pasti situasi nya beda2 ya lis… yang penting emang itu keputusan bersama dan dibawa doa, percaya aja emang itu yang terbaik untuk keluarga lu… 🙂

  12. Aku sempet LDR 6 bulanan, tp waktu itu minta pindah dgn turun jabatan, waktu LDR sempet keguguran , kerasa beratnya. Dan aku banyak bgt belajar dari pasangan LDR ini. Kantorku jg full pasangan PJKA, dan yg cewek-ceweknya umumnya tangguh-tangguh. Jarang mendramatisir keadaan, dan lebih mudah bersyukur. If His presence go with the family, situasi bagaimanpun full of blessing ya.

    1. Soalnya tanpa didramatisir pun, kondisi jauh2an sendiri udah full of drama ya, hehe…

      Duh, sampe keguguran ya..so sorry to hear that…tapi puji Tuhan semua udah baik2 aja sekarang ya…

  13. aku pun juga lagi jauh2an ni sama hubby, beliao sdg ngerjain project di negeri gajah sampe beberapa bulan ke depan. *mewek*
    mba Allisa di PLN ya? adikku juga di PLN, dulu di pekanbaru, trus cinlok dgn teman seangkatannya, nikah , kmudian ngajuin pindah ikut suami, lagi rejeki mungkin, akhirnya skrg bisa barengan suaminya Lampung.

    Semoga bisa cepat kumpul dengan papanya Raja yaa….

    1. Lho, adeknya PLN juga to? Syukurlaaahhh bisa ngumpul sama suaminya yaaa… Btw, adeknya angkatan tahun berapa?

      Amiiinn…makasih yaa 🙂

    1. Habisnya capek kalo bolak balik buka sepatu, apalagi kalo lagi pake sepatu yang bertali-tali, jadi ya udahlah nekad aja nyetir pake sepatu tinggi gitu 😀

  14. peluk Allisa…sama aku juga jauh-jauhan.. alhamdulillah cuma jakarta-bandung aja, jd suka pulang dadakan.

    tapi dlm hal ky gini memang bikin kita jadi ga manja ya, lumayan lah berani kesana-kesini sendiri.
    yg penting kita ikhlas jalanin, semuanya sudah diatur Allah dan pasti yang terbaik untuk kita.

  15. satu kata buat kmu lis.. HEBAAATT 😀

    tapi memang ya hidup itu pilihan dan semuanya ada konsekuensi nya dan juga keindahannya.. yang penting kita selalu berdoa agar mendapat perlindungan dan ridho dari Tuhan

    btw yg air galon, aku juga pernah tuh kya gituh.. emang jd berasa hebat ajah pas berhasil ngelakuinnya :))

    1. Huahahaha…jadi malu dikatain hebat sama Nike :D… Thanks ya Nik 🙂

      Hihihi…memang yaaaa..kalo bisa berhasil dalam urusan galon dan gas itu, rasanya luar biasa! awesome! *lebay* 😀

  16. Waduh, lagi2 tulisannya inspiring bgt mbak.. saya sukaa bgt baca tulisan mbak alisa.. jd berasa malu gt kalau mau “ngeluh”.. hehehe.. Sukses terus ya mbak 🙂
    Salam dr Madiun

  17. Diriku anak produk “Rumah Tangga Dua Dapur” juga kok Mam, syukurlah sampe skrg baik2 saja 🙂 Raja pasti juga bisa kok setangguh mamanya. Semoga dapet rejeki balik ke satu dapur lagi 🙂

  18. Sekraang aku lagi LDR an juga nih.. baru dua minggu siih jauh-jauhannya, gegara suami pindah tugas ke Malang, jadi aku merana sendiri di depok! hihiihih

    makasih ceritanya yaah..jadi banyak belajar

  19. Tossssss Allisa … !!! Semangaattt !!!! cuman, biasanya kalo ada kerjaan laki-laki yang bisa diselesaikan sama OB kantor, akuk memilih untuk mengundangn OB Kantor aja untuk menyelesaikannya… hehehehehehe….

    1. Aku justru gak berasa aman kalo ngundang OB ke rumah, No…mending aku kerjain sendiri aja, hehe…

      Toss kita!! 😀

  20. Mbaak, berasa dapet kekuatan abis baca blognya. Soalnya sekarang aku juga lagi LDM sama suami. Kdang suka sedih dan kesepian sendiri hehehe.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s