The Twilight Saga : Breaking Dawn (Part II)

Ngomongin Breaking Dawn hari gini???? Basiiiiii…..!!

Biarin…namanya juga termasuk penggemar berat *sama ceritanya lho ya bukan sama artis2nya*, jadi sayang lah kalo gak ikut nimbrung cerita soal the final epic yang forever will be itu πŸ˜›

Hari Jumat kemaren, akhirnya kesampean juga saya nonton BD part 2. Lumayan, nunggu kesempatannya sampe lewat seminggu dari premiere-nya. Terasa lamaaa karena dalam kurun waktu seminggu itu saya musti nahan rasa penasaran dan nutup telinga karena gak mau dengerin cerita teman-teman yang udah duluan nonton. Puji Tuhan kemarin dikasih ijin sama bos buat nonton pas jam istirahat bareng temen-temen cewek seruangan, siapa lagi kalo bukan sama Puput dan Dania πŸ˜€

Trus gimana? Puas gak nontonnya???

All I can say is, saya puaaasss banget! πŸ˜€

Walo banyak orang yang kecewa nontonnya, karena ujung perseteruan antara Cullen Vs Volturi ternyata ‘cuma’ segitu aja dan anti klimaksnya bener-bener bikin emosi serasa terjun bebas dari puncak gunung tertinggi di dunia, tapi sebaliknya saya justru amat sangat setuju dengan ending itu. Alasannya, karena perasaan saya sama seperti Stephanie Meyer waktu mbak Steph bikin novelnya yaitu gak rela kalo para vampir favorit (and of course, Carlisle is one of the favorites) pada matek!

Meski Aro akhirnya bisa tewas juga, tapi kan gak akan sebanding dengan kematian Carlisle dan Jasper, bahkan Seth dan Leah. Kalo ending-nya seperti itu, then there will not be a happy ending…Β Walo akhirnya cinta antara Edward-Bella juga Jacob-Reneesme bisa forever will be, tapi apalah artinya itu kalo semuanya harus dibayar dengan penderitaan keluarga Cullen yang kehilangan kepala keluarga, kesedihan Jacob dan teman-temannya karena kehilangan Seth dan Leah, serta kesepian berkepanjangan buat Esme dan Alice yang musti hidup ribuan tahun sendirian tanpa kehadiran orang, eh vampir maksudnya, yang mereka sayang dan yang bisa nemenin mereka sampai pada waktu yang tak terbatas…

Waktu nonton kemarin, saya sama sekali gak tau kalo ternyata akhirnya bakal gak jauh beda dari novelnya, apalagi karena ArmanΒ Β bilang kalo akhir di film beda dengan yang di novel. Saya terkejut dan kecewa banget waktu liat Carlisle, Jasper, trus kemudian Seth si serigala paling baik juga Leah ikut tewas. Rasanya sediiihh banget, sampe si Puput dan Dania yang jadi sasaran, karena tangan mereka saya remas-remas terus…hihihihi…. Makanya, seneeeenngg banget waktu sadar ternyata itu cuma vision-nya Alice aja. Lega rasanya! Thanks deh buat sutradaranya yang udah bikin akhir yang bahagia buat semuanya seperti itu dan meski gak setuju dengan ending di mana Carlisle musti mati, tapi ide untuk bikin visi Alice jadi seperti benar-benar nyata, menurut saya luar biasa, karena dengan begitu bikin penonton tegang dan campur aduk perasaannya serta akhirnya membuat penonton ngerasa kalo yes, this is the best Twilight Saga of all. Apalagi didukung dengan soundtracks-nya yang oh my,Β keren-keren banget, euy!

Kalo soal akting para pemainnya gimana?

Kalo saya sih memang sejak dulu gak pernah ngerasa kalo akting mereka pada jelek, soalnya semua bisa dipahami sih…menurut saya lho ya….

Edward misalnya, walo akting si mas Rob masih lebih enak diliat saat dia maen di Remember Me, tapi bisa dipahami kalo di sini dia jadi terlihat kaku-kaku gitu. Secara kan ya, si Edward ceritanya udah ratusan tahun hidup sendirian dan jarang banget bersosialisasi. Saat ‘sodara-sodaranya’ menikmati malam hari dengan pasangan masing-masing, dia justru sibuk sendiri sama buku-bukunya. Sekalinya bisa dekat sama orang dan jatuh cinta malah sama manusia yang punya bau darah yang bikin dia luar biasa tertarik. Setiap ketemu Bella, dia musti berperang antara rasa cinta dan rasa hausnya, jadilah dia tuh seperti suka serba salah gitu dan jadi kurang jelas emosi yang tampak di raut mukanya seperti apa… Yang pasti sih si mas Rob bukannya gak bisa akting, karena karakter Edward yang kayak gitu aja, makanya aktingnya juga ‘terlihat’ seperti kaku *sok ngebelain :P*

Trus Bella juga, kurang lebih samalah kayak gitu. Karakter Bella tuh kalo dibaca di buku kan orangnya memang suka serba salah dan dia juga punya banyak kekurangan yang bikin dia kurang pe-de, seperti gak bisa nari karena gampang jatoh. Dia juga aslinya bukan cewek yang disukai banyak cowok, makanya di bukunya itu ada salah satu bagian yang Bella bilang kalo dia heran, kenapa kok begitu dia pindah ke kota kecil itu dia malah jadi rebutan, padahal sebelumnya gak ada yang ngelirik dia… Yang bikin parah karena dia jatuh cinta dan dijatuhi cinta sama vampir. Perasaan antara ragu-ragu dan cinta bikin dia jadi suka terlihat labil dan nutup-nutupin perasaannya. Karena karakter Bella kayak gitu, makanya si mbak Kristen juga aktingnya jadi kurang jelas dan ekspresinya suka datar. Gongnya adalah di BD 2 ini, di mana Bella ngerasa justru ketika dia sudah mati dan menjadi vampir, dia menjadi lebih hidup daripada sebelumnya, dalam artian dia ngerasa bebas ngeluarin emosinya, karena itulah akting si mbak Kris di sini jadi lumayan, emosinya bisa keluar dan jelas ekspresinya jadi gak datar lagi πŸ™‚

Kalo soal special effect-nya….bisa dibilang cukup bagus lah, walo iya emang, si bayi Renesmee keliatan agak serem karena kepalanya terlihat gak nempel sama leher dan badannya, hehehe…yah secara itu juga cuma bayi robot kan ya dan kabarnya waktu syuting itu, muka bayinya ya gak ada di situ. Para pemainnya aja ngerasa aneh sendiri, mereka gendong-gendong bayi yang gak punya muka. Trus waktu Alice ‘ngeliat’ Renesmee gede, di situ Renesmee juga jadi terlihat sedikit aneh, kayak kurang pas gitu antara muka dan badannya πŸ˜€

Apapun itu, saya seneng banget karena akhirnya bisa juga nonton film ini dan apalagi karena filmnya memuaskan dengan ending yang sesuai harapan πŸ™‚

Habis ini pengen nunggu original dvd-nya keluar dan nyampe sini. Pengen ngajak suami nonton di rumah, hehe…

PS:

Soal pertanyaan Arman tentang mengapa si Jacob waktu mo berubah jadi serigala di depan Charlie mesti buka baju kayak gitu. Maka jawabannya adalah, itu kan strategi pasar kakaaakkk!! Sutradaranya tau banget tuh, badan si Jacob adalah salah satu daya tarik film ini buat para cewek *me is excluded of course, I like this movie because of it’s story dan bukan karena cowok-cowoknya :P* dan termasuk para cewek…….versi KW πŸ˜› πŸ˜›

Iklan

43 thoughts on “The Twilight Saga : Breaking Dawn (Part II)

  1. hahaha ngeles aja nih kamu Lis..padahal yang jadi Jacob tuh emang kereen banget kan badannya..hayooo…hihihihi ;p

    aku jadi makin penasaran ama pelem ini. Secara emang ga ngikutin dari awal, tapi cukup tau storynya.. pokoknya keknya aku harus nonton ini pelem πŸ˜€

    1. Lho, kita kan emang pasukan ngeles, Des, walo nyatanya iya, tapi kan gak boleh tll keliatan….wkwkwkwkwk

      Ayooo….tonton deh Des, jamin puas liat si Jacob…buahahaha

      1. Ah kamu Tyk, drtd ngejengkal gak selese2….emang baru nyampe mana ngejengkalnya Tyk??? *mulai ngebayangin* muahahaha

      2. Ya elah udah segitu lama, dan baru nyampe bulu idung?? Ckk…ckk..ckk..ngejengkalnya pasti penuh penghayatan ya Tyk? πŸ˜›

  2. Huhuhuhu mupeeeennngg…aku nih dr kemaren2 kagak dapet2 tiketnya, pdhl diputernya di 5 theater sm pihak 21 eh tetep ajah tuh antrian panjangnya gk ketulungan, kynya minggu depan aja baru bs nonton nunggu bioskop rada sepi dulu hihihi πŸ˜€
    Yaaaahh banyak yg mati ya mbak, beuuhh bakal termehek2 dong nih nontonnya *penggemar berat gk rela tokoh kesayangan mati*

  3. Ahahaha Carlisle emang deh paling ganteeeng. Robert Pattinson lewaaaattt!
    Aku udah nonton nih, meski aslinya gak kepengen…
    Gak ngerti ceritanya banget karena gak baca bukunya mungkin, plus sebelumnya cuma nonton yang film pertama. Tapi bisa ngeliat RobPatz itu udah oke hihihi~

    1. Setuju!! Carlisle tuh keren…manis mukanya..hihihi…

      Walo aslinya gak kepengen, tapi setelah nonton, puas juga kan Una? πŸ˜›

  4. justru akhirannya ternyata cuma ramalan alice itu yang bikin gak nyangka kan lis.. hahaha.

    oooo jadi emang si edward ama bella emang kudu begitu ya ekspresinya. lurus2 gak jelas gitu ya. hahaha. good to know… πŸ˜€

    ps. huahahaha iya gua ngerti. tapi kalo emang itu daya tariknya kenapa gak sekalian aja pas di hutan dia mau jadi wolf juga buka baju? ya gak sih? *tetep dibahas* hahaha

    1. Iyah Man, aslii…gak nyangka banget akuh, padahal dah mo siap-siap nangis aja waktu ternyata Seth juga mati…hihihihi…

      Baguslah kalo akhirnya kamu ngerti kenapa si edward dan bella ekspresinya kudu gitu, Man….wkwkwkwk

      Ps. Emang kamu pengen Man sering2 liat si Jacob buka baju gitu???? Huahahahaha

      1. gua sih gak masalah dia mau buka baju atau pake baju. yang mana yang bikin company lebih profitable aja. hahahaha..

        jangan2 dia dibayarnya per berapa kali dia buka baju kali ya. jadi kalo lebih sering lebih mahal. makanya cuma cukup sekali aja dia disuruh buka bajunya. huahahaha

      2. Hahahahaha…iya juga ya, coba kalo si Jacob lebih sering buka bajunya, pasti dia bayarannya tambah gede dan perusahaan kamu juga tambah untung..hihihi

    1. Huahahahaha…kmu gak paham soal si Jacob luk??? Bagian mananya??? πŸ˜†

      Salam balik yaaa buat Lulu Swan πŸ˜›

      1. Ah kamu Luk, jangan underestimate dong sama aku…gini2 juga aku kan…aku kan….apa hayo????? Hihihihihi

        Hayooo…ngebayanginnya sampe bagian mana Luk??? *ealah…malah dilanjutin* πŸ˜†

  5. puasssss banget kalau bisa aku mau nonton ulang lagi tapi sayang gak ada yang jaga pascal & Alvin. eh baru ketauan ternyata suamiku mau nonton ini karena ngefans sama Alice πŸ™‚ filmnya bener2 gak nyangka beda sama novelnya tapi tetep aku suka banget

  6. Aku belum nontooooonnn……. Dan aku bakal nonton SEGERA, hehehehhehe…. *gak ada XXI disini…. Untuk mengurangi keinginan nonton yang membuncah ini, baiknya saya segera baca bukunya lagi aja deh….

    1. Kalo kami mmg gak bisa nonton berdua, lah, Raja mo dititipin ke mana? πŸ˜€

      Moga berhasil rayuannya ya Ke πŸ˜€

    1. Hehe…aku kan gak bilang gak suka sama si Jacob, aku cuma bilang, daya tarik film aku ini lebih ke ceritanya bukan ke cowok2nya *teuteup ngeles :P*

      Kalo suami sih ya so pasti lah semua2nya dia yang paling keren πŸ˜€ πŸ˜€

  7. ya ampuuun… kayanya aku doang ya cewe yang ketinggalan all about vampir ini. kalah deh aku sama arman yang cowo tapi malah udah nonton πŸ˜€
    dari film pertama nya aja ngga pernah nonton. Kalo ada yang ngomongin ginian aku melongo aja deh haha… nungu ditayangin di tv kabel aja deh hehe…

    1. Kalo di TV kabel malah suka ditayangin medley gitu ya Tik serialnya, jadi asik nontonnya. Tapi kalo untuk BD ini keknya masih lama lagi deh baru bakal keluar di TV πŸ˜€

  8. Aku jelas gak bisa nonton nih…cuma itu buku setebel batako punya Stephanie Meyer, 3 biji udah kulalap habis..hihihi
    Suka juga dengan alur ceritanya, dan suka ngebayangin punya pacar vampir ganteng # tabok panci !!! πŸ™‚

  9. aku jg baru nonton hari minggu kemarin say..yang bikin sedih kenapa harus berakhir?
    pengen ada lanjutannya lagi..
    eh..aku klo liat jacob kok jadi gimana gitu ya?hahahaha

  10. Mba Lis, baru baca postingan ini.
    Percaya ato ngga sampe sekarang sayah masih trauma sama pilem ini, takut tiba-tiba si Jacob buka baju ato ada adegan Jacob ama edward kedinginan di tenda nungguin Bella yang pingsan. Huahahaha. Ampun deh kalo ama film inihhh.. πŸ˜›

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s