Palembang – Medan – Berastagi – Medan – Palembang

Mungkin salah satu hal yang membedakan antara yang tinggal deket sama ortu/keluarga besar dan yang tinggal jauh dari ortu adalah soal perencanaan liburan.

Kalo yang tinggal deket sama orang tua cenderung punya lebih banyak opsi tempat liburan. Tapi kalo yang jauh, biasanya lebih milih liburan sekalian pulang kampung dan nengok orang tua. Ini saya ngomongnya untuk average people like us yang dana liburan per tahunnya lumayan pas-pasan, kalo buat yang punya dana liburan gede sampe dalam setahun bisa berkali-kali ke Eropa sih jelas beda lah ya πŸ˜€

Long weekend kemarin, aslinya kami gak berencana untuk pulang kampung ke Medan. Cuma karena ada satu hal yang bikin hepi di mana properti kami di sana akhirnya selesai dibangun, padahal sebenarnya gak direncanain untuk dibangun di tahun ini…emang udah paling bener deh, Tuhan itu luarrrr biasa mengatur rencana-Nya. Dari hal yang gak terduga, akhirnya cita-cita yang tadinya mikirnya masih panjang lagi baru bisa terwujud ternyata bisa juga jadi di tahun ini πŸ™‚

Dalam rangka menengok properti itu dan terutama tentu saja dalam rangka nengokin orang tua di sana, kami pun secara tiba-tiba bikin rencana liburan pendek ke Medan. Karena rencananya tiba-tiba, maka harga tiket yang didapat pun lumayan bikin ternganga… Coba yah kalo memang direncanain, kan lumayan uang tiket bisa dihemat sekian rupiah. Tapi yah, sutralah, masih syukur masih ada aja rejekinya setelah taon ini lumayan habis-habisan soal properti di Medan itu dan masih pula ditambah dengan ‘tabungan investasi’ di Manado *yang sudah saya cita-citakan sejak masih remaja*. Tapi kalo dipikir-pikir, gak apalah habis-habisan sekarang, tak apa kalo duit bonus dari kantor cuma mampir gak nyampe sehari aja di rekening, yang penting investasi yang menjanjikan akhirnya bisa tercapai di tahun ini…thanks God! Kiranya diberkati Tuhan semuanya…amiiinn..

Back to cerita soal liburan.

Kami berangkat pagi hari tanggal 15 Nopember ke Medan via Batam. Yang paling seneng tentu aja Raja. Semangat banget dia karena tau mo naek pesawat. Dalam pesawat pun dia tenang-tenang aja, paling bikin rusuh saat dia gak brenti-brentinya nanya soal berbagai macam hal di kartu petunjuk keselamatan. Walo rada-rada serem juga ngejelasinnya, tapi ya tetep saya jelasin juga sih, daripada anaknya gak puas terus nanyanya. Yang lucu waktu dia nanya soal gambar sepatu yang dikasih tanda silang, saya jelasin kalo dalam kondisi darurat sepatu yang tinggi gak boleh dipake, musti dilepas. Eh, dia langsung nengok ke bawah ke arah kaki saya, trus dengan seriusnya ngomong, “Sepatu mamma tuh tinggi, berarti musti dicopot!” hehehehe…..

oh we are flying in an airplane, looking out the window, watching the clouds go by…
Liatlah kelakuan anak ini, gak rela banget mamanya tersenyum manis!!
Pesawat Palembang – Batamnya adalah pesawat kecil yang masih pake baling-baling, jadi kami pun duduk terpisah πŸ˜€
Itu lho pesawatnya, kocik kan??? πŸ˜€
Untung Batam – Medannya pake pesawat gede, jadi bisa duduk bareng, hehe…

Nyampe Medan udah lewat tengah hari, kami dijemput sama mama mertua, papa mertua, sama Jose, sepupunya Raja. Seneng deh liat papa dan mama mertua sehat-sehat begitu. Puji Tuhan banget Β πŸ™‚

Raja seneng banget di rumah ompungnya ini. Selain karena rumahnya luas, ada tangganya *seneng, soalnya di rumahnya di Palembang tak ado tangga macam ini :D*, di sini juga dia punya temen maen seharian penuh, siapa lagi kalo bukan si Jose. Jose ini lebih tua dari Raja dan karena hubungan kekerabatan kami yang mana si Jose adalah anak dari adik ipar saya, maka Raja manggil Jose dengan sebutan Lae dan Jose seharusnya menurut mertua manggil Raja dengan sebutan Tunggane. Tapi kepanjangan dan ribet kalo manggil Tunggane, jadi ya udah manggil Lae ajalah πŸ˜€

Hari pertama di Medan, kami gak kemana-mana, cuma ngobrol-ngobrol aja di rumah trus ngunjungin properti itu…bukan main rasanya waktu liat, walo masih ada beberapa pekerjaan kecil yang perlu dilakuin, tapi bener-bener bersyukur lah liatnya. Sekarang tempat ini dijadikan galeri songket-nya mama mertua. Koleksinya bagus-bagus lhoooo…buat yang tinggal di sekitaran Medan, mari kakak, silakan mampir…sapa tau ada yang nyantol di hati, hehe…

Hari kedua, si papa tiba-tiba berencana mo ke Berastagi. Eh trus dapat kabar kalo arah ke Berastagi macet, jadi tujuan diganti ke pantai aja. Setelah semuanya ngumpul, dan bahkan setelah udah di tengah jalan, tujuan berganti lagi, balik mo ke Berastagi lagi….ampun dah…

Eh iya, sebelumnya di rumah sambil nunggu ipar-ipar saya datang, kami sempat foto-foto…berhubung kan karena lagi nunggu aja jadi rada kurang kerjaan πŸ˜›

lagi ngecek atap rumah, ada yang bocor gak???
di villa mertua indah πŸ˜›

Raja dan Jose…

Karena rencana yang berubah-ubah, yang tadinya mo makan siang di Berastagi aja, karena udah keburu kesiangan, akhirnya kami pun singgah makan di salah satu resto tak terkenal di pinggir kota Medan πŸ˜€

Bareng kakak dan adek ipar saya…

Ternyata perjalanan ke Berastagi lancar jaya….makin naek ke atas, pemandangannya makin indah…udaranya pun makin brrrr….dingiiiinnn….

Walo saya sudah lumayan sering ke Medan, tapi ini pertama kalinya lhoooo saya ke Berastagi πŸ˜€

langitnya biruuuu…baguuusss…. dan itu, ada gereja di atas puncak gitu. Cuma saya ragu sih, itu gereja apa makam, soalnya di sini makam kan gede-gede dan punya menaranya juga…
ada hutan pinus di bawah….
pemandangan ke bawah dari atas… Gunung itu adalah gunung berapi yang masih aktif, namanya Gunung Sibayak
Di Berastagi banyak tempat penyewaan kuda dan sado….

Kami juga gak mau kalah, ikut-ikutan naek sado. Muter-muter pake sado lumayan asik, cuma gak nahan itu lho….bau kentut kudanya…hihihi….

Pengen bikin foto yang kesannya dramatis, tapi gak bakat motret dan gak pinter ngedit, hasilnya ya cuma segitu aja….
yang narik sado kami, namanya Galau….dan sesuai dengan namanya, cara dia narik sado emang suka galau…alias bingung-bingung gak jelas…and the worst part is, si galau ini doyan kentuuuuttttt….. πŸ˜†
sayangnya, lingkungannya kurang terjaga kebersihannya…. di mana-mana ada kotoran kuda dan banyak sampah juga 😦

Di sini, kami juga sempat nongkrong di sebuah kedai yang jualan aneka makanan termasuk indomie dan kopi susu…. Dingin-dingin begini, semua tergoda untuk makan dan nyeruput kopi ato teh anget. Saya juga ikut-ikutan mesen indomie goreng. Padahal akhirnya itu indomie bersisa lebih dari setengah. Saya emang udah gak terbiasa makan nasi dan mie, jadi ya gitu deh, gak kuat lagi makan nasi dan mie banyak.

Di kedai ini, ada dijual talenan dari kayu yang bagus-bagusss…dan harganya pun murah… Kalo gak mikir beratnya bawa itu ke Palembang, rasanya saya pengen beli juga!

kios itu ngejual aneka bunga… Berastagi memang terkenal dengan bunga-bunga indahnya…. di mana-mana memang daerah dingin punya koleksi bunga yang indah,….

Raja juga sempet naek kuda di sini. Dia naeknya waktu saya dan papanya lagi pergi sebentar buat nyari sweater buatnya dan si lae Jose. Kan tadinya dari rumah udah rencana mo ke pantai, jadi sweater Raja ya saya tinggal. Eh, gak taunya berubah ke Berastagi lagi….

Pas kami balik, Raja dan Jose gak ada di dalam kedai. Ternyata mereka udah pergi naek kuda bareng joki kudanya. Kata ipar saya, tadinya mereka mo ditemenin sama suami kakak ipar dan suami adek ipar alias para amang bao saya, tapi joki kudanya keberatan mereka ikutan naek kuda…secara….ukuran para amang bao ini rada..ehemm…gede gitu deeehh…jadi jokinya takut si kuda bakal pingsan…. πŸ˜†

Saya sebenarnya rada cemas waktu nunggu Raja balik….puji Tuhan, sekitar 10 menitan nunggu, akhirnya Raja dan Jose kembali. Selamat. Gak kurang satu apapun! πŸ˜€

Setelah puas di puncak-nya, kami pun turun ke arah kota. Rencananya malam ini pengen nginep di sini aja. Puji Tuhan dapat kamar di Horison…. Hotelnya lumayan juga, indah dengan pemandangan dan aneka bunga yang ditanam di situ…

kamarnya….
Bunga-bunga di Horison…yang warna ungu itu, namanya Angelia πŸ™‚

Di sini, Raja kejar-kejaran sama lae Josenya….dan kemudian berakhir dengan dia jatoh. Lulutnya luka dan berdarah…huhuhuhu….. Rencana untuk jalan-jalan lagi setelah naro barang-barang di kamar akhirnya batal deh 😦

Sekitar jam 7-an, kami keluar untuk makan. Makannya di Restoran Asia…yang menyajikan masakan cina… Kami pesen daging babi kecap, daging babi goreng mentega, ikan baung angsio, ikan baung asam manis, sapo tahu, cap cay, nasi goreng…sama apa lagi ya? Keknya masih ada lagi….makan di sini lumayan bikin kalap, soalnya selain udara dinginnya bikin kelaparan, masakannya juga emang enak! πŸ˜€

pilih-pilih menu…dah pada kelaparan semua!! @amang bao Sitorus : Β menunya gak ada di bb, Bao! πŸ˜›

Habis makan kami pulang, trus bobo…zzzz…. Fyi, di sini gak perlu pake AC, soalnya udaranya dingin benerrrr πŸ˜€

Pagi kami bangun, siap-siap, trus sarapan, trus foto-foto lagi deh πŸ˜€

di depan kamar….

Habis itu kami turun gunung menuju ke Medan. Sempat singgah di sebuah taman bunga, karena inang simatua (mama mertua) saya pengen beli bunga.

Bunga-bunganya indah-indah buangetttt….bener-bener nyegerin mata deh, apalagi karena banyak yang berwarna ungu di situ πŸ˜€

ini dia bunga warna ungu yang saya gak tau apa namanya, cuma sepertinya ini jenis lavender….
Petunia….they’re beautiful, aren’t they?
Ini juga saya gak tau apa namanya…tapi kata yang jual, namanya bunga Taiwan..heh?

bromelia kuning
bromelia merah ini cantik sekali soalnya ada kuncup ungu di dalamnya, hehe…
bunga pukul delapan alias portulaka
angelia…
another angelia
makam di depan taman bunga itu……

Setelah seger liat-liat bunga, kami mampir di Green Hill City…bukan untuk maen di wahananya, tapi untuk liat-liat rumahnya. Naksir bener sama rumah di sini…suasana dan udaranya itu lho… Dan ada satu rumah yang bener-bener bikin kami naksir. Eh, rumahnya lagi dijual lho….tapi pas tau harganya…hehehe…emang dah bisa diduga sih, belum mampu cuyyy beli yang kayak ginian. Ya udah Β deh, foto-foto di depan rumahnya aja. Sapa tau kan, sekarang cuma bisa foto di depannya, eh besok-besok dah bisa foto di dalamnya karena kepemilikannya udah berganti ke tangan kami….mohon amiiiiiinnnnn-nya yang panjang dong bapak-ibu :mrgreen:

Setelah puas liat-liat dan sukses ngiler abis, kami pun pulang. Sempat singgah makan siang beruwujud babi panggang di Tesalonika, trus lanjut pulang ke rumah…

Nyampe rumah, mandi bentar trus kami jalan lagi. Kali ini cuma bertiga aja. Pertama ke resto Nelayan di Plaza Medan Fair buat nyicipin pancake durennya…enak memang pancake di sini. Harganya lumayan, 27ribu isinya cuma dua biji doang πŸ˜€

Habis itu kami ke Hermes Palace buat ngemil, muter-muter, beli mainan buat Raja di Β Toys Kingdom, trus nyobain wahana monorailnya…yang ternyata menyeramkan sodara-sodara…. Gak tau yah, berasa gak aman aja di dalamnya dan selama di dalam saya dan suami pandang-pandangan yang menyiratkan “ini kapan nyampenya???”. Cuma karena mikirin Raja aja makanya kami pura-pura gak berasa apa-apa, padahal sih rasanya udah was-was aja. Puji Tuhan, akhirnya kami tiba kembali di stasiunnya dengan selamat sentosa πŸ˜€

Habis dari Hermes Palace, kami jalan lagi ke Selat Panjang buat makan *lagi* di situ :D. Selama di Medan puas-puasin deh, tar setelah balik Palembang baru ngurusin diet lagi πŸ˜›

Esok paginya, hari minggu, kami kembali ke Palembang…terasa bener singkatnya liburan kali ini, tapi bersyukuuurr banget karena bisa ketemu orang tua dan keluarga di sini, ngeliat semuanya terutama orang tua sehat, rasanya luar biasa πŸ™‚

Penerbangan balik ini, rutenya berbeda dengan perginya karena kami transit di Jakarta.

Dalam penerbangan Medan – Jakarta selama dua jam itu, yang pertama tertidur adalah si papa. Raja sibuk dengan mainan kapal feri-nya, saya sibuk foto-foto…

terlihat ada sedikit pemaksaan di sini…hihihi

Setelah itu, Raja minta tuker tempat karena pengen liat pemandangan di luar. Ya udah, kami pun tukeran. Eh, pas saya duduk di samping si papa, kok jadi ketularan ngantuk juga? Ya udah, saya pun tertidur….

Sesekali saya terbangun, ngeliat Raja yang duduk diam-diam tanpa menggangu kami sama sekali….dia asik sendiri…dengan kartu petunjuk keselamatannya…hihihihi…

Tiba di Soetta, kami singgah makan siang di KFC…

Setelah itu penerbangan dilanjutkan ke Palembang selama 50 menit. Kali ini, kami bertiga sama-sama tertidur selama penerbangan itu. Raja malah baru terbangun setelah kami udah turun di garbarata πŸ˜€

Seninnya, saya masih cuti…sengaja cuti sehari sehabis liburan, secara pasti pulang liburan gini banyak kerjaan numpuk di rumah, hehehe…

Selasanya, aktivitas telah kembali seperti biasa πŸ™‚

Liburan pun usai….

Terima kasih Tuhan Yesus buat liburan kali ini. Singkat but it was wonderful πŸ™‚

Iklan

63 thoughts on “Palembang – Medan – Berastagi – Medan – Palembang

  1. Alamak! Jauh kali pun kau transitnya…di Jakarta gt looooh πŸ˜† aih senang deh liat foto2nya. Foto bunganya cantik2 deh. [coret]apalagi foto gelangnya…..uhuk[/coret] :mrgreen:

    1. Hooh Tyk, emang gak ada rute palembang-medan langsung, yg transit Batam pun belum lama ini dibuka, biasanya mmg transitnya di jkt…muter2 deh πŸ˜€

      Yang pake gelangnya juga cantik kan Tyk? *kalem*

      1. @luluk: aku kan terharu luk, hehehehe…. penjual pasti seneng deh klo barang yg dibeli ama customer, dipakai ga cm sekali. syukur2 klo jadi one of the favorites πŸ˜€

      2. And yes, that bracelet is one of my favorites, Tyk…bener lho, soalnya messy-nya cantik banget dan gampang buat aku pake sendiri, maksudnya I don’t need other people to help me wkt masang kaitannya..

      3. Hahahaha…iyah nih si Tyka πŸ˜€

        Tapi emang sih, gelangnya itu cantiiikk…makanya sering aku pake πŸ˜€

  2. Allisaaaa, ungu smuaaa hahaha, baju, bunga, hp….xixixixi….
    lucu ya, kamu ini orang manado tapi ngomongnya pake bahasa palembang πŸ™‚ kocik, ado.
    trus yang pas di berastagi, kudanya pake kentut segala…amboiiii…sedap bener :p
    soal rumah, ikut seneng proyeknya udah selesai, dan smoga tahun depan rejekinya rumah yang di green hill city

    1. Hihihihihi…makin banyak ungu makin bagus buat aku, Nov πŸ˜€

      Cak mano lg Nov, dah 6 taun tinggal di sini, jadi laju lah pacak ngomong baso plembang *hayooo…ngerti gak??? :P*

      Amiiiiinn…makasih ya Nov πŸ˜€

  3. weekend yang menyenangkan yah…liburan dengan keluarga tercinta…udah dapat cerita juga dari teman2 yang dari medan tentang keindahan brastagi…terus dari suami dan adek yang dulu pernah tugas kesana…pengin juga sih liburan kesana kemarin pas adek masih tugas disana..sekarang dah pindah kejawa malahan hehehe…
    hmm lengkap dengan photo2 keindahan dan kebersamaan keluarga…pasti berkesan..
    *jadi inget blom posting apapun tentang balek kampung kemarin..heuehueheu….bener bener nggak sempet dikantor…untuk edit photo dan nulis..semoga hari ini bisa disempatkan..
    TFS mbak tentang brastaginya.

    1. Berastagi mmg indah, jeng, walo butuh pengelolaan yang lebih baik lagi…

      Ayo mama Kinan, ditunggu ceritanya tentang pulang kampung kemaren πŸ˜€

  4. liat ekspresi2 Raja di foto atas, ngikik terus…..apalagi yang nutupin mulut mamanya πŸ˜†

    hotelnya menyenangkan sekaliii….. banyak pohon tinggi….

    aamiin untuk doanya!

    plus towel untuk Raja! kalau Raja ketemu Inot pasti juga lari2an deh πŸ™‚

    1. Hihihihi…dia mmg usil banget, apalagi kalo sama mamanya…itu aku lg senyum manis, tiba-tiba dia nutup mulutku gitu…dasar deh ni anak πŸ˜€

      Amiiiinnn…makacih Luluuukk!!

      Hahahaha…kalo itu aku yakin seyakin-yakinnya deh, pasti deh tu dua anak kejar2an jadinya πŸ˜€

  5. Brastagi seperti disini ya, daerah pegunungan, banyak wisata berkuda, jual bunga2 aneka warna pula. Ter,masuk bunga2 warna ungu itu … πŸ˜€

    1. Iya teh, mgkn kurang lebih hampir sama suasananya dengan yang di tempat teh Dey….asiknya teh Dey bisa sering-sering liat bunga ungu πŸ˜€

  6. Wow libur yg berkesan Jeng. Dari atas sampai bawah aku baca dan lihat foto2nya, cuma satu kata yg tersisa: amazing! Oh hebat deh kalian, muda2 sdh punya investasi di property πŸ™‚

    1. Makasih mbak Evi πŸ™‚

      Aih..malu kalo dibilang hebat, mbak, cuma kalo gak dimulai dari sekarang, tar makin gede anak, makin susah nyisihin rupiahnya, mbak…

  7. Diliat dari fotonya kayaknya berastagi indah banget ya lis, adem dan banyak bunga persis puncak kalo disini. Yang bikin beda pemandangan gereja tua *langsung inget lagu lawas* yang bikin suasana jadi syahdu.
    Langsung nyanyi “hanya satuuu yang tak terlupkaaan saat senja di gereja tuaa…”

    1. Iya, memang indah, Et, cuma pengelolaannya butuh ditingkatkan…

      Hahahaha…yookk..nyanyi bareng nyoookkk πŸ˜€

  8. Sosok itu sangat sukaaa dengan postingan ini karena panjaaang. Bukan hanya tulisannya (eh, pendek sebenarnya) cuma terbantu oleh banyaknyaaa foto2 yang menyembul di sana-sini hehehe. Setuju! Sosok itu yang jauh dari ortu pun terpaksa harus berlibur ke rumah ortu sebelum bisa berputar2. But, liburannya amat menyenangkaaan ^_^

    1. Karena foto-foto ternyata bisa lebih banyak bercerita, makanya majang banyak foto di sini…

      Makasih ya πŸ™‚

  9. senangnya bisa sempat jalan-jalan ke Brastagi.., masih dingin nggak?

    ke Brastagi jadi kepengen deh ke sana lagi…
    ke sana baru sekali aja , masih SD pulak…., tapi yang kuingat dari jalan2 ke sana itu main ke kebun kol

    1. Dinginnya masih banget, kak πŸ˜€

      Berastagi mmg lumayan berlimpah sayuran ya kak… Dah lama banget berarti ya kak terakhir ke sana…

  10. ya ampun .. aku ngakak deh wkt baca kalau si galau doyan kentut hahahahhaa .. membayangkan dekat dekat dia πŸ˜› .. asli nih , ngakak keras aku hahhahahhaa ..lucu bgt Lis πŸ˜€

    btw, fotonya cantik cantik, seneng ya kumpul bareng keluarga tercinta πŸ™‚

  11. Liburan bersama keluarga besar, sebuah kebersamaan yang sangat berharga. Galeri songketnya cantik nian Lis, berbisnis sambil melestarikan budaya. Berastagi …. selalu terangan jadi target kunjungan yang menarik dengan bebungaannya, foto2 Jeng Lis semakin memperkuatnya. Salam kami.

    1. Terima kasih, bu Prih…

      Berastagi mmg indah bu, buat pecinta bunga bakal kegirangan di sini πŸ™‚

      Salam juga dari kami, bu πŸ™‚

  12. Fotonya bagus2 ya mbak, bunga2nya itu loh cantik2 pisan ya…seru deh liburan keluarganya walo waktunya singkat…
    Jd mupeng mau ke berastagi juga hahaha πŸ˜€ ngimpi ini mah, kpn2 aku pernah liburan keluar kalimantan, yg deket2 banjarmasin aja jarang2 didatengin hihihi

    1. Moga-moga nanti ada kesempatannya jalan2 ke tempat yg agak jauh ya jeng…tp seputaran Kalimantan keknya banyak juga wisata alam yang luar biasa πŸ™‚

  13. lis.. bunganya bagus2 bangeeett.. unyu-unyu semua pula πŸ˜€

    btw seneng deh klo liburan sekeluarga besar begituh.. pasti kmu bahagia bangeett…. aku paham bener deh rasanya πŸ™‚

    1. Hehehe…iyah, rada serem memang waktu liat pesawatnya kecil banget dan masih pake baling-baling pula. Puji Tuhan penerbangannya lancar jaya… Thanks ya πŸ™‚

  14. Liburannya seru banget tuh kayaknya.. tapi transitnya jauh juga ya, harus ke jakarta dulu.. ^_^

    btw, itu hutan pinusnya di tengah kota ya Lis? keliatan ijo sendiri.. πŸ˜€

    1. Iyah Be, transitnya pake acara muter-muter…hikksss..

      Bener banget, itu hutan pinusnya di tengah kota gitu πŸ˜€

  15. Songketnya baguuussss…….Selamat jg ya buat propertynya…..keren euy.

    Iiihhh jd mupeng ma pancake duyen.

    Seru ya jalan2nya….rame2 gt ketemu sodara.

  16. waaa asiknya liburannya.. si raja juga pasti seneng ya rame gitu… jadi banyak yang nemenin main… πŸ™‚

    dan restoran nelayan itu masih ada aja ya di medan.. dulu pas masih sering ke medan juga suka makan di nelayan. hahaha.

    btw kenapa flight nya mesti lewat batam ya lis? bukannya jadi tambah jauh ya?

    1. Resto nelayan tuh masih super eksis, Man…penuh terus tuh, kalo pengen makan di situ dan dapat tempat yang nyaman mending pesen tempat dulu πŸ˜€

      Kalo lewat Batam malah jadi lebih deket, Man, karena kan jalurnya masih ‘ke atas’ gitu dari Palembang…yang jauh tuh jutru kalo lewat Jakarta…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s